Islamlah! nescaya kamu selamat

Category Archives: Artikel Umum

Doa

Banyak doa kita kirimkan pada Allah. Melalui telapak tangan yang dipenuhi buih dosa. Disulam manik airmata. Menyusur angkasa. Menerjah awan dan jutaan bintang serta lapisan langit yang dijaga para malaikat.

Kita tidak tahu. Bilamasa, bilamana doa kita terkabul atau terhenti dipuncak gunung atau dikepulan awan awan kapas yang dingin.

Kita tidak pernah menyoal atau bertanya! Terkabul kah ia? Di makbulkan kah?

Disitulah iman kita. Kita terus bersabar dan bersabar menunggu suatu tika sambil hati kita penuh yakin bahawa Allah pasti mendengar kerana Dia maha mendengar.

Ketahuilah akhi. Andai akidah kita akidah yang salimah dan jiwa kita telus dan jujur dan syarat doa kita terpenuhi. Doa kita pasti singgah dipelukan Allah bersama doa doa kekasihnya.

Bila? Bertawakkal lah akhi. Jika tidak difajar menyinsing, diakhiratlah kita mengutip saat yang nyata itu.

Syurga itu indah. Sedang dipintu mahligai doa doa kita pasti menanti tanpa siksaan ….

Barakallahu fikum
Ramadan kareem

Advertisements

Selamat Jalan Tuk Guru

nik aziz

Tok Guru, aku bukan mengagungkanmu Tuk Guru, tapi aku kagum …. Ya kagum. Dari tanggal 1931-2015. Hampir 83 tahun hayatmu, kamu istiqamah dan konsisten dalam perjuangan dan didalam jamaahmu. Susah dan senang. Sukar dan mudah. Perit dan tawa. Luka dan parut. Kamu tegar dan terus tegar bagai Uhud yang tidak goyang.

Kamu zuhud dan bermujahadah dalam hidup seharianmu meski kamu dari keluarga bangsawan. Meski kamu menjadi MP dan tidak pernah kalah dalam setiap PRU. Kamu mampu untuk mewah. Kamu mampu untuk menghias hidupmu dengan manis manis dunia namun … Kamu menolak blazer, tie dan beremus segak.

Kamu pilih kupiyah serban dan jubah. Itulah syaksiyahmu.

Apa lagi yang boleh aku katakan tentang sebuah kehidupan jika dunia tidak kamu letak kan dihatimu …

Kecuali sebuah kehebatan iman dan kecintaan sungguh mu kepada pencipta!

Esok kamu berpindah dunia. Tiada lagi derita. Tiada lagi sengsara. Tiada lagi lara. Tiada lagi duka dan jiwa mencuka.

Berehatlah Tuk Guru … Berehatlah! Bertemu teman teman mu terdahulu yang menantimu dalam redhaNya.

Amin amin …. Ya rabbal’alamin.

muharrikdaie

Ratap

Kawanku kata, bila mengadap alquran aku seperti seorang pengadu!

Betulkah begitu riak riak muka ku? Aku pun tak tahu.

Atau mungkin ratap lirihku pada lekukan tajwid itu menyeret wajah ku seperti seorang pengadu!

Memang kekadang perasaanku luluh lantak mengingat masa lalu bila terjelma dosa dosa yang sengaja ku lakukan disebab kejahilan dengan hukum hakam justru quran banyak membayangkan kesalahan kesalahan aku hingga jiwa ku melayang sehalus halusnya.

Dimana lagi harus ku campakkan kesedihan itu, kalau tidak dihadapan wahyu itu?

Mungkin sebab itu meraka melihat ku seperti pengadu, seperti orang yang ditakluk, seperti orang yang yang kelelahan berjuang melawan rasa kehilangan seluruh insan yang kucintai.

Dosa bukan perkara main main! Tanpa hidayah dan usaha yang berterusan pasti kita terlupa akan dosa dosa kita justru akan mengelapkan jiwa sehingga amalan yang kita lakukan berhujung dengan kelelahan tanpa kemanisan dan nikmat yang menatijahkan kelemahan dan sifat ghurur.

Kenapa kita amat sukar mengendali hati?

Terkadang kita terfikir, kenapa telah lama menjadi da’i. Ditarbiyah, dicanai, digodam dan ditaram dengan pelbagai cara oleh murabbi kita, kita masih terus terusan begini?

Deru kemaksiatan terus menganas memasuki perbuatan dan ruang hati dan ruhi kita tanpa kita sedar.

Memang semua ini tidak cukup sekadar kita muhasabah, renungi, kutuki dan ratapi! Kita harus terus memberi ubat terapi yang sesuai dengan sakitnya!

Sakit yang kita alami ini sebenarnya ialah kita lupa akan mati! Lupa akan pertemuan dengan lubang kubur. Lupa pertemuan dengan mungkar dan nakir. Lupa sakaratul maut dan lupa akan lubang panas dialam barzah yang menyambung ke neraka jahannam!

Penyakit lupa kematian inilah yang selalu membuatkan kita sentaisa relaks dan santai seolah kematian ini amat jauh dari kita sedangkan berpuluh kali malaikat maut sering menziarahi kita siang maupun malam.

Aku bukan ingin negatifkan kehidupan ini tapi terkadang dalam hidup ini kita perlu check and balance terhadap kehidupan kita dan check and balance bagi kehidupan ini adalah mengingat mati! Yup. Sebuah kematian yang pasti kita temui.

Muga kita terus muhasabah ya?

muharrikdaie

Jangan ada benci

Assalam buat semua yang ku kasihi.

Aku disini hanya seperti secubit rindu untuk bersama kamu.

Aku tahu blog ini semakin uzur untuk menjadikan sumber inspirasi hamasah mu dijalan dakwah ini. Aku sedar ianya tidak boleh menjadi evergreen seperti mana lagu unchained melody didalam dunia musik. Benar. Aku tak larat untuk menulis lagi. Tidak seperti dulu yang mana aku punya teman menulis yang sering sindir menyindir, lawan berlawan dan bertukar tukar pengalaman dijalan dakwah ini. Kini dunia penulisan ku terus sepi berpanjangan walau ingin ku hiburkan dengan pembacaan yang banyak namun baru aku sedari bahawa pembacaan yang banyak tidak menjanjikan jemari ku dan otak ku untuk mambantu ku dalam penulisan.

Menulis perlukan ruh seperti ibadah. Perlukan cinta untuk mendekatkan. Kedua dua nya tiada lagi dipinggir jemariku. Hingga aku kaku. Kaku keras dan kejang. Aduhai.

Teman … mohon doa dari kamu semua agar aku dikurniakan Allah kemampuan. Mohon ampun jika ada kesalahan ku. Mohon maaf tidak dapat membalas email terakhirmu. Jangan sesekali ada benci antara kita. Mohon redha diatas tulisan tulisan lalu.

Jika gelap yang tiada pencerahan dariku maafkan aku. Terkadang mendiamkan itu lebih baik dari menerangkan. Jadikan semua itu kenangan abadi kita. Kadangkala yang berlaku itu diluar kemampuan untuk aku mengelakan.

Muga semua kita terus berada didalam redhaNya. Teruslah meraih cinta dari langit dan jangan berhenti untuk terus bekerja dijalan dakwah ini,

Barakallahu fikum

muharrikdaie

aku bagai semusim luruh

IMG_5491Assalam buat semua.

Maaf. Lama tak menulis. Kurang sehat adanya. Dua minggu aku terlantar. Hanya Raqib dan Atiq menemani. Hanya malaikat Izrail yang menziarahi. Kenal malaikat Izrail? Biar aku cerita sikit sebagai sentuhan jiwa kita.

Sewaktu Allah SWT menciptakan Al-Maut (kematian) dan menyerahkan kepada malaikat Izrail, maka berkata malaikat Izrail: “Wahai Tuhanku, apakah Al-Maut itu?“. Maka Allah SWT menyingkap rahsia Al-Maut itu dan memerintah seluruh malaikat menyaksikannya. Setelah seluruh malaikat menyaksikannya Al-Maut itu, maka tersungkurlah semuanya dalam keadaan pengsan selama seribu tahun. Setelah para malaikat sedar kembali, bertanyalah mereka: “Ya Tuhan kami, adakah makhluk yang lebih besar dari ini?” Kemudian Allah SWT berfirman: “Akulah yang menciptakannya dan Akulah yang lebih Agung daripadanya. Seluruh makhluk akan merasakan Al-Maut itu“.

Kemudian Allah SWT memerintahkan Izrail mengambil Al-Maut dan Allah menyerahkan kepadanya. Walau bagaimanapun, Malaikat Izrail khuatir jika tidak terdaya untuk mengambilnya sedangkan Al-Maut lebih agung daripadanya. Kemudian Allah SWT memberikannya kekuatan, sehinggalah Al-Maut itu menetap di tangannya. Read more of this post

Zahirkan sifat “hassasiyah’ kamu akhi

Hassasiyah!

Mungkin kamu jarang mendengar istilah itu. Begitu juga aku. Dulu. Tapi bila telah lama dalam tarbiyah, seakan sudah biasa dengan istilah begini walau pun terkadang aku tidak tahu dan lupa makna. Namun bila diulang ulang, dah jadi kebiasaan pulak dengan istilah istilah haraki ini.

Murabbi aku kata, hassasiyah itu maksudnya Kepekaan!

Sebab itu aku terinspirasi untuk menulis dipetang yg syahdu ini. Mungkin Sebab aku peka.

Bagi akulah, setiap kita perlu ada sifat hassasiyah ini, kerana tanpanya, pasti kita akan mati rasa. Sudah pasti kita tidak akan cepat  merespon apa pun yang akan terkait dengan iman dan perjuangan kita. Mungkin dengan hassasiyah ini juga lah yang telah meramas jiwaku yang keras ini, menjadi lembut untuk melaksanakan puasa enam yg agak terlewat aku lakukan! Yang mana, tak sepatutnya dilewatkan oleh seorang yang menggelarkan dirinya daie seperti aku tanpa sebab!

Memang sepatutnya aku harus menyegerakan amal dan tidak menangguhnya begitu lama demi tarbiyah dan menjaga hubunganku dengan Allah. Tapi itulah dia. Bila Diuji dengan open house, jemputan jemputan sahabat pun, tidak dapat aku bermujahadah untuk menyegerakan puasa muakkad ini, hingga terpaksa melewatkan nya sampai saat ini dek kerana melayani nafsu ku yang tak pernah puas ini. Seolah olah bagai nak membalas dendam terhadap puasa Ramadhan yang telah dipaksakan oleh Allah buat aku dan semua hambaNya.

Alakulihal … Aku masih berada disini! Untuk menyambung bakat seni ku untuk terus menulis supaya jari tidak kaku dan idea tidak semu! Memang malas dah nak menulis, namun atas dasar kepekaan terhadap isu Mesir Syria dan palestin inilah yang membuat aku teruja untuk menulis kembali. Aku bukan nak cerita pasal perang tapi nak cerita betapa inilah diantara kronologi kiamat!

Bunuh bunuh bunuh.

Siapa yang mereka perangi? Siapa yang mereka bunuh?

Tidak lain tidak bukan adalah saudara seislam sendiri. Bukan musuh mereka yang sebenarnya! Yahudi

Sedangkan saudara yang mereka perangi adalah saudara yang ingin menyelamatkan mereka dari azab besar Allah. Saudara yang ingin menyelamatkan mereka dari menjadi ‘babi’ kuffar dan ‘babi’ israel. Saudara yang ingin mengembalikan mereka kepada cahaya iman. Saudara yang ingin melindungi mereka dari azab akhirat. Saudara yang ingin mengembalikan mereka kepada ‘izzah’ sebagai umat islam yang sering menjadi kuda tunggangan Yahudi dan Amerika Laknatullah!

Kasarkah bahasa ku ini?

Kasar! Andai kamu semua tidak dapat merasai penderitaan saudara saudara aku. Mungkin sebab kamu sering menonton TV3 atau membaca Utusan Malaysia yang berita nya hanya di pandu oleh CNN BBC dan Reuter dan tidak melalui sumber yang benar. Maka ruh, penulisan dan ruh berita itu tidak dapat menyerap didalam hati kamu!

Kamu akhi, ukhti dan aku. Kita adalah sekujur tubuh yang tidak boleh berbuat apa apa! Apa yang boleh kita lakukan? Tidak lain tidak bukan hanyalah ucapan, ‘ kesian, kesian, kesian. Astaghfirullah, masyaalah, innalillah”. Atau yang hanya yang boleh kita lakukan adalah, Solat hajat, Doa, munajat, qunut nazilah.

Atau yang boleh kita bantu adalah, tubuhkan sebuah badan untuk kutipan derma! Maka melolonglah kita bagai serigala malam, kesana kemari minta derma!

Bila derma telah banyak kita kutip hingga mencecah jutaan ringgit, maka kita pun mula gelap mata! Dari mesyuarat awal ingin mengambil 10% sebagai belanja pengurusan, kita buat meeting semula untuk menghalalkan agenda dunia kita dan mengambil 20% sebagai belanja pengurusan. Maka kita pun, naiklah kapal terbang business class dan tidur hotel 5 bintang dengan alasan nak hantar duit derma ke Palestine, ke Syria dan ke Mesir dan berbagai lagi negara islam yang bergolak! Bayangkan kalau, 10% dari 1juta kutipan! Bayangkan, kalau 20% dari 1 juta? Itu kalau satu juta, Selama ini isu palestin bukan setahun dan dua tahun tetapi puluhan tahun. Puluhan juta. Patutlah NGO NGO tumbuh macam cendawan lepas hujan, macam kelkatu mengelilingi lampu! Ada laba di balik perjuangan. Ada wayang kulit dibalik Tok Dalang. Ada sebahagian NGO telah menjadi kaya raya. Kaya disebalik aimata dan derita saudara sendiri. Semua mengaku NGO islam sedangkan perwatakan dan perjuangan jauh dari islam! Serupa jugak apa bila mereka katakan mereka berjuang diatas manhaj ikhwan sedangkan jamaah mereka tidak melambangkan sedikit pun seperti ikhwan dan hanya sekadar bergambar dengan pemimpin ikhwan semata. Inikah sikap kita dan peribadi kita. Dimana Allah dalam hati kita? Dimana malaikat dalam deria rasa kita. Apakah berani kita katakan rakib dan Atid tidak dapat naik kapal terbang bersama kita atau menjaga kita sewaktu kita tidur di hotel mewah!

” Betul ke anta kata ni akhi?” tanya sahabatku sambil matanya terbelalak. ” Betul” Jawab aku tegas. ” Tetapi bukan NGO islam yang 1,2 dan 3 yang dah establish. Tapi ada. Nak bukti secara fakta, aku tak ada kerana kebanyakan mereka yang buat kerjasama ini tidak mahu bising, takut masyarakat nanti tahu dan tidak mahu derma lagi kerana bukan semua NGO yang begitu. Majoritinya ada akaun dan auditnya. Ikhlas dan betul.” Aku menyambung. ” Ooooooo!” Panjang luahan sahabat aku itu macam serigala memanggil hantu.

Itu baru yang minta derma perang. Yang NGO minta geran dari kerajaan dan jabatan agama lagi banyak. Dan kebanyakan mereka ofis pun tak ada. Daftar NGO sekadar nak dapat geran dan kutip derma. Terkadang projek dan aktiviti pun tak ada. Lainlah yang ada aktiviti dan jujur!

Akhir zaman ni macam macam kita boleh jumpa. Manusia sudah tidak takut dengan malaikatul maut, dengan barzah, alam kubur dan azab akhirat. Asalkan mewah dan senang!

Ahaiii, sampai lupa aku nak cerita pasal peranan kita pula. Seprti aku kata tadi, hanya yang boleh kita lakukan adalah terhad. Atau yang paling kuat pun kita nak membantu Palestin Mesir dan Syria serta negara tersebut, hanyalah demonstrasi! Tapi yang sedihnya yang menghadiri Demonstrasi, adalah tiga empat kerat! Itupun yang benar benar simpati dan ingin merasai keperitan perjuangan saudaranya yang tertindas itu. Tetapi ironinya, Demonstrasi BERSIH yg dipimpin oleh Ambiga seorang kafir yang punya agenda untuk memecahkan umat islam dan meruntuhkan islam diNegara ini lebih mendapat sambutan dari demonstrasi simpati kita terhadap saudara kita yang tertindas!

Inikah bukti kecintaan kita pada Umat Palestin Syria dan Mesir itu? Allahurabbi. Hinanya kita akhi. Hinanya umat ini. Yang sudah dibutakan ruh mereka hingga deria rasa jiwa mereka sudah dialihkan! Yang batil dan makruf sudah tidak dapat dibezakan lagi!

Ikhwah akahwat dan adik adik ku yang dirahmati Allah …. Biarlah semua ini menjadi pengajaran bagi kita. Perjuangan kita masih jauh. Dakwah kita semakin luas. Para amilin semakin sedikit. Apa lagi yang ikhlas dan tajarud didalam perjuangan ini. Marilah kita jadi yang sedikit itu. Yang ikhlas dan tajarud itu. Tarbiyah ini madal hayah. Dan ianya perlu terus untuk menyambungkan kita dengan Allah untuk membentuk maiyatullah. Jangan biar dunia memperdayakan kita. Seorang daie itu bukanlah milik dunia tetapi adalah milik akhirat! Oleh itu jadilah riyal akhirat. Jadilah srikandi akhirat. Lekaki dan wanita akhirat adalah manusia manusia yang nurani nya sentiasa bergetar. Getar bukan memaknainya dengan takut tetapi getaran cinta. Bila cinta kita telah sebati dengan Allah, maka kita akan dapat rasa sentiasa tidak puas selagi tidak mengapai apa yang dikehendaki olehNya atau yang tidak dihajati oleh kita. Yakni Syahid!

Jumpa lagi.

muharrikdaie – menulis untuk menggerakan jiwa jiwa

bingkisan hijrah buat kamu

Salam hijrah.

Akhi …. perasaan adalah rumah hati kita.

Dan …. kita sering didengarkan dengan keluhan keluhan. Kekecewaan dan rintihan. Bukan saja dari orang biasa biasa tetapi ianya berlaku kepada para duat juga. Begitulah hidup ini. Sama saja. Tiada bezanya. Orang yang mengejar dunia pun akan diuji, apa lagi bagi orang yang mengejar akhirat!

Sikap, perangai dan iklim hati kita tidak akan pernah berubah sebagai seorang manusia. Kelemahan, tetap menjadi pakaian kita sebagai seorang manusia, walau siapa pun kita. Read more of this post

dimanakah dunia kita letakkan

Akhi …

Dunia ini sarat dengan keindahan!

Biar pun dia indah, kita tidak dibenarkan melahapnya. Kerana kita diutus sebagai hamba untuk menguruskannya. Tidak lebih dari itu. Andai kita mengunakannya tidak menjurus kepada ubudiyah kepada Allah maka kita juga seperti tengkorak yang kosong. Seperti polong yang tidak bertuan. Itulah andaian yang boleh ku buat terhadap dunia yang sering melalaikan aku ini!

Memang tidak mudah untuk kita tidak mencintainyanya! Apa lagi untuk meninggalkannya! Dan islam juga tidak menyuruh kita meninggalkannya tetapi menguruskannya. Tapi persoalannya, apakah mampu kita menguruskannya dengan jasad hati dan jiwa kita yang kosong dan tidak seimbang ini untuk menguruskan ‘ seorang wanita cantik’ yang merayu dan mengoda kita selalu?

Walau secantik mana pun dia ….. Rasul dan para sahabat serta para duat tetap meletakan dunia itu dibelakang mereka. Bagi mereka dunia adalah jambatan dan jalan. Dunia adalah tempat menyeberang dan bukan tempat bersenang senang. Mampukah kita seperti mereka, tidak merasa gembira bila bertambah tambah nya nikmat kekayaan dan kejayaan kita? Mampu kah kita tidak merasa berduka lara andai segala harta dan kenikmatan meninggalkan kita? Read more of this post

bulatan gembira adalah bulatan keruhanian

Salam semua.

Maaf  … aku semakin jarang menulis disini. Namun aku tetap rindukan blog ini. Kerana diblog inilah aku banyak belajar erti cinta rindu dan tanggungjawab.Diblog ini jugalah tempat aku membina rasa, meluah rasa, berkongsi cerita dan memahami manusia.Bukan itu saja, malah di blog ini juga aku banyak didatangi kawan kawan jauh dan dekat yang ingin mengenali aku.

Dan aku juga banyak kehilangan kawan kawan dan teman dakwah serta adik adik yang pernah satu ketika dulu amat suka berkunjung kesini kerana sebuah salah faham. Tidak perlu aku ceritakan kenapa? Tetapi cukuplah aku katakan bahawa ‘ Fitnah” itu amat berbahaya bagi hidup seorang manusia. Read more of this post

beberapa perhentian

Akhi,

hidup ini adalah jalan panjang yang harus kita lalui. Kita tidak tahu bila masanya kita akan berhenti. Esok atau lusa. Khamis atau jumaat. Kita tidak pernah diberitahu. Cuma yang kita tahu adalah kita harus berhenti di beberapa perhentian.

Perhentian pertama  kita adalah ajal kita dimana berhentinya masa amal kita. Kemudian kita berhenti lagi dan lagi. Seterusnya kepada beberapa perhentian yang memang pasti. Lamanya singgah kita kepada satu satu perhentian itu pun kita tak tahu! Semua itu diambil kira dari hidup kita dititik ini. Read more of this post