Category Archives: Akhirat

Apakah yang kita cari?

Apa yang kita Cari?

Suatu ketika Buya Hamka ditanya oleh seorang jama’aah pengajian.

“Saya pernah pergi haji ke Mekkah, ternyata disana ada pelacur. Saya heran, bagaimana mungkin di tanah suci ada pelacur,” tanya seorang lelaki.

Buya Hamka menjawab dengan tenang, “Oh ya? Saya beberapa kali ke Amerika, tetapi saya tidak menemui satu pun pelacur”.

Seseorang akan selalu bertemu dengan apa yang dicari. Akan selalu bertemu dengan apa yang menjadi orientasi hidupnya.

Jika orientasi hidupnya mencari kebaikan, dimanapun akan bertemu dengan kebaikan. Di negara paling sekuler sekalipun akan bisa menemukan kebaikan.

Namun jika mencari keburukan, di tanah suci sekalipun tetap bisa menemukannya.

Jadi, apa yang anda cari dalam hidup ini?

Barakallahufikum

 

 

Advertisements

Nafsu

Akhi … Ukhti. Diceritakan bahawa nafsu ini hanya tunduk dibawah naungan puasa saja. Selain itu dia tidak pernah tunduk. Malah kalau kita matikan ia. Ia akan tumbuh dalam bentuk yang lain.

Sifat nafsu adalah ‘ berkehendak’! Segala galanya dia mahu. Dari yang haram hinggalah yang halal.

Selalunya dia memasuki diri seorang daie adalah dengan jalan kemasyuran. Dia tahu bahawa jalan ini amat mudah ia masuki kerana kebanyakan daie punya kelemahan yang begini.

Akan tetapi, jika ianya dilatih dan dipaksa oleh pemiliknya untuk tawaduk dan selalu berusaha untuk menampakan sisi kebaikan orang lain, maka dia akan kalah.

Tidak mudah buat kita untuk melawan mahu pun memujuk nafsu jika kita tidak punya kekuatan ruhani yang tinggi.

Sebab itu daie tidak boleh berharap pada tarbiyah umum saja. Dia harus tingkat kan ilmu dan tarbiyah zatiyahnya dengan mendalami ilmu tasauf yang wajib ain bagi dirinya untuk melawan musuh yang tidak pernah mati itu.

Barakallahufikum
Ramadan kareem

Doa

Banyak doa kita kirimkan pada Allah. Melalui telapak tangan yang dipenuhi buih dosa. Disulam manik airmata. Menyusur angkasa. Menerjah awan dan jutaan bintang serta lapisan langit yang dijaga para malaikat.

Kita tidak tahu. Bilamasa, bilamana doa kita terkabul atau terhenti dipuncak gunung atau dikepulan awan awan kapas yang dingin.

Kita tidak pernah menyoal atau bertanya! Terkabul kah ia? Di makbulkan kah?

Disitulah iman kita. Kita terus bersabar dan bersabar menunggu suatu tika sambil hati kita penuh yakin bahawa Allah pasti mendengar kerana Dia maha mendengar.

Ketahuilah akhi. Andai akidah kita akidah yang salimah dan jiwa kita telus dan jujur dan syarat doa kita terpenuhi. Doa kita pasti singgah dipelukan Allah bersama doa doa kekasihnya.

Bila? Bertawakkal lah akhi. Jika tidak difajar menyinsing, diakhiratlah kita mengutip saat yang nyata itu.

Syurga itu indah. Sedang dipintu mahligai doa doa kita pasti menanti tanpa siksaan ….

Barakallahu fikum
Ramadan kareem

Buat kita muhasabah

Ikhwah yg ku kasihi, aku rasa memang kita jarang untuk menguak hadith hadith begini sebagai ingatan dan muhasabah kita. Namun disini ku titipkan Hadis kudsi ini yang menggetarkan segenap tubuh serta menunjukkan kebesaran Sang Pencipta. Allah swt berfirman :

” Wahai anak adam. Aku jadikan engkau dalam perut ibumu, dan aku tutup wajahmu dengan penutup supaya tak lemas/ terhidu engkau dalam rahim. Dan Aku jadikan engkau tenang dilindungi disebalik rahim ibumu. Aku cukupkan bagi engkau makanmu. Dan Aku jadikan di samping kanan dan kirimu tempat berpaut. Di kananmu hati (liver) dan di kirimu hempedu (spleen) ibumu.

Setelah itu, Aku ajarkan engkau utk tetap dan duduk di dalam badan ibumu. Adakah yang lain selain dariKu yang mampu menjadikannya sedemikian??

Setelah berakhir penciptaanmu dan disempurnakan kejadian mu, aku arahkan kerajaanKu dengan penuh kasih dan sayang utk mengeluarkanmu dari rahim, maka dikeluarkanlah dirimu. Tiada bagimu gigi utk mengunyah, jua tangan utk menggapai, juga kaki utk berdiri. Engkau tidak punya apa2. Aku jadikan susu yg lengkap lagi bersih dari dada ibuMu, yg sejuk di musim panas dan panas di musim sejuk. Dan Aku letakkan cinta dan kasih kepada engkau dalam diri kedua org tuamu. Tidak meniarap engkau sebelum mampu, tidak duduk engkau sebelum mampu, tidak merangkak engkau sebelum mampu, tidak berdiri engkau sebelum mampu.

Apabila engkau telah kuat utk berjalan sekarang, engkau bermaksiat saat engkau berseorangan! Dan engkau langsung tidak malu padaKu. Maka Aku tetap peringatkan : jika engkau berdoa, Aku makbulkan. Jika engkau meminta, Aku berikan. Jika engkau bertaubat, Aku bawa engkau kepadaKu.

Sungguh ajaib engkau wahai anak adam 👤. Ketika dilahirkan engkau diazankan dan diiqamatkan tanpa disertai solat. Dan bila kau mati engkau disolatkan tanpa didahulukan azan.

Sungguh ajaib bagimu wahai anak adam. Ketika lahir tidak kau ketahui siapa yang mengeluarkanmu dari tubuh ibumu, dan ketika kau mati tidak juga kau tahu siapa yang memasukkan engkau ke kuburmu.

Sungguh ajaib perihalmu anak adam. Ketika kau dilahirkan ada yang menggosok dan membersihkanmu, dan setelah kau mati ada juga yang menggosok dan membersihkanmu.

Sungguh ajaib perihalmu anak adam. Ketika lahir tidak kau tahu siapa yang gembira dan tersenyum atas kelahiranmu, dan setelah ajalmu masih engkau tidak tahu siapa yang menangisi dan sedih ke atasmu.

Ajaib sungguh perihalmu anak adam. Ketika engkau di perut ibumu Aku jadikan engkau dalam tempat yang sempit lagi gelap, dan apabila mati dijadikan bagi engkau kubur yang sempit lagi gelap.

Ajaib sungguh perihalmu anak adam. Lahirmu terus engkau dibalut dengan kain putih utk menutupimu, matimu juga engkau dikafankan dengan kain putih utk menutupimu.

Ajaib sungguh perihalmu anak adam. Apabila engkau lahir ditanyakan manusia mengenai syahadah dan perihalmu. Dan setelah engkau mati engkau ditanyakan malaikat ttg amal2 engkau yg soleh dan apa bekalmu utk akhirat?

Barakallahu fikum

Ramadan kareem

Mari kita terus merenung

Aku menulis lagi. Mencari nafsuku. Mencari nafsumu. Yang masih hidup dan mengalir didalam kelaparan puasa. Lihatlah dia makin tersiksa. Biarkan dia tersiksa. Biarkan dia lara. Kerana dia kita mengunung dosa. Kerana dia amal kita tertahan diawangan.

Seminggu telah berlalu. Lapar dan lapar. Namun nafsu kita tidak pernah mati. Ibnu ataillah berkata;

“Setiap kali nafsu itu mati, maka Allah akan menghidupkan nafsu yang lain hingga ia juga mati hingga pedang kita menitiskan darah mujahadah ….”

Begitulah dia. Seperti anak meminta dimanjakan. Meski kita mematahkan ia, akarnya akan terus hidup menguji kesabaran kita.

Puasa itu sajalah kelemahannya. Ramadan itulah sangkar siksaannya!

Aku tahu. Ada yang menghirup udara malam Ramadan ini dan ada yang menghirup udara sahurnya dengan zikir zikir dan tahmid cinta tapi masih ada lagi yang tidak terasakan …

Ada antara kita yang kesat ruhi. Keras dan kematu. Malah setitis airmata pun tidak mampu kita titiskan apalagi untuk memejamkan mata menghayati kegelapan … untuk membayangi kubur yang datang!

Wahai sahabat yang dikasihi,

Seperti biasa Ramadan akan terus menantikan komitmen kita semua untuk mengisi ruang ruang tarbiyah didalam diri dan jiwa kita.

Kasihnya Ramadan kepada kita bertaburan bagai manik manik mutiara yang menghiasi rambut sang bidadari …

Ramadan sentiasa mengajak kita untuk memohon ampunan dan belai kasihNya.

Ingatkah lagi masa dan waktu kita dulu telah berlalu.

Namun kisah kisah kemaksiatan dan duka duka lalu tidak akan pernah melupai kita. Meski kepenatan kita melakukan maksiat telah hilang dari kita, namun keringat keringat dosa dan noda tetap tidak akan terpadam, malah kemas tercatit dilembaran lembaran malaikat yang disimpan di pendrive Raqibun Atid.

Kita juga pasti telah lupa akan dosa dosa lalu tapi sebenarnya dosa dosa kita melekat keras dalam qalbu kita dan akan terus mengeras umpama iceberg yang tidak boleh diruntuhkan oleh ombak ombak amal yang dhaif yang telah kita lakukan.

Oleh itu ikhwah,

Jangan kita biarkan malam malam kita terus kesejukan dan terus mengeras, seperti kerasnya hati kita yang akan menjadi kembar kita waktu dipanggil dan diusap oleh malakatul maut sebelum diusung keliang lahat dan menjadikan kita penunggu terowong barzah yang dipenuhi oleh asap asap api jahannam.

Buat lah satu perubahan, satu tekad, satu azam yang benar benar dapat dinilai oleh Allah sebagai amal yang qowi..

Sukarkah kita untuk berubah dan mengimfakkan diri ini untuk RabbulJalil dimalam rahmat kurniaannya?

Tidak cukupkah kelazatan dunia yang telah kita terokai?

Apa lagi yang kita cari akhi?

Tinggalkanlah segala kelazatan sebelum kelazatan dunia meninggalkan kita.

Adalah lebih manis kita meninggalkan kelazatan dari kelazatan meninggalkan kita.

Buangkanlah bayang keindahan dunia yang selama ini hadir dalam keheningan khayal kita.

Jangan kita biarkan graviti bumi terus menarik kita hingga kita terpana dengan keindahannya lalu kita lupakan akan keindahan langit yang penuh dengan keajaiban dan janji israq wal mikraj.

Kamu tidak akan dapat menerokai langit selagi mana kamu menyintai bumi.

Langit memerlukan kesucian hati dan batin seperti Hati Rasul dan para sahabatnya untuk kamu menerokainya.

Oleh itu tiada jalan lagi kecuali melalui proses tarbiyah dzatiyah yang berterusan tanpa henti.

Mari kita bina madrasah ruhiyah dalam hati kita agar ianya sentiasa dilaungi azan dan iqamah merenggut urat dan nadi kita sepertimana para mujahidin ikhwan membina madrasah al-banna didalam hati mereka.

Mereka menghayati madrasah itu sehingga mereka dapat menyucikan hati mereka menjadi rijal rijal yang sufi, yang syahid, yang dai, yang murabbi dan yang dapat menyambung wasiat Rasul!

Apakah mustahil untuk kita lakukan?

Tidak sama sekali.

Selagi sunatullah berjalan selagi itu keajaiban akan berlaku melalui sunnaturasulNya!

Akhi

meski sekali puistis bait bait ini tapi fahamilah ianya adalah satu peringatan untuk kita melakukan perubahan kerana pastinya usia kita semakin kepenghujung!

Mari kita renung dan tenung agar kita tidak terus termenung!

jannah

Hari ini aku menulis lagi. Untuk berkongsi semangat bersama kamu semua apa yang telah kita sama sama lalui disepanjang perjalanan ini untuk kita mengambil ibrah belajar dan terus belajar menyusuri lengguk lentuk jalan dakwah yang banyak cabang dan hambatannya ini.

Segalanya mengitari kita! Satu demi satu persoalan mendatangi kita. Riuh hidup kita dengan masaalah. Sana sini orang dakwah mengeluh! Bukan mengeluh dengan dakwahnya tapi mengeluh tentang aktiviti dunianya yang tidak pernah selesai.

Memang menjadi hiburan bagi aku mendengar keluhan ikhwah ikhwah. Hingga akhirnya dapat aku simpulkan bahawa kita semua dijalan dakwah ini rupanya masih belum matang lagi dengan sifat dakwah yang sebenarnya bahawa dakwah tidak pernah langsung menyebelahi nafsu dunia kita.

Bangga mendengar cerita ikhwah muda dipelusuk dunia bahawa mereka tidak tercicir dan terus terusan berada dalam tarbiyah dan dalam kerja dakwah sekali pun sibuk dengan pelajaran, assignment serta exam yang bertali arus!

Memang cukup membanggakan. Aku percaya bahawa dakwah jika telah berada dihati para pemuda, pastinya ianya akan terus hidup dan berkembang. Inilah yang dilakukan oleh Albanna didalam kerja dakwahnya dulu. Menumpukan sepenuh perhatiannya kepada student student! Kerana masa depan ditangan mereka. Insyaalah.

Memang sukar membahagikan waktu antara pelajaran dan dakwah kerana kita terpaksa begelumang dengan masa dan kehidupan yang terkadang seperti seekor salmon yang menongkah arus deras untuk menuju kehabitatnya! Namun itulah yang dinamakan mujahadah yang memaniskan sirap hidup kita.

Aku dapat rasakan betapa hebatnya rentang hidup yang kamu lalui ikhwahku demi untuk menumbuhkan sesuatu yang mekar dan berbunga didalam hidup kamu yang penuh berarti ini! Tidak sia sia sang Ibu melahirkan kamu. Sang Ayah berjerih perih bertarung kudrat mencari rezeki untuk menyuap kamu yang akhirnya dapat melihat anak anaknya bagai bumi yang memancar dalam bentuk bunga dan buah subur berkembang dibumi ini …

Kamu ..

ikhwahku,

Jadilah seperti awan yang memercik hujan dan lautan yang menyembur ombak gelombang!

Bukan saja untuk memenuhi impian dan mimpi mimpi keluarga mu tapi penuhi lah juga mimpi mimpi duat sebelum kita yang telah meninggalkan warisan pejuang ini kepada kita. Yang ingin melihat kita berterusan dimedan dakwah menyambung dan terus menyambung pahala pahala mereka di barzah sana hingga kita bertemu untuk memenuhi ruang ruang syurga yang seluas langit dan bumi itu!

Memang benarlah bahawa yang dinamakan hidup itu adalah kesedaran kita akan hidup!

Kita wajib bersyukur kepada Allah kerana telah mendewasakan kita untuk mencari pencerahan demi kebermaknaan hidup ini.

Semua orang tidak mengagak kemana arah dirinya sebelum ini. Malah aku sendiri tidak menyangka akan menjadi manusia baru dialam dunia yang lama untuk menyerap segala kehidupan ini kepada dakwah yang memesona.

Dulu sewaktu aku hidup dijazirah gurun jahiliyah, pernah aku terfikir bahawa inilah kehidupan yang diciptakan sebenarnya ! Mungkin pengalaman kamu pun begitu juga!

Tapi kini kita telah terpilih. Benih benih kejahatan kita dahulu telah menguap dan benih kebaikan kita sedang berbunga dan berbuah. Pohon hati kita juga semakin tangguh untuk menahan tiupan angin yang semakin kuat ini …

Berterusanlah dalam tarbiyah dan tahanlah ujian itu!

Disinilah kita dihidup. Dan sinilah kehidupan kita.

Suka. Duka. Sedih dan tawa serta hiburan semuanya terangkum dalam relung tarbiyah ini.

Marilah kita menjadi penghuni yang baik dirumah dakwah ini kerana disini banyak terlimpahnya ketenangan hati. Disini juga tempat kita menyuci jiwa.

Bukan kita ingin mengasing diri atau bersuluk tapi disni kita bercakap dan bekerja untuk mengisi ruang ruang kosong dimedan sana kerana diluar sana ramai yang menanti kita membawa obor untuk menerangi mereka.

Inilah saja nikmat dunia kita. Kegembiraan kita.

Marilah kita jadi pedagang yang sentiasa mengintai dan merebut pasaran dakwah agar pasaran manusia yang kehausan diluar sana tidak dimanipulasi oleh pedagang pedagang yang mendagangkan sistem batil untuk kepentingan syahwat mereka!

Adik adik dakwah ku,

Berdakwah itulah arti buah dari ruhaniyah yang sebenarnya dan tidak ada sesuatu dalam hidup ini yang setara dengan kebahagiaan ruhani. Kebahagiaan ruhani itu hanya wujud bila kita dapat menanamkan kedalam jiwa manusia lain agar mereka tunduk dan patuh dan mengabdikan diri kepadaNya! Itulah dakwah. Maka taburlah cinta buat manusia dengan dakwah untuk meraih jannnah.

” Hai kaumku, aku tidak meminta harta benda  kepada kamu sebagai upah bagi seruanku. Upah ku hanyalah dari Allah.” [ Hud:29 ]

Upah itu adalah JANNAH

 

muharrikdaie

Ratap

Kawanku kata, bila mengadap alquran aku seperti seorang pengadu!

Betulkah begitu riak riak muka ku? Aku pun tak tahu.

Atau mungkin ratap lirihku pada lekukan tajwid itu menyeret wajah ku seperti seorang pengadu!

Memang kekadang perasaanku luluh lantak mengingat masa lalu bila terjelma dosa dosa yang sengaja ku lakukan disebab kejahilan dengan hukum hakam justru quran banyak membayangkan kesalahan kesalahan aku hingga jiwa ku melayang sehalus halusnya.

Dimana lagi harus ku campakkan kesedihan itu, kalau tidak dihadapan wahyu itu?

Mungkin sebab itu meraka melihat ku seperti pengadu, seperti orang yang ditakluk, seperti orang yang yang kelelahan berjuang melawan rasa kehilangan seluruh insan yang kucintai.

Dosa bukan perkara main main! Tanpa hidayah dan usaha yang berterusan pasti kita terlupa akan dosa dosa kita justru akan mengelapkan jiwa sehingga amalan yang kita lakukan berhujung dengan kelelahan tanpa kemanisan dan nikmat yang menatijahkan kelemahan dan sifat ghurur.

Kenapa kita amat sukar mengendali hati?

Terkadang kita terfikir, kenapa telah lama menjadi da’i. Ditarbiyah, dicanai, digodam dan ditaram dengan pelbagai cara oleh murabbi kita, kita masih terus terusan begini?

Deru kemaksiatan terus menganas memasuki perbuatan dan ruang hati dan ruhi kita tanpa kita sedar.

Memang semua ini tidak cukup sekadar kita muhasabah, renungi, kutuki dan ratapi! Kita harus terus memberi ubat terapi yang sesuai dengan sakitnya!

Sakit yang kita alami ini sebenarnya ialah kita lupa akan mati! Lupa akan pertemuan dengan lubang kubur. Lupa pertemuan dengan mungkar dan nakir. Lupa sakaratul maut dan lupa akan lubang panas dialam barzah yang menyambung ke neraka jahannam!

Penyakit lupa kematian inilah yang selalu membuatkan kita sentaisa relaks dan santai seolah kematian ini amat jauh dari kita sedangkan berpuluh kali malaikat maut sering menziarahi kita siang maupun malam.

Aku bukan ingin negatifkan kehidupan ini tapi terkadang dalam hidup ini kita perlu check and balance terhadap kehidupan kita dan check and balance bagi kehidupan ini adalah mengingat mati! Yup. Sebuah kematian yang pasti kita temui.

Muga kita terus muhasabah ya?

muharrikdaie

refresh kefahaman kita

Akhi,

Harumnya jiwa kita ini adalah kerana kita berada didalam jamaah dakwah. Jamaah yang telah kita beri 100 peratus wala’ untuk bersamanya hingga keakhir hayat kita. Jadi, usah lagi kita merungut dengan kerenah kerenah jamaah yang sentiasa meminta yang terbaik dari masa masa kita.

Memang banyak kita lihat setelah berlama didalam jamaah dakwah ini akan jatuh bangunnya ikhwah dan akhwat yang dulu amat kuat memeluk ketaatan kepada jamaah ini. Malah terkadang kita sendiri pun serasa boleh gugur akan ujian ujiannya jika tanpa pelukan kefahaman yang matap dan iman yang teguh dalam mengharungi tribulasinya.

Dari sini, terkadang kita harus kembali kepada basic kefahaman tentang intima’ kita. Kita harus refresh balik bahawa intimma’ kita didalam jamaah dakwah ini mahu pun kepada islam ini bukanlah dengan tujuan untuk mengungkung kehidupan kita dan mengikat kita sehingga kita rasa kita terjajah balik dan tidak merdeka untuk berbuat apa saja dan menggunakan masa hidup ini untuk perkara lain tetapi jadi lah kita seperti orang yang tahu membalas budi dan bersyukur dengan kurniaan dan nikmat iman islam dan jamaah ini. Dan balas budi yang aku maksudkan disini adalah hendaklah kita membela islam kembali setelah kita diselamatkan oleh Allah dari kekufuran dan memberi kita islam.

Akhi, cuba fikir … diwaktu kamu jahil dahulu dan tidak mengenal islam. Siapakah yang menyelamatkan kamu? Siapakah yang mendakwahi kamu? Jamaah manakah yang menjaga kamu dan menyusun atur kehidupan kamu sehingga kamu kini kuat dan hebat didalam circle islam sehingga kamu boleh pula untuk membawa manusia kepada islam? Tidakah mereka para duat yang dihantar oleh Allah untuk mendakwahi kamu? Menyelamatkan kamu? Memeberi kamu ilmu dan menyusun atur kehidupan ibadah dan melatih kamu menjadi para duat seperti mereka?

Akhi, antum kena ingat bahawa islam yang kamu dapat itu bukan lah agama peribadi tetapi adalah untuk dikongsi. Kerana itu kamu wajib menjadi matarantainya agar ia terus berjalan di mukabumi ini. Justeru itu jugaklah jamaah harus mengekang pergerakan hidup kamu dan memutabaahi hidup kamu supaya kamu sentiasa konsisiten dan ikhlas serta tsabat dalam menjalani hidup kamu sebagai seorang daie dimana saja kamu berada selama lamanya! Dan sudah pasti kamu tidak akan rasa merdeka kerana kamu sentiasa diawasi oleh para murabbi dan  ikhwah ikhwah lain dengan amal dan kerja kerja dakwah. Disinilah eratnya ukuhuwah kita.

Akhi, Sebenarnya kita banyak berhutang dengan dakwah dan tarbiyah ini. Dengan para murabbi dan ikhwah kita yang lainnya yang telah bertungkus lumus mendidik kita dari seorang yang jahil kepada seorang yang hebat. Bukan seminit dua mereka peruntukan masa bersama kita tetapi bertahun tahun untuk memberi taujihat kepada kita. Melayan kerenah nafsu kita yang degil ini. Membantu kita dari fizikal dan jiwa malah menolong kita dengan wang ringgit. Terbeban hidup mereka kerana kita.

Apakah selepas itu untuk kita balas budi dan jasa mereka? Sudah tentu mereka tidak inginkan apa apa kerana tarbiyah mengajar mereka untuk mengutip untung dan labanya diakhirat tetapi apa yang mereka inginkan dari kita adalah penyambungan contribution kita kepada dakwah ini. Itu saja!

Apa yang perlu ada pada kita sekarang adalah ketaatan. Ketaatan inilah yang menjurus kepada kita supaya kita tidak akan terus merungut dengan kerja kerja islam yang berlambak ini dan juga sentiasa di mutabaahi oleh jamaah terhadap kita.

Sekali lagi kukatakan. Jangan rasa terkongkong. Jangan rasa terpenjara. Dan jangan rasa diawasi kerana itulah sifat jamaah dakwah untuk memastikan kita berjalan dalam keadaan teratur menuju syurganya.

Wallahuaklam. Ambillah tulisan ini sebagai pandua untuk kita terus tsabat dijalan dakwah ini.

alfakir illalah

muharrikdaie – dalam mood menulis

 

Di manakah masjid dijiwa kita

Akhi pendakwah,

Perjalanan terjauh dan terberat itu adalah perjalanan menuju masjid.

Sebab, banyak orang kaya-raya tidak sanggup mengerjakannya. Jangankan sehari lima waktu, bahkan banyak pula yang seminggu sekali pun terlupa. Tidak jarang pula seumur hidup tidak pernah singgah ke sana. Perjalanan ke masjid.

Orang cerdik dan pandai pun sering tidak mampu ke masjid. Walaupun mereka mampu mencari ilmu hingga ke Eropah mahupun juga Amerika. Menjejakkan kaki Ke Jepun dan Korea dengan semangat yang membara. Namun ke masjid tetap saja perjalanan yang tidak mampu mereka tempuh walau telah bergelar sarjana.

Perjalanan terjauh dan terberat adalah perjalanan ke masjid.

Kerana para pemuda kuat dan bertubuh sihat yang mampu menakluki puncak gunung Kinabalu dan Tahan pun sering mengeluh ketika diajak ke masjid. Alasan mereka pun bermacam ragam, ada yang berkata sebentar lagi, ada yang berucap tidak selesa di cap alim.

Perjalanan terjauh dan terberat adalah perjalanan ke masjid.

Maka berbahagialah dirimu wahai sahabat, bila dari kecil engkau telah terbiasa melangkahkan kaki ke masjid. Kerana bagi kami, sejauh manapun engkau melangkahkan kaki, tidak ada perjalanan yang paling kami banggakan selain perjalananmu ke masjid.

Biar kuberi tahu rahsia kepadamu, sejatinya perjalananmu ke masjid adalah perjalanan untuk menjumpai Rabb-mu dan itulah perjalanan yang diajarkan oleh Nabi, serta perjalanan yang akan membezakanmu dengan orang-orang yang lupa akan Rabbnya.

Perjalanan terjauh dan terberat itu adalah perjalanan ke masjid. Maka lakukanlah walau engkau harus merangkak dalam gelap Subuh demi mengenal Rabbmu.

AllahuAkbar
AllahuAkbar
AllahuAkbar

Kuatkan kami memakmurkan Masjid-masjid

muharrikdaie – dalam kedukaan

MH370 & IKHWAN 529

1521242_636574046391812_2133158335_nApa dihairan dengan  sebuah tragedi. Apalah dihairankan dengan sebuah tangisan yang memilu. Dalam hidup harus ada hirisan luka. Harus ada kematian. Kerana bermulanya kelahiran juga dengan sebuah tangisan. Untuk mu MH370 & saudara ku Ikhwan Muslimin 529. Itulah takdir kamu. Itulah janji kamu. Bezanya kamu semua, ada yang syahid. Ada yang tidak dan ada yang pergi dalam kekosongan dan kegelapan.

Itulah takdir kamu. Allah penentu segalanya.

Bagi kita yang masih bernafas ini, jadikanlah ia suatu episod perubahan. Berubahlah menjadi lelaki dan wanita akhirat. Maju dan teruskanlah kehidupan ini. Peristiwa akan tetap menjadi sejarah. Tangisan juga akan terhenti. Hidup juga kena diperbaharui. Bumi terus berputar. Matahari dan bulan akan terus tetap pada manzilahnya. Tapi jangan kita lupa …. kita juga akan mengharungi peristiwa yang sama. Sakit kematian bukan pada tragedi tetapi pada ketakwaan kita.

Ada yang kita lihat dahsyat peritiwa kematian seseorang itu tetapi pada hakikatnya disisi Allah ianya manis. Ada juga yang kita lihat baik kematian seseorang itu tanpa tragedi tetapi hakikatnya tidak. Begitulah Allah mengajar kita untuk memilih cara kematian kita.

Bagi para syuhada dan pendakwah lukisan syurga meringankan beban kehidupan mereka didunia. Kenikmatan syurga meringankan langkah kaki mereka menghadapi segala tribulasi. Tidak ada duri dan ujian yang dapat menghentikan langkah kaki mereka dijalan dakwah ini. Dan neraka memburamkan cita cita syahwat mereka kepada dunia hingga mereka terus melaju didalam kerja dakwah ini.

Sebelum aku akhiri post yang ringkas ini untuk ucapan takziah pada semua saudara saudaraku yang telah syahid, ingin aku nasihati bagi keluarga mereka yang terlibat bahawa gelap yang menguji langit kehidupan ini sebenarnya dapat kita usir dengan mudah. Kita tidak perlu memanggil matahari dan bulan untuk mengusirnya tetapi cukup dengan iman kita! Cukup dengan aqidah kita. Kerana segala yang berlaku itu dapat kita selesaikannya dengan menerima takdirNya!

Ya akhi ukhti dan saudara saudara ku …. terimalah takdirNya dengan penuh redha.

Disinilah bukti besarnya jiwa kita terhadap Allah azzawajalla.

jumpa lagi dilain kesempatan

muharrikdaie – semakin slow dalam menulis