Puisi, cinta dan pelangi


Pesan Cinta dari Pelangi

Sekadar coretan

Puisi yang tiada bahasa tiada memberi rasa. Puisi perlu jiwa. Mendramakan kehidupan. Kehidupan yang dilalui manusia dan rencahnya.

Puisi memerlukan cakrawala untuk mengindahkan. Memerlukan alam untuk berbicara.  Memerlukan pelangi  untuk mewarna.

Indahnya bait bait. Dan bait bait itulah pelangi. Dan melihat pelangi itu terkadang amat teruja … Dan pelangi itulah cinta sebahagian manusia.

Indah.

Tak  tergapai dan tak tersentuh walau kepingin  mendapatkannya!

Begitulah alam mengajar kita kecewa!

Aduhai …..

Tertusuk jiwa ini.

Tergamam perasaan ini.

Apabila cinta memungkiri niatnya, jadilah siang tiada mentari. Terlihat malam kehilangan purnama.  Terasa syurga kehilangan bidadari!

Memang puisi tempat jiwa berlari. Melarikan rindu dari rindu.

Puisi tidak dapat menyelesaikan hidup sang manusia. Tidak dapat melengkapkan jiwa sang pencinta. Sebab itulah hukumnya.

Puisi hanya curahan hati dan hiburan para da’i apabila penat membimbing manusia kepada Rabbnya.

Da’i juga manusia.

Cinta sebahagian juzuk hidupnya.

Cinta para da’i adalah Memberi. Terus menerus  memberi. Memang selamanya begitu.

Menerima? Selalunya tidak. Atau mungkin. Hanya mungkin. Sesuatu yang tak pasti. Boleh juga pasti. Atau da’i itu menjadi ujikaji. Dari seseorang yang mungkin tak punya hati.

Oh mata … Menitis airmata.

Da’i tidak suka berjanji. Begitu juga pencinta sejati.

Da’i mencintai seseorang kerana sanggup memberi. Memberi hatinya. Memberi hartanya. Memberi dakwahnya. Memberi perjuangannya. Memberi segalanya. Untuk dikongsi. Agar Cinta itu dapat dirasai sepanjang ranjau perjalanan.

Sesungguhnya memberi itu melahirkan kebersamaan.

Cinta adalah seni menghidupkan hidup. Bukan untuk diletak didasar hati atau dikunci dan disimpan tanpa ketahuan.

Cinta itu bak dua telapak tangan. Satu kotor. Sebelah lagi membantu menyucikan. Barulah basahnya cinta. Bukan cinta yang kering . Cinta teori yang terasing. Antara kalimah dan perbuatan.

Cinta itu lembut penuh kelembutan. Didalamnya ada erti tolak ansur, memahami dan saling kasihan.

Cinta adalah komitmen jiwa. Tanpanya, cinta adalah angka angka kosong yang tiada makna.

Lantas  lahirlah ayat ayat Cinta.

” Ana cinta pada dakwah’  Tapi tiada jiddiyah terhadap dakwah.

” Ana cinta pada Allah”  Tapi meninggalkan hak hak Allah dan peraturannya.

” Ana cinta pada Rasul ” Tapi meninggalkan perjuangannya.

” Ana cinta pada anta/anti kerana Allah”. Tapi takut hidup dalam kesusahan lantaran dakwah yang dianuti pasangannya serta mengunci bisukan perasaannya dan meletakkan syarat yang tidak ada tolak ansur lantas tiada pilihan lagi baginya….

Aduh! Zalimnya manusia!

Muharrikdaie ~ menyusuri hidup sang pencinta

About these ads

6 responses to “Puisi, cinta dan pelangi

  1. auliakornelia June 21, 2009 at 9:33 pm

    Hujan
    21 05 2009

    Menderu guruh,bersanding dengan mendung
    Perlahan cipratan hujan menggelombang ditengah kolam
    Teratai putih tetap tak lelah memompa udara sampai mati

    ………………………..
    Aku ingin seteguh teratai biar mendung biar penuh gelombang dalam mewujudkan Cinta dan cita-cita

  2. Hazim Azhar June 14, 2009 at 8:43 am

    entry yang menarik~

    cinta itu suci andai berada pada landasan rabbani.

    • nuruddin83 June 14, 2009 at 11:15 am

      ya, benar.. cinta itu suci, andai berada pada landasan rabbani.. tapi, tak semua orang berpeluang menemui.. bak kata pepatah, usah dicita teman sebaik Nabi Muhammad s.a.w jika peribadi kita tidak seindah saidatina khadijah r.a… andai tidak ketemu di dunia, mungkin di akhirat menemuinya…

    • muharrikdaie June 14, 2009 at 11:36 pm

      Hazim > tkasih sudi komen. Dtg selalu insyaalah. saya akan terus menulis.

      Nuruddin 83 > mana pergi lama menghilang. Anyway thanx for ur comment!

      Nuurhati > Terus komen saya sebab banyak saya ingin perbaiki dalam input tulisan saya.

      Ammura > Thanks kerana ziarah – ziarahlah lagi.

      addin faqihah > Tak nampak entry baru anti. Teruslah menulis.

      Fadhilatul Mahram > pengunjung setia. Blog mu memang hebat mbah. rajin kamu menulis. Patutlah ramai kenalan dan visitors. Ajarin saya menulis sehebat kamu!

      • nuruddin83 June 15, 2009 at 12:02 am

        Sape kata saya menghilang.. Hari2 saya jenguk.. Hehe.. Cuma kat feedjit tu, tak klua K.Terengganu kalau saya mari sini.. Saya pun tak faham.. Teruskan menulis, kerana tulisan saudara memberikan semangat buat saya, dan semua pengunjung.. :)

  3. nuurhati June 9, 2009 at 9:47 pm

    “Puisi adalah cermin yang bisa memantulkan kata-kata paling dalam dari relung nurani manusia”. (Ahli Sufi)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 168 other followers

%d bloggers like this: