beberapa perhentian


Akhi,

hidup ini adalah jalan panjang yang harus kita lalui. Kita tidak tahu bila masanya kita akan berhenti. Esok atau lusa. Khamis atau jumaat. Kita tidak pernah diberitahu. Cuma yang kita tahu adalah kita harus berhenti di beberapa perhentian.

Perhentian pertama  kita adalah ajal kita dimana berhentinya masa amal kita. Kemudian kita berhenti lagi dan lagi. Seterusnya kepada beberapa perhentian yang memang pasti. Lamanya singgah kita kepada satu satu perhentian itu pun kita tak tahu! Semua itu diambil kira dari hidup kita dititik ini.

Sebab itu kita harus sedar bahawa hidup ini bukan untuk kita berehat! Bersembang. Memancing. Tengok bola. Tengok sinetron. Atau konsert konsert yang menjunamkan amal. Ianya adalah masa kita untuk berdakwah dan beramal kerana kita hanya diberi rentang waktu yang amat sedikit yang di namakan usia, yang mana hanya dinilai oleh Allah berdasarkan kualiti amal kita dan waktu yang dimenfaatkan saja …. selebihnya akan menjadi beban dan tanggungan yang tidak tertanggung disana nanti!

Sebab itu kita kena pacu hidup kita selaju lajunya dan tidak boleh menoleh kebelakang lagi jika tidak ada keperluan untuk mendapat makna waktu dalam hidup ini!

Lihatlah para sahabat dalam sejarah mereka dan pejuang pejuang islam yang terdahulu dan terkini. Mereka hadir didunia ini dengan penuh semangat perpacuan. Berlomba terus meski digoda oleh keindahan sang pelangi dunia yang berwarna untuk melambatkan perjalanan mereka tetapi mereka tidak langsung pernah tergoda.

Jasad dan ruh mereka sentiasa hidup dan mereka rela dicanai semata mata untuk memaknai kehidupan ini. Sedikit pun mereka tidak membiar dan membenarkan ruang ruang kosong dalam kenderaan jiwa mereka diselaputi permata permata dunia yang menyilau, malah hati mereka sentiasa bergayut kuat pada sebuah “rasa’ yang amat mereka dambakan yakni syurga!

Tiap detik dan waktu amal mereka bertambah. Tarbiyah mereka berjalan. Dakwah mereka menerjang.

Lalu yang terlentuk dijagakan. Yang baring ditegakkan. Yang tidur digerakkan dan yang masih duduk dibangunkan. Mereka menyeru dan terus menyeru manusia untuk taat kepada Allah agar menerima risalahNya dan mentaati perintahNya. Mereka buat semata mata kerana Allah.

Siang mereka bekerja, mencari sesuap nasi menyara diri dan keluarga. Selebihnya untuk infaq dan duit minyak sebagai modal untuk dakwah.

Malam dengan penuh semangat mereka bersimpang siur drive kereta dan bermotobike melalui highway, jalan raya dan jalan kampung untuk berdakwah semata mata untuk memarketkan risalah Allah ini.

Dikala embun sedang menurun, langit digayut bintang, awan berjalan tenang, dan bulan menanti teman, mereka pulang dengan kepuasan. Puas kerana tertunai sudah amanah! Amanah yang akan di soal diperhentian seterusnya yang akan mereka  temui nanti! Begitulah mereka sehari hari.

Mereka bagai straw yang ingin menghisap gelombang.

Maqam dan tingkatan takwa mereka naik dan terus naik. Malaikat yang membawa amal mereka pun turun naik tanpa henti keArash Allah untuk dipersembahkan kepadaNya. Mereka dikenali diseluruh langit dan alam buana ini. Hingga disebutkan dalam hadith sehingga ikan dan unggas pun mengenali mereka dan mendoakan mereka!

Apakah rahsia besar para duat ini akh?

Apakah mereka punya postur tubuh yang besar? Atau perut besar? Gaji besar? Nafsu besar dan umur yang panjang?

Tidak tidak tidak! Mereka tidak punya semua itu.

Tapi tak lain dan tak bukan mereka punya jiwa yang besar …

Bukan seperti kita,  …. berleha leha tanpa kerja dan amal …

Duduk usrah bertahun tahun. Ditarbiyah pulak oleh ustaz yang hebat hebat. Berada pulak dalam jamaah yang world kelas yang ber link kan ikhwan muslimin. Hingga kita bangga digelar ikhwanist. Kritik sana kritik sini….. tapi sayang …. jiwa kita kosong. Kosong dari semangat juang dan mujahadah!

Benarlah kata Mustafa Shadik Ar Rafi’i ;

…. sebab ketika jiwa itu kosong. Fikirannya akan jauh lebih kosong. Ia akan terus berlari mencari semua yang dapat membuatnya lupa pada sang jiwa. Sedang duat agung itu mereka hidup sepenuh jiwa …

Begitulah orang yang besar jiwanya. Mereka penuhkan jiwa mereka dengan berlumba lumba membuat kebaikan seperti mana mereka amat takut akan setiap perhentian yang akan mereka singgah.

Mudah2an dalam menghadapi ramadhan ini dapat kembali kita lahirkan jiwa yang besar dalam menempuh rentang usia yang semakin sedikit ini.

Wallahuaklam.

muharrikdaie – menulis untuk menggerakan jiwa jiwa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: