Islamlah! nescaya kamu selamat

Kelukaan

Mentarbiah manusia tidak cukup hanya sekali tetapi harus berkali kali, berminggu minggu dan bertahun tahun dan ianya memerlukan ruang dan waktu yang panjang.

Terkadang ada yang luka dan terluka. Kadang ada yang rajuk dan merajuk. Kadang ada yang lari dan datang balik. Kadang ada yang lari dan tak datang datang. Kadang ada yang dulu bersifat ‘happening’ tapi setelah mufarakah dan datang balik, ia menjadi pendiam seperti sang sufi yang sedang beruzlah.

Itulah yang selalu kita lihat didalam skrin halakah tarbiah ini. Sebab itu manusia yang menarbiah dan ditarbiah wajib sangat bersabar dan kebal serta tahan lasak!

Dalam waktu yang panjang itu jugalah bukan saja mutarabbi buat silap malah murabbi juga buat silap. Tidak konsisten. Lemah dan futur.

Murabbi pun ada yang ‘lari malam’ kerana stress dan tension dengan sikap mutarabbinya. Kata P Ramlee ini bukan cobaan tapi betul betul. Kerana murabbi juga manusia yang punya keterbatasannya.

Begitulah sukarnya ‘amaliyut tadayyun’ , amaliyah tarbawiyah dan amaliyut takwin itu berjalan sepertimana proses pertumbuhan manusia didalam rahim.

Setiap kita harus ingat, output tarbiah kita bukan untuk menjadikan kita malaikat atau insan kamil tetapi untuk menjadikan kita sebagian manusia yang dapat melaksanakan masuliyah insan dan masuliyah dakwahnya untuk mengisi ruang dan waktu mengislah manusia untuk mentaati Allah.

Justeru, para mutarabbi jangan hanya bergantung kepada murabbi semata. Kamu juga harus berusaha membantu diri kamu dan membantu usaha murni murabbi kita dengan menguatkan tarbiah zatiyah kita untuk merealisasikan kehendak tarbiah dan kehendak ruang zaman yang kita hidup ini.

Ingat, tarbiah kata Muhammad Qutb adalah ‘seni menciptakan manusia’.

Maka kita wajib mentarbiah diri kita dan orang lain dengan memandu ruh, akal dan jasad ini supaya benar benar menjadi manusia akhirat dan menjadi hamba kepada rabbNya.

Barulah kita menepati keseniannya.

Ahukum fillah, Alfakir

#muharrikdaie

Advertisements

Cinta itu sentiasa ada persoalan …

Assalam …

Entah kenapa malam ini aku menulis disini setelah berkurun tidak berkunjung kesini. Sebenarnya tulisan ini berbentuk nasihat yang telah aku muatkan di dalam FB aku untuk seseorang yang amat memerlukan pertolongan aku.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Ada seseorang yang murung bermohon nasihat kepadaku kerana dirinya dikhianati … muga kita juga boleh mengambil iktibar darinya …

Nasihat ku …

Soal ini soal hati. Tiada siapa yang dapat menyelesaikannya kecuali diri sendiri dengan inayah dan bantuan Allah.

Makhluk seperti aku hanya mampu untuk menasihati saja. Itu pun nasihat begini banyak yang telah kita tahu, cumanya cara bagaimana kita praktiskan nasihat itu!

Kawan …
Hidup ini satu proses. Semua orang akan mengalami perkara yang sama. Antaranya cinta kita dan cita cita kita dikhianati setelah kita rancang bersama! Cuma situasi saja yang berlainan.

Jika kamu terluka. Aku juga pernah terluka dan manusia semua dibumi ini pun semua pernah terluka. Cumanya bagaimana kita nak balut luka itu agar sembuh dan pulih saja menjadi persoalannya!

Disinilah kreativiti kita dalam menghadapi hidup dan situasi ini. Dan inilah yang akan menambah pengalaman kita.

Tetapi jika kamu gunakan emosi, maka kamu akan kecewa dan menangis bermalaman berbulanan menghadapinya. Tetapi jika kamu gunakan iman maka kamu akan hadapinya dengan dada dan hati yang lapang.

Sebenarnya setiap apa yang berlaku dalam hidup kita, Ianya bagus dan ubat buat kita, kerana dengannya kita akan dapat mengenali Allah dengan lebih dekat lagi dengan mengenali sifat makhluk yang lemah yang diciptakan Allah yang terdapat pelbagai ragam kelemahan seperti orang yang mengkhianati kamu.

Benar. Apa yang telah Allah tetapkan buat kamu sebenarnya telah ditetapkan berlaku sejak azali lagi yang dalam ilmu akidah disebut ‘tanjizi qodim.’ Cuma baru sekarang Allah luluskan takdirnya yang di sebut ‘tanjiz hadis’. Perkara yang tidak boleh berubah yang telah Allah tetapkan buat diri kamu bahawa pada saat sekian dan sekian kamu akan ditinggalkan.

So … mungkin asbab ini takdir yang akan Allah berikan pada kamu akan lebih baik lagi dimasa mendatang! Kita tidak tahu. Tetapi hikmahnya tetap ada. Mungkin waktu akan datang kamu akan ditemukan dengan seseorang yang lebih baik lagi. Jadi berbaik sangkalah dengan Allah. Banyak kan berdoa dan bertawajjuh pada Allah.

Justeru, anggaplah orang yang mengkhianati kamu itu sebuah ujan buat kamu untuk Allah menambahkan pengalaman kamu dan untuk menguatkan jantung hati kamu.

Bagusnya nya tetap ada kerana jika dia mengkhianati kamu selepas kamu bersamanya sudah pasti ianya bertambah parah lagi.

Kawan …

Cuba kamu pandang sekarang, dulu waktu kamu mengharap dan bersamanya apakah kamu akrab dengan Allah? Malah mungkin saat itu untuk ingat Allah pun kamu tak mampu. Tetapi kini, apabila ia menimpa kamu, mungkin daya ingatan kamu pada Allah tidak putus putus sehingga tasbih yang kamu pegang pun tidak sedar putusnya kamu berzikir kerana inginkan ketenangan dan membujuk hati.

Itulah sifat kita makhluk yang lemah ini. Itulah bagusnya. Dan itulah petandanya kamu disayangi Allah.

Selalunya manusia, saat gembira dia lupa pada Allah. Kalau ingat pun tidak sekhusyuk waktu dia ditimpa musibah. Itulah cara Allah memanjakan kamu.

Jadi, tanamkan dalam diri bahawa apa yang berlaku adalah kehendak atau iradah Allah. Dan kamu pasti tidak boleh mengubahnya.

So … sekarang pandang kedepan dan teruskan hidup dan jangan toleh pada nostalgia yang telah berlaku nanti kamu akan terus terluka dan mudah untuk syaitan menyusahkan perasaan kamu.

Fikir dengan iman dan dengan akal yang waras dan jangan dengan emosi.

Cinta ini sifatnya makhluk. Ianya lemah. Ia boleh datang dan pergi dalam hidup kita kecuali cinta yang disandarkan pada khalik yaitu Allah.

Biarkan cinta lama itu pergi dengan wajah yang zalim dan carilah cinta baru kamu yang benar benar berwajah syurga yang akan menyejukan hidup dunia mu dan meneduhkan hidup akhiratmu.

Aku doakan kamu akan terus menghadapi hari mendatang dengan jiwa yang positif dan dengan tawakkal yang jazam pada Allah rabbul jalil.

Banyak kan senyum kerana ia akan mencerahkan jiwa kamu secerah mentari.

Selamat malam.

Ahukum fillah

#muharrikdaie
080218

Cintaku masih bermukim disini

Entah kenapa malam ini cintaku hinggap di musolla wordpress ini.Tidak sangka juga denyut jemari ku masih mampu untuk mengetuk sepatah dua dipadding komputer ini untuk  menulis. Sedangkan aku sudah lama melupakan blog ini yang telah melalui lorong waktu yang panjang yang telah menjadi sebagian dari zaman muda ku dahulu setelah Iphone 4 hinggalah Iphone 8 mengambil alih kehidupan menulis aku sejak aku tinggalkan blackberry!

Aku sudah melupakan blog ini sepertimana aku melupakan blackberry dan simcard nya yang telah mencatat dosa pahala aku menulis dan mencatat cerita cinta dan cerita dakwah ku yang pernah menjadi asam garam yang pelbagai rasa membaluti hidup aku.

Aku senyum sendirian melihat tulisan aku terdahulu. Ada yang menyentuh hati. Ada juga yang mengelikan hati. Ada juga  yang menyedihkan bilamana menguraikan jalinan cerita yang telah memenuhi mimpi mimpi burukku dulu. Malah saat ini aku masih terbayang sebuah cinta yang tidak menyatu kerana sebuah ketaksuban dan ego yang tidak terkawal.

Kembali aku bertanya, “Kenapakah ketaksuban itu menerjah saat cinta itu hadir?”

Saat itu aku tidak mampu berkata! Aku beku dan kaku. Gelap mengelilingi aku. Sehingga saat itu jiwaku kegersangan sehingga tidak memiliki keberartian lagi. Sehingga bertahun aku membendung kenyataan yang harus aku terima.

Aku akui sebelumnya aku telah dimalukan dengan cinta, lalu kisah itu membuatkan aku malu untuk meminta cinta lagi. Hingga kini.

Waktu dulu telah berlalu. Waktu kini harus ku lalui. Aku tetap seperti dulu. Dalam sepi. Cuma suara hatiku saja ku hamparkan pada langit tinggi keabadian merayu sebuah kebahgiaan. Bukan hanya pada ku tapi pada bunga itu juga yang telah layu ditinggal bejana air yang pernah menyiraminya.

Sesungguhnya, bila takdir itu datang biarpun berpuluh relong doa menyuara jerit hati yang meronta namun tidak dapat menahan takdir yang kuasa.

Memang, janji dan cinta telah banyak melahirkan kata. Tapi tidak semua kata akan membahgiakan kita. Bersabarlah dalam menerima.

Kehidupan ini pasti terguris.

*muharrikdaie

 

Jangan putus asa

Aku rasalah. Orang yang terbaca posting aku pasti bosan. Asyik cerita dakwahhhhhhh jer.Cerita lain tak ada ke? Cerita lain ada cuma bagi aku cerita lain tak membuahkan amal. Asyahid Albanna pun cerita dakwah saja hingga akhir hayatnya. Tapi, setelah syahidnya. Cerita dakwah terus bersambung. Dan aku salah seorang penyambung ceritanya.

Akhi, setiap satu amal yang ikhlas kita buat, ia bukan mengurangkan amal malah Allah bukak kan banyak lagi pintu amal utk kita bekerja. Mana mungkin akan tamat cerita dakwah!
Orang yang fokus pada dakwah tahulah betapa banyak nya kerja dari masa yang mereka ada. Itu belum lagi beban harian, menguruskan hal pejabat dan hal social yang lain. Kalau yang dah kawin dan punya anak lagi lah tensionnya. Yang student pun terkadang surrender dengan dakwah, inikan pula yang dah kawin. Panjangkan?
Oleh itu jangan risau dengan kelemahan kerana faktor futur dan lemah perkara biasa kerana kita manusia dan bukan malaikat. Tapi biarlah kefuturan kita itu bukan sebab dosa tapi sebab selain dosa. Mungkin letih dan cemuih! Berehatlah sebentar melepas lelah. Janganlah pulak sampai kita letih berehat.
Akhi, bersabarlah. Seperti yang selalu murabbi kita ulang ulangkan bahawa dakwah ini bagai larian maraton. Nafas panjang amatlah diperlukan. Jangan sesekali habis nafas ditengah jalan.
Jalan dakwah jugak adalah seperti titisan air. Ia akan membelah batu tapi bukan sehari dua kerana ia memakan masa yang lama.Tapi jangan lupa, titisan itu kalau banyak, ia akan menjadi satu dan pasti akan menjadi arus. Dan kemudian menjadi gelombang yang akan memusnahkan jahiliyah. Dan itulah yang diperlukan dakwah.
Begitulah akan terjadi pada kita kalau semuanya bersabar dan terus bekerja. Satu hari pasti kita akan bertemu dalam satu matlamat dan menjadi kuat.
Muga menfaat buat hamasah antum terutama bagi yang lemah didalam dakwah.
#muharrikdaie

sepintas tarbiyah

Ikhwanis,

Seorang daie yang lengkap dan sempurna tarbiyahnya. Ia tidak hanya seronok dan ghairah membuat kerja kerja kebajikan semata atau hanya sibuk bermain dengan isu politik yang penuh dengan persepsi dan permusuhan yang tiada kesudahan itu tetapi ia menjadi sosok yang memberi petunjuk!

Menerangi jalan orang yang gelap dan bingung. Mengajak berjalan orang berhenti dan kefuturan. Memanggil orang yang berpaling. Menarik kembali orang yang mundur dan menguatkan orang yang lemah!
Itulah yang sepatutnya wujud pada diri kita ini yang telah berlama didalam tarbiyah. Dan bukan berkerja diluar cakrawala petunjuk Allah dan rasul serta bergelumang isu isu yang tidak membuahkan amal!
Semuga kita dapat menjadi daie yang Allah sebut, ” Dan kami jadikan antara mereka itu pemimpin pemimpin yang memberi petunjuk dengan perintah Kami ketika mereka sabar. Dan adalah mereka meyakini ayat ayat kami [32:24]
Muga bermenfaat buat aku dan kamu.
muharrikdaie

Dosa

Ikhwanis …Sepertimana kita menemui makanan dan minuman sehari hari, begitulah juga dosa! Kita akan temuinya hari hari. Tidak kira dimasjid mahu mahu pun diluar masjid!

Terkadang ditempat kerja, kita tertanya pada diri sendiri, “kenapa ek orang sentiasa tidak berpuas hati dengan aku sedangkan aku telah beri cukup servis dan layanan terbaik buat mereka!” 
Terkadang di kolej bila lecturer mengajar, kita geram sangat kerana tak dapat hadam apa yang dia ajar malah tak puas hati cara dia mengajar.
Terkadang dalam bisnes, ada lagi orang tipu kita sedangkan kita bisnes ikut syariah compliance dan tak pernah tipu orang. Malah kita bertolak ansur lagi dan ambik untung yang amat minimum.
Sebenarnya kita terlupa. Disaat kita ditimpa pelbagai musibah dan bala itu rupanya kita dilingkari dosa yang belum diampun. 
Kita tak sedar kita berdosa. Dan itulah cara seni Allah menegur kita. Di timpanya musibah dan bala supaya kita dapat rewind kembali akan dosa kita. Dan mohon ampun dariNya. 
Sebab itu kita tidak boleh perkecil kan dosa sekali pun tersangat kecil. 
Sebagai ikhwanis yang membawa risalah ini sepatutnya kita sentiasa bernaluri gelisah terhadap dosa sepertimana gelisahnya burung yang ingin dimasukan kedalam sangkar.
Seringlah istighfar.
Ingatlah! Allah taala jika berkehendak kebaikan terhadap hambanya maka menjadikan dosa-dosanya terbayang di ruang matanya dan jika menghendaki binasanya maka dilupakan akan dosanya, jangan sesekali melihat kecilnya dosa, tetapi perhatikan kepada siapakah kamu berdosa.
Muga bermenfaat buat diri aku dan kamu.
Barakallahu fikum

Kamu baru bermula

Terkadang berbagai kepelikan berlaku di jalan dakwah ini terhadap diri kita. Apa yang kita tidak sangka dan jangka terus berlaku dalam hidup kita.

Dulu kita rasa kita hanya lah seorang penulis picisan dan tidak termimpi pun untuk menjadi penulis hebat tapi akhirnya kita menjadi figur yang dikenali masyarakat.

Dulu kita ingat kita hanya berangan angan untuk membuka kedai kecil dan peniaga ditepi jalan tapi akhirnya kita menjadi entrepreneur yang berjaya dan bergaya hingga boleh mampu meningkatkan perniagaan kita.

Dulu kita ingat, kita tidak boleh pergi jauh dalam pelajaran tapi akhirnya kita boleh berjaya dalam kerja dan kerjaya hingga memiliki jawatan dan masa depan yang cerah dalam kehidupan.

Pernahkah kita termimpi itu sejak dulu? Sejak zaman persekolahan kita? Sejak zaman kita study diKolej dan universiti? Pernahkan? Dan kenyataannya adalah hari ini!

Sebenarnya kejayaan itu bukanlah kerana kita hebat. Bukan kerana kita berkemampuan. Bukan kerana kita cerdik dan bijak. Kita sendiri tahu diri kita. Tapi adalah kerana kita bersungguh dijalan dakwah ini.

Jalan dakwahlah yang banyak mengubah diri kita. Jerih payah dijalan dakwah inilah yang banyak mengubah hidup kita. Allah beri keberkatan itu pada kita kerana kita tolong agama Allah. Itulah karomah yang Allah beri pada orang orang yang ikhlas di jalan dakwah ini.

Mereka membeli agama Allah dengan kesungguhan dakwah sejak muda, sejak belajar dan sejak bersusah susah dahulu dan Allah melimpahkan mereka dengan kejayaan, kekayaan dan menjadi figur terbaik buat ummah.
Kamu berhak untuk itu ikhwahku. Kamu berhak untuk itu akhwatku.

Itulah natijah pengorbanan kamu dijalan dakwah ini. Tetapi ingat, jalan dakwah ini panjang. Jangan sesekali kamu lalai dan beralih arah. Kerana natijah kehidupan manusia ini adalah pengakhiran hidupnya sedangkan kamu baru bermula!

muharrikdaie

Apakah yang kita cari?

Apa yang kita Cari?

Suatu ketika Buya Hamka ditanya oleh seorang jama’aah pengajian.

“Saya pernah pergi haji ke Mekkah, ternyata disana ada pelacur. Saya heran, bagaimana mungkin di tanah suci ada pelacur,” tanya seorang lelaki.

Buya Hamka menjawab dengan tenang, “Oh ya? Saya beberapa kali ke Amerika, tetapi saya tidak menemui satu pun pelacur”.

Seseorang akan selalu bertemu dengan apa yang dicari. Akan selalu bertemu dengan apa yang menjadi orientasi hidupnya.

Jika orientasi hidupnya mencari kebaikan, dimanapun akan bertemu dengan kebaikan. Di negara paling sekuler sekalipun akan bisa menemukan kebaikan.

Namun jika mencari keburukan, di tanah suci sekalipun tetap bisa menemukannya.

Jadi, apa yang anda cari dalam hidup ini?

Barakallahufikum

 

 

Jangan risau pasal jodoh

Banyak aku baca tentang kerisauan ikhwah dan akhawat tentang jodohnya. Apalagi bila usia dipenghujung 20an atau early 30an. Sedangkan jodoh itu perkara ghaib. Walau kita jual bumi dan langit ini untuk mendapatkan jodoh … Pasti jodoh itu tidak akan datang bertamu depan kita kerana ianya adalah takdir mubram [ takdir tetap] dari Allah.

Berdoa dan berusahalah. Kita tidak mampu selain ikhtiar kerana itu disuruh dalam agama. Namun ianya tidak menjamin kedatangannya pada kita. Mungkin hari ini, esok lusa atau tiada!

Tapi yakinlah suatu hari nanti insyaalah kita akan temui jodoh jika tidak didunia ianya pasti diakhirat seperti mana kita akan temui mati. Itu janji Allah.

Paling penting jadikan lah diri kita hamba yang bertakwa. Agar bertemu yang bertakwa juga. Wanita yang baik itu adalah untuk lelaki yang baik. Sabar dan serah pada Allah.

Alakulihal dari memikirkan jodoh terlebih baiklah kita memikirkan mati. Kerana orang yang bijak akan memikirkan kehidupan selepas mati. Ia memotivasikan kita untuk menjadi manusia terbaik. Malah akan menjadikan kita dicintai Allah dan rasulnya.

Terkadang apabila kita memikirkan mati, kita akan lebih sihat untuk hidup dan positif untuk menghadapi hidup. Malah membuka ruang bagi kita untuk memenfaatkan hidup ini dengan lebih effisien lagi.

Kalau tidak temui jodoh pun, banyak ruang ruang kosong dalam amal islam ini dapat kita lakukan demi meraih syurga Allah.

Kawin bukanlah penentu kebahgiaan. Ada juga orang yang berkahwin menjadi sengsara hingga mati. Ada yang bujangan hidup bahgia sepanjang usia.

Perkahwinan itu hanya lah alat saja untuk kita berkongsi hidup dalam meraih syurga Allah. Itu pun kalau kita berkahwin dengan niat memantapkan dakwah iman dan amal. Kalau sebaliknya! Tidak bererti juga. Kalau kita tidak kawin pun alat alat untuk kita melonjakan amal dan untuk meraih syurga Allah juga terbentang luas.

Banyak perkara kebajikan dan kerja dakwah yang boleh kita lakukan dengan menyertai NGO’s dakwah dan berbagai lagi andai kita tidak temui jodoh kita.

Memang naluri kita perkahwinan itu suatu kemestian bagi kita untuk mengapai kebahgiaan tapi kehendak Allah hendaklah kita redha! Redhalah! Mungkin itu yang terbaik buat kita.

La Tahzan
Innallaha maana

Barakallahu fikum
Ramadan kareem

Nafsu

Akhi … Ukhti. Diceritakan bahawa nafsu ini hanya tunduk dibawah naungan puasa saja. Selain itu dia tidak pernah tunduk. Malah kalau kita matikan ia. Ia akan tumbuh dalam bentuk yang lain.

Sifat nafsu adalah ‘ berkehendak’! Segala galanya dia mahu. Dari yang haram hinggalah yang halal.

Selalunya dia memasuki diri seorang daie adalah dengan jalan kemasyuran. Dia tahu bahawa jalan ini amat mudah ia masuki kerana kebanyakan daie punya kelemahan yang begini.

Akan tetapi, jika ianya dilatih dan dipaksa oleh pemiliknya untuk tawaduk dan selalu berusaha untuk menampakan sisi kebaikan orang lain, maka dia akan kalah.

Tidak mudah buat kita untuk melawan mahu pun memujuk nafsu jika kita tidak punya kekuatan ruhani yang tinggi.

Sebab itu daie tidak boleh berharap pada tarbiyah umum saja. Dia harus tingkat kan ilmu dan tarbiyah zatiyahnya dengan mendalami ilmu tasauf yang wajib ain bagi dirinya untuk melawan musuh yang tidak pernah mati itu.

Barakallahufikum
Ramadan kareem