Dakwah dan tarbiyah

Islamlah! nescaya kamu selamat

Category Archives: bicara hati

Tali tali ikatan

Bila ikatan kita melemah
Saat keakraban kita merapuh
Salam terasa menyakitkan
Kebersamaan terasa siksaan
Usrah terasa bara api
Pandangan tunduk menyepi
Doa sudah tiada lagi ….

Sebenarnya bukan Ukuhuwah itu yang sakit
Bukan ukuhuwah itu yg renggang
Tetapi adalah IMAN. Iman kita telah sakit dan mengerdil malah lumpuh dan mati ….

Oleh itu bangunkan lah iman

Muharrikdaie
7/4-14

Advertisements

Belenggu

Belenggu
Akhi,
Malangnya kita sebagai dai yg inginkan perubahan ini membiarkan diri kita terus di belenggu dengan pelbagai masaalah sehingga kita terhalang untuk terus bergerak kehadapan.

Belenggu yang aku maksudkan adalah perkara yang menghalang kita dan menghambat kita menuju kekuatan yakni kebiasaan buruk dan perilaku buruk yang kita biarkan ianya berakar umbi dalam kehidupan kita.

Antaranya kita banyak membuang waktu dan tidak menggunakan waktu seefektifnya untuk dunia dan akhirat kata. Dan ini menjadi jurang yang paling besar menjauhkan kita dari kekuatan.

Begitu juga sikap kita yang mengiya iya kan untuk bersolat di masjid. Tidak komited dengan peraturan islam dan dengan dakwah islam juga menjadi punca utamanya. Dan inilah yang menghalang kekuatan ruhiyah kita yang amat penting untuk kita renungi.

Itu adalah antaranya tang mampu aku sebutkan namun masih banyak lagi perkara yang sepatutnya kita ubahkan.

Percayalah! Kita tidak akan memgapai kekuatan seandainya tidak dapat melepaskan belenggu yang membelenggu hidup kita. Kita harus meleburkan segala belenggu tersebut dan lahir semula sebagai manusia merdeka dan Allah menghendaki kita merdeka sepertimana kita dilahirkan merdeka untuk bisa memilih kehidupan islam yang benar.

Cukuplah selama ini kita dibelenggu dan menjadi tawanan nafsu kita. Kembali lah pulang kejalan islam yang sebenarnya. Hanya kitalah saja yang dapat melepaskan belenggu itu dengan menggunakan hati kita yang penuh dengan siraman hidayah itu.

sesungguhnya Allah tidak merubah keadaan satu kaum itu sehingga mereka merubah keadaan yg ada pada diri mereka sendiri – QS Arra’du 11)

Wallahuaklam
Muharrikdaie – sedang rajin menulis.

aku bagai semusim luruh

IMG_5491Assalam buat semua.

Maaf. Lama tak menulis. Kurang sehat adanya. Dua minggu aku terlantar. Hanya Raqib dan Atiq menemani. Hanya malaikat Izrail yang menziarahi. Kenal malaikat Izrail? Biar aku cerita sikit sebagai sentuhan jiwa kita.

Sewaktu Allah SWT menciptakan Al-Maut (kematian) dan menyerahkan kepada malaikat Izrail, maka berkata malaikat Izrail: “Wahai Tuhanku, apakah Al-Maut itu?“. Maka Allah SWT menyingkap rahsia Al-Maut itu dan memerintah seluruh malaikat menyaksikannya. Setelah seluruh malaikat menyaksikannya Al-Maut itu, maka tersungkurlah semuanya dalam keadaan pengsan selama seribu tahun. Setelah para malaikat sedar kembali, bertanyalah mereka: “Ya Tuhan kami, adakah makhluk yang lebih besar dari ini?” Kemudian Allah SWT berfirman: “Akulah yang menciptakannya dan Akulah yang lebih Agung daripadanya. Seluruh makhluk akan merasakan Al-Maut itu“.

Kemudian Allah SWT memerintahkan Izrail mengambil Al-Maut dan Allah menyerahkan kepadanya. Walau bagaimanapun, Malaikat Izrail khuatir jika tidak terdaya untuk mengambilnya sedangkan Al-Maut lebih agung daripadanya. Kemudian Allah SWT memberikannya kekuatan, sehinggalah Al-Maut itu menetap di tangannya. Read more of this post

mengintai bahagia didalam rahsia

gunung biru“Ya Allah. Aku memohon cintaMu. Cinta orang yang mencintaiMu. Dan amal yang menghantar cintaku padaMu. Ya Allah, jadikanlah cintaMu lebih aku cintai dari jiwaku, keluarga ku dan air yang sangat sejuk” – Imam Nawawi Al Azkar.

Akhi, izin kan aku berbicara tentang cinta. Cinta yang ingin aku bicarakan ini bukanlah cinta yang sentimental dan yang melemahkan. Tetapi adalah cinta yang yang menguat dan menghidupkan! Cinta yang memberi dan membahagi!

Entah kenapa disepanjang kehidupan ini, aku sering dikepung cinta. Adakala aku diburu dan adakalanya aku memburu. Bagi aku kedua nya indah belaka. Semua itu mengingatkan aku bahawa aku harus menanam sedalam mungkin kebaikan dan membuang sepenuhnya keburukan terhadap nama sebuah cinta.

Benar, cinta itu gerak tanpa henti. Ianya adalah makna kebenaran dalam penciptaan, kerana itu hati yang terpenuhi dengan cinta lebih mudah dan cepat menangkap kebenaran. Sebab itu daie harus memiliki jiwa yang begini. Iqbal pernah bersyair,

” Cinta itu bagai penglihatan kepada mata. Kerana ianya adalah cahaya yang memberi penglihatan kepada hati kita!”

Justeru cinta itu menyimpan seribu rahsia.

Ada tika, ia bekerja untuk membuktikan kata katanya. Ada tika, dia berkorban untuk manusia disekelilingnya. Ada tika, dia sanggup membela yang teraniaya. Ada tika, dia jatuh miskin kerana infaqnya. Ada tika dia melarat kerana mujahadah dengan dakwahnya. Ada tika dia ditinggalkan tanpa kata. Ada tika dia keletihan kerana mengali tanah jiwa manusia dan ada tikanya, dia mengintai bahgia dalam rahsia. Read more of this post

Aku selalu memikirkanmu

???????????????????????????????Ya akhi, ya ukhti,

Mereka berkata aku pandai bermain kata. Pandai menyulam jiwa. Pandai membuat orang hiba dan sesekali boleh menggerakkan jiwa yang gundah gulana dihimpit dunia dan diguling takdirNya.

Tapi bagiku, itu biasa. Aku menyuarakan suara hatiku kerana aku yang merasa. Aku hidup bersama mereka. Mereka yang terluka. Mereka yang dicela. Mereka yang nasibnya tidak terbela.

Medan Dakwah

Daie kerdil ini, sedar akan nilai dirinya. Medan dakwah besar bukan medannya. Medan glemer bukanlah cariannya. Kerana dia lebih suka mencari mereka yang duka. Menyusuri lorong lorong kemiskinan untuk menyelamatkan mereka dari kekufuran kerana fakir akan dunia.

Albanna dulu pun tidak pernah memilih mad’unya. Dia meninggalkan pesan agar peka pada yang hidup hina. Dan aku cuba untuk mencontohinya. Aku tidak mahu dipertanggungjawabkan kerana membiarkan mereka dengan kejahilan dan kemiskinan tanpa bantuan makanan ruh dan jasad mereka! Kerana saban hari aku melihat mereka. Saban hari aku lalui jalan jalan sibuk Ibukota. Saban hari aku laluinya. Melihat mereka ditepi jalan, di station bas, dilorong lorong, ditong tong sampah, dicelah celah pasar. Mengutip apa yang ada untuk hidup sehari dua. Mengutip besi buruk. Tin tin minuman. Zing zing buruk. Sayur sayur yang dibuang. Semata mata untuk mengisi usus yang sentiasa memohon dikasihani.

Keluhan

Solat, puasa, haram dan halal. Amat jauh mereka tinggalkan meski mereka sedar itu kesalahan! Mereka tahu itu hukum Tuhan. Namun ….

” Kami bukan nak jadi begini bang! Demi Allah bang. Abang ingat kami tak malu ke hidup begini? Tapi nak cerita panjang tak guna bang. Abang pun tak percaya. Inilah nasib kami. Nak ke tak nak ke, kami terpaksa terus hidup …” Begitu mereka menyuarakan pada aku ditepi longkang sewaktu aku melepak dan mendengar masaalah mereka. Semacam wakil rakyat pun ada!

” Gua memang tak harap kerajaan bang. Wa memang tak harap orang politik juga orang agama tu bang! Wa cuma harap NGO macam abang. NGO macam Abang inilah yang perihatin terhadap wa. Tapi apa Abang boleh beri? Sebungkus nasi inilah setiap minggu! Tapi wa respeck sama abang sebab abang ada jiwa!” Seorang gelandangan lagi menyampuk. Aku diam saja mendengar keluhan mereka.

” Wa baca paper, ramai orang kutip derma dan hantar Palestin, Syria dan macam macam negara lagi. Bila ada problem negara lain mereka cepat cepat kutip duit tolong dorang bang tapi kami, hampeh bang! Apa? Kami ni bukan manusia ke? Kadang kadang ada yang mati meragan dalam longkang bang! Siapa pun tak ambik tahu.” Seorang lagi menyampuk.

Memang benar keluhan mereka. Setahu aku memang mereka sesekali tidak dipedulikan!

Pertolongan

” Wa tahu bang, wa pun sekolah bang, wa pun baca paper bang. Banyak NGO kutip duit tapi …. untuk orang luar bang. Ada NGO tu bang, wa baca kutip juta juta tapi tolong orang luar. Baguslah tu bang. Wa pun ok. Tapi ingatlah kami jugak. Tolonglah kami jugak! Ini?  ” kera dihutan disusukan, anak sendiri mati kelaparan”. Begitu seorang ‘gelandangan jalanan” mencuit rasaku.

Memang ada benarnya rungutan mereka. Golongan ‘ gelandangan dan golongan fakir ini terkadang terpaksa mengadaikan akidah hanya kerana sesuap makanan. Tidak kah terdetik NGO yang gah itu menubuhkan sayap bantuan untuk membantu mereka mereka itu seperti mereka membantu saudara seiman mereka diluar negara.?

Tidakkah mereka tahu bahawa ‘ afdhal’ nya membantu saudara sendiri dari yang diluar sana?

Tidak terasa ihsankah mereka untuk mencampakkan seposen dua dana yang mereka uruskan itu untuk membela saudara mereka di negara mereka sendiri?

Apakah target grup mereka hanya orang orang tertentu saja dan yang boleh menaikan nama Ngo mereka?

Tidak terfikirkah bijak pandai dalam NGO mereka itu akan nasib kaum marhaen ini hidup?  Sudahlah dibiarkan kerajaan yang korup ini. Dan disisih oleh wakil rakyat yang hanya pandai cakap tak pandai buat. Pandai janji tak pandai menepati. Yang Hanya berpolimik tentang islam bila tiba waktu untuk sokongan!

Apakah dakwah dan tarbiyah yang menjadi teras sesebuah NGO itu semata mata untuk mengutip dana. Membina empayar mereka dengan jutaan ringgit dan tidak memperdulikan golongan marhaen yang setiap masa menunggu menagih simpati dari mereka?

Itulah yang disuarakan kebanyakan mereka dari golongan gelandangan ini sewaktu aku menemui mereka memberi sebungkus nasi, sedikit lemang dan rendang dan sebotol mineral sewaktu hari raya Eidul Adha yang lalu.

Kekufuran

Sebenarnya, ada juga golongan gelandangan ini yang educated. Yang pernah dibuang kerja zaman recession dulu yang kemudian berniaga dan tak menjadi hingga bangkrap dan disishkan keluarga. Ada juga yang hidup tiada keluarga sebatang kara. Ada yang bekas penagih dadah yang tiada kerja. Dan tak dinafikan juga ramai penagih dadah yang hanya menanti masa untuk menemui Tuhannya. Tapi mereka tetap manusia. Manusia yang wajib kita tolong dan perhatikan. Manusia yang dipertanggungjawabkan kepada kita untuk membantu sekadarnya.

” Ada setengah NGO tu tak tolong kami bukan kerana apa bang, kerana mereka ingat kami ini semua penagih dadah. Bukan semua kami ini penagih dadah bang.” Suara seorang gelandangan yang biasa aku temui ini tapi tak berkesempatan untuk bicara sebab sibuk mengedar nasi sebelumnya dan diwaktu raya ni tak ramai orang untuk pengagihan jadi dapat jugak aku bersembang panjang dengan seorang gelandangan yang familiar ini. Pak Hamid namanya. Teringin sangat aku tanya dia, kenapa dia suka panggil aku Abang.

Aku ketawa kecil lagi acapkali dia memanggil aku Abang. Tua sangat ke aku ni dimatanya!

” Kenapa Pak Hamid panggil saya Abang?” Aku bertanya sambil ketawa. ” Hahahahahaha.” Panjang tawa Pak Hamid bila aku bertanyakan soalan itu.

” Macammana aku tak panggil hang Abang! Sebab hang selalu mai tolong kami bagi nasi setiap minggu. Hanya Abang saja yang sanggup tolong adiknya! Pak Hamid menerangkan pada aku dengan serius. ” Siapa yang nak tolong adik kalau bukan Abang!” Pak Hamid menyambung dengan nada terharu. Aku juga terharu dengan penghargaan Pak Hamid pada aku. Patutlah, bila aku bagi nasi, baju dan kain pelikat padanya dulu dia memanggil aku abang. ” Terima kasih bang, terima kasih sambil tunduk tanda hormat waktu pertama kali aku menemuinya dulu. Cuma tak sempat bersembang.

Sambil aku duduk ditepi longkang dan mata meliar mencari sahabat aku yang lain mengedarkan makanan disekitar bus stand Klang itu aku menyambung kata. ” Kami membantu ini pun bukan duit kami Pak Hamid, kami pun lebih kurang Pak Hamid jugak, cuma bernasib baik sikit saja. Ini yang kami bagi ini pun sumbangan orang ramai yang kami kutip dan sumbangan restoran yang prihatin” Aku menerangkan secara jelas supaya Pak Hamid faham bahawa masih ramai lagi insan diluar sana yang simpati dengan nasib golongan gelandangan ini.

” Hang dari Ngo mana?” Tiba tiba Pak Hamid bertanya.

Sambil menunjukan logo di vest aku, aku bersuara , ” Kecik jer Ngo saya Pak Hamid. Nak minta dana kat kerajaan dan dekat sektor korporat pun orang tak percaya Pak Hamid.

” Tak pa, tak pa. Walaupun kecik tapi hang berjiwa besaq. Ngo hang hebat. Nanti aku doa kat hang. Hang dah ajaq aku sembahyang. Hang dah bagi aku baju. Nanti aku sembahyang aku doa kat hang. Dulu hang kata doa orang seperti aku gerenti Allah terimakan! Aku doa kat hang! Pak Hamid bersuara sambil memandang dalam mata aku. Aku cepat ce3pat menundukkan kepala menahan airmata kerana aku tahu Pak Hamid Ikhlas. Aku benar benar terharu. Tak sangka Pak Hamid nak solat setelah pertama kali mendengar tazkirah ku dulu bersama grup gelandangan yang lain sewaktu pertama kali mengumpulkan mereka. Terkesan juga Pak Hamid dengan tazkirah ku. Aku teramat bersyukur pada Allah.

Aku tahu azabnya mereka. Betul kata kata Ali KW,

“Kemiskinan itu boleh membawa kepada kekufuran.”

Apa tidaknya, dalam bual panjang ku dengan Pak Hamid. Pak Hamid menceritakan pernah didatangi pendakwah pendakwah kristian cuba untuk menghulurkan bantuan tetapi di tolak oleh kebanyakan golongan gelandangan ini meski pun mereka miskin dan jahil tapi masih lagi dapat mempertahankan maruah mereka namun kita tidak tahu berapa ramai yang telah dikristiankan dek kerana kemiskinan ini.

Sebab itu, seperti yang aku sebut pada awalnya, sekalipun kita ingin membantu negara luar, maka wujudkanlah juga Biro untuk menanggani masaalah kemiskinan saudara kita di negara sendiri ini.

Tanggungjawab

Ikhwah, rasailah tanggungjawab ini untuk membantu mereka yang di dalam kesusahan ini walaupun dengan sedikit bantuan. Kebanyakan daripada kita merasakan itu tanggungjawab Baitul Mal, pejabat zakat dan jabatan Kebajikan Masyarakat tetapi sebenarnya adalah tanggungjawab kita bersama. Inilah dakwah kita. Bukan hanya menuding jari dan menyalahkan anatara satu sama lain. Jangan suka menghukum orang lain seperti parti politik yang suka menghukum dan mencari salah orang lain tetapi buatlah kerja kita kerana dihadapan Allah, kita tidak bertemu secara jamaiy tetapi “one to one’. Apa kita nak jawab depan Allah nanti akhi?

Akhi, ukhti yang kukasihi …

Kamu tahu tak berapa banyaknya airmata aku hamburkan bila bertemu dengan golongan gelandangan ini? Juga golongan Ibu tunggal yang masih belum aku ceritakan. Golongan anak anak yatim yang kehilangan tempat berpaut. Golongan wanita yang derita kerana terlanjur dan terbuang dari keluarga ….

Inilah medan dakwah ku. Medan dakwah yang penuh dengan airmata, kekotoran, najis, bau bauan yang busuk, lorong lorong yang hina dan yang penuh dengan becak dan kotoran dunia ….

Khadam Ummah

Akhi … kamu tidak akan tahu, jika kamu tidak turun dimedan ini.

Turunlah akhi. Turunlah ukhti kemedan ini. Jika kamu seorang doktor, banyak yang kamu boleh membantu golongan ini, jika kamu seorang psychologist maka khidmat kamu amat diperlukan oleh golongan ini. Jika kamu ustaz, inilah medan kamu sebenarnya dan bukan hanya berkuliah dimasjid!

Tidak ada makna kamu hanya duduk saja sambil mengeluh penderitaan umat tetapi makan yang enak enak bersama keluarga kamu dirumah.

Tidak guna kamu berada dalam jamaah dakwah dan tarbiyah kalau sekadar hanya attend usrah dan program tarbiyah tetapi tidak turun menangani masaalah masyarakat. Jangan jadi mandul dengan tarbiyah tanpa dakwah!

Ingat! Kita adalah Khadam Ummah!

Jangan hanya pandai bersuara tetapi tidak bergerak untuk membantu mereka.

Sesekali, fikirlah, fikirlah keadaan mereka.

Sekali pun mereka ‘gelandangan’, penagih, pelacur dan sebagainya tapi kita adalah khadam mereka. Khadam untuk meluruskan jalan mereka. Dan bukan hidup glemer bersama organisai besar kita tetapi membiarkan mereka menderita.

Turunlah, kerana mereka menangis setiap malam menanti makanan dan pertolongan sepertimana penantian seorang ahli barzah akan kalimat fatihah dari anak anak nya untuk meringkannya dari azab kuburnya.

Akhi, setelah berapa lama bersama mereka dimedan dakwah yang penuh ‘ dengan emosi’ ini, baru aku dapat rasakan jiwa ku semakin lembut, semakin menginsafkan sehingga aku terlupakan diri aku, keperluan aku dan keletihan aku. Memang, aku sering teringatkan mereka.

Baru aku tahu, diantara tarbiyah ruhiyah yang paling terkesan pada jiwa kita dan yang boleh melembutkan hati adalah bersama dengan golongan menderita ini. Ianya banyak membuatkan kita bersyukur akan keadaan kita dan menginsafi kehidupan mereka dan bukan hanya berzikir diatas sejadah meratap syurga dari yang Maha Esa.

jumpa lagi.

muharrikdaie > menulis untuk menggerakkan jiwa jiwa

andai aku mampu bercerita

ceritaAssalam …

Ya akhi … Nurani ini lembut. Bukan kerana keberadaannya pada manusia yang lembut. Tidak sama sekali. Tetapi ianya berada pada jiwa jiwa yang perihatin. Jiwa jiwa yang dibungkus oleh namaNya dan sunnah kekasihNya.

Umar sekali pun bengis tapi kebengisannya pada kemaksiatan. Kebengisannya pada kemungkaran tetapi apabila berdepan dengan kebenaran, hati Umar lembut dan rapuh. Mudah titisan titisan salju matanya mengalir lesu dan akan laju dan sebak andai dia keseorangan. Apa lagi bila berdepan dengan rakyatnya yang miskin! Beliau pernah berkata;

Aku orang pertama yang merasa akan lapar kalau rakyat kelaparan dan orang terakhir yang merasa kenyang kalau mereka kenyang

Pernah satu ketika gabenurnya menghantar makanan yang tersedap di Azerbaijan kepada Umar untuk dirasainya sebagai hadiah buat Umar tetapi sebelum makan, Umar bertanya, ” makanan apakah ini?” Jawab utusan yang menghantar itu, ” Ini ” habish” makanan tersedap di Azerbaijan ya Amirul mukminin.”  Umar bertanya lagi, ” Apakah makanan ini dapat dirasai oleh semua rakyat Azerbaijan?”  Merah padam muka utusan itu sambil menjawab penuh getaran, ” Tidak ya Umar.”  Wajah Umar terus merah sambil berkata,” Makanan selazat ini bukan dibuat dari wang Ayah dan Ibu kamu. Kenyangkan perut rakyatmu dengan makanan ini sebelum kamu kenyangkan perutmu!” Read more of this post

Biarkan hati itu berbicara

hatiAku ditanyai. ” Kenapa hati kita kasat? Kenapa hati kita keruh? Kenapa hati kita lemah? Kenapa hati kita susah? Kenapa hati kita tak tenang? Kenapa hati kita sedih? Kenapa hati kita luka? Kenapa hati kita tawar? Kenapa hati kita selalu berubah? Kenapa hati kita begitu dan begini? Sebab dosa anakah akhi? Sebab apa ya akhi? Anta tahu tak?”

” Ana dah taubat dah! Ana dah banyak baca quran dah! Ana dah buat itu dan buat ini dah! Dah minum air penawar dah sampai kembung perut ana! Dah minum air yassin dah setiap malam jumaat! Ana dah dijampi dah! Dah ditiup ubun ubun dah! Dah diazan ditelinga dah! Dah di baca surah Thoha dah! Tapi …. tapi hati ana masih lagi begitu dan begini. Masih libang libu lagi. Masih tak tentu arah lagi!” Begitu aku disoal oleh sebuah jiwa yang keputusasaan. Read more of this post

catatan seorang kawan

buih

Aku tahu dia sunyi

aku tahu dia rindu

aku tahu dia terhantuk hampa

aku tahu dia tidak berbahgia dengan alam yang memeluknya.

Aku tahu jiwa keindahan itu

kerana bahasa hidupnya mengalir dalam jiwaku

namun disatu sisi

aku tak boleh bertanya

apa lagi untuk tahu

kerana aku hanyalah buih buih

dan bukan segulung ombak yang mampu mengubah pantai

jadilah sebutir bintang

bintang_timur_3Assalam ..

Aku menulis lagi. Semakin kerap. Semakin semangat. Semakin rindu.

” Semakin angau” Kata kawan aku. Aku ketawa besar mendengar kutukannya.

Memang betul aku angau, tetapi bukan angau dengan orang tetapi angau dengan jiwa aku sendiri.

Begitulah bila jiwa terisi dan terinspirasi.

Terkadang kawan kawan aku pelik dengan aku. Bila sesuatu musibah mahupun ujian hadir dalam hidup aku, aku semakin bersemangat! Semakin banyak senyum. Semakin pemurah. ” Kenapa yer?” Tanya mereka. ” Itulah penolak bala!” jawab aku. ” Sedekah itu penolak bala, senyum itu penolak bala!” Aku menyambung.

Begitulah biasanya ingin aku terjemahkan kepada manusia disekeliling aku, bahawa setiap apa yang ditakdirkan pada kita dalam hidup ini akan ada solusinya. Tidak ada yang tidak boleh diselesaikan. Seperti penyakit. Allah turunkan penyakit, Allah turunkan juga ubatnya. Setiap penyakit ada ubatnya kecuali mati! Kedengaran macam iklan di radio Ikim setiap pagi. Memang benar. Ada ubatnya. Tetapi kalau berubat, masih jugak tidak baik. Maka, sabarlah ubatnya. Itu sebaik baik ubat ruhiyah. Read more of this post

perjalanan khayalan

IMG_5155Jiwaku ternganga diujung pagi setelah sadar dari usikan pelangi pelangi palsu yang menganggu peraduanku. Dan diujung pagi ini, tidak ku temukan apa apa selain jiwa kerdilku yang menuntun perasaanku memandu jari jemariku bermain diatas keyboard yang menjadi teman tasbihku meratib akan kelemahan dan ketidakberdayaan!

Jika semalam aku kehausan. Jika semalam aku kelaparan. Jika semalam aku kerinduan. Jika semalam aku sandarkan harapan. Jika semalam aku tak keruan. Jika semalam aku senyum sendirian. Jika semalam aku mimpikan keindahan!  Kini aku terpaksa meniti kembali jalan hidup biasaku. Kehidupan yang amat memerlukan perhatianku untuk memastikan hidup abadiku lolos dalam keadilanNya. Semalam itu bagiku hanyalah perjalanan khayalan yang hanya singgah sebentar mencuit igau ku. Read more of this post