Biarkan hati itu berbicara


hatiAku ditanyai. ” Kenapa hati kita kasat? Kenapa hati kita keruh? Kenapa hati kita lemah? Kenapa hati kita susah? Kenapa hati kita tak tenang? Kenapa hati kita sedih? Kenapa hati kita luka? Kenapa hati kita tawar? Kenapa hati kita selalu berubah? Kenapa hati kita begitu dan begini? Sebab dosa anakah akhi? Sebab apa ya akhi? Anta tahu tak?”

” Ana dah taubat dah! Ana dah banyak baca quran dah! Ana dah buat itu dan buat ini dah! Dah minum air penawar dah sampai kembung perut ana! Dah minum air yassin dah setiap malam jumaat! Ana dah dijampi dah! Dah ditiup ubun ubun dah! Dah diazan ditelinga dah! Dah di baca surah Thoha dah! Tapi …. tapi hati ana masih lagi begitu dan begini. Masih libang libu lagi. Masih tak tentu arah lagi!” Begitu aku disoal oleh sebuah jiwa yang keputusasaan.

Tersekat nafas aku untuk menjawab soalannya. Walau pun dia ini seorang yang ditarbiyah bertahun tahun, cuma bagi aku, dia ini seorang yang lemah. Gopoh untuk merumus kehendak hatinya. Dia tidak punya kekuatan. Bagi aku kekuatan awal bagai seseorang itu ialah ketika kita mampu untuk mencipta banyak pilihan. Tetapi dia tidak! Hatinya begitu kerana, dia paksa hatinya untuk mendapat apa yang dihajatinya hingga dia tidak mahu mencipta banyak pilihan untuk hatinya boleh memilih! Maka hati nya tertekan dan boleh meng saiko kan! Sebab itu kita wajib jujur pada hati. Kerana hati itu jernih dan lembut. Hati selalu membisikan kebaikan jika nafsu tidak menguasainya. Sebab itu ia harus diakrabkan dengan wahyu. Supaya tindakan dan kesan keputusan hati mengikut kiblatNya!

” Kenapa anta, ana lihat ok jer? Kenapa anta ana lihat macm dulu juga? Kenapa anta ana lihat tenang aje? Kenapa anta buat tak kisah aje? Macam macam orang buat anta? Macam macam orang tohmah anta? Tekadang orang tak kenal kening anta pun boleh fitnah anta? Terkadang orang yang anta hormati pun boleh menyebarkan perkara yang tak baik tentang anta? Tapi anta buat derk aje? Anta tak ada perasaan ke? Anta tak ada hati ke? Anta tak ada air mata ke? Anta pakai ilmu kebal ke? Kenapa hati anta macam tembok? Ditulis, dilukis, dicalar, di simbah cat, di cap dengan tapak kasut, dikencing dan macam macam tapi anta tetap macam anta. Senyum, tenang dan selamba.” Dia memprovokasi aku dengan persepsinya.

Jawaban aku mudah, ” Sebab hidup ini adalah ujian seluruhnya. Aku ulanginya, Hidup ini adalah ujian seluruhnya. Aku OK sebab aku sedar aku seorang daie. Sebab aku nak jadi model. Sebab aku nak jadi rijal setara dengan seribu lelaki. Sebab aku nak ikut jejak Nabi. Sebab aku ingin mempertemukan kehendak dakwah pada diri aku dan bukan sebaliknya. Sebab Allah telah sebutkan bahawa kejayaan bagi setiap manusia itu adalah iman dan amal. Dakwah dan sabar.

Terkadang dalam hidup ini kita harus membiarkan hati kita berbicara. Bertanya pada dirinya. Bukan kita biar dia berkhayal. Tidak. Tetapi kita harus biar dia mengenal dirinya. Kita harus menduakannya dengan malam. Biarkan hati kita berteman malam. Berteman sunyi. Biarkan dia menyendiri. Mengenang perbuatan perbuatannya. Mengenang dosanya. Mengenang deritanya. Bertanya pada kesendiriannya. Sehingga dia terasa rapuh dan memerlukan tempat untuk dia berpaut dan untuk dia bersetia.

Manusia memerlukan jalan ruhani untuk menjemput cahaya dalam hatinya. Maka merenung dan menyendiri bermuhasabah adalah jalannya. Seperti yang dipesan oleh Ali Zainal Abidin Ibnul Hussain,

Jika seseorang kerap merenungi kebesaran Allah disaat menyendiri, maka Allah akan mengenalkannya padanya segala silap dan dosanya, hingga ia sibuk dengan amalnya

Hati dan wahyu adalah bersaudara. Hati dan malam adalah sebuah keindahan. Hati dan kesunyian adalah pasangan kekasihnya. Maka biarkan mereka berbicara dengan penuh keintimannya.

Seperti jua hati kita, seorang ditimur dan seorang dibarat. Meski tidak mengenal. Meski tidak bertemu. Meski tidak saling memiliki. Meski waktu aku tidur engkau  jaga dan aku jaga engkau tidur. Tetapi aku tetap menjagai mu didalam mimpi mimpi kita. Meski cinta kita cinta terlarang disisi alam tetapi kita tetap merindu, tetap berbicara bersama angin angin dan perih matahari yang menyaksikan!

Jangan ganggu mereka. Biarkan mereka berbicara.

muharrikdaie > menulis untuk menggerakan jiwa jiwa

One response to “Biarkan hati itu berbicara

  1. sangjiwa October 23, 2013 at 2:54 am

    cuma berkongsi, kalau ada baiknya. mula mula saya pernah bicara hati tetapi akal menafikan dan ini amat mengelirukan untuk membuat sesuatu keputusan, tiba di suatu saat bila hati dan akal selari, saya mula bercinta dengan hati sendiri. bicara sendiri dan akhirnya suatu saat hati saya jadi jahat dengan diri. nasib baik ada ilmu agama sedikit jadi saya jaga diri sendiri hingga lupa keberadaan dunia. tak lama hingga berjumpa dua ilmuan yang berpesan syaitan dan iblis berupaya membisikkan dalam hati. betullah saudara, kita cuma punya al quran dan hadith untuk waspada saat hati dinodai dengan bisikkan menakutkan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: