Teruskan dakwah

ingatan rengkas buat aku dan kamu akhi.

Dalam hidup berharaki setiap ujian yang datang itu tidak sama. Oleh itu kita harus bersedia menghadapinya dengan ketahanan dan jati diri dan dengan memohon pertolongan Allah yang tanpa putus.

Dimehwar tanzimi. Ujiannya lain. Di mehwar syakbi ujian nya juga lain. Di mehwar muasasi. Ujiannya juga lain. Dan begitu juga di mehwar dauly nanti ….

Begitulah fasa fasa perjuangan kita andai kita dipanjangkan usia dalam perjuangan ini. Benar sekali kalam albanna mengatakan bahawa kerja kita lebih banyak dari masa yang kita ada. Ditambah lagi sakit dan ujian untuk kita merawatnya. Amat memerlukan masa yang banyak dan panjang.

Jangan sesekali impikan kejayaan dan kemenangan sekarang. Sedangkan dalam fasa yang ada ini pun masih jauh lagi bagi kita untuk mengharunginya. Teruslah bekerja apa yang mampu kita buat dan jangan sesekali berhenti meski ujian dan ibtila menghambat kita.

Jadikanlah darah dan airmata dalam anugerah dakwah yang diberikan pada kita ini terus kita alirkan pada generasi akan datang. Mudah mudahan dengan sedikit usaha dan kesabaran kita ini, ianya akan menjadi matarantai dakwah yang akan terus berputar tanpa henti hingga mentari berubah paksinya sebelum bertemu Allah.

Wallahu aklam

Otai dakwah

[ Otai dakwah ]

Lagi lama kita terlibat dengan dakwah, lagi banyak perkara yang harus kita lakukan dalam hidup ini. Memang dakwah memeningkan kepala dan menyesakkan nafas serta meremukkan hati! Justeru jangan kita lupa, itulah penyucian jiwa yang paling berkesan dalam merentas hayat ini.

Dakwah menguji emosi kita kiranya kita asyik memikirkan kejayaan! Malah ia boleh menghunjamkan kita kearah keputusasaan andai kita terlupa akan tabiat jalannya.

Belajarlah dari para Syuyukh atau Otai dakwah kerana mereka telah lama dijalan ini dan andainya kita bergaul dengan mereka pastinya kita akan dapat sesuatu mutiara yang masih lagi belum kita miliki terutama sekali dalam menghadapi mehnah dakwah sekali pun kita dah banyak berteori di dalam usrah.

Bagi otai di track dakwah ini, mereka dah tak kisah dengan ujian kerana mereka dah terbiasa dengan seninya. Sebab itu mereka boleh istiqamah dan bersabar. Bagi mereka parameter kemenangan dan kekalahan tidak pernah menggodam semangat granit mereka.

Bagi kita pula, kebanyakkannya masih teragak agak lagi. Ibarat orang mabuk laut. Tidak stabil. Kalau aktif pun sekadar di medan usrah saja. Itu pun kita rasa kita dah hebat sedangkan kalaulah kita muhasabah kembali diri kita yang kesekian lamanya dijalan ini, tidak seorang pun mampu kita renggut hati mad’u di luar sana untuk kita beri siraman hidayah.

Betulkan? Itulah wajah kita sebenarnya.Bukan kita tidak mampu tetapi lebih kepada kita tidak mahu berjuang dimedan amal yang punya ribuan pintu untuk kita ketuk dan bergelumang dengan dakwah di dalamnya.

Muga bermenfaat utk sentuhan qalbu kita. Insyaalah.

Buat renungan teman dakwahku

Tiga fasa yg meruncingkan dalam kehidupan.

1. Fasa umur Remaja

Kamu miliki masa + tenaga

Tapi kamu tidak miliki harta.

2. Ketika fasa bekerja

Kamu miliki harta + tenaga

Tapi kamu tidak miliki masa.

3. Ketika fasa usia warga emas

Kamu miliki harta + masa

Tapi kamu tidak miliki tenaga.

Inilah kehidupan…

Ketika dianugerahkan sesuatu kepada kamu

 Diambil sesuatu yg lain dari kamu.

Kita selalu percaya kehidupan orang lain lebih baik daripada kita…

Orang lain pula percaya kehidupan kita lebih baik daripada mereka…

Semua itu berlaku kerana kita kehilangan sesuatu yg penting dalam kehidupan kita dan ia adalah :

 (Al-QANAAH)

Jika kamu ingin tahu kedudukan kamu di sisi ALLAH,

Perhatikanlah kedudukan ALLAH dalam hati kamu.

[ muharrikdaie ]

Kemuliaan berdakwah

Seorang pendakwah itu melaksanakan tugas dan tanggungjawab mengikut perintah Allah Taala. Tugas dakwah ini lebih mulia dan amat payah jika dibandingkan dengan jawatan lain di dunia. Tiada satu jawatanpun atas muka bumi ini yang terpikul segala bebanan dan kesusahan melainkan dakwah. Dakwah itu bukan sahaja menuntut pengorbanan jiwa dan harta, bahkan terpaksa berjauhan dengan keluarga dan negara. Ia tidak mampu dibalas dengan dunia.

Para anbiya’ berpegang teguh dengan prinsip ini sepertimana kata mereka dalam Surah al-Ana`am: Ayat 90.

Maksudnya: Aku tidak meminta imbalan kepadamu dalam menyampaikan (al-Quran).

Rasulullah s.a.w diperintahkan supaya beriltizam dengan manhaj ini. Ketika penduduk Mekah menolak dakwah Nabi s.a.w, turun ayat bertanyakan sebab penolakan mereka sepertimana firman Allah dalam Surah al-Tur: Ayat 40 yang bermaksud :

Maksudnya: Ataukah engkau (Muhammad) meminta imbalan kepada mereka sehingga mereka dibebani hutang?

Ketahuilah bahawa seseorang yang mencari habuan dunia tidak akan melakukan sesuatu perkara melainkan untuk memperoleh ganjaran dan habuan dunia. Demikianlah kisah tukang sihir dengan Nabi Musa di mana jelas terbukti ketika mana mereka berkata kepada Firaun di dalam Surah al-Su`ara’: Ayat 42 :

Maksudnya: “Apakah kami benar-benar akan mendapat imbalan yang besar jika kami menang?”

Kemudian Firaun membenarkan mereka dengan katanya :

Maksudnya: “Ya, dan bahkan kamu pasti akan mendapat kedudukan yang dekat (kepadaku)”.

Setelah iman terpahat dalam jiwa dan sanubari mereka, mereka tidak meninggalkan untuk mendapatkan ganjaran bahkan kata mereka kepadanya :

Maksudnya: Maka putuskanlah yang hendak engkau putuskan. Sesungguhnya engkau hanya dapat memutuskan pada kehidupan di dunia ini. (Surah Toha : ayat 72)

Bentuk-bentuk habuan atau ganjaran yang perlu dijauhi oleh dai`e.

Habuan atau ganjaran ini bukan semata-mata berkisar berkaitan harta bahkan ia merangkumi setiap manafaat yang diterima hasil daripada dakwah. Sayugia seorang pendakwah tidak ternanti-nanti atau mengharapkan ucapan penghargaan atau terkenal.

Terdapat beberapa faedah dan hukum berkaitan tidak menuntut ganjaran ini:

Pertama: Sesetengah manusia beranggapan bahawa seseorang pendakwah itu memang telah ditentukan bahawa dakwah yang dijalankan tersebut menghubungkannya dengan rezeki dan harta. Barangkali seseorang pendakwah itu bertujuan untuk mengalihkan pandangan manusia supaya mereka mendapat manfaat daripada dakwah yang disampaikan terutama sekali sebahagian besar para daie terdiri daripada orang yang miskin.

Allah Ta`ala berfirman dalam Surah Hud: Ayat 29

Maksudnya: Dan wahai kaumku! Aku tidak meminta harta kepada kamu (sebagai imbalan) atas seruanku. Imbalanku hanyalah dari Allah

Imam al-Razi berkata: Ayat ini menjelaskan bahawa seolah-olah Nabi s.a.w berkata kepada mereka: “Sesungguhnya jika kamu semua mengharapkan sesuatu yang zahir dan pasti maka ketahuilah bahwa kamu akan mendapatiku miskin, dan jika kamu menyangka kesibukanku menyampaikan dakwah ini untuk mendapatkan harta-harta kamu sekalian, maka yakinlah bahawa sangkaan kamu itu salah, sesungguhnya aku tidak menyampaikan risalah ini untuk mendapatkan sebarang ganjaran.

Kedua: Kecenderungan bangsa dalam hal ini akan menjadikan mereka seperti ahli silap mata dan dajjal yang menghubungkan agama untuk mendapatkan dunia dan kelazatannya. Ketahuilah bahwa dakwah itu tulen dan asli yang tidak menuntut pengamalnya mengharapkan apa jua ganjaran dunia atas apa yang dilakukannya.

Ketiga: Setiap amalan yang didasari dengan sesuatu ganjaran kadang-kadang mengundang kekurangan dan kecacatan. Pengamalnya akan melaksanakannya mengikut jumlah ganjaran yang akan diperolehinya sedangkan agama Allah yang mulia ini tidak dihubungkan dengan ganjaran dunia tersebut tetapi ia mesti bertunjangkan keikhlasan.

Keempat: Sesuatu amalan yang ada ganjaran dunia sebenarnya terkesan dengan pemberi ganjaran. Keinginan untuk memberikan apa jua ganjaran bersandarkan amal yang dikerjakan. Oleh kerana itu ramai di kalangan manusia apabila berhadapan dengan tekanan untuk mendapatkan habuan dunia sanggup mengubah atau meminda semata-mata untuk mengejarknya sedangkan para nabi dan daie yang soleh tetap teguh dan thabat atas petunjuk dan jalan dakwah yang tetap tanpa berubah.

Kelima: Seandainya seseorang pendakwah itu dikenali oleh masyarakat sebagai orang yang tidak mengharapkan ganjaran dunia maka ianya membuktikan kebenaran pendakwah dan mampu menarik manusia atas dakwah yang dijalankan tersebut. Oleh sebab itu, dakwah Nabi s.a.w cukup memberi kesan yang mendalam kepada pengikutnya.

Imam al-Hasan al-Basri berkata: “Kemuliaan kamu di sisi manusia akan kekal selama mana kamu tidak berhajatkan sesuatupun pada mereka, jika kamu melakukannya maka ketahuilah mereka akan merendahkan kamu, benci apa yang kamu sampaikan bahkan memusuhimu.”

Daripada tanda seorang pendakwah itu tidak berhajat atau mengharapkan kekayaan dari imbalan manusia ialah dia memiliki hasil pendapatan sendiri sama ada melalui perniagaan, pertanian, bekerja sendiri atau pertukangan. Ayyub As-Sakhtayani berkata kepada teman-temannya : “ sentiasalah kamu di pasar (untuk tujuan berniaga) kerana sesungguhnya orang yang sihat itu bila memiliki kekayaan(cukup rezeki)”.

Para sahabat Rasulullah SAW dan salafussoleh amat-amat tidak memerlukan bantuan dan imbalan dari manusia. Ini kerana, mereka sudah ada sumber rezeki sendiri dan sentiasa bersifat dengan sifat Qanaah (berpada dengan pemberian allah). Tetapi sumber rezeki yang ada pada ada sang da’ie tadi tidak membawa kepada sifat tamak atau menghabiskan sisa-sisa umur untuk mengumpul harta dan kekayaan.

Kadang-kadang seorang daie itu mudah diterima oleh masyarakat sehinggakan terpancar kasih dan sayang mereka kepadanya melalui pemberian, hubungan yang erat, memberi bantuan mahupun perkhidmatan serta menerima ajakannya. Seorang daie yang leka dengan menerima habuan ini boleh jadi akan mengaibkan dakwahnya di sisi masyarakat, bahkan ia boleh menyebabkan perjalanan dakwahnya terjejas dan mengundang fitnah terhadap keperibadiannya. Maka jadilah pendakwah tadi buruk cara dan tercela perjalanan hidupnya.

Para da’ie yang jujur dan benar di jalan dakwah, akan sentiasa menyumbang bukan mengharap imbalan. Mereka adalah yang paling banyak memberi dan memiliki jiwa yang besar serta mempunyai maruah (harga diri). Maruah atau harga diri ini merupakan salah satu ciri-ciri syaksiah islamiah dan inti keseqahan manusia pada seorang da’ie.

Imam Mawardi menyatakan : “ Maruah adalah perhiasan diri dan al-himmah (keazaman dan cita-cita tinggi)”. Sifat ‘al-muruah’ ( menjaga harga diri) tidak akan ada melainkan jika ada sifat ‘iffah, kesucian dan memelihara diri. Sifat ‘iffah ialah dengan menjauhi perkara yang haram dan dosa, manakala sifat suci bersih pula dengan menjauhi ketamakan diri dan terlibat dalam perkara yang meragukan sedangkan sifat memelihara diri ialah dengan menjaga diri dari memikul (mengharap) ganjaran atau pemberian dari manusia serta membebaskan diri dari meminta pertolongan dengan makhluk.

Kata Imam Mawardi : “ Orang yang berhajat atau berharap sesuatu dari manusia lain, setiap dari mereka dianiaya haknya, mendapat kehinaan dan menjadi bebanan pada orang lain.”

Adapun jika seorang daie itu mengajar, menjadi imam atau menyampaikan khutbah dan dia memperolehi pendapatan dari kerja tersebut, maka ia dibenarkan syarak untuk mendapatkan imbuhannya atas sebab pekerjaan atau profesion tadi. Termasuk juga dalam urusan tanggungjawab kepimpinan umum(contohnya sebagai pegawai @ penjawat awam kerajaan atau mana-mana institusi dan jabatan) dan memegang jawatan perundangan (seperti bekerja sebagai hakim, kadi, peguam) atau yang sepertinya, maka pendakwah tadi berhak mendapat ganjaran dari kerja(profesion) tersebut dan tidak dicela.

MD

Bila tulisan ku tiada harga

Tulisan aku kini tiada harga. Tiada viewer dan tiada nilai dakwahnya. Namun aku akan tetap terus menulis sebagai diary simpanan untuk kenang kenangan cerita di hari tua.

Dulu aku selalu memerhati memerhati. Melihat adik adik yang hebat hebat dijalan dakwah ini lewat tulisan tulisan mereka disini ….. seolah olah petir yang tak sabar untuk membelah bumi.

Juga memerhati kehidupan mereka diperantauan menyusun langkah merancang dakwah dikehidupan mendatang ….

Aku tahu jiwa jiwa mereka. Semangat mereka. Juga perasaan mereka. Serta pressure ujian dan tribulasi …

Apa lagi adik adik yang bergelumang dijalan dakwah ini. Bertarik tali dengan kerja, belajar dan tarbiyah.

Memang memenat dan melelahkan.

Aku juga tahu, mereka hanya bergantung pada kudrat dan tenaga yang tersisa dan juga sedikit semangat dari dzatiyah mereka menghadapi tribulasi kehidupan ini. Jika diukur dengan semua itu, memang mereka akan futur tapi imanlah yang memeluk mereka. Hingga mereka mampu berdiri dan bertahan ….

Tambahan pula apabila teman teman baik telah pulang dan membawa hidup dan haluan masing masing. Memang amat terasa.

Seolah olah kita berada di malam pertama dialam barzah. Sunyi dan terasing.

Memang kita boleh mendabik dada dan menjerit pada hati kita bahawa kita ada ALLAH. Kita pujuk hati kita bahawa kita kena KUAT. Tapi realitinya tidak begitu. Dijalan dakwah ini amat berbeza …kita amat perlukan teman untuk membantu kekuatan itu. Bohong kalau kiranya kita katakan kita mampu berjalan keseorangan dijalan dakwah ini tanpa teman kerana ianya menyalahi sunnah Rasul. Aku percaya jika kamu kata kan sehari dua tapi dalam jalan yang panjang ini kita wajib berteman untuk mengharungi samudera dakwah ini!

Nostalgia

Dulu, aku pun begitu. Dari tahun kesetahun aku kehilangan sahabat sahabat yang amat aku sayangi. Apa lagi sahabat yang sama sama belajar dan sama sama menghirup tarbiyah yang ektrim dibumi anbiya’ itu. Kami bukan sahaja seperti adik beradik tapi adalah seperti isi dan kulit. Memang tidak dapat dipisahkan. Tapi kehidupan memang begitu. Kita tak selamanya dapat bersama. Kita terpisah bukan kerana kerelaan tapi disebabkan fitrah kehidupan.

Dan aku juga pernah berfikir seperti kamu! Aku ada Allah. Aku bisikkan pada diri aku. Aku mampu. Aku perlu kuat. Tapi akhirnya …. aku terkapar …futur. Kecewa. Dan dalam keadaan itu aku bangun kembali. Mengumpul team yang baru dalam dakwah ini dan barulah aku dapat dynamo yang baru untuk bergerak selajunya!

Ada dikalangan sahabat aku yang futur dalam perjuangan bila terpisah. Ada yang hidup bagai orang biasa. Ada yang jadi hamba harta, kaya raya dan hidup dalam selimut kemewahan yang sukar untuk dibangunkan. Ada yang jadi hamba suami atau isteri berwalimah dan terbeku didalam rumahtangga yang umpama peti sejuk itu. Terpatri dan termangga didalamnya dan tak boleh keluar lagi yang mana pada awalnya mereka yakin mereka boleh bersendiri!

Kita bukan orang torikat yang hidup bersendiri dan selalu beruzlah. Hari hari kita kena bersama suasana yang penuh dengan kemungkaran dan suasana kerja yang tidak pernah menambahkan kekuatan ruhiyah kita malah sentiasa menghakis iman yang tersisa ini.

Itulah realitinya hidup dialam dakwah ini. Bergelut dengan manusia setiap hari.

Memang sebenarnya kita tidak perlu pelik dan bersedih kerana ujian bagi diri kita dijalan dakwah ini tidak akan pernah berhenti seperti turun naiknya nafas kita. Ujian akan menyerang diatas titik kelemahan kita. Cuma ketahanan iman yang dapat menangkis serangannya.

Cuma kita yang masih thabat ini jangan berburuk sangka. Berdoalah untuk mereka agar mereka kembali kepada trek perjuangan ini. Jangan kita menghukum mereka kerana mungkin kita tidak teruji lagi seperti mereka.

Inilah pengalaman aku memelihara diri. Aku tidak tahu pula akan diri kamu duhai adikku!

Pengalaman Dakwah

Aku telah 12 tahun berada dijalan dakwah ini. Telah ramai ikhwah dan akhawat aku jumpa dalam perjalanan ini. Berbagai rupa dan kerenah. Ada yang teramat kuat waktu belajar dulu tapi lembik bila telah bekerja dan bekerjaya.

Ada yang terlalu taksub dengan jamaah dan dengan murabbinya sehingga tidak boleh dikritik sekalipun kritikan itu membina dan ada kebenarannya.

Ada yang terlalu ektrim dengan pandangannya dulu tapi akhirnya bersifat terlalu longgar pula dalam cara hidupnya.

Dan yang paling aku terkejut ialah mas’ul yang membimbing aku dahulu pun futur dijalan dakwah ini. Sebab itu aku tidak mahu menilai manusia seperti mana kamu semua menilainya, kerana nilaian iman seseorang itu hanya boleh dinilai diakhir hembusan nafasnya bukan ditengah tengah perjuangannya!

Kerana manusia boleh berubah. Bila bila dan dimana saja. Hidup ini masih panjang dan penuh dengan tarian ujian!

Jangan terlalu memuji mas’ul kita atau sahabiah kita kerana dijalan dakwah ini pujian adalah bagai mala petaka bagi seorang da’i walau pun mereka benar benar hebat pada pandangan kita.

Kita hanyalah seorang da’i.

Seorang manusia kerdil yang memang mempunyai banyak titik kelemahan.

Kita bukan Rasul atau Nabi yang dibimbing oleh wahyu.

Kita hanyalah seorang manusia yang dibimbing oleh manusia lain yang sama sama punya kelemahan.

Kita boleh mengambil ibrah dari kekuatan senior senior kita dijalan dakwah ini tapi bukan memuji mereka secara berlebihan. Begitu juga diri kita. Jangan kita terlalu over sangat sehingga kita tidak tawazun didalam perjuangan. Kita faham bahawa perjuangan kita adalah perjuangan nafas panjang. Jangan kita speed melebihi kekuatan kita, takut kita tertiarap dan tak bangun lagi.

Jangan kita rasa kita saja yang melalui jalan sukar ini sehingga terasa ujub didalam hati. Kerjaya yang kita kendong ini sama saja bebanannya. Tidak kira dimana sektor kamu bekerja. Berapa shif yang kamu harus lalui.

Pengalaman Tarbiyah

Aku teringat, waktu membimbing pekerja pekerja kilang dahulu. Mereka bekerja 3 shif dengan pendapatan RM700 sebulan. Hidup di Kuala Lumpur. Kalau ikutkan taraf mereka, mereka wajib menerima zakat tapi itulah kehidupan yang ditakdirkan kepada mereka. Mungkin bagi seorang Doktor atau aku seorang pharmacist ini seteruk mana pun aku bekerja aku tetap akan mewah dengan gaji Rm 5000 ke Rm6000 sebulan. Tapi mereka …..punya anak dan hidup dirumah setinggan yang amat daif itu! Dapatkah kamu bayangkan kesusahannya.

Namun aku amat kagum dengan jiwa perjuangan dan cinta mereka pada deen ini. Setiap minggu sekurang kurangnya dua kali aku harungi kawasan setinggan Kampung cendana yang hanyir benyir bersebelahan tanah perkuburan jalan ampang berdekatan KLCC untuk membimbing mereka. Jika hujan aku terpaksa membawa pakaian spare kerana terpaksa meranduk banjir kilat yang penuh kotoran separas pinggang untuk kerumah mereka tapi mereka tetap istiqamah inginkan usrah dijalankan sekalipun banjir dirumah mereka dan aku terpaksa berusrah diatas rumah yang ‘berloteng ‘. Makan dalam talam bersama mereka hanyalah nasi bertemankan keropok bersama sambal dan ikan kering dan tidak pernah selazat dari lauk selain itu!

Sesungguhnya keperitan hidup mereka dan keperitan hidup yang ku lalui dulu membuatkan aku berghairah dengan dakwah ini. Aku kembali belajar menahan sebak dan menangis dijalan ini!

Pengorbanan

Usrah mereka tidak pernah missed walau sekalipun sepanjang aku membimbing mereka, kerana kekuatan dan kemahuan mereka. Jika mereka shif petang dan pulang kerumah 11 malam, kami akan mula berusrah sehingga 3 pagi. Jika shif malam kami akan berusrah pukul 7ptg hingga 10.oo malam dan jika pagi kami akan berusrah seperti waktu normal. Begitulah seterusnya dan walaupun dalam keadaan keletihan mereka amat amat menghargai nikmat yang dikurniakan Allah kepada mereka. Bukan mudah kerja kilang. Kerja berat yang memerlukan kekuatan fizikal dan bukannya seperti kita yang duduk didalam aircon dan boleh curi curi tidur dan solat dengan sempurna. Tapi mereka? Itulah kualiti iman mereka.

Mereka amat menghargai setiap kalimah kalimah yang aku titipkan buat mereka! Mereka beramal dan beramal. Mengaji dan mengaji. Nasihat dan motivasi yang sering aku berikan menjadikan mereka benar benar semangat dan aku amat berbangga kerana saat ini mereka telah dapat menghidupkan kawasan mereka dengan tarbiyah dan dakwah dan ada antara mereka telah juga menjadi mas’ul dan mengambil tugas dakwah yang dibawah jagaan aku dahulu. Anak anak mereka juga telah didik disekolah Islam dan diberi tarbiyah Islam. Memang aku amat amat terharu dengan anugerah Allah itu kepada mereka!

Begitu juga akhawat akhawat kilang electronic, yang terpaksa melihat ‘ scope’ selama 8 jam ditempat kerja, masih mampu bertarung dengan mengantuk dan keletihan demi untuk menjayakan tarbiyah dalam diri mereka.

Mereka pernah berkata pada aku, ‘ Naqib, kami amat bersyukur pada Allah kerana masih ada duat diluar sana begitu perihatin terhadap kami yang tiada kelulusan akademik ini dan bekerja kilang ini yang dulu amat dihina oleh masyarakat sebagai minah kilang yang murahan ini. Siapapun tak peduli kami. Mereka hanya mengutuk akan akhlak dan moral kami sahaja namun tidak pernah untuk membimbing kami!”

Terasing

Memang benar. Mereka terasing. Dikastakan dari deen ini. Tiada badan dakwah yang pedulikan mereka. Dakwah hanya tertumpu dan terfokus kepada pusat pengajian tinggi dan graduate overseas sahaja. Semua jemaah berebut rebut dan mencuri curi ahli untuk menjadi ahli jamaahnya. Apa lagi dioverseas. Kerana mereka nak manusia manusia yang educated. Dimana keberkatan jamaah itu, jika itu niatnya. Apakah Rasul atau paling dekat ikhwan dan Hasan albanna mengajar kita begitu?

Mungkin antara sebab kita tidak dapat melahirkan murabbi dan murabbiyah dimalaysia ini kerana tiada keberkatan itu sebab kebanyakan yang ditarbiyah giler giler dan hebat hebat hilang ghaib ditelan masa dan zaman apabila telah tamat belajar!

Hanya mungkin. Bukan tuduhan. Realitinya memang begitu! Mana pergi naqib dan naqibah yang dikatakan telah ditarbiyah begitu hebat keluar dari IPT dan overseas ini pergi?

Apakah fokus golongan intelektual ini hanya untuk golongan mereka sahaja dan meninggalkan golongan dhuafa’ seperti pekerja kilang tersebut? Tidak kah golongan intelek ini terfikir bahawa golongan ini juga perlu kita beri perhatian untuk dakwah ini!

Jika kita lihat AsSyahid sendiri amat memberi perhatian kepada golongan ini dan golongan serendah dari itu. Parti PKS Indonesia juga mengambil berat golongan petani kilang dan sebagainya kerana mereka adalah tulang belakang kepada dakwah ini!

Mungkin mereka lemah dari segi akademik tapi tahukah kamu, iman dan perjuangan serta mujahadah mereka amat mengatasi kamu berlipat kali ganda dibandingkan iman kamu. Aku yakin golongan ini akan istiqamah dengan perjuangan ini hingga akhir hayat mereka.

Tapi kita yang mewah ini. Yang memilih untuk berwalimah dengan orang yang standard kita. Yang memilih sahabat yang standard kita. Yang ingin rumah besar baru boleh buat program atau punya kemudahan baru boleh datang program! Rasanya boleh tak kita istiqamah bila diuji begini?

Kamu boleh berjuang dan berdakwah kerana kamu cukup segalanya. Punya keluarga yang mewah, punya kereta, punya handphone, punya notebook tapi mereka tak punya apa!

Mereka hanya ada gaji RM700-RM800 sebulan yang dikais kais untuk dibahagikan antara makan, ibu di kampung dan dakwah! Aku tak nafikan ada akhawat yang menebalkan muka meminjam wang aku semata mata untuk datang usrah setelah segala tabung yang diwujudkan dalam usrah tidak mencukupi untuk menampung keperluan ahli!

Itulah mereka. Golongan dhuafa itu yang punya kekuatan spiritual yang tinggi apabila mengenal deen ini

Kadang mereka berhimpit himpit turun naik bas nak pergi usrah. Dengan keadaan jemn giler diKL ini.

Terkadang bila giliran berusarah dirumah mereka, terpaksa pecah tabung ayam nak beli telur nak buat kari telur rebus nak jamu sahabat yang datang usrah.

Panjang lagi aku boleh cerita dan kongsikan akan cerita cerita sebegini pada kamu semua dan banyak kisah sedih yang pernah aku harungi bersama golongan ini tapi duat tak boleh sedih sedih. Kerana zaman sahabat lagi amat menyedihkan!

Perjuangan dan dakwah harus kita teruskan tapi bagi kamu adik2 ku golongan intelektual. Golongan bijak pandai. Golongan kaya dan bangsawan. Muhasabah diri kamu. Kemana halatuju kamu selepas ini. Fokus.

Kemana kamu selepas ini? Apakah hanya menumpukan dakwah pada orang yang sekasta kamu atau kamu terfikir untuk membantu golongan yang tidak senasib seperti kamu!

Aku tidak mahu kamu hanya berada dicircle kamu sahaja.

Berubahlah!

Sepatutnya golongan seperti kamulah yang sepatutnya bertangungjawab dan tersedar untuk membantu golongan bawahan ini untuk merasakan air tarbiyah yang kamu teguk kesekian lamanya. Mereka juga dahaga seperti kamu!

Renunglah kebawah kerana dibawah kamu itu banyak yang boleh kamu pelajari untuk menyalakan hamasah kamu dijalan dakwah ini dan boleh kamu belajar akan erti seorang hamba dan erti asal kejadian kamu dan dibawah ini juga dapat kamu pelajari tinggikan sifat zuhud dan sifat qanaahyang besar ertinya kepada perjuangan ini …insyaalah.

Ingatlah! Jangan kita lupakan golongan bawahan ini dan Ingatlah pepatah melayu ….

Jika kamu melihat bulan dilangit, jangan lupa rumput dibumi.

wallahuaklam.

muharrikdaie ~ kita merancang dgn cita cita, Allah merancang dengan cintaNya

Jangan ambil mudah soal dakwah

” Bagaimana dakwah nak berkembang kalau kita sendiri pun asyik beralasan untuk bekerja?” Satu hari aku menyuarakan perasaan amarah dalam usrah ku.

“Dulu kita berhati hati sangat nak ambik ahli dengan alasan nak jaga keasolahan dakwah tapi dah peringkat mehwar syakbi pun kita masih lagi seperti dulu? Terkial kial mencari rentak dakwah” Suaraku sedikit mengeras dan tegas bila ada lagi suara suara futur yang masih mengatakan pelan pelan.

Aku marah bukan kerana apa, tapi adalah kerana kita seolah olah tidak serius dalam mentajmik ahli ahli. Kita bukannya gerakan dakwah yang terasing dan menyendiri. Kita terlalu memberatkan program dalaman sehingga program umum untuk melebarkan dakwah kita abaikan. Aku takut, kita syok sendiri saja sedangkan usia jamaah kita semakin tua tapi perkembangan jamaah semakin menguncup. Tidak kah sahabat aku dan mas’ul dapat melihat perkara itu?

Aku juga takut ahli bawahan hilang arah pergaulan dan takut bergaul dengan orang luar kerana asyik bergaul dengan ahli dalaman sahaja memandangkan program umum sering mereka abaikan dan tidak diambil serius. Sepatutnya pimpinan pimpinan harus terus merangsang ahli agar meluaskan pergaulan. Tajmik tidak akan terjadi tanpa kita bersama dalam masyarakat. Terkadang nak ajak program msyarakat dan program kemanusiaan pun mereka malas sedangkan orang diluar jamaah bertali arus mengikuti misi program kemanusiaan kita tetapi kita tidak mengambil kesempatan itu untuk mentajmik mereka! Kalaulah program sebesar itu kita biarkan berlalu begitu saja, program manakah lagi yang boleh kita mentajmik mereka?

Latihan telah diberi. Malah telah kita suruh mereka memilih ‘rahilah’ yang mereka rasa mampu untuk mereka berhubung.

Apa yang kita dengar selalu adalah, ” susahlah akhi. Sukarlah akhi”.

Susahkah dengan kerabat. Dengan kawan ofis atau di Universiti. Dana dah kita reservekan. Cuma perlu usaha saja.

Aku tidak tahu kenapa daie muda sekarang banyak cengkadaknya. Tidak seperti kami dahulu. tunggu arahan dan samiqna wa ataqna. Kerja terus berjalan.

Mereka ingat dengan magazine, facebook dan twiitter dah boleh menyentuh hati manusia dan boleh mengajak manusia bersama kita tanpa sentuhan jiwa? Tak usah mimpilah! Dakwah tidak semudah itu. Dakwah tidak sesenang itu.

Stail dakwah boleh berubah tapi caranya tetap sama. Jiwa menyentuh jiwa.

Aku harap korang faham apa maksudku.

Muga kalian terus tsabat.

Jumpa lagi

muharrikdaie

Sesuatu yang kita cari

cari

Assalam ikhwah … Lama kita tidak bertemu secara serius dimedan ini. Mungkin tulisan ku tidak setajam dulu lagi kerana tidak kerap menulis kecuali mengupdate twitter untuk melepaskan kecanduan menulis. Atau mungkin jemari ku sudah tidak sepetah biasa untuk melakarkan bait bait semangat buat perkongsian kita. Atau mungkin hembusan hembusan dosa yang mematikan niatku untuk menulis ….. entah! Terkadang aku terasa kecewa sangat dengan dakwah ini, sekali pun aku tahu aku tak sepatutnya menghamburkan perkataan yang disukai syaitan ini. Terkadang aku sendiri tidak tahu kemana arah untuk aku hijrahkan nota nota dakwah ini. Seolah ia bagaikan nota usang yang tidak diterima pencinta dakwah sepertimana reputnya karya shakspeare dimata pencinta seni. Itu mungkin sangkaan cuma! Justeru bila perasaan itu datang, aku terus teringatkan wasiat almarhum murabbiku.

Anakku, kamu sepatutnya merenung jauh kedalam dirimu sendiri dan bersungguh sungguh melawan kehendak nafsumu. Ingatlah didalam perjalanan ini, daie tidak pernah kecewa. Daie tidak pernah kehilangan arah. Daie tidak pernah berehat. Bila datang perasaan itu ingatlah akan visimu. Visi hidup yang menjadikannya berputih tulang dijalan ini. Mengejar dan terus mengejar. Bertungkus lumus untuk beramal. Bertungkus lumus untuk syahid. Bertungkus lumus untuk mengejar makam syurga yang tinggi.  Inilah projek khas kita anakku! Masa kan ini tidak kau ingat dan menjadikan dikau lemah! Jangan pandang orang yang lemah. Tegak berdiri meski kamu kaku disitu kerana dakwah itu bermula dari pengakhiran hidupmu!

Manik manik peluh dan kerutan dahinya sudah memadai membasahkan hatiku yang kering dan mengetarkan sarafku. Aku mula diselaputi rasa bersalah kerana sering lemah dan futur dalam melalui proses perjuangan yang tiada titik noktah ini.

Aku akui adakala aku jemu. Jemu untuk menulis. Apa lagi berhadapan program dakwah dan tarbiyah yang bertali arus ini. Isnin, selasa, rabu khamis jumaat, sabtu ahad dan isnin kembali …. meeting, usrah, daurah, tamrin, misi kebajikan, misi kemanusiaan dan dan dan dan …. semuanya sama. Untuk melambai manusia kepada islam. Tapi, semuanya tidak mendatangkan hasil bagai buah yang tidak cukup baja. Bukan sehari dua. Puluhan tahun.  Tapi …. yang datang menadah tarbiyah. Yang datang untuk bersama dijalan ini …… tidak berbaloi. Siput sangat! Adakala yang datang menyerah diri itu tidak dapat bertahan lama. Dua tiga bulan didalam tarbiyah mereka ghuyup bagai disambar Alien. Yang terus bekerja adalah kita juga …. Kita lah yang bermesyuarat, kitalah yang merancang, menyusun malah parking kereta pun terkadang kita kena jaga demi untuk melaksanakan program yang bertali arus ini.

Mana yang lain? Tidak semua daie boleh berkerja. Tidak semua boleh berkorban. Kerana dijalan dakwah ini yang paling ramai duatnya adalah yang banyak memberi alasan. Sebut saja apa alasannya. Nak study. Exam dekat. Program jauh. Tak ada duit. Hantar anak tuition, kerja syif, on call, kerja overtime, masaalah keluarga, keewangan, sakit, balik kampung, outstation, isteri beranak, jiran meninggal dan 1001 alasan kalau boleh kita panjangkan!

Pesanan albanna hanya teori semata. Cerita albanna meninggalkan anaknya yang sedang sakit kerana mengutama kan dakwah hanyalah cerita karoot komedia saja bagi sang daie yg futur….. siapakah yang menjadi korbannya? Tidak lain tidak bukan adalah daie yang komited dan bersungguh! tetapi sampai bila? Bukan kah mereka juga manusia! Mereka juga punya jisim berlunjur dan berehat.

Adoiii … dijalan dakwah ini pelbagai cerita yang boleh aku hidangkan buat kamu sahabatku! Tapi apakah ianya boleh memberikan kamu satu inspirasi untuk terus dijalan ini atau kamu hanya menjadikan nota nota dakwah ku ini bagai sebuah novel untuk ditangisi?

Akhi, Aku telah melalui pelbagai mehwar dijalan dakwah ini … Di mehwar muassasi … aku ingat aku telah melaksanakan segalanya .. di mehwar tanzimi … aku juga ingat ianya berakhir disini, di mehwar syakbi …. baru aku tahu dakwah ini tiada penghujungnya.

Memang syurga itu jauh dari kita. Jauh sangat sangat. Tidak seperti kata ustaz di TV … syurga itu mudah jika kita telah laksanakan amal amal khususiayh kita … Namun bagi aku, kamu tidak akan nampak jauhnya syurga andai kamu tidak bersama dijalan dakwah ini dan beramal didalamnya. Jika kamu berada dijalan dakwah ini, kamu akan nampak neraka dihadapanmu sekali pun selahzah kamu ingin melelapkan mata. Mana tidaknya … sebab banyak tugasan tidak kita sempurnakan dengan sebaiknya.

Kamu tahu akhi betapa terujinya kita dijalan dakwah andai tiada persiapan persiapan kita. Aku akui akhi, aku juga hampir menjadi korban dijalan dakwah ini kerana kelesuan dan kejemuan dan terasa sangat dipermainkan oleh sahabat sahabat kita yang kefuturan. Namun Allah memelihara aku berkat tarbiyah yang sukar yang pernah aku lalui.

Aku juga sering mengingatkan diriku akan kalam murabbi albanna supaya kita seharusnya banyak beramal untuk memlihara jiwa kita dan sebagian dari wajibat untuk kita terus tsabat. Berpegang pada taalim islam dan menjauhi dosa serta tidak meremehkannya walau ianya dosa kecil. Serta berhubung dengan Allah. Dan lawan kemalasan dan singkirkan perasaan lemah. Walau stua mana pun kita, kekalkan semangat syabab [ pemuda ]. Hisab diri dan ingat akan penghisaban yang sukar. Berhati hati dengan waktu dan jangan sampai kita siakan walau satu detik tanpa amal demi kemaslahatan dakwah ini.

Aku ingat semu itu akh! Aku Harap kamu pun begitu jua. Itulah penguat kita. Itulah yang kita cari. andai ia hilang. Hilanglah kita dari dunia suci ini. Yakni dunia dakwah.

Hanya itu hadiah ku pada kamu malam ini.

Harapannya kita bertemu kembali

muharrikdaie

Selamat Jalan Tuk Guru

nik aziz

Tok Guru, aku bukan mengagungkanmu Tuk Guru, tapi aku kagum …. Ya kagum. Dari tanggal 1931-2015. Hampir 83 tahun hayatmu, kamu istiqamah dan konsisten dalam perjuangan dan didalam jamaahmu. Susah dan senang. Sukar dan mudah. Perit dan tawa. Luka dan parut. Kamu tegar dan terus tegar bagai Uhud yang tidak goyang.

Kamu zuhud dan bermujahadah dalam hidup seharianmu meski kamu dari keluarga bangsawan. Meski kamu menjadi MP dan tidak pernah kalah dalam setiap PRU. Kamu mampu untuk mewah. Kamu mampu untuk menghias hidupmu dengan manis manis dunia namun … Kamu menolak blazer, tie dan beremus segak.

Kamu pilih kupiyah serban dan jubah. Itulah syaksiyahmu.

Apa lagi yang boleh aku katakan tentang sebuah kehidupan jika dunia tidak kamu letak kan dihatimu …

Kecuali sebuah kehebatan iman dan kecintaan sungguh mu kepada pencipta!

Esok kamu berpindah dunia. Tiada lagi derita. Tiada lagi sengsara. Tiada lagi lara. Tiada lagi duka dan jiwa mencuka.

Berehatlah Tuk Guru … Berehatlah! Bertemu teman teman mu terdahulu yang menantimu dalam redhaNya.

Amin amin …. Ya rabbal’alamin.

muharrikdaie

Sebuah ceritera indah

Para Malaikat menyeretnya pergi melalui orang ramai dan menuju ke arah api yang menjulang-julang daripada neraka Jahannam.

Dia menjerit dan tertanya-tanya jika ada mana-mana orang yang akan membantunya.

Dia menjerit dan menyebutkan semua kebaikan yang telah dia lakukan; bagaimana dia telah membantu bapanya, puasanya, solatnya, al-Quran yang dibacanya.

Dia terus menjerit-jerit, namun tiada seorangpun daripada mereka akan membantunya.

Para malaikat Jahannam terus mengheret dia. Mereka telah semakin hampir dengan neraka.

Dia menoleh ke belakang dan ini rayuan terakhir. Dia teringat…

Rasulullah pernah berkata;
“Bagaimana bersih seseorang yang mandi di sungai lima kali sehari dari kotoran, begitu juga bersihnya orang yang melaksanakan solat lima kali seharian daripada dosa-dosa mereka”

Dia mula menjerit;
“Solat saya? Solat saya? Doa saya?”

Kedua-dua malaikat tidak berhenti, dan mereka datang ke tepi jurang neraka.

Bahang api neraka yang membahang telah menyelar mukanya.

Dia menoleh ke belakang sekali lagi, tetapi matanya telah kering dari sebarang harapan dan dia tidak mempunyai apa-apa lagi yang tinggal di dalam dirinya untuk berhujah!

Salah satu malaikat menolak dia masuk ke neraka Jahannam. Dia mendapati dirinya terawang di udara dan sedang jatuh ke arah api.

Dia sedang melayang jatuh selama tujuh puluh tahun ke dalam api neraka apabila tiba-tiba tangannya diraih oleh satu lengan.

Dia ditarik kembali ke atas.
Dia mengangkat kepalanya dan melihat seorang lelaki yang sangat tua dengan janggut putih yang panjang. Kelihatannya lelaki itu sangat daif.

Dia menyapu debu di tubuhnya sendiri dan bertanya kepadanya,
“Siapakah anda?”

Orang tua itu menjawab,
“Saya solat anda”

“Mengapa kamu begitu lewat! Saya telah terjunam ke dalam neraka! Anda menyelamatkan saya pada saat-saat terakhir sebelum saya lebur.”

Orang tua itu tersenyum dan menggeleng-gelengkan kepalanya,
“Adakah anda lupa? Anda sentiasa laksanakan saya pada saat-saat akhir!!”

Pada ketika itu, dia tiba-tiba terjaga dan mengangkat kepalanya dari sujud.

Dia berada di dalam kebasahan akibat berpeluh.

Dia mendengar suara-suara yang datang dari luar. Dia mendengar azan dikumandangkan untuk menandakan masuknya waktu Solat Isyak.

Dia bangun dengan cepat dan pergi mengambil wudhu. Dia berjanji tidak akan melengahkan solat lagi. Dia sedar kesalahannya kini. Dia telah mendapat petunjuk yang maha benar.

Wahai Allah ampunkan dosa ku. Jangan buka keaiban aku. Aku seorang daie menyeru orang lain namun aku lalaikan solat ku.

Malunya aku wahai Allah.
Ampunilah aku!

muharrikdaie

Kita dan dosa

Diantara kebenaran taubat seorang hamba dari perbuatan dosa adalah ia mendapat kelazatan yang tidak bisa diukur didalam hatinya setelah taubat tersebut.

Barangsiapa yang tidak mendapatkan kelazatan setelah bertaubat maka dia adalah orang yang dusta dalam meninggalkan dosa dan mungkin dia akan kembali kepada dosa tersebut dalam masa terdekat.

– Ibrahim Adham

Akhi, jika kita bicara tentang dakwah. Kefuturan. Kelemahan dan kemalasan. Antaranya adalah berpunca dari dosa dosa kita.

Kebanyakan kita ini lemah dan malas didalam didalam beramal dan menhayati tarbiyah juga tidak lain tidak bukan adalah asbab dosa.

sebenarnya tiada jalan lain lagi bagi kita untuk menhalau dosa kita kecuali bertaubat sesungguhnya kepada Allah dan sering mengulangi taubat setiap hari, setiap solat, setiap saat dan setiap kali kita ingat yang kita adalah orang yang berdosa.

Taubat tidak perlu atas sajadah akhi! Tidak perlu dimasjid. Tidak perlu di surau atau pun di mekah. Bertaubatlah dimana mana saja hatta didalam kereta sewaktu kita sedang drive pun kita wajar bertaubat supaya kita sentiasa bersih jiwa dari dosa.

Akhi … Tutup buku masa lalu kita. Buka lembaran baru. Buka kisah baru.

Kalau dulu ada kisah cinta kita, lupakan! Kalau dulu ada kisah asmara kita, lupakan. Kalau dulu ada kisah brutal dan ganazz kita, lupakan dan kalau dulu ada kisah rockers kita, juga lupakan! Sebabnya. Sebabnya kita takut ingatan itu akan memenjarakan kita didalam gundah gulana. Akan membuat kita terpuruk dalam mimpi buruk yang tiada kesudahan. Akan menjadikan kita tenggelam dan terjerumus dalam sedih yang tiada penghujung yang akhirya akan membuat kita putus asa dari rahmat Allah.

Kuburkan lah masa lalu dan dosa dosa lalu itu.

Siapa yang tidak ada kisah silam, akhi?  Para ulama’ dan ahli sufi pun punya kisah silam mereka sendiri. malah tidak pernah kita terfikirkan akan hal ehwal kisah mereka dulu. Hasan Albashri, fudhail bin Iyad. Umar alkhattab dan ramai lagi. Tapi siapa mereka tika ini? Mereka adalah sahabat Rasullulah yang dijamin syurga. Meraka adalah kekasih kekasih  Allah yang berada haribaan rahmat walau di alam barzah saat ini! Sebabnya adalah mereka bertaubat dan lupa masa lalu.

Bergerak lah akhi. Jadi seorang muharrik yang yakin untuk bergerak. Kalau kita tidak bergerak di medan dakwah dan medan amal ini kita akan mati macam apache. Pejuang yang kosong sekali pun berani.

Ingat apa yang selalu aku ulangkan akan bait bait imam ghazali … Dosa seorang daie bukan kerana dia berbuat maksiat tapi cukuplah dia mnyendiri dan menganggur dirumahnya tanpa berbuat apa apa! Jom kita bertaubat!

Sekadar itu utk malam ini. Jumpa lagi.

muharrikdaie

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 180 other followers