Apakah yang kita cari?

Apa yang kita Cari?

Suatu ketika Buya Hamka ditanya oleh seorang jama’aah pengajian.

“Saya pernah pergi haji ke Mekkah, ternyata disana ada pelacur. Saya heran, bagaimana mungkin di tanah suci ada pelacur,” tanya seorang lelaki.

Buya Hamka menjawab dengan tenang, “Oh ya? Saya beberapa kali ke Amerika, tetapi saya tidak menemui satu pun pelacur”.

Seseorang akan selalu bertemu dengan apa yang dicari. Akan selalu bertemu dengan apa yang menjadi orientasi hidupnya.

Jika orientasi hidupnya mencari kebaikan, dimanapun akan bertemu dengan kebaikan. Di negara paling sekuler sekalipun akan bisa menemukan kebaikan.

Namun jika mencari keburukan, di tanah suci sekalipun tetap bisa menemukannya.

Jadi, apa yang anda cari dalam hidup ini?

Barakallahufikum

 

 

Jangan risau pasal jodoh

Banyak aku baca tentang kerisauan ikhwah dan akhawat tentang jodohnya. Apalagi bila usia dipenghujung 20an atau early 30an. Sedangkan jodoh itu perkara ghaib. Walau kita jual bumi dan langit ini untuk mendapatkan jodoh … Pasti jodoh itu tidak akan datang bertamu depan kita kerana ianya adalah takdir mubram [ takdir tetap] dari Allah.

Berdoa dan berusahalah. Kita tidak mampu selain ikhtiar kerana itu disuruh dalam agama. Namun ianya tidak menjamin kedatangannya pada kita. Mungkin hari ini, esok lusa atau tiada!

Tapi yakinlah suatu hari nanti insyaalah kita akan temui jodoh jika tidak didunia ianya pasti diakhirat seperti mana kita akan temui mati. Itu janji Allah.

Paling penting jadikan lah diri kita hamba yang bertakwa. Agar bertemu yang bertakwa juga. Wanita yang baik itu adalah untuk lelaki yang baik. Sabar dan serah pada Allah.

Alakulihal dari memikirkan jodoh terlebih baiklah kita memikirkan mati. Kerana orang yang bijak akan memikirkan kehidupan selepas mati. Ia memotivasikan kita untuk menjadi manusia terbaik. Malah akan menjadikan kita dicintai Allah dan rasulnya.

Terkadang apabila kita memikirkan mati, kita akan lebih sihat untuk hidup dan positif untuk menghadapi hidup. Malah membuka ruang bagi kita untuk memenfaatkan hidup ini dengan lebih effisien lagi.

Kalau tidak temui jodoh pun, banyak ruang ruang kosong dalam amal islam ini dapat kita lakukan demi meraih syurga Allah.

Kawin bukanlah penentu kebahgiaan. Ada juga orang yang berkahwin menjadi sengsara hingga mati. Ada yang bujangan hidup bahgia sepanjang usia.

Perkahwinan itu hanya lah alat saja untuk kita berkongsi hidup dalam meraih syurga Allah. Itu pun kalau kita berkahwin dengan niat memantapkan dakwah iman dan amal. Kalau sebaliknya! Tidak bererti juga. Kalau kita tidak kawin pun alat alat untuk kita melonjakan amal dan untuk meraih syurga Allah juga terbentang luas.

Banyak perkara kebajikan dan kerja dakwah yang boleh kita lakukan dengan menyertai NGO’s dakwah dan berbagai lagi andai kita tidak temui jodoh kita.

Memang naluri kita perkahwinan itu suatu kemestian bagi kita untuk mengapai kebahgiaan tapi kehendak Allah hendaklah kita redha! Redhalah! Mungkin itu yang terbaik buat kita.

La Tahzan
Innallaha maana

Barakallahu fikum
Ramadan kareem

Nafsu

Akhi … Ukhti. Diceritakan bahawa nafsu ini hanya tunduk dibawah naungan puasa saja. Selain itu dia tidak pernah tunduk. Malah kalau kita matikan ia. Ia akan tumbuh dalam bentuk yang lain.

Sifat nafsu adalah ‘ berkehendak’! Segala galanya dia mahu. Dari yang haram hinggalah yang halal.

Selalunya dia memasuki diri seorang daie adalah dengan jalan kemasyuran. Dia tahu bahawa jalan ini amat mudah ia masuki kerana kebanyakan daie punya kelemahan yang begini.

Akan tetapi, jika ianya dilatih dan dipaksa oleh pemiliknya untuk tawaduk dan selalu berusaha untuk menampakan sisi kebaikan orang lain, maka dia akan kalah.

Tidak mudah buat kita untuk melawan mahu pun memujuk nafsu jika kita tidak punya kekuatan ruhani yang tinggi.

Sebab itu daie tidak boleh berharap pada tarbiyah umum saja. Dia harus tingkat kan ilmu dan tarbiyah zatiyahnya dengan mendalami ilmu tasauf yang wajib ain bagi dirinya untuk melawan musuh yang tidak pernah mati itu.

Barakallahufikum
Ramadan kareem

Rawatlah keaiban kita

 

Orang sombong adalah orang yang menghadapi tekanan jiwa yang berkesinambungan. Dirinya selalu dibayangi rasa khawatir kerana di takuti orang akan mengetahui bahawa dirinya tidak seperti yang diucapkannya. Dia akan cuba sedaya upaya untuk menutupi keaiban keaibannya. Dia akan sepenuh daya menyakinkan semua orang bahawa dirinya sepertimana yang dikatakan nya.

Orang tawadhuk adalah orang yang banyak menyembunyikan gudang kebaikannya dibawah debu ketawahukannya kecuali jika ia ingin menjadikan kebaikannya itu qudwah kepada orang lain.
Sehingga orang lain akan menemukan kemuliaan sifat dan kekuatan peribadi mereka, saat bergaul dengan nya. Hari dan waktu saja yang akan memberitahu manusia atas keagungan sifat dan kemuliaan watak mereka.

Barakallahu fikum

Ramadan kareem

Doa

Banyak doa kita kirimkan pada Allah. Melalui telapak tangan yang dipenuhi buih dosa. Disulam manik airmata. Menyusur angkasa. Menerjah awan dan jutaan bintang serta lapisan langit yang dijaga para malaikat.

Kita tidak tahu. Bilamasa, bilamana doa kita terkabul atau terhenti dipuncak gunung atau dikepulan awan awan kapas yang dingin.

Kita tidak pernah menyoal atau bertanya! Terkabul kah ia? Di makbulkan kah?

Disitulah iman kita. Kita terus bersabar dan bersabar menunggu suatu tika sambil hati kita penuh yakin bahawa Allah pasti mendengar kerana Dia maha mendengar.

Ketahuilah akhi. Andai akidah kita akidah yang salimah dan jiwa kita telus dan jujur dan syarat doa kita terpenuhi. Doa kita pasti singgah dipelukan Allah bersama doa doa kekasihnya.

Bila? Bertawakkal lah akhi. Jika tidak difajar menyinsing, diakhiratlah kita mengutip saat yang nyata itu.

Syurga itu indah. Sedang dipintu mahligai doa doa kita pasti menanti tanpa siksaan ….

Barakallahu fikum
Ramadan kareem

Buat kita muhasabah

Ikhwah yg ku kasihi, aku rasa memang kita jarang untuk menguak hadith hadith begini sebagai ingatan dan muhasabah kita. Namun disini ku titipkan Hadis kudsi ini yang menggetarkan segenap tubuh serta menunjukkan kebesaran Sang Pencipta. Allah swt berfirman :

” Wahai anak adam. Aku jadikan engkau dalam perut ibumu, dan aku tutup wajahmu dengan penutup supaya tak lemas/ terhidu engkau dalam rahim. Dan Aku jadikan engkau tenang dilindungi disebalik rahim ibumu. Aku cukupkan bagi engkau makanmu. Dan Aku jadikan di samping kanan dan kirimu tempat berpaut. Di kananmu hati (liver) dan di kirimu hempedu (spleen) ibumu.

Setelah itu, Aku ajarkan engkau utk tetap dan duduk di dalam badan ibumu. Adakah yang lain selain dariKu yang mampu menjadikannya sedemikian??

Setelah berakhir penciptaanmu dan disempurnakan kejadian mu, aku arahkan kerajaanKu dengan penuh kasih dan sayang utk mengeluarkanmu dari rahim, maka dikeluarkanlah dirimu. Tiada bagimu gigi utk mengunyah, jua tangan utk menggapai, juga kaki utk berdiri. Engkau tidak punya apa2. Aku jadikan susu yg lengkap lagi bersih dari dada ibuMu, yg sejuk di musim panas dan panas di musim sejuk. Dan Aku letakkan cinta dan kasih kepada engkau dalam diri kedua org tuamu. Tidak meniarap engkau sebelum mampu, tidak duduk engkau sebelum mampu, tidak merangkak engkau sebelum mampu, tidak berdiri engkau sebelum mampu.

Apabila engkau telah kuat utk berjalan sekarang, engkau bermaksiat saat engkau berseorangan! Dan engkau langsung tidak malu padaKu. Maka Aku tetap peringatkan : jika engkau berdoa, Aku makbulkan. Jika engkau meminta, Aku berikan. Jika engkau bertaubat, Aku bawa engkau kepadaKu.

Sungguh ajaib engkau wahai anak adam 👤. Ketika dilahirkan engkau diazankan dan diiqamatkan tanpa disertai solat. Dan bila kau mati engkau disolatkan tanpa didahulukan azan.

Sungguh ajaib bagimu wahai anak adam. Ketika lahir tidak kau ketahui siapa yang mengeluarkanmu dari tubuh ibumu, dan ketika kau mati tidak juga kau tahu siapa yang memasukkan engkau ke kuburmu.

Sungguh ajaib perihalmu anak adam. Ketika kau dilahirkan ada yang menggosok dan membersihkanmu, dan setelah kau mati ada juga yang menggosok dan membersihkanmu.

Sungguh ajaib perihalmu anak adam. Ketika lahir tidak kau tahu siapa yang gembira dan tersenyum atas kelahiranmu, dan setelah ajalmu masih engkau tidak tahu siapa yang menangisi dan sedih ke atasmu.

Ajaib sungguh perihalmu anak adam. Ketika engkau di perut ibumu Aku jadikan engkau dalam tempat yang sempit lagi gelap, dan apabila mati dijadikan bagi engkau kubur yang sempit lagi gelap.

Ajaib sungguh perihalmu anak adam. Lahirmu terus engkau dibalut dengan kain putih utk menutupimu, matimu juga engkau dikafankan dengan kain putih utk menutupimu.

Ajaib sungguh perihalmu anak adam. Apabila engkau lahir ditanyakan manusia mengenai syahadah dan perihalmu. Dan setelah engkau mati engkau ditanyakan malaikat ttg amal2 engkau yg soleh dan apa bekalmu utk akhirat?

Barakallahu fikum

Ramadan kareem

Mari kita terus merenung

Aku menulis lagi. Mencari nafsuku. Mencari nafsumu. Yang masih hidup dan mengalir didalam kelaparan puasa. Lihatlah dia makin tersiksa. Biarkan dia tersiksa. Biarkan dia lara. Kerana dia kita mengunung dosa. Kerana dia amal kita tertahan diawangan.

Seminggu telah berlalu. Lapar dan lapar. Namun nafsu kita tidak pernah mati. Ibnu ataillah berkata;

“Setiap kali nafsu itu mati, maka Allah akan menghidupkan nafsu yang lain hingga ia juga mati hingga pedang kita menitiskan darah mujahadah ….”

Begitulah dia. Seperti anak meminta dimanjakan. Meski kita mematahkan ia, akarnya akan terus hidup menguji kesabaran kita.

Puasa itu sajalah kelemahannya. Ramadan itulah sangkar siksaannya!

Aku tahu. Ada yang menghirup udara malam Ramadan ini dan ada yang menghirup udara sahurnya dengan zikir zikir dan tahmid cinta tapi masih ada lagi yang tidak terasakan …

Ada antara kita yang kesat ruhi. Keras dan kematu. Malah setitis airmata pun tidak mampu kita titiskan apalagi untuk memejamkan mata menghayati kegelapan … untuk membayangi kubur yang datang!

Wahai sahabat yang dikasihi,

Seperti biasa Ramadan akan terus menantikan komitmen kita semua untuk mengisi ruang ruang tarbiyah didalam diri dan jiwa kita.

Kasihnya Ramadan kepada kita bertaburan bagai manik manik mutiara yang menghiasi rambut sang bidadari …

Ramadan sentiasa mengajak kita untuk memohon ampunan dan belai kasihNya.

Ingatkah lagi masa dan waktu kita dulu telah berlalu.

Namun kisah kisah kemaksiatan dan duka duka lalu tidak akan pernah melupai kita. Meski kepenatan kita melakukan maksiat telah hilang dari kita, namun keringat keringat dosa dan noda tetap tidak akan terpadam, malah kemas tercatit dilembaran lembaran malaikat yang disimpan di pendrive Raqibun Atid.

Kita juga pasti telah lupa akan dosa dosa lalu tapi sebenarnya dosa dosa kita melekat keras dalam qalbu kita dan akan terus mengeras umpama iceberg yang tidak boleh diruntuhkan oleh ombak ombak amal yang dhaif yang telah kita lakukan.

Oleh itu ikhwah,

Jangan kita biarkan malam malam kita terus kesejukan dan terus mengeras, seperti kerasnya hati kita yang akan menjadi kembar kita waktu dipanggil dan diusap oleh malakatul maut sebelum diusung keliang lahat dan menjadikan kita penunggu terowong barzah yang dipenuhi oleh asap asap api jahannam.

Buat lah satu perubahan, satu tekad, satu azam yang benar benar dapat dinilai oleh Allah sebagai amal yang qowi..

Sukarkah kita untuk berubah dan mengimfakkan diri ini untuk RabbulJalil dimalam rahmat kurniaannya?

Tidak cukupkah kelazatan dunia yang telah kita terokai?

Apa lagi yang kita cari akhi?

Tinggalkanlah segala kelazatan sebelum kelazatan dunia meninggalkan kita.

Adalah lebih manis kita meninggalkan kelazatan dari kelazatan meninggalkan kita.

Buangkanlah bayang keindahan dunia yang selama ini hadir dalam keheningan khayal kita.

Jangan kita biarkan graviti bumi terus menarik kita hingga kita terpana dengan keindahannya lalu kita lupakan akan keindahan langit yang penuh dengan keajaiban dan janji israq wal mikraj.

Kamu tidak akan dapat menerokai langit selagi mana kamu menyintai bumi.

Langit memerlukan kesucian hati dan batin seperti Hati Rasul dan para sahabatnya untuk kamu menerokainya.

Oleh itu tiada jalan lagi kecuali melalui proses tarbiyah dzatiyah yang berterusan tanpa henti.

Mari kita bina madrasah ruhiyah dalam hati kita agar ianya sentiasa dilaungi azan dan iqamah merenggut urat dan nadi kita sepertimana para mujahidin ikhwan membina madrasah al-banna didalam hati mereka.

Mereka menghayati madrasah itu sehingga mereka dapat menyucikan hati mereka menjadi rijal rijal yang sufi, yang syahid, yang dai, yang murabbi dan yang dapat menyambung wasiat Rasul!

Apakah mustahil untuk kita lakukan?

Tidak sama sekali.

Selagi sunatullah berjalan selagi itu keajaiban akan berlaku melalui sunnaturasulNya!

Akhi

meski sekali puistis bait bait ini tapi fahamilah ianya adalah satu peringatan untuk kita melakukan perubahan kerana pastinya usia kita semakin kepenghujung!

Mari kita renung dan tenung agar kita tidak terus termenung!

Apabila dakwah berkata kata pada kita

Akhi, Sepatutnya engkau mencintai ku seperti bunga mencintai titah Tuhannya. Tak pernah lelah menebar mekar aroma bahagia. Tak pernah lelah meneduhkan dalam gelita nyala.

Akhi sepatutnya Engkau mencintaiku seperti matahari mencintai titah tuhannya. Tak pernah lelah memberi cerah cahaya. Tak pernah lelah menghangatkan jiwa. Tak pernah lelah membawaku kemana saja.

Akhi, Betapa malangnya jiwa yang mengabdi pada dunia, duduk bersimpuh dihadapan siang dan malam tanpa memperdulikan aku yang menjadi bebannya.

Akhi, betapa rugi kalau kamu tidak segera terbangun dari khayalan masa lalu dan beranjak segera. Tinggalkanlah merak dan bulunya yang indah.Tinggalkan cinta mawar yang banyak durinya.

Akhi, betapa menderita jiwa yang masih tertabiri akan firman Tuhan yang akan membawa kamu kejalan kedekatan namun kamu tidak segera mencium ketercerahan yang akan melalukan hidup kamu dari segala kecemasan.

Akhi, betapa ruginya hidup kamu yang telah menemukan mata air aku ini tapi kamu membenamkan diri dalam kesegaran dunia yang semu.

Akhi ukhti, bercintalah dengan Allah yang aku menjadi jalannya dan jauhilah kemewahan dan kesenangan serta rehat yang sementara!

Sekadar keluhan

Sahabat sahabatku. Kawan kawan ku. Sahabat penaku. Sahabat se blogku dan ex-teman dakwahku semakin berjaya dijalan dakwah ini.

Meniti hidup hari hari penuh kejayaan. Melakari warna warna dakwah ini dengan jayanya dalam rahmat yang berlimpah limpah. Bersyukur sangat sangat pada Allah walau aku terpaksa merenungi mereka dari kejauhan mencari sebuah hakikat dalam pancaran sinarNya.

Aku tertegun tegun dengan hati yang penuh mengerti bahawa dakwah yang ikhlas dari hati dan kesungguhan, sesungguhnya memberi mereka jalan jalan terang sebagaimana harapan yang ku berikan pada diri aku dahulu.

Sebuah keadaan, yang lebih tepatku kulukiskan sebagai sebuah energi iman dan spiritual telah mereka hadirkan dipintu jiwa mereka hingga membawakan mereka pada cerapan cerapan indrawi lalu merangkaikan kejayaan terindah dijalan dakwah ini membuat diri ku terus mengaca apakah pantas seperti mereka.

Namun … Aku juga harus mengerti. Tidak semua doa boleh menjejak langit. Jika belum lagi dapat membersih jiwa, nawaitu dan menghidupkan batin dalam keikhlasan.

Dan aku pasti doaku masih jauh melingkari awan. Berperang dengan angin angin dan bintang bintang untuk menemui kemakbulanNya.

Dan aku tidak pasti apakah citaku akan menemui ku atau hanya terngiang ngiang dalam titik debu pendengaran yang menghiasi telingaku.

Tahniah buat kamu yang akan terus menjadi sumber inspirasi ku.

muharrikdaie
Dalam kedinginan ramadan

persoalan?

Sahabat sahabatku. Kawan kawan ku. Sahabat penaku. Sahabat se blogku dan ex-teman dakwahku semakin berjaya dijalan dakwah ini.

Meniti hidup hari hari penuh kejayaan. Melakari warna warna dakwah ini dengan jayanya dalam rahmat yang berlimpah limpah. Bersyukur sangat sangat pada Allah walau aku terpaksa merenungi mereka dari kejauhan mencari sebuah hakikat dalam pancaran sinarNya.

Aku tertegun tegun dengan hati yang penuh mengerti bahawa dakwah yang ikhlas dari hati dan kesungguhan, sesungguhnya memberi mereka jalan jalan terang sebagaimana harapan yang ku berikan pada diri aku dahulu.

Sebuah keadaan, yang lebih tepatku kulukiskan sebagai sebuah energi iman dan spiritual telah mereka hadirkan dipintu jiwa mereka hingga membawakan mereka pada cerapan cerapan indrawi lalu merangkaikan kejayaan terindah dijalan dakwah ini membuat diri ku terus mengaca apakah pantas seperti mereka?

Namun … Aku juga harus mengerti. Tidak semua doa boleh menjejak langit. Jika belum lagi dapat membersih jiwa, nawaitu dan menghidupkan batin dalam keikhlasan.

Dan aku pasti doaku masih jauh melingkari awan. Berperang dengan angin angin dan bintang bintang untuk menemui kemakbulanNya.

Dan aku tidak pasti apakah citaku akan menemui ku atau hanya terngiang ngiang dalam titik debu pendengaran yang menghiasi telingaku.

Terkadang serasa aku hilang jejak dijalan dakwah ini. Aku tidak mendapat sokongan dan panduan dari jamaahku. Aku terpaksa bergerak sendiri. Segala bakat yang ku punyai tenggelam begitu saja. Tidak dapat aku menfaatkan sebaiknya. Aku seolah olah keseorangan didalam ramai.

Terkadang aku rasa terlebih baik aku bergerak berseorangan dari aku menanti sebuat penantian yang tiada kepastian. Mungkin itu jalan terbaik walaupun murabbi ku sering mengingatkan bahawa ‘ keroh dalam jamaah itu lebih baik dari jernih keseorangan. Aku tak terdaya ….

Tahniah buat kamu yang akan terus menjadi sumber inspirasi ku.

muharrikdaie
Dalam kedinginan ramadan

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 180 other followers