separuh nyawa ku pergi


Hai adik adik ku.

Assalam buat kamu semua dimana saja kamu berada.

Meskipun telah lama aku tidak bertamu diblog sendiri tapi alhamdulillah aku lihat masih ramai adik adik baru yang berkunjung kesini disamping kawan kawan lama yang masih setia bersama …

Maaf. Bukan tidak mahu mengupdate blog ini tapi bila hati terasa tawar sukar buat saudara kamu ini untuk menulis …Bila separuh nyawa ku telah pergi semangat aku juga seperti melayang mengikutinya.

Hanya iman yang tersisa dan tekad yang membaja  yang tinggal inilah yang ku harap dapat mengerakkan semula nyawaku menyambung misi dakwah ini. Semuga Allah membantuku.

Terkadang aku terpaksa berpura pura kuat menghadapi tribulasi hidup ini. Berpura pura menjadi pejuang yang tahan uji tapi sebenarnya aku tetap seorang manusia yang punya banyak kelemahan sekalipun ku gagahi juga fizikal dan ruhiyahku untuk bertarung dengan badai ujian itu!

Namun aku tetap menghadapinya dengan mujahadah meskipun ianya  melalui proses yang memeritkan tapi aku amat positif tentang mujahadah kerana mujahadah itulah latihan yang senantiasa diajar dan dicanangkan kepada aku sejak aku mengenali deen ini dulu dan insyaallah …

Aku tak nafikan bahawa kebanyakan mujahadah yang ku lakukan, aku gagal. Lebih lebih lagi dalam mengawal emosi yang sering teruji hingga jikalah tidak dengan pertolongan Allah pastinya aku akan mengambil jalan mudah untuk meneruskan kehidupan ini. Yakni menjadi manusia awam, yang hanya berfikir tentang diri sendiri dan kebahagiaan sendiri dan tidak memperdulikan manusia lain serta deen ini!

Tapi tarbiyah yang kental dan kefahaman yang telah tercurah kesekian tahunnya didalam saff jamaah ini banyak menolongku untuk tidak tergiurkan oleh bisikan bisikan yang menyimpang, apa lagi untuk tergoda dengan asakan asakan bumi yang bertali arus ini dan rayuan yang melunturkan perasaan dan kesetiaan dengan prinsip yang telah berakar dalam jiwa ini.

Kita memang selalu teruji.

Rasullullah pun teruji.

Kehilangan orang tersayang disekelilingnya satu persatu.

Dukanya hanya Allah yang tahu. Namun beliau tabah dan sabar meneruskan agenda dakwahnya meski pun emosinya terganggu. Apa lagi bila kasihnya relai satu persatu.

Akhirnya Allah mikrajkan beliau.

Melihat keindahan keindahan akhirat. Melihat suasana suasana akhirat yang akan dinikmati oleh hamba hamba yang sabar. Hingga Rasul memperolehi ketenangan dan kekuatan kembali.

Kita juga begitu.

Terkadang bila diuji kehilangan seseorang kita terasa separuh nyawa kita pergi.

Memang kita  kata kita ok tapi risiko perasaan yang kita hadapi amat memilukan …

Sebab itu kita harus menumpang kegembiraan rasul sewaktu dimikrajkan. Menghayati mikrajnya supaya kita dapat rasa kebersamaan agar tertuang manis manis syurga didalam hati kita!

Dan Ramadhan ini …satu lagi ujian kesabaran

Sabar bukan untuk menanti hari raya tapi adalah untuk kita menantikan kegembiraan akhirat diatas kesabaran kita menyucikan ruhiyah kita yang penuh dengan semak samun dosa ini.

Akh,

jadikanlah puasa kita ini puasa seorang pejuang kerana puasa kita tidak akan dinilai oleh Allah mengikut neraca orang awam!

Allah akan nilai kita mengikut neraca seorang da’i.

Sebab itu Ramadhan seorang pejuang harus berbeda!

Kita bukan saja dipressure oleh hukum tapi dipressure juga oleh masul kita untuk meningkatkan qualiti amalan fardhi dan terus memakmurkan alam yang tanpa syaitan ini dengan ngauman dakwah yang senantiasa menderu dan tidak berhenti.

Kita tidak dibenarkan untuk berhenti dari program program tarbiyah kita, malah ditambah dan ditambah hingga rasanya tidak mampu dek badan ini untuk menanggungnya …

Itulah kita.

Sebagai mukmin dan da’i.

Tidak pernah ada rehat untuk kita.

Mungkin sebentar, sewaktu sujud di Eid nanti dan selepas itu agenda dakwah kita terus bersambung dan bersambung ….

Laratkah kita?

Tiada pilihan untuk kita sebenarnya akh! Masa semakin sempit buat duat seperti kita. Masa kita amat terhad.

Jikalah Ramadhan ini kamu banyak berehat, bilakah masa untuk kamu meragut buah buah lalatulqadr yang datang sekelip mata itu?

Jikalah Hari Raya kita bergelak tawa berterusan ….apakah jiwa kebersamaan dengan ikhwah akhawat kita diPalestin dan yang tertindas akan kita rasai ukuhuwahnya!

Sukarnya menjadi mukmin!

Tapi itulah pilihan kita.

Pilihan itulah yang mendambakan pengorbanan yang bukan sedikit!

Pengorbanan yang tidak dibatasi oleh kekikiran dan keserakahan.

Disinilah penghormatan yang tinggi yang Allah berikan kepada kita diatas iman dan islam yang kita perjuangkan dengan penuh keyakinan dan kesungguhan.

Kita berjuang bukan sehari atau dua, tapi selama hayat dikandung badan. Perjuangan kita hari ini bukan lah sia sia tapi adalah untuk eksistensi hari esok. Apa yang telah dilakukan pejuang terdululah yang kita rasakan hari ini!

Kita telah termakan budi mereka. Peluh darah dan nyawa mereka!

Apakah sanggup kita berpeluk tubuh dan cukup dengan apa yang kita lakukan sekarang?

Oleh itu akh,

Mari kita bina ruhiyah kita diRamadhan ini.

Kita bina kecintaan kita pada kehidupan abadi diakhirat.

Mari kita tanamkan cita cita hidup diakhirat itu sampai keumbi hati ini. Paksakan hati kita supaya sentiasa memekik dan menjerit memanggil akhirat agar hati ini mendapat ” ri’ayah rabbaniyah’ dan membuatkan ruh kita menjadi istijabah dan menjadi peribadi kita!

Marilah kita warnai  dan mensibghah diri kita agar melihat risiko duniawi dan ujian duniawi ini kecil sahaja dimata kita supaya tidak menghalang kita untuk terus berjuang dan berjuang!

Inilah kekuatan semangat yang kita cari di ramadhan ini jika kita sedar!

Akh …

Buanglah semua alasan jika alasan itu bersangkut paut dengan dakwah dan perjuangan ini.

Aku lihat diperjalanan ini kita sering beralasan ….

Tidak habis habis beralasan …

Letih, sibuk kerja dan pelbagai alasan alasan sampah yang kita berikan pada Rabb kita …

Ingatlah selalu kecaman Allah dan Rasulnya terhadap orang orang munafiq yang selalu mencari cari alasan ( tafannun fil ‘udzr ) untuk lari dan menghindar diri dari program program dakwah dan jihad ini agar ianya menjadi panduan terbaik bagi kita supaya tidak menjadi mereka!

Biar pun separuh nyawaku pergi …tapi aku masih mengharapkan …

Sesungguhnya dalam hidup ini aku tidak pernah putus asa dari rahmat Allah apa lagi untuk tidak redha dengan segala ketentuanNya …

Mungkin tika ini kamu menghitung hari hari bahgia yang akan menjemput mu ….doakan juga buat aku kerana antara kita semua adalah bahagian bahagian dari kehidupan ini …

jumpa lagi …

muharrikdaie ~ menulis untuk mengerakan jiwa jiwa

11 responses to “separuh nyawa ku pergi

  1. Ibtisam September 1, 2010 at 8:05 am

    Subhanallah, satu mau’izhoh yg sgt membina. Moga2 taqwa yang ditanamkan subur bersama bajaan 2 iman pada setiap yg membacanya.

    Kepada penulis: Moga ALLAH memberi idea2 dari sisiNYA supaya terus dpt berkngsi tarbiyyah , rasa hati yang dipandu cinta ILLAHI

    Barakallah fiik

  2. maha August 28, 2010 at 4:31 am

    keren….
    maha suci Allah
    enak dibaca.

  3. muharrikdaie August 16, 2010 at 6:11 am

    Junaidi ~ salam buat kamu juga dan terima kasih keran sering mendoakan saya agar selalu kuat menghadapi tribulasi kehidupan yang sebentar ini …jazakallah jaza’

  4. muharrikdaie August 16, 2010 at 6:03 am

    Ibunoor ~ Salam ramadhan buat kamu Ibu, suami dan kedua hero yang nakal itu. Puasa ke hero itu? Hilanglah taringnya bila letih agaknya?Cute nya tengok diaorang kalau sedang letih ….. ceritalah sedikit Bu tentang hero hero kamu tu!

    Anyway Bu, Thanks for your advise dan semangat serta nasihat yang diberikan … really appreciate it. Amat saya hargai …memang tersentuh hati saya atas segala nasihat kamu. Actually saya ok Insyaalah. Cuma biasalah kena ambik masa sikit …

    Doa saya buat kamu sekeluarga agar Allah merahmati dan dipermudahkan segala urusan Iman dan rezeki serta diberikan kekuatan untuk menghadapi ramadhan yang semakin berkurang ini. Juga mudah2an Allah menyusun pertemuan kita nanti dengan malam lailatulqadr untuk dianugerahkan kita dengan janjinya itu.

    Pastinya Ibunoor …kita harus senantiasa berdoa dan berdoa untuk bertemu malam suci itu kerana dengan doa dari hati kita yang disucikan Allah sahaja yang dipilihnya untuk diberkan kenikmatan itu pada hambaNya.

    Jgn lupa doakan untuk saya juga. Insyaalah.

    Jazakllah jaza’

    • ibunoor August 20, 2010 at 1:02 am

      Salam muharrikdaie,

      Ramadhan semakin meninggalkan kita…dah pula tiba ke fasa kedua… Allah…rasanya banyak amalan yang perlu ‘dibaiki’ dan ‘ditambah’. InsyaAllah kita semua sama-sama berdoa agar dipertemukan dengan malam yang suci itu. Terima kasih kerana masih mengingatkan kami tentangnya. Pasti juga doa kami buatmu ya muharrik tetap ada,kami simpan bahagiannya insyaAllah… “Only time will heal your soul”

      Pada hari-hari biasa, memang tak puasalah kedua hero tu… tapi kalau hujung minggu dapat juga ana-anak tu merasa puasa. Tapi kata orang utara, puasanya separuh hari…puasa yangyuk!🙂

      Bila dah ibu dan ayahnya berpuasa, tak ada lagi makanan yang terhidang di bawah tudung saji pada waktu siang seperti selalu. No snacks…no fruits…nothing. Semuanya diletakkan di dapur🙂 Agaknya ‘terlupa’ juga mereka barangkali untuk bertanyakan tentang makanan. Tanpa sarapan, bila dah mencapai tengahari barulah abang yang sulung; Wahbah Zuhayli bertanya tentang makanan tengaharinya… kemudian ‘berpuasa’ semula Memang sengaja ibunoor tunggu pertanyaannya kerana dia dah mula tahu apa itu puasa. “We cannot eat now” katanya. Memang ditunggu sahaja untuk azan Maghrib setiap hari. Si adik pula mana mungkin berenggang dengan susu ibu. Langsung kena ejek dengan si abang. Kena tarbiah lagi dengan uncle muharriknya barangkali🙂

      Let us ‘accelerate’ till the end of Ramadhan insyaAllah…

  5. muharrikdaie August 16, 2010 at 5:48 am

    sahabat hijau ~ Segala pujian bagi Allah dan ambillah mana yang menfaat dari tulisan saya dan tegurlah mana yang kekurangan …semuga kita senantiasa beroleh pahala apa pun yang kita lakukan atas niat untuk dakwah insyaalah. Jazakallah keana sudi ziarah.

  6. KUEK August 14, 2010 at 10:19 pm

    pada akhir zaman, orang-orang yang memegang
    tali perjuangan itu bagaikan menggenggam bara api,
    andai terus digenggam hancur luluh jiwanya..
    namum andai dilepaskan hancurlah dunia.
    jangan takut untuk berjuang kerana orang-orang
    yang berjuang ini memang dirintangi ujian.
    sesungguhnya ALLAH sentiasa bersama dengan
    orang-orang yang sabar.”

    kita hidup untuk perjuangan
    dan mati untuk kehidupan
    syurga impian

    -Imam Nawawi-

  7. junaidiahmad August 14, 2010 at 8:50 pm

    “Sebab itu Ramadhan seorang pejuang harus berbeda”

    Ya seharusnya berbeza. bahkan jauh lebih baik.

    Salam Mubarak sahabat. Moga kekuatan yang diberikanNya di jalan yang dipilih ini kita simpulkan sehingga Allah menjemput.

  8. ibunoor August 13, 2010 at 6:30 pm

    Salam muharrikdaie,

    ‘Losing’ someone dear to us will definitely pull ourselves down to a certain extent… no matter how much we try to stand up high… we still have to face the truth within.

    I couldn’t imagine the pain you’ve gone through for all these, including the challanges in ‘projecting’ the deen along the way. But…one thing for sure, I know it’s almost unbearable right now.

    On top of all that, the ‘lost’ of ONE will give rise to the ‘coming’ of MORE. Always remember that instead of “Oo Allah… I have a ‘BIG’ problem” and now look at it in a different angle to say “Oo problem… I have a ‘BIG’ Allah (The Allmighty and The Most Compassion)”. Only to HIM we submit ourselves for only with HIM that we continue to survive such emotional commotion.

    In fact, HE has given us HIS gift! The month of Ramadhan to triple our efforts and to secure the hereafter. Good to hear that you are recuperating well. Keep on moving as at times ‘absence will make the heart fonder’ to Allah… for HE always has a mysterious way of giving us HIS wisdom.

    Ramadhan mubarak to you, dear brother… from the whole family…

  9. sahabathijau August 13, 2010 at 4:24 am

    so nice article.
    jzklh khair

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: