Ukhwahfillah


Akhi, orang lama didalam dakwah banyak belajar tentang pergaulan. Kerana dengan pergaulanlah dakwah akan berkembang. Maka sebelum bergaul dimedan amal, kita dilatih di medan tarbiyah untuk melahirkan ukhwah. Dan tarbiyah yang baik saja yang dapat melahirkan ukhwah. Seperti yang kita tahu bahawa ukhwah itu adalah jalinan perasaan. Perasaan yang bebas dari pencemaran duniawi hingga menjadi ukhwahfillah yang membawa kita kearah bekerja dan berjihad dijalan dakwah ini.

Tidak mudah untuk melahirkan ukhwahfillah. Waktu student bolehlah! Waktu sama sama susah dirantau orang bolehlah! Segala gala boleh dishare bersama. Makan burger sorang sikit. Makan nasi sama sama. Kawan susah kita tolong. Boleh share minyak kereta dan pelbagai lagi. Sehingga ukhwah kita menjadi betul betul closed tahap gaban. Tiap kali bertemu kita salam, berpeluk bertemu pipi 3 kali. Berpisah pun bertemu pipi lagi 3 kali. Itu kalau akhwat. Kalau ikhwah pulak, peluk peluk lagi sampai perut yang boroi pun boleh peluk rapat sampai tak nampak boroi kerana close nya. Itu belum lagi cerita bila berpisah. Ikhwah ke atau akhwat ke, mesti nanggis. Itu realiti didepan mata kita malah kita alaminya sendiri.

Kamu tahu tak, kenapa kamu boleh membina ukhwah sampai begitu intim? Ini adalah kerana waktu kita studen atau pun diwaktu kita susah dan tidak ada kepentingan duniawi sudah pasti ianya boleh berlaku. Namun bila kita mewah dan ada kepentingan duniawi ukhwah yang hebat pun boleh rosak!

Sebenarnya tidak hairan ianya berlaku begitu kerana disepanjang sejarah pergerakan perjuangan islam, ukhwah mereka hebat pabila mereka menjadi fuqaro’ wal masakin tetapi apabila taraf kehidupan meningkat friction pasti berlaku.

Begitu juga kita, apabila telah sukses study, ada degree, master, phd dan dah memiliki jawatan besar dan segalanya besar ukhwah kita semakin longgar dan longgar. Lebih lebih lagi bila dah berkahwin dan memiliki harta. Nak ajak usrah pun payah. Nak ajak pergi program pun payah. Nak ziarah pun payah. Nak peluk peluk dan makan dalam talam pun payah. Kalau semua itu payah, bagaimana kita nak bina ukhwah. Kisah lama kita waktu student dulu pun kita dah lupakan.
Kamu ingat tak lagi, waktu kamu bersimpuh bawah pohon rendang dipadang bersama kawan kawan berpiknik makan sandwich? Pergi tepi pandai, bergurau senda … naik basikal dekat island dan pelbagai lagi. Mungkin kamu ingat lupa tapi itulah ukhwah yang manis. Itulah Ukhwahfillah yang ikhlas.

Akhi wa ukhti. Ingatlah tidak sempurna dakwah, tarbiyah tanpa ukhwah. Kerana kedua inilah yang menjadi jantug kepada dakwah. Sebab itu Albanna menyebut kekuatan ukhwah itu adalah diantara kekuatan yang kita perlukan dijalan perjuangan ini selain kekuatan akidah dan ketenteraan.

Sesungguhnya ukhwah inilah yang paling sukar untuk kita mantap dan jalinkan! Namun sambunglah kembali dalam saat usia kita menganjak tua dan masih dalam perjuangan ini. Ukhwah ini bukan saja untuk kita jalinkan semata untuk kita rasakan zauknya namun yang lebih penting adalah untuk kita membangunkan dakwah ini.
Buanglah ego dan sampah sarap dunia yang tiada harga itu kerana ukhwah itu lebih berharga dari dunia dan isinya. Doalah buat semua ikhwah kita demi dakwah ini.

muharrikdaie

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: