Dunia mati kita


Akhi, antara penawar jiwa kita dari menyintai dunia dan kelazatannya adalah dengan membayangkan kematian dan membayangkan sempitnya kuburan.Ketahuilah akhi/ukhti, Kuburan yg sempit itu adalah kitab rahsia hidup manusia yang akan membongkar rahsianya.

Namun kuburan tidak mampu memberitahu kepada kita tentang rahsia itu sekarang sehinggalah kita sendiri yang akan memasukinya nanti!

Jangan fikir mudah bila berada disana seperti mana kita fikir mudah keampunan Allah terhadap dosa dosa kita! Kita dianjurkan ‘berbaik sangka’ pada Allah namun pastikah kita Allah mengampuni dosa kita? Semua itu adalah rahsia.

Seandainyalah kita mampu beristighfar 1000 kali sehari dan bermunajat setiap malam memohon keampunan. Bolehkah kita mendapat jawaban dari langit bahawa dosa kita diampuni? Serius! Langit tidak akan terbuka memberitahu kita.

Justeru itu kita wajib percaya dengan haqqul yakin tentang perkara ghaib dan menghayatinya dengan sepenuh jiwa dan iman agar kita sentiasa berada dalam suasana ‘mengharap’ dan ‘cemas’ agar kita menghadapi hidup dunia yang penuh tipuan ini dengan ‘keseimbangan.’

Sifat ‘harap’ mengajar orang yang berdosa supaya tidak berputus asa dari rahmat Allah. Dan sifat ‘cemas’ dapat mengajar orang yang rajin beramal agar sentiasa hati hati dengan perasaan riya’ dan over confident bahawa Allah akan menerima amalan mereka sedangkan Allah boleh membatalkan amal mereka bila bila masa saja!
Dua sisi sifat inilah yang akan memacu diri kita untuk terus beramal dan meninggalkan dosa sehingga diujung amal itu pasti kita beristighfar menandakan bahawa kita sentiasa berharap Allah terima amal kita dan mengampunkan dosa kita. Kita benar benar akan rasa kekerdilan.

Marilah kita cuba sesunggunya untuk membangunkan amal amal yang terbaik kepada yang maha baik. Pelbagaikan amal. Kerana pintu pintu syurha itu bertingkat tingkat yang mudah mudahan kita dapat memasuki setiap tingkatnya.

Walau apapun kalau kita tidak mampu membuat pelbagai amal. Maka carilah satu amal yang mampu kita lakukan dan kita fokus serta istiqamah dengannya dan jadikanlah ia ‘amal unggulan’ dan menjadikan ia ‘hujah terkuat’ dihadapan Allah setelah kita mati nanti bahawa dimasa kita hidup dulu kita pernah bersungguh untuk mendapat redha Allah.

Jom akhi ….kita isikan dengan amal di umur kita yang tersisa ini ….

Muga bermenfaat buat semua.

muharrikdaie

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: