Pertama kali jadi naqib


Dah jadi naqib dan murabbi tidak mudah untuk berpatah balik. Hanya boleh berpatah arang. Terus membimbing atau tinggalkan jamaah.

Dulu pertama waktu aku dipilih utk menjadi naqib usrah. Belasan kali aku tolak. Puluhan kali aku beri alasan. Ratusan kali aku bercakap sorang sorang. Boleh kah aku? Mampu kah aku? Mereka terimakah aku. Bolehkah mereka memberi Siqah kepada aku?

Aku bukan ustaz. Aku bukan Tuk Guru. Aku bukan ada ilmu. Aku bukan layak. Macam macam ‘slide’ gerun menerjah minda aku.

Macam mana nak jadi drebar ummah. Nak bawak diri sendiri pun korner sana korner sini.

Amalan peribadi pun masih merayap rayap. Merangkak rangkak. Nak bangun qiyam pun badan macam melekat dengan gam gajah. Solat jamaah pun masbuk semedang!

Zikir jangan tanyalah. Baca mathurat pun masih bawak bawak buku. Belum hapal!

Adoi … Aku terus berpantun.
” Tuai padi antara masak, Esok jangan layu layuan, macamana aku nak mengelak, bila murabbiku buat paksaan”!

Mahu tak mahu, aku terima juga. 1st usrah aku bawak, memang aku cuak. Dalam grup usrah aku, aku lihat janggut tebal tebal. Ada yang pakai jubah dan serban. Ada yang dahi lebam lebam mungkin kerana sujud yang panjang.

Dalam aku ketar macam kena parkinson, aku teruskan juga. Kenapalah murabbi aku bagi para syuyukh jadi mad’u ku. Waktu itu aku berumur 24 tahun. Masih hijau dan masih ranting lagi untuk jadi naqib.

Rupa rupanya usrah pertama ku itu adalah para AJK masjid yang baru ditajmik kan untuk berintima’ dengan jamaah. Aku mengelus resah berbulan bulan.

Setiap kali pertemuan dengan murabbiku minta tunjuk ajar. Dia ketawa saja melihat aksi kucing ku. Dia kata sabar sabar! ” nak jadi pejuang dakwah bukan mudah”

Aku mengadu padanya tidak mudah nak mentarbiyah orang tua. Mereka ego dan degil. Mereka tengok aku macam semut Nabi Sulaiman saja.

Akhirnya aku melepasi ujian itu hingga masih mampu tsabat hingga sekarang.

Aku akui … Aku amat matang sekarang. Aku murabbi multitasker. Boleh buat apa saja asalkan atas nama ‘dakwah’

Aku sekarang bagai kupu kupu malam. Terbang mencari rumah rumah yang gelap untuk diterangkan. Malam adalah dunia dakwah ku. Siang adalah dunia rezeki ku.

Aku seorang pembina dan aku juga terus di bina.

Materi tarbiyah ku bersambung sambung. Tausiyah dan tazkirah ku jua bersambung sambung … Dari murabbi ku, kuturunkan pada mad’uku. Aku penyambung lisan rasul. Aku penyambung sunnah nya.
Dakwah dah mendarah daging menerjah urat saraf ku.

Aku adalah mata rantai dakwah meski pun aku masih akui aku amat lemah dari segala sudut tubuh layuku namun ia terus ditutupi oleh semangat juang ku untuk mendapat tempat disisi Rasul yang sangat aku cintai …: kerana pengobanan bagindalah aku mengenali deen yang suci ini.

Wahai Allah matikan aku di jalan dakwah ini.

jumpa lagi

muharrikdaie

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: