Penat dan lelah adalah kenikmatan


Penat letih lelah. Itulah kerehatan. Itulah kenikmatan. Disitulah berkumpulnya iman. Orang dakwah Allah uji dengan keletihan. Allah tidak uji dengan benda benda mungkar yang lain sebab pasti mereka tidak akan melakukannya. Sebab itulah ulama berkata bahawa ‘kerehatan itu adalah kemungkaran’. Orang dakwah rehat mereka adalah solat. Rehat mereka adalah membaca alquran. Rehat mereka adalah berdakwah.

Murabbi aku kata, ‘ orang yang bermalas malasan itu adalah seperti kayu hanyut yang terbuang!” Aku tanya kenapa? Dia hanya menjawab, ” Anta kan orang seni!” Akhirnya ‘metafora’ itu aku fahami. Bahawa kayu hanyut itu akan langgar apa saja dilaluinya. Begitu juga orang yang bermalas malasan. Akhirnya dia akan melakukan kemungkaran kerana waktu yang kosong jika tidak dimenfaatkan akan mengarah kepada keburukan!
Dijalan dakwah ini kita kena banyak belajar dan mengenali akan duri jalan. Once kita tersadung. Kita akan berdosa. Dan dosa akan mengeraskan hati untuk kita beramal.
Dulu sewaktu menziarahi almarhum murabbi ku. Aku sempat bertemu dengan Abu Ammar kerana waktu itu beliau juga menziarahi murabbiku. Aku memang kagum dengan tulisan kitab kitab harakinya. Bagi ku dia adalah legend dalam penulisan kitab kitab dakwah dan tarbiyah. Justeru aku menulis pun cuba mengikut stailnya. Haraki dan sufi. Dia pernah berkata padaku sewaktu dia berusrah dalam satu halakah dengan murabbi ku dulu. Setahun hanya 2 hari dia bercuti dari pertemuan usrah. Hari Raya Puasa dan Hari Raya Korban saja. Selain nya usrah terus berjalan. Program tarbiyah terus berjalan. Hebatnya mereka! Jauhkan diri kita dari mereka? Kamu tak terasa ke? Sebab itu aku gagahkan jua diri ini untuk terus kuat. Acapkali aku malas dan terasa lemah ditindih nafsu, aku kembalikan pesanan pesanan beliau yang menusuk ketelinga hingga ke jantung hati ku. Untung kita berteman orang soleh. Berteman pejuang dakwah. Dan bukan berteman kaki bola yang bersantai santai dikedai kedai maplai menghirup teh tarik sambil menekan keyboard dan ipad menjadi keyboard warrior sedangkan jiwa penuh zulumat yang sukar diterangi cahaya iman.
Cukup perkongsian kita malam ini. Muga tahajjud kita membarakan semangat Alfateh utk kita terus berdakwah.
muharrikdaie

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: