Sedikit muhasabah


Akhi ukhti. Islam terus menantikan komitmen kita semua untuk mengisi ruang ruang tarbiyah didalam diri dan jiwa kita.

Masa dan waktu kian berlalu.Kisah kemaksiatan dan duka duka lalu tidak akan melupai kita. Malah kepenatan kita melakukan maksiat yang lalu telah hilang dari kita, namun keringat keringat dosa dan noda tetap tercatit dilembaran lembaran malaikat yang disimpan kemas di pendrive Raqibun Atid.

Kita juga pasti telah lupa akan dosa dosa lalu tapi sebenarnya dosa dosa kita melekat keras dalam qalbu kita dan terus mengeras umpama iceberg yang tidak boleh diruntuhkan oleh ombak ombak amal kita yang dhaif.

Oleh itu ikhwah, jangan kita biarkan ianya terus mengeras dan menjadi qarin kita waktu dipanggil dan diusap oleh malakatul maut hingga dibawa keliang lahat dan menjadi kan kita penunggu terowong barzah yang dipenuhi oleh asap asap api jahannam.

Buat lah satu perubahan, satu tekad, satu azam yang benar2 dinilai Allah sebagai amal yang qawi. Sukarkah kita untuk berubah dan mengimfakkan diri ini untuk RabbulJalil?

Tidak cukupkah kelazatan dunia yang telah kita terokai? Apa lagi yang kita cari akhi? Tinggalkanlah segala kelazatan sebelum kelazatan dunia meningalkan kita. Adalah lebih manis kita meninggalkan kelazatan dari kelazatan meninggalkan kita.

Akhi, jangan biarkan graviti bumi terus menarik kita sehingga kita khayal dengan keindahannya sehingga kita lupa akan keindahan langit yang penuh dengan keajaiban dan janji israq wal mikraj. Kamu tidak akan dapat menerokai langit selagi mana kamu menyintai bumi. Langit memerlukan kesucian hati dan batin seperti Hati Rasul untuk kamu menerokainya. Oleh itu tiada jalan lagi kecuali melalui proses tarbiyah yang berterusan tanpa henti. Kita bina madrasah tarbiyah kita bersama, sepertimana ikhwan membina madrasah al-banna bersama.

Mereka menghayati madrasah itu sehingga mereka dapat menyucikan hati mereka menjadi rijal rijal yang sufi, yang syahid, yang dai, yang murabbi dan yang dapat menyambung wasiat Rasul!

Apakah mustahil untuk kita lakukan? Tidak sama sekali. Selagi sunatullah berjalan selagi itu keajaiban akan berlaku melalui sunnaturasul.

Akhi sekali pun puitis tulisan ini tapi fahamilah ianya adalah satu peringatan untuk kita berubah kerana pastinya usia kita semakin kepenghujung!

Salam rehat

muharrikdaie

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: