Kewajiban yang berat


berat

Ikhwah

Ummah tergantung pada dakwah kita untuk hidup bahgia diakhirat.

Sejauh mana dakwah kita bergerak, sejauh itu jugaklah ummah merasai kebahgiaan mereka. Begitu juga terhadap diri kita yang memikul taklif atau bebanan ini.

Selagi kuat kita berusaha, selagi itulah bahgia yang akan kita dapati.

Justeru, kewajiban kita memang tiada pilihan sebenarnya. Beratnya tanggungjawab yang kita pikul dijalan dakwah ini tiada tertanggung andai boleh kita nampak dengan penglihatan yang menembus jiwa.

Dakwah itu tidak mudah. Semudah yang kita teorikan kerana dakwah utama kita bukan mengajak orang masuk jamaah kita. Bukan juga mengajak sokong kita dan ikut kita tetapi dakwah yang benar dan yang patut kita dakwahi manusia adalah mengajak mereka kepada islam yang kaffah ini. Menerapkan manhajnya. Memeluk aqidah ahlus sunnah nya dan melaksanakan syariatnya.

Sebab itu untuk menyampaikan itulah yang berat! Berat bukan pada lafaznya tetapi berat pada jiwa kita yang gian pada candu dunia ini hingga kita tidak terasa bahawa  agama dan keselamatan kita diakhirat adalah lah first priority dalam helaan nafas hidup ini.

Tidak dinafikan kita masih islam, disaffkan dalam jamaah dakwah. Ditarbiyah. Diusrahkan setiap minggu tetapi kita bagai daun keladi yang tidak mampu menyerap air! Kita masih seperti  dulu tanpa sebarang peningkatan dan perubahan dalam memfaat kan usia yang tersisa ini.

Kenapa ya akhi? Tidak lain tidak bukan, jiwa kita telah luluh dimamah dunia. Otak kita berpusing mengikut dunia. Hati kita juga berputar memikirkan dunia. Dan sudah pasti badan kita juga mendepani dunia. Dan pergaulan kita juga hanya berbincang berkisar dunia.

Lalu? Lalu kita belakangkan akhirat. Risalah kasih sayang ini kita kesampingkan. Mempelajari ilmu kita abaikan. Aqidah kita tidak kita pedulikan kecacatannya maka sudah pasti kita tidak dapat menikmati kelazatan makrifatullah dan hakikat keimanan.

 Ingat akhi, Allah memberi kita pilihan sewaktu permulaan hidup dan tidak memberi pilihan kepada kita waktu pengakhiran kita.

Kitalah yang menentukan perjalanan ini kerana kita lah musafir itu. Usia kita adalah masa kita berjalan menuju Tuhan. Siang dan malam adalah tahapan tahapan perjalanan kita hinggalah berakhir perjalanan kita. Oleh itu sebagai hamba dan dai ini wajar bagi kita memberi perhatian supaya kita tidak tersadung jatuh.

Dalam waktu yang rengkas dan singkat inilah kita wajar menjaga hati kita dari mengeras dan juga menjaga angan angan kita dari melantun jauh supaya kita dapat menjadikan umur kita ini hanya terarah kepada satu tujuan saja.

Akhi yang ku kasihi,

Cukuplah! Kita telah mengambil terlalu banyak dari dunia ini untuk nafsu kita sehingga ianya tertumpah menjadi dosa dan kefuturan. Mari kita hilangkan pemikiran kita kepada dunia dan pusat kan perhatian kita pada akhirat tempat tinggal kita yang abadi.

Dan tiadalah seorang pun diantara kamu melainkan akan sampai kepada nya ( neraka ) Adalah satu perkara yang mesti ditetapkan oleh Tuhanmu. Kemudian kami akan selamatkan orang orang yang bertakwa dan kami biarkan orang orang yang zalim tinggal bersimpuh dalam neraka itu –

( Maryam; 71-72)

Ayat ini menerangkan kepada kita bahawa kita semua tidak terlepas dari neraka itu. Ya akhi, keselamatan kita masih teragukan! Kerana untuk keluar dari neraka itu penuh dengan syarat yang terlalu berat yakni benar benar bertakwa kepada Allah dan menunai segala tuntutanNya serta menghindari dari segala yang dilarangnya. Memang? Memang belum tentu kita selamat!

Inilah yang perlu kita pasak kan dalam hati supaya kita terus berusaha untuk mengapai syahid dalam melaksanakan dakwah ini. Tanpa usaha yang bersungguh wahai akhi, terpaksalah kita bertarung dalam azab yang penuh kepedihan itu.

Muga tulisan ini ada menfaatnya buat  kita

jumpa lagi

muharrikdaie – menulis untuk menggerakan jiwa jiwa

2 responses to “Kewajiban yang berat

  1. muharrikdaie March 26, 2014 at 8:45 am

    Pensil kecik …. huhu. Memang begitulah hendaknya kita. Tentang buku. Dah buat cuma ditolak penerbit kerana ada masaalah tekbikal sikit. Dan saya amat sibuk dan tak sempat nak fokus. Insyaalah kalau dah siap insyaalah saya akan hadiah percuba utk kawan kawan yang ziarah blog ini🙂. Muga anti terus tsabat dijalan dakwah ini.

  2. mylittlepencil January 22, 2014 at 7:57 pm

    Assalamualaikum. Lama ana tidak menjenguk blog ini. Terlalu sibuk dengan kewajipan berat yang lain. Banyak tuntutan yang lebih aula dari membaca kata kata untuk menghidupkan semula jiwa.

    Arakiannya bila kita dihimpit terlalu banyak kewajipan, sampai kita hilang sensitif untuk menjaga kerja dakwah ini. Sampai kita sanggup penat dengan hal lain tapi tidak mahu penat dengan dakwah.

    Mari kita muhasabah sama sama.

    Terima kasih atas ingatan yang begitu indah ini.
    Kalau ada buku yang sudah diterbitkan nanti, jangan lupa iklankan di blog. Senang untuk ana beli nanti.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: