Antara dosa dan dakwah


dosaHari ini 1 Oktober 2013 …. Genap 15 tahun aku berkubang dimedan ini.

Jauh dilubuk hati aku, aku ingin menjadi hebat setelah berlama disini. Bukan kehebatan nama atau kemasyuran yang aku idamkan. Tetapi aku ingin suara, tazkirah serta seruan ku menusuk hati manusia. Ingin segala perbuatan ku ini diikuti dan menjadi qudwah kepada mereka. Ingin segala ilmu dan pengalaman ku, tertumpah pada mereka. Ingin mereka mengikuti jalanku. Ingin mereka menjadi pewaris dakwah yang akan mengalas tugas dakwah yang semakin mencabar ini. Ingin mereka menjadi para duat militan yang tidak pernah kenal erti kelelahan. Ingin melihat mereka menjadi ombak yang tak pernah putus putus membadai pantai yang akan mengubah pantai yang semakin tercemar ini. Ingin mereka menjadi muharrik yang terus bergerak tanpa mengira jauhnya jalan.

Semudah itu kah? Sesenang itukah? Sesimple itukah?

Tidak! Memang tidak samasekali. Kerana fitrah jalan tetap fitrah.

Dulu arwah murabbi aku tidak pernah jemu berpesan,

” Akhi, dakwah ini bukan boleh ikut keinginan anta tapi adalah atas kehendak Allah. Ia bukan milik kita tetapi Ianya milik Allah. Seandainya dunia ini Allah ingin penuhi dengan para duat hasil dari air tangan anta dan ana, sekejab saja Allah boleh jadikannya! Tetapi dalam setiap jalanNya, Allah telah aturkan sistem. Seperti mana Allah jadikan tenggelam timbul matahari dan bulan mengikut manzilahNya. Allah lah yang menentukan kemenangan kita.

Kalau anta tak sukses dalam membina manusia, tidak bermakna anta tak berjaya. Tetapi disebalik kegagalan itu jugaklah anta harus muhasabah! Mungkin jugak kegagalan anta itu disebabkan masih banyak lagi dosa dosa yang anta sembunyikan. Maka sudah tentu suara suara tarbiyah anta akan jadi bagai dedaun kering yang kehausan simbahan embun utuk menghidupkannya!

Ingat akhi, tiada yang menghalang dakwah kita kecuali dosa. Walau pun bibir anta lancar dan hidup dengan kata kata yang menyengat, tetapi hati hati manusia yang mendengarnya mati kaku sebab terhijab basirah mereka asbab dosa anta.

Ingatkah anta lagi akan kata kata Ibnul mubarak yang pernah ana tashkil kan pada anta dulu?

Itu lah realitinya!” 

Tajam renungan murabbi ku ke dalam mata ku sehingga aku tidak mampu untuk mengangkat wajah lusuh aku.

Dalam keadaan murabbi ku menarik nafas nya, dapat juga aku ingat kembali kata kata Ibnul mubarak …. yang dosa dosa itu akan mematikan pancaindera kita, apalagi manusia yang kita seru!

Allahhu Allah.

Dosa ini lah yang selalu aku dan kebanyakan para duat lupakan. Betul. Terkadang, ada antara kita bila bersama jalan tarbiyah, kita dah merasakan bahawa kita sudah kurang dosa. Sudah di ampun dosa atau otomatik dipadamkan oleh Allah kerana berada dijalanNya. Sedangkan dosa dosa inilah yang buat kita selalu gagal dalam kerja dakwah. Buat kita lemah dan sering turun naik dalam iman. Kita perasan saja kita hebat. Dah banyak bawak usrah. Dah banyak tajmik manusia. Dah boleh buat buku. Dah boleh bagi ceramah. Dah boleh urus derma palestin dan syria serta Mesir. Dah masuk TV dan bergaul dengan orang hebat hebat! Sedangkan ….. dosa kita, kita tambah lagi. Bila kita tak setuju dengan orang, kita umpat mereka, kita hukum mereka. Dengan suami @ isteri, kta layan sambil lewa. Adakalanya kita sakiti mereka. Dengan Ibu Ayah, mentang mentang kita orang dakwah, kita abaikan mereka. Call pun tak mahu. Apa lagi nak tanya kabar. Nak bagi duit, jangan tanyalah. Alasan kita sebab ibu ayah dah ada pencen, dah kaya. Sedangkan bukan nilai duit tu yang ibu ayah inginkan tapi adalah ingatan. Maka duit itulah tanda ingatan kita. Dengan adik beradik, kita bermusuh. Dengik mendengki. Dengan orang bawahan kita, kita herdik dan berlaku zalim pada mereka. Dengan boss kita! Kita umpat mereka.

Begitu juga dengan amanah kerja kita dipejabat mahupun dihospital. Terkadang sebab letih, kita curi tidur. Dalam toilet pun jadi. Kita buang masa dalam toilet main sms wassup sampai sejam dalam toilet. Puas syaitan duduk atas kepala kita kencing berak! Terkadang minum pagi pun kita curi masa ofis, sembang sembang sampai satu jam, malam tengok bola sampai habis dua jam, bila kerja dakwah dan kerja jamaah, kita kata tak ada masa, letih dan sebagainya. Bila tak datang usrah dan program, kita tipu mas’ul kita. Apa ke jadahnya kita ini? Lepas tu kita merungut, lemah lemah …. dah puluh tahun pun masih mengeluh lemah dan kering!

Apa tak keringnya? Kita yang jemur jiwa kita ditengah panas dosa! Memanglah letih. Bukan jasad kita yang letih tapi jiwa kita yang letih. Jiwa kita yang …. kelaut …kelongkang ….

Depan manusia saja kita nampak hebat. Belakang manusia, macam macam yang dilarang Allah kita buat. Depan Allah? Allahurabbi. Itu yang kita muhasabah sendiri secara minimum. Belum lagi malaikat yang mencatit. Banyak yang aku boleh tuliskan kelemahan kita yang ketara ini, sebab antaranya banyak yang aku lakukan! Sebab itu aku tahu ….

Kalau kita halusi, sebenarnya, dosa ini banyak impaknya pada dakwah kita. Kalaulah kita kaji sejarah, asbab dosa lah Adam dan hawa dikeluarkan dari syurga …. asbab dosalah iblis dikeluarkan dari kerajaan langit …. asbab dosalah bumi ditenggelamkan waktu zaman nabi Nuh ….Asbab dosalah kaum Ad’ diterbangkan angin ……. asbab dosalah kaum luthiyah ( kaum nabi lut ) diterbalikan bumi …. asbab dosalah kaum syuaib diterpa awan azab diatas kepala …. asbab dosalah fairaun ditenggelamkan!

Itulah ragam dosa kaum terdahulu. Dosa yang mereka iya iya kan, hingga terputus segala redhaNya.

Tapi kita? Amat meringankan bab dosa ini. Seolah kita tidak diajari oleh alquran tentangnya! Atau kita sengaja pekak kan mata dan butakan telinga …. memang sengaja aku terbalikan tamsil ini agar kita tahu bahawa teruknya kita ini!

Apa tidaknya!

Ada dikalangan daie macam kita ni masih ramai yang tinggalkan solat subuh tanpa rasa bersalah. Senang senang saja cakap, ” ana tak sengaja sebab tertidur, tertidur boleh qodho” Sedangkan sebab terlajak subuh itu kerana tidur jauh malam tengok bola, ber Fb dan berchatting perkara yang tak berfaedah! Inilah daie akhir zaman.

Itu belum cerita tengok nyonya, tengok amoi. Pegang tangan pengutip tol waktu bayar tol tanpa rasa sensitiviti langsung.

Kita selalu lupa pesan pesan murabbi terdahulu agar menjaga dosa ini …. Pejuang dulu sering muhasabah setiap kali mereka terlalai … tetapi kita? ignore begitu saja. Malah ada yang mengulang dan ulang!

Betullah kata Anas  Ibn Malik,

” Sesungguhnya kamu kelak akan melakukan amalan yang kamu lihat lebih kecil dari butiran tepung sementara pada zaman Rasullulah dulu kami menganggapnya termasuk hal yang mencelakakan!”

Allahu Allah.

Betapa sensitifnya pejuang dakwah terdahulu. Patutlah mereka dapat merasa manisnya perjuangan. Manisnya sujud dan bangun ditengah malam. Manisnya bila kelaparan dan kehausan berpuasa disaat matahari menerang dan mencengkam ubun yg mengeringkan anggota!  Manis kerana …. jiwa mereka basah dan dingin dengan hembusan keampunan dan pemeliharaan ….

Tapi kita? sudahlah buat dosa. Minta ampun pun sambil lewa saja. Apa lagi nak muhasabah.

Adussss … sukarnya jalan ini. Sukarnya menjadi qudwah.

Patutlah dakwah aku tak diterima.

Jangan mengeluh wahai diri. Lupakanlah jika ingin menjadi hebat dan ingin diterima manusia kecuali jika kamu tidak melanggar tatatertib dan disiplin dakwah! Malaikat turun mentarbiyah kamu pun, tidak mungkin kamu boleh berubah jika kamu tidak mengusahakannya.

Benar kata sayyid qutb dalam zilalnya

Dakwah kearah kebaikan dan sekaligus perlanggaran kepada kebaikan yang ada dalam perilaku sebahagian daie, adalah bahaya yang membuat orang ragu. Pengaruhnya bukan saja pada diri daie itu sendiri tetapi juga berpengaruh terhadap dakwah keseluruhannya. Itulah yang membuat hati dan fikiran manusia menjadi bingung. Kerana mereka mendengar perkataan yang indah tetapi pada saat yang sama menyaksikan perbuatan yang tercela. Mereka dibingungkan antara perkataan dan perbuatan. Luapan perasaan mereka yang telah dipam oleh aqidah, perlahan lahan mulai meredup. Sehingga cahaya iman yang ada dihati mereka pun padam. akhirnya mereka tidak lagi percaya pada agama ini setelah mereka tidak percaya pada daienya!

Cukuplah tu. Buat muhasabah diri ku dan meraikan 15 tahun aku dijalan dakwah ini. Maaflah jika panjang sangat.

Umur panjang jumpa lagi. Insyaalah.

muharrikdaie – menulis untuk menggerakan jiwa jiwa

One response to “Antara dosa dan dakwah

  1. dzss October 3, 2013 at 6:15 am

    betul sekali muhasabah anta sheh, selalunya ana gagal utk istiqamah dlm amal. bukan salah Murabbi atau sahabat tetapi salah sendiri akibat masih menjadi hamba nafsu sendiri.

    Ya Allah ampunilah aku dan sahabat2 ku yg menderita akibat kelemahan ini….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: