Lembutkanlah jemariku


jemariHingga kesaat ini, aku bagai kumbang kumbang yang menanam diri sendiri. Mengasingkan diri dari menulis buat kamu. Ketahuilah kawan, aku menulis bukan untuk pelepas sepi. Tapi semata untuk dakwah. Itulah niat yang sentiasa kutanamkan setiap kali aku menulis. Tapi bila jiwa aku kering dan layu, sudah pasti aku tidak dapat menemui kamu dilaman ini. Maafkan aku

Namun …. kali ini izinkan aku menulis lagi dalam keadaan blog ku ini dimamah usang. Sekalipun akan sumbang tulisan aku kali ini, akan aku pasrahkan kepada Allah. Memang! Aku sendiri tidak mampu untuk membuka pintu hati ku untuk menulis! Apalagi untuk melakarkan bait bait iman dihati kamu sekalipun aku alirkan airmata ini untuk bersama kamu kerana hanya Allah lah yang menggerakannya.

Sebenarnya aku terseksa! Terseksa bila tidak menulis. Kerana jiwa ku akan menjadi sunyi berhari hari. Akan kering bagai dimamah mentari. Terkadang bagai camar yang kehilangan sarang. Itulah yang dapat aku gambarkan pada kamu tentang jiwa aku ini.

” Firasat ana, Anta tak menulis ni jiwa anta ni sakit lah akhi.” Sapa seorang teman, sewaktu minum minum bersamanya.  ” Atau anta sakit jiwa?” Dia menyambung sambil tertawa kecil.

Aku senyum saja sambil menatap wajah cerianya. ” Jiwa sakit tu mungkin? Tapi sakit jiwa tu tidaklah!” Jawab ku rengkas sambil melontar senyum.

” Yerlah tu! Banyak kali ana baca blog anta mutakhir ni, anta janji nak terus menulis tapi lepas tu anta bertapa balik dan tak keluar keluar. Anta mesti menulis balik. Ana pun rindu dengan tulisan anta. Terkadang sesekali bila jiwa ana kering, ana bukak jugak tulisan lama anta. Memang anta the best motivator melalui tulisan”. Dia terus membarakan semangat aku.

” Akhi, ana rasalah diantara sebab anta tak boleh menulis, selain sibuk atau anta kering idea mungkin disebabkan hati anta sakit. Sebab kalau anta ni ok, ana percaya anta boleh terus menulis! Dia terus memotivasikan aku lagi tanpa memadamkan senyum.

Melihatkan wajah aku mereh padam, dia menyambung sambil memujuk,

” Anta tulis jer! Lama lama datanglah balik tune tu!”

Aku terlontar dalam dasar hatinya yang suci. Dari hari ini aku berazam untuk terus menulis. Muga muga Allah membantu aku.

” Ya Allah tolong bantu aku. Ilhamkan aku akan kesucian cintaMu yang terus memancar dan membara. Lembutkan hati ku. Lembutkan jiwaku dan lembutkanlah jemariku. Bawa aku pulang seperti dulu.”

Kawan. Terkadang aku lupa bahawa aku adalah manusia. Terkadang aku terlupa bahawa aku dikelilingi ramai manusia yang mungkin aku telah melukakan perasaan mereka dengan perbuatan dan tulisan tulisan aku!

Bila aku fikir fikir balik, mungkin dosa lalu ku terhadap manusia lain belum dimaafkan lagi. Aku serasa begitu. Mungkin dengan dosa itulah agaknya, semua kelebihan kelebihan yang Allah berikan pada aku ditarik balik. Atau dulu, mungkin niat ku menyimpang dalam menulis. Mungkin dulu aku menulis kerana manusia, justeru bila manusia itu hilang dari aku, maka aku tidak mampu lagi untuk menyumbang! Segalanya kemungkinan yang wajib aku muhasabah dan perbetulkan kembali.

Disini aku memohon, andai ada hati yang retak, andai ada dosa dosa, keterlanjuran atau apa apa saja salah aku pada kamu wahai kawan kawanku, maafkan aku. Buat masa ini hanya kemaafan begini yang mampu untuk aku lafazkan. Jangan biarkan dosa itu terbawa dalam mimpiku, terbawa dalam sepanjang hidupku dan menggangu amal amalku dan duka akhiratku!

Memang aku berharap, keampunan dari Allah, keampunan dari kamu semua agar bisa melahirkan jiwaku yang lebih suci dan mencerahkan jalan kehidupan ku dimasa akan datang.

Aku tak pasti andai kamu tidak mengampunkan dosa dosa ku mungkin hidup mendatang ku akan terus menjadi misteri yang tak terungkaikan!

Kawan, terungkai yang aku maksudkan adalah bila diakhirat nanti, aku tidak dapat menerima syafaat mu. Kerana dalam satu hadith menyatakan bahwa:

Apabila penghuni Surga telah masuk ke dalam Surga, lalu mereka tidak menemukan Sahabat-sahabat mereka yang selalu bersama mereka dahulu di Dunia, mereka bertanya tentang Sahabat Mereka kepada kepada Allah,

“Yaa Rabb.. Kami tidak melihat Sahabat-sahabat kami yang sewaktu di Dunia, Shalat bersama kami, Puasa bersama kami dan berjuang bersama kami.”

Maka Allah berfirman: 

“Pergilah ke neraka, lalu keluarkan Sahabatmu yang di hatinya ada Iman walaupun hanya sebesar dzarrah.” (HR. Ibnul Mubarak dalam kitab “Az-Zuhd”)

Al-Hasan Al-Bashri berkata, “Perbanyaklah Sahabat-sahabat Mu’min-mu, karena Mereka memiliki Syafa’at pada hari kiamat.”

Ibnul Jauzi pernah berpesan kepada Sahabat-sahabatnya sambil menangis,

“Jika antum tidak menemukan aku nanti di Surga bersama kalian, maka tolonglah bertanya kepada Allah  tentang aku, “Wahai Rabb Kami.. hamba-Mu fulan, sewaktu di dunia selalu mengingatkan kami tentang ENGKAU. Maka masukkanlah dia bersama kami di Surga-Mu.”

Kasihani aku wahai kamu sahabat sahabat dakwah ku yang setia dengan blog dan tulisan2 ku. Muga Allah kekalkanlah persahabatan kita hingga kita bertemu di akhirat dalam redha Allah.

Muga ketemu lagi Insyaalah. Sekali lagi maafkan aku.

12.30 malam Sg Buloh

muharrikdaie – menulis untuk menggerakan jiwa jiwa

3 responses to “Lembutkanlah jemariku

  1. Nina Susana September 23, 2013 at 12:13 pm

    emmm…ya lah tidak mungkin jiwa yang sakit mampu merawat jiwa yang sakit malah nazak yang bertaburan di dunia nyata ini. InsyaAllah, semoga Allah sentiasa memimpin diri akhi ke jalan yang benar dan tetap berada di saf para amilin. Lembutkan hatimu dan kemudiannya jari jemari juga akan menjadi lembut untuk menghunus pena kebaikan…

  2. KUEK September 23, 2013 at 5:48 am

    apa2 pun..selamat kembali menulis..heeeee

  3. KUEK September 23, 2013 at 5:47 am

    saya suka org yg dakwah dengan rendah hati…. myb setiap org berbeza penerimaannya..berbanding yang memaksa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: