Mencari bahgia diujung sunyi


Aku bahgia begini. Melalui hari hari ku yang tiada ruang untuk aku rehat dan membazir waktu.Dari pagi hingga ke dini waktu aku mengisi ruang ruang kosong utuk diisi dengan dakwah ini.

Baru aku tahu betapa indahnya perasaan Albanna dulu hidup begini. Sentiasa mengisi masa dengan dakwah tanpa henti. Betapa menyejarah kata katanya bahawa seorang akh itu, kerja nya lebih banyak dari waktu yang mereka ada. Betapa aku dapat rasa syuur beliau  telah mula tumbuh dan hidup dalam jiwa aku. ‘Ruh’ nya telah menguasai jiwa dan hati aku hingga aku dapat rasa akan keberkatan umur dan hidup yang secarik ini.

Bahgia. Itulah yang ingin aku ungkapkan disini.

Tidak mudah mencari bahgia kerana ianya satu kurnia.

Tanyalah pada sesiapa pun, apakah mereka bahgia?

Mungkin dan mugkin ada yang mengatakan ya, atau ada yang mengatakan tidak. Ada yang mengatakan kadang kadang bahgia dan ada yang mengatakan, ” mana ada manusia bahgia selalu. Mesti ada saat saatnya mereka tidak bahgia. Kan manusia namanya!” Mereka berkata begitu, kerana kebahagiaan yang mereka ukur adalah mengikut neraca dunia dan nafsu.

Tapi percayakah kita bahawa orang yang berjuang islam ini akan sentiasa Allah bahgiakan jiwa mereka!

Yang pasti mereka harus berjuang bersungguh sungguh dalam apa kondisi sekali pun. Kalau lah kita dizaman Shuhaib RA, pasti kita tahu kebahgiaannya apabila dia sanggup meninggalkan harta bendanya demi kerana berhijrah bersama Rasul.

” Anta ni berteori jer akhi, cakap boleh lah. Buat tulah masaalah kita!” Begitu senda seorang sahabat, bila aku bersemangat mengatakan tentang kebahgiaan.

Tidak kah kita percaya cerita para sahabat sahabat rasullulah tentang kebahgiaan dan cinta mereka dimedan ini? Tidak percayakah kita akan cerita Khalid Alwalid bahwa kebahgiaan baginya adalah bersama tenteranya berbanding berada dimalam yang dingin berpelukan dengan wanita dimalam pertama pernikahan mereka sedangkan ‘ bersama isteri dimalam pertama’ adalah kemuncak kenikmatan dunia.

Ini mengambarkan bahawa nafsu dan syahwat bukanlah teman jalan dakwah ini dan bukanlah kemuncak kepada kebahgiaan sedangkan kemuncak kebahgiaan adalah bersama dakwah dan jihad kerana dakwah dan jihad, tiada nafsu yang mengiringinya kecuali iman.

Hanya orang iltizam dan intizam dengan dakwah dan kerja islam ini saja yang tahu dan percaya akan erti kebahgiaan. Kerana mereka fully berada didalamnya. Bagi yang hanya mencelupkan jari mereka dilaut dakwah ini dan hanya berada dipinggir pantai dakwah ini tidak akan dapat merasakan kebahgiaan itu.

Masakan dapat mengecapi bahgia kalau sekadar mendaftar nama sebagai ahli dakwah dalam  jamaah D & T dan kemudian hanya mengikut program pilihan nafsu mereka saja?

Apakah dapat mengecapi bahgia kalau sekadar menyertai jamaah hanya ingin mengisi borang BM saja?

Apakah boleh bahgia kalau sekadar menghadiri usrah dan ingin berukuhuwah dan makan dalam talam sahaja?

Apakah bahgia kalau setelah bertemu jodoh melalui Baitul Muslim kemudian ghuyub melayar keluarga dan hawa nafsu dalam hamaparan malam dan melupakan masuliyah dakwah yang memerlukan kita terhadap umat ini?

Apakah dalam keadaan begini kita boleh berkongsi syurga bersama orang orang yang telah meleburkan kehidupannya untuk dakwah ini semata?

Apakah pengorbanan kita yang sekelumit itu boleh kita bermandikan cahaya, menyebarkan wangian dan mengejar burung hijau yang berkicau diufuk syurga?

Itulah yang perlu kita fikirkan.

Akhi, syurga tidak semudah yang boleh kita bayangkan. Jauh lagi fasa fasa perjuangan yang harus kita lalui. Jauh lagi pengorbanan yang harus kita korbankan dalam dakwah ini.

Kita tidak boleh membeli syurga hanya dengan niat sahaja akhi.

Hanya dengan bersedekah pisang di masjid dan bersedekah seringgit sewaktu laluan tabung jumaat menghampiri kita setiap minggu.

Syurga tidak semurah itu!

Syurga memerlukan pembuktian dan memerlukan kita menongkah lautan ujian untuk mencemarnya.

Sebab itu kita memerlukan bahtera ini. Bahtera yang bukan hanya perlukan jasad kita berada didalam nya tapi memerlukan hati kita dan iman kita kerana dengan keduanya itulah akan memicu kesedaran diri kita untuk bekerja bersungguh sungguh, menanggalkan nafsu kelazatan yang semu palsu dan menipu.

Akhi, aku tahu, saat aku melakarkan bait bait kata yang telah lama aku tinggalkan dari blog ini, wajah malam memandang aku. Wajah malam yang ingin aku cepat kemasjid untuk mencari cinta diujung pagi. 1000 bulan yang andaikan dianugerahkan, akan mengalirkan pahala yang terus melaju bagai hujan hujan yang turun dihulu.

Memang aku rindukan iktikaf dibulan mulia ini, bukan saja aku ingin mengecapi anugerah  Allah ini tetapi aku ingin menghidupkan sunnah yang mulia ini. Kerana aku ingin hidup bersama Murabbi besar ini diakhirat nanti. Ingin bertemankannya berbicara di telaga Kautsar.

Aku tak menafikan bahawa aku adalah ikhwah yang bersemangat. Semangat yang terkadang menjangkaui kemampuan aku.

Abdullah ibn Rawahah lah yang membuat aku gumam begini. Syair syairnya terkadang menghunjam semangat ku hingga ke palestine, ke Syria dan Mesir meski itu hanyalah angan kosong ku. Kesyahidannya setelah jaafar dan Zaid mencucurkan airmata ku dan memarak kan hamasah aku.

Kenapa engkau tidak menyukai syurga. Bukankah sekian lama kau tunggu ia dalam cita? Bukankah engkau ini tidak lebih dari setitis nutfah yang di tumpah?

Begitulah orang orang yang mencari bahgia. Berjuang dan terus berjuang.

Aku percaya, kita tidak boleh sampai ketahap yang amat tinggi begitu. Tapi kita adalah matarantai dari mereka meski kita tidk hidup sekuat mereka. Tapi kita ada peranan masing masing yang harus kita mainkan.

Mari kita mulakan kembali. Dari sebuah kelemahan menuju kekuatan. Dari bertaubat kepada meninggalkan dosa. Dari mencintai hidup kepada mencintai mati. Dari derita memikirkan dunia kepada memikirakan akhirat yang abadi.

Kalau itu dapt kita ubahkan. Insyalah kita akan bahgia. Lebih bahgia dari mempunyai isteri atau suami yang rupawan dan anak yang comel.

Mari kita jadi seperti tukang tukang sihir Firaun yang benar benar ingin kembali kepada Allah.

Bumi yang kita pijak ini tidak akan pernah menjadikan kita mulia. Sungguh perjuangan dan dakwah jihad inilah yang akan memuliakan kita.

Betul kata Fudhail bin Iyad,

” Berjaga satu malam dimedan jihad ini, lebih aku sukai daripada aku solah dimalam lailatul Qadr disisi Hajarul Aswad!”

Menunjukan betapa besarnya pahala dakwah da jihad dari malam lailatul Qadr. Betapa mulianya dakwah dan jihad itu.

Hanya sekadar ini mampu aku hlurkan buat kamu. Malam semakin pagi. Mari kita tenggelam kan diri di sepuluh malam terakhir ini. Tengelam dalam ibadah kepada Nya.

yg fakir disisi Allah

muharrikdaie – menulis untuk menggerakan jiwa jiwa

2 responses to “Mencari bahgia diujung sunyi

  1. muharrikdaie August 21, 2013 at 11:50 am

    insyaalah … teruskan istiqamah dalam amal dan dalam dakwah ini, insyaalah anti akan temui nikmat yg orang lain tidk dapat rasa

  2. nina susana July 30, 2013 at 11:58 pm

    artikel yang menarik, mencerahkan jiwa dan meningkatkan kemahuan untuk terus berada di dalam dakwah.. cukup kuat cinta akhi kepada dakwah. hanya yg dipilihNya. doakan saya akhi. doa seorang shbt yang ikhlas insyaAllah akan dimakbul. doakan saya mencintai dakwah dan kuat untuk terus berada di dalam dakwah dan doakan saya mencintai mati berbanding hidup. jzakallah khair.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: