nasihat ruhani buat daie


Kawan

Izinkan aku menulis lagi.

Semakin aku ingin bekukan rindu dan masaku untuk menulis, semakin ianya mencairkan niat ku itu. Betullah kata murabbi ku dulu bahawa ‘pintu amal’ yang harus aku masuki selain dari membina manusia adalah bidang penulisan ini. Cumanya kata murabbiku, aku harus lebih serius lagi untuk memfokuskannya. Bukan saja dimedan blogging ini saja tetapi harus pergi lebih jauh lagi. Malah murabbiku mengarahkan aku supaya dapat menulis buku buku dakwah dan novel novel yang boleh menaikan hamasah adik adik yang masih muda yang perlu disuntik dengan suntikan ruhiyah. Andai tidak, kata murabbi ku pastinya deret waktu hidup ku ini dan bakat menulis ku ini hanya akan menjadi sia sia. Malah amal yang boleh aku ‘qowi’ kan mungkin akan menjadi amal yang dhoif yang tidak boleh memanjangkan amal yang berterusan untuk ummah ini!

Apa yang dikatakan oleh murabbi ku memang benar dan itu jugalah yang ku pesan pada mutarabbiku bahawa mereka juga harus set kan goal  lebih awal dalam penglibatan mereka didalam D & T  ini supaya mereka dapat mencungkil bakat dan potensi diri mereka untuk mendepani zaman mereka yang akan datang demi melahirkan pemimpin yang multitasker dan serba boleh.

Sememangnya didalam proses tarbiyah ini,  tidak semua adha adha yang kita bina boleh menjadi murabbi atau murabbiyah untuk keberlangsungan beban tugas dakwah ini meskipun itu adalah fokus utama setiap kita untuk melahirkan ramai pewaris. Tetapi kita harus ingat, walau pun adha adha ini ditarbiyah dengan modul yang sama tetapi bakat dan kebolehan mereka tidak boleh kita samakan kerana semua itu adalah kurniaan Allah buat setiap mereka. Dan didalam D & T ini sajalah medan untuk kita blender mereka dan memastikan kecenderungan dan kebolehan mereka serta potensi yang mereka miliki dapat dimenfaatkan oleh organisasi demi perjuangan suci ini!

Disamping fokus kita untuk mencungkil bakat mereka dengan kepelbagaian tarbiyah yang kita masukan dalam korikulum tarbiyah mereka, jangan dilupa akan tarbiyah ruhani! Kerana, hanya ruhani yang hidup ini sajalah yang dapat menjadi penjaga mereka didalam setiap situasi dan tribulasi yang mereka depani didalam perjuangan ini.

Selalunya inilah yang sering diabai dan tidak diberi fokus secara serius oleh para murabbi maka asbab rentetan pengabaian ini berlakunya berbagai penyakit penyakit jalan.

Akhi

Memang bukan mudah bagi kita untuk menempuh jalan akhirat melalui lorong dakwah ini kerana ianya amat berat dan tidak boleh dilalui oleh orang orang yang terbiasa hidup mewah. Sebab itu ruhiyah kita harus kuat. Harus hidup dan dihidupkan oleh cahaya langit.

Menghidupkan ruhani bukanlah bermakna kita harus membunuh hawa nafsu kita dan melupakan keperluan jasad kita sebagai manusia kerana ianya menyalahi fitrah tetapi maksud ku ialah kita mengawalnya dengan kepelbagaian amal amal hati yang membolehkan kita sering maiyatullah agar kita terus terdinding dan ditembok dengan tembok iman selama lamanya yang membolehkan nafsu dan hubbudunya kita sentiasa berada dibelakang dakwah dan perjuangan yang suci ini!

Lihatlah bagaimana Khalid al Walid mengendalikan nafsu dan dunianya dalam bait kata katanya yang popular,

” Berada dalam dingin malam yang membeku dalam sebuah pertempuran lebih aku sukai dari tidur dalam satu selimut bersama seorang gadis dimalam pengantin.”

Bukan kerana nafsu dunianya itu tidak suka akan nikmat dunia itu bagi dirinya, tetapi kerana  nuraninya yang hidup itulah yang menolak dirinya lantas membuka basirahnya terhadap akhirat dan membutakan hatinya kepada dunia lalu peperangan dan syahid menjadi pilihannya!

Akhi …

Ingatlah akhi, ujian dunia saban waktu mengejar kita dan mencari ruang ruang untuk memfutur dan melemahkan kita dalam kita sibuk dengan kehidupan dan segala permasaalahan. Masakan mampu kita melawannya dengan tubuh kerdil dengan dosa yang membunga yang lekat dihati ini. Andai tanpa kita berusaha untuk menghidupkan nurani untuk menggugah jiwa, sudah pasti kita akan dimabukan oleh  laut nafsu yang tidak pernah putus asa untuk menelan kita.

Justeru itu kita wajib menterjemahkan kefahaman kita kepada tarbiyah ruhani sedalamnya untuk kita terus termotivasi, agar kita semua menjadi umat beramal dan bukan hanya umat yang hanya punya fikrah hebat yang hanya pandai berceramah dan berpolimik, kerana hanya dengan amalan amalan ruhiyah dan amal dakwah yang berterusan sajalah yang memboleh mengakrabkan hubungan kita dengan Allah sebagai tunjang kemenangan kepada semangat juang kita.

Inilah sumber energy kita akhi, yang akan mengeluarkan makna makna ubudiyah. Makna penerimaan dan makna keberanian yang bersambung dikaki langit.

Dalam makna keruhanian inilah lazatnya Khalid dalam kecamuk perang. Nikmatnya Uthman dan Abu Bakar dalam berinfaq. Dan tidak terasa letihnya Umar menghantar gandum dari pintu kepintu kepada rakyatnya yang miskin diwaktu dini hari. Malah Sayyid Qutb masih mampu tersenyum biarpun gelung tali dimasukkan kelehernya.

Itulah kelazatan ruhani yang meledak dalam cakrawala batin mereka !

Itulah mereka mereka yang benar benar memahami tasawwur tarbiyah yang sebenarnya yang bukan seperti kita yang memahami tarbiyah hanyalah pada juzu’ tertentu sahaja dan melupakan mujahadah dan tanpa mengambil kira didikan nafsu dan jiwa kita.

Kalau kita tanya pada diri kita, ” kenapakah aku hanya kuat hanya waktu bersama didalam program program sahaja tetapi apabila aku bila aku menyendiri aku bagai layang layang yang putus tali?”

Jawabannya itulah dia. Sebab ” ruhani ‘ kita gelap dan kelam. Sebab itu kita tidak mampu untuk mengapai kelazatan dalam perjuangan dan ibadah, sehingga menghadiri program program jamaah menjadi kesengsaraan bagi kita. Majlis majlis ilmu dan usrah seperti penjara dan sujud ditengah malam seperti bala!

Akhi, kamu harus ingat keberadaan kamu dalam D & T tidak menjamin kemenangan islam andai diri kamu sendiri bersikap statis dalam hubungan kamu dengan Allah.

Tasawwur kamu terhadap tarbiyah ini juga harus jelas supaya kamu faham bahawa tarbiyah bukan hanya untuk menerangi fikrah sahaja atau sekadar berusrah, berhalaqah, berukuhuwah dan habis disitu sahaja. Tetapi ia mengajar kamu disamping berkreativi dan mengembangkan potensi diri hendaklah kamu menilai tingkatan hati dan nafsu yang kamu punyai agar ianya mencapai kalau boleh kepada nafsu mutmainnah! Supaya kamu menjadi insan yang kuat, tidak lemah. Memiliki aqidah yang kuat, pemahaman manhaj yang mantap, tubuh (jasad) yang kuat, penuh semangat, dan memiliki orientasi tujuan dalam hidupmu. Bukanlah tarbiyah menjadikan kamu sebaliknya, poyo, cepat putus asa, futur dan tidak ada semangat serta hilang tujuan hidup.

Akhirnya akhi dalam celoteh ku yang panjang ini dan dalam mata yang teramat mengantuk ini terimalah kata kata Ibnul Qayyim ;

…. orang yg menempuh perjalanan menuju Allah dan negeri akhirat, bahkan semua orang yang menempuh perjalanan, tidak akan sempurna perjalanannya dan tidak akan sampai kepada tujuannya kecuali dengan dua kekuatan …. yakni Kekuatan iLmu dan kekuatan amal .

Itulah pemula kepada kekuatan ruhani kita. Insyaalah.

muharrikdaie – menulis untuk menggerakan jiwa jiwa

3 responses to “nasihat ruhani buat daie

  1. nina July 24, 2013 at 5:35 am

    suka suka suka dengan kata Ibnu Qayyim ini….doakan ana… akhi
    …. orang yg menempuh perjalanan menuju Allah dan negeri akhirat, bahkan semua orang yang menempuh perjalanan, tidak akan sempurna perjalanannya dan tidak akan sampai kepada tujuannya kecuali dengan dua kekuatan …. yakni Kekuatan iLmu dan kekuatan amal .

  2. Sya_M July 16, 2012 at 4:14 pm

    – MasyaAllah..! Tusukan yg hebat sampai ke hati…
    – Syukran akh atas ingatan & semua taujihat yg menusuk akal n jiwa.

    Kalau kita tanya pada diri kita, ” kenapakah aku hanya kuat hanya waktu bersama didalam program program sahaja tetapi apabila aku bila aku menyendiri aku bagai layang layang yang putus tali?”

    Jawabannya itulah dia. Sebab ” ruhani ‘ kita gelap dan kelam. Sebab itu kita tidak mampu untuk mengapai kelazatan dalam perjuangan dan ibadah, sehingga menghadiri program program jamaah menjadi kesengsaraan bagi kita. Majlis majlis ilmu dan usrah seperti penjara dan sujud ditengah malam seperti bala!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: