secebis muhasabah


Aku tahu sahabat sahabatku … kamu rindukan kalam sufiku. Namun hidup aku tidak seperti kamu. Punya masa untuk merindu. Terkadang aku juga ingin memberi rindu. Namun rindu ku terlalu cemburu …dibalik masa yang sentiasa memburu.

Allahumma sholi ‘ala muhammad.

Hidup manusia ini memang panjang perjalanannya. Namun ada juga antara kita melihatnya pendek. Pendek pada kasat matanya. Sebab ia memandang pada neraca buana ini. Ya mungkin! 50 tahun, 60 tahun atau 70 tahun. Memang pendek. Pertukaran malam siang dan timbul tenggelam matahari membuat kita semakin merasa hidup ini amat pendek. Namun disisi kefahaman tentang kehidupan sebenarnya, hidup ini adalah abadi. Abadi bermakna selama lamanya. Bermulanya kita dari alam rahim kemudian dunia, kemudian barzakh dan kemudian akhirat lalu berhenti pada keabadian. Tidakkah semua itu kehidupan?

Mungkin ada yang bertanya, ” Yang kita semua mati tu akhi muharrikdaie, abendanya?”

Owh! Yang mati itu?

Mati itu pada pandangan naif aku bukanlah kematian tetapi adalah proses perpindahan alam. Perkataan mati itu hanyalah sebuah istilah! Begitu juga selepas barzakh, dunia akan kiamat dan kita semua dimatikan sebelum dibangkitkan! Tidak kah mati itu is equal to proses?

U know why aku katakan begitu?

Aku dapat fahamnya setelah menghayati karya Syed Qutb dalam kitabnya ” Afraah ar-ruh”.  Setelah beberapa kali aku baca dan cuba memahamkan karya nya dapat aku simpulkan bahawa kematian itu hanyalah sebuah proses yang kecil bagi manusia dibanding dengan sebuah kehidupan. Sebelum ini aku ingatkan bahawa kehidupan yang dimaksudkan oleh beliau hanyalah kehidupan disini saja tetapi Syed Qutb bermaksud adalah kehidupan merangkumi keseluruhannnya ….

Sebab itu kita tidak perlu memandangkan soal kematian ini sebagai suatu yang serius dan mengerikan ketimbang kehidupan ini kerana ia hanyalah sebuah proses bagi semua makhluk dan alam ini. Bahkan malaikat yang mencabut nyawa juga mati ditangannya sendiri! Tetapi yang perlu kita pandang serius adalah panjangnya kehidupan ini yang taida berujung. Dari bermulanya disini hinggalah sampai kepada keabadiannya! Andai neraka … nerakalah kita. Andai syurga syurgalah kita dan disanalah kehidupan kita! Tidakkah itu lebih mengerikan dari kematian yang kita lalui sebentar saja itu seperti nyawa nyawa yang lain mengalami proses kematiannya?

Apa plan kita akh?

Apakah kita ingin terus hidup nafsi nafsi dalam hidup ini? Hidup sendiri sendiri selama puluhan tahun dengan melayan kerja harian kita yang tidak pernah ada kesudahan itu dan mengharap redha manusia dan pujian boss boss yang kita syirikkan tanpa sedar demi mengejar KPI kerja kita yang diarahkannya!

Atau kita melayan kerenah isteri isteri kita 24 jam yang inginkan kesempurnaan hidup atau melayan kehendak suami kita yang ingin selalu melihat kita selalu cantik wangi dan hebat demi nafsu serakahnya yang tidak pernah berujung itu atau kita melayan kerenah anak anak kita yang sentiasa lapar akan perhatian kita. Atau pun ada satu titik kesedaran untuk kita mencari bekal dalam sebuah perjalanan yang panjang ini?

Inilah yang sering dan perlu kita muhasabahkan! Kerana hidup kita bukanlah pada hitungan tahun tapi adalah pada hitungan kesedaran.

Tanpa kesedaran … selagi itulah kita tidak dapat melaksanakan satu perubahan kerana yang dinamakan hidup itu adalah kesedaran kita tentang hidup lalu akan berlipatgandalah usaha usaha kita menuju kehidupan kita!

Instrumen untuk mengandakan kehidupan itu tidak lain tidak bukan adalah kerja dakwah ini. Menyelamatkan ummah ini dari kejahilan dan kemungkaran demi untuk kembali kepada Allah.

Di jalan dakwah inilah proses amal amal kita akan berkembang dan berganda berbanding jalan jalan yang lain. Di jalan dakwah inilah juga pintu pintu amal kita dibuka satu persatu. Dan disinilah kita dapat mengandakan segala galanya untuk mengapai hidup yang berarti nanti! Inilah yang dimaksudkan oleh syed Qutb dalam bait bait nasihatnya kepada para pendakwah ” Hidup untuk orang lain’. Yakni Hidup mendakwahi manusia yang lebih memberi arti dalam kehidupan ini. Dijalan Dakwah inilah kita dapat mengandakan jatah umur kita yang terbatas ini.

Ingat akh …

Allah misterikan umur kita bukanlah saja saja tetapi banyak hikmahnya. Supaya kita dapat menghargai umur. Merancang dan mengunakannya sebaik mungkin dengan panduan wahyunya. Memang umur ini tidak pasti namun ketidak pastian inilah yang banyak membuka segala potensi diri kita sebagai bahan mentah untuk kita ekploitkan kepada medan amal untuk meraih pahala.

Aku tahu kita telah banyak membazirkan umur yang lalu …. biarlah ianya berlalu. Marilah kita tutupinya dengan taubat diatas apa yang berlalu. Even, aku sendiri banyak menyesal kerana banyak benda yang sepatutnya kita lakukan dahulu tidak kita buat kerana kejahilan dan kelalaian kita namun bukan itu pointnya. Kerana kualiti hidup yang perlu kita bina sekarang adalah pada umur berbaki ini. Andai kita boleh jadikan satu unit waktu dengan satu unit amal, rasanya sudah menjadi satu peningkatan dalam kesedaran kita.

So, rasanya marilah kita temui potensi kita. Mari kita rangsangkan potensi kita apa yang termampu oleh kita. Andai kamu boleh jadi murabbi …. binalah manusia agar dapat menjadikan mereka duat. Andai kita boleh menulis …. sebarkan tulisan dakwah kita. Buat apa saja dicelah celah kehidupan ini agar ianya boleh membuahkan amal!

Jangan kita termenung lagi memikirkan kelemahan. Kelemahan itu tidak akan menjadikan kita kuat kalau kita tidak bangun untuk menguatkannya. Sepertimana Islam itu tidak akan menjadi indah kalau kita tidak bangun menghayatinya. Setiap kekuatan ada keterbatasannya dan setiap kelamahan, ada kekuatannya.

Dijalan dakwah kelemahan kefuturan dan berbagai sikap negatif adalah fitrah.

Paling penting bagi kita kini adalah melepaskan diri dari semua ikatan penghalang dan melepaskan diri dari segala hambatan dunia. Tajarrud dan berkemahuan keraslah dalam dakwah dan dalam membaiki amal kita. Kerana tujuan tercapainya akhirat dan sempurnanya kehidupan abadi kita adalah melalui kemahuan keras dan niat kita. Insyaalah.

Akhirnya akh … janganlah kamu malas untuk bangkit kearah cita cita ini lalu kamu dibelenggu oleh tabiat diri kamu. Janganlah menghalang  jalan untuk mencapai kesempurnaan yg telah ditetapkan untukmu hingga hatimu terlena dalam alunan lagu kemalasan dan merasa tenteram dengan menganggur dan istirehat. Longlai diatas tilam kelemahan dan enggan merindu untuk dakwah …. hingga kamu hidup tua diakhirat sana tanpa teman dan bidadari disisi! Malangnya ….

muharrikdaie – menulis untuk mengerakan jiwa jiwa

6 responses to “secebis muhasabah

  1. anneski May 10, 2013 at 5:04 am

    ana terkesan “Dijalan dakwah kelemahan kefuturan dan berbagai sikap negatif adalah fitrah.”

    sebagai manusia biasa kita tidak lari dr membuat kesilapan walaupun bergelr murabbi. insyaAllah HIMMAH , kefahaman dan juga semangat yang tinggi menjadikan kita istiqamah. insyaAllah kita sama2 sentiasa memperbaharui niat apabia melakukan sesuatu.
    jzk atas peringatan.

  2. sangjiwa April 3, 2012 at 2:31 am

    maksud saya bukan yang memberi komen tapi bahasa kamu sperti bahasa dia dan dia … ermm 2 org jer pun masuk awak 3 lah.. huhu

  3. s-mt March 31, 2012 at 10:57 pm

    byk para duat hnya berpuas hati dgn level daie kelas ketiga saja. tak boleh camtu! potensi tu kena digilap supaya berterang bintang utk manfaat jln dnt ni. siapa yg menghalang kita utk jd hebat mcm Hassan al-Banna? atau Sayid Qutb? mcm tak percaya je yg kita je yg jd penghalang utk potensi digilapkan. kita terlalu berlemah2, bermudah2, ber-rukhsah2, tak serius dsb! inilah dia penyakit daie.

    sebut ttg potensi, ana akan grad dlm bidang engineering sem ni insyaallah. tgh berfikir2 nk sambung study dlm bidang pkhususannya, atau nk mula serius dgn syariah. terinspirasi dgn post nta bila kelayakan mengajar agama di sebuah kampung dipersoalkn. mebe nta ada pndangan? apapun akan settle down sekitar kwsn tengah semenanjung insyaallah.

  4. angah March 28, 2012 at 2:38 am

    Alhamdulillah, akh muharrik masih menulis.. walaupun sy pun dah x sempat sgt nak update blog sendiri, sy tetap usahakan utk baca blog kawan2 supaya ada tazkirah yang dapat menghidupkan hati ini daripada mati terlebih awal sebelum jasadnya… btw, i got 1 nasyid from my fren. so, i just copy paste the lyric n give it to u. hopefully it can give u some moral support to keep writing as 1 of ur method in spreading dakwah…. ilal liqo’…

    Lirik Satu Cinta – Hasnul Jamal

    Ya ghaffar…. ighfirlana zhunubana.. watub ‘alaina.. wa’fu’anna…
    ya Maulana..

    Oh tuhanku..
    Engkau dengarlah rintihanku..
    di waktu keheningan malam Engkau dengarlah rintihanku…
    Engkau terimalah bisikanku
    di waktu keseorangan Kau kabulkanlah doaku
    walaupun aku tidak pandai memohon

    Aku hambaMu yang hina ini
    datang kepadaMu di waktu waktu kegelapan malam
    mengadu segala kesalahan
    memohon dgn rahmatMu
    ampunan dan kemaafan dipinta

    Aku datang kepadaMu menyerah diri dengan penuh penyesalan
    aku tersungkur ke hadratMu Tuhan
    menyerah diri dgn penuh kehinaan
    oh…Tuhan

    Sudah aku bersungguh beramal
    namun banyak cacat celanya
    bahkan aku andai derhaka
    ditambah lagi dengan dosa-dosa jawarihku
    yang belum dapat aku tinggalkan

    Tuhan…
    sebenarnya aku tersiksa dengan dosa
    jiwaku tidak tenang dengan segala kesalahan
    kerana itulah aku,datang kepadaMu
    memohon keampunan

    Ampunkanlah aku Tuhan
    kalau Engkau tak ampunkan
    hidupku sudah tiada baki apa-apa lagi
    kaya pun tiada guna
    apatah lagi miskin papa
    segala yang aku miliki sudah tiada nilainya
    hidupku tiada sempurna

    Aku datang kepadamu menyerah diri dengan penuh penyesalan
    Aku tersungkur ke hadratMu tuhan
    menyerah diri dgn penuh kehinaan
    ooo…Tuhan terimalah..
    Aku kan hambaMu….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: