menulis tanpa dia


Selain Allah, Dakwah, Ikhlas dan tanggungjawab …. dia adalah pencetusnya!

Memang diantara sebab aku menulis adalah kerana dia. Dialah satu satunya insan yang dapat memotivasikan aku. Mengembalikan getaran jemariku yang telah lama berhenti kaku.

Bukan dengan suaranya yang hanya sekali aku dengar sepanjang mengenalinya  dicorong handfon yang menggerakan aku. Atau dengan cintanya yang tidak pernah aku rasa!

Tetapi adalah kerana semangatnya yang bernyala dijalan dakwah ini!

Dan semangat itu lah membentuk bayang bayang keindahan, lalu menghampar indah dikaki langit hatiku dalam denyut nadi dakwahnya yang tidak pernah erti jemu dalam membimbing, mentarbiyah dan menulis membuatkan gejolak semangatku untuk berdakwah lewat tulisan membumbung tinggi hingga berhari hari aku memaku diri dihadapan komputer setia untuk menguraikan bait bait ayat dari kitab terbentang untuk dikongsikan!

Setelah takdir membawanya pergi, bayang bayang keindahan yang tercorak cahaya itu semakin kabur dari kelopak mata ruhiyahku setelah sekian lama berharap, dan membuatkan waktu siang dan malamku sama saja hingga dalam jaga dan tidur aku, terpaksa sebak menahan pecahnya tangis dari istirah malamku yang panjang.

Kini setelah waktu itu berlalu dan masa merawat aku, aku bisa menghadirkan kembali semangat dalam setiap peluk waktu hidup aku. Menerima takdir. Ujian pemberianNya …. dan waktu kembali indah! Aku kembali dapat merasakan cinta mengalir dalam hati aku … meski pun perlahan dan tersangat perlahan namun amat mendamaikan akan sisa sisa hidup aku dikit demi dikit menuju ladang ketercerahan hingga aku kini mampu kembali menulis tanpa dia!

Memang dia sahabat aku. Kekasih dakwah ku. Kekasih awal dan akhirku yang sering memotivasikan aku untuk menulis bahasa firman Tuhan yang didalamnya terkandung misi dakwah yang dilupai ramai manusia!

Dia juga mengajar aku untuk rindu dan mabuk dalam meminum air tarbiyah didalam cawan cawan ujian yang sering berdenting mengingatkan aku bahawa diluar sana ramai yang haus dahaga beratur lesu dalam dosa menantikan air tarbiyah yang akan aku hidangkan buat mereka!

Aku kembali menjadi sang perindu setelah selembar duka lalu menutupi ku dan melemahkan perjalanan aku. Memang tidak perlu aku sumpah serapah nasib lalu atau untuk ku maki sebuah nafsu yang hidup didalam diriku kerana ternyata kekuatan itu bermula dari sebuah kelemahan … … dan kelemahan ku adalah ‘dia’. Sebuah kekecewaan. Tak dapat aku lindung lagi.

Aku harus bangun kembali meski harus ku urut jari jemari dan sendi sendi yang lemah ini. Aku harus terus kuat untuk mengerakkan dakwah ini. Aku harus terus menulis meski pun tanpa dia demi Tuhan ku. Demi dakwah untuk mereka mereka yang sabar menanti kalam karamah dari pengalaman dakwah ku.

Buat dia sahabatku … tajamkan kembali mata pena mu dan maniskan kembali bait bait kalam mu yang semakin hambar dan tidak seperti waktu kita bersama dulu.

Buat pengunjung setia blog aku …. kamu pasti akan mendapati blog aku akan sentiasa terupdate insyaaalah🙂

muharrikdaie – menulis untuk mengerakkan jiwa jiwa

8 responses to “menulis tanpa dia

  1. angah March 15, 2012 at 12:07 pm

    Daripada Abdullah bin Abbas r.a., Nabi SAW bersabda yang bermaksud :
    ” Janganlah bergantung kepada manusia walaupun dengan alat pembersih gigi.” (Riwayat al-Haithami)
    teruskan penulisanmu wahai saudaraku kerana mata penamu dan karya2mu insyaAllah menjadi perkongsian yang bermanfaat buat semua. walaupun manusia itu tidak lari dari memerlukan sebab or pemangkin utk melakukan sesuatu, janganlah bersedih or down jika pencetus semangat itu tiada lagi di sisi. walaupun lahiriahnya tiada tetapi doanya pasti ada… insyaAllah…

  2. muharrikdaie February 10, 2012 at 7:03 am

    Terima kasih semua atas dorongan semangat yang diberi. Insyaalah saya akan terus menulis jika berkesempatan.

  3. qalbunsalimm January 29, 2012 at 8:36 am

    Tak pe..dia takde Diakan ade…

    Teruskan menulis menggerakkan jiwa2 daie…

  4. BroHamzah January 29, 2012 at 4:17 am

    Assalamualaikum, akhi. Teruskan menulis dan berkongsi buat kami yang dahaga sentuhan yang menusuk kalbu.

    BroHamzah

  5. auntie chalk January 29, 2012 at 12:26 am

    teruskan usaha!!!!Moga kita semua menulis kerana Dia….

  6. kuekkuek January 28, 2012 at 11:55 pm

    Syaikh Atha’illah as-Syakandary dlm kitabnya al-Hikam menyatakan, “Allah melapangkan hidupmu supaya engkau tidak selalu berada dalam kesempitan dan Allah menyempitkan hidupmu supaya engkau tdk hanyut dlm kelapangan. Allah juga melepaskan engkau daripada kedua-duanya supaya engkau tdk bergantung pd sesuatu selain Allah.”

    Allah yg memberi ilmu…Allah jua yg memberi petunjuk…

  7. zt January 28, 2012 at 10:26 pm

    .teruskan perjuangan saudara…saya suka ayat yg saudara tulis
    “menulis untuk menggerakkan jiwa jiwa”….
    seperti juga bila kita brterusan membaca…banyak yang boleh kita lawati dan plajari…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: