suara rinduku


Tuhan, ku tahu banyak dosa ku. Hanya ingat kamu dikala dukaku …..

Itulah diantara bait bait puitis lagu ombak rindu yang diubah senikatanya terus menekan melanda perasaan aku.

Menyedarkan aku betapa manusia yang kerdil ini akan hanya mengingati Tuhannya bila bahagia berpaling dari hidup mereka.

Dan aku mengalaminya juga …ketika jiwa kecilku terhempas dan menumpahkan ujian! Aku …. seolah olah hilang dalam kabut pahala kerana merintih takdir hidup dalam dingin dunia mengikuti alir nafas nafsuku.

Inilah yang dikatakan manusia … duduk diruang mana pun, ianya masih tidak dapat lari dari fitrahnya yang terkadang meruntun perasaan yang dirasai dalam kehidupannya.

Dan inilah sebahagian dari perasaanku yang masih mampu meneruskan perjalanannya meski pun ianya terus diisi kesunyian disaat manusia manusia lain meneruskan fasa fasa kehidupan yang diselang seli dengan perubahan!

Agaknya, mungkin aku terlalu berharap jalinan kasih seorang manusia hingga aku seperti terasa derita orang lain adalah deritaku jua kerana suara rindu ku tidak pernah berhenti dan masih merenggek kepadaNya tanpa rasa malu akan segala keputusanNya.

Aku semakin rindu untuk menjalani hidup kasih dua manusia meski pun aku tidak tahu kapan bila rahsia kebahagiaan aku dan perjalanan umur ini akan disimpan oleh Tuhan dibalik tanganNya.

Memang aku tahu ayat ayat kesabaran didalam firmanNya berangkai rangkai dan berbunga bunga mengingatkan! Agar lara dan dambaan cinta tidak perlu dikhuatirkan kerana akan diketemukan pada suatu waktu dalam renungan yang dalam….

namun ….

bagaimana menghilangkan?

Aku tiada jawaban kerana telah aku usahakan meracuni rumput cinta yang hijau dan segar ini tumbuh dalam hati ini dengan munajat dan rangkai doa doa namun acapkali ku cuba, ia terus teguh berdiri disetiap wajah hidup aku seolah olah tidak mahu meng’amin’ kan kepulan doa doa munajatku.

Wahai Allah … bukan ini kehendakku. Aku tahu dosa dan pahala. Taat dan derhaka.

Tetapi sesekali kenangan itu datang …. ia seperti derasnya hujan menyimbah kesejukan dalam setiap langkah kakiku dan amat membebankan.

Walau secinta mana pun aku kepada manusia… aku tidak akan pernah jemu menagih kasihMu dan pastinya aku akan terus mencuba menjadi semerbak harum bunga, yang bisa hidup sepanjang masa dijalan dakwah ini untuk terus menggali keindahan cinta yang hakiki.

muharrikdaie

2 responses to “suara rinduku

  1. hafizah January 13, 2012 at 8:03 am

    Bila saya baca tulisan muharrikdaie saya selalu rasa bersemangat.saya rasa muharrikdaie sangat bagus,baik,bersemangat dan semua yg bagus2 ah.baca suara rinduku ni buat saya macam sedar oh muharrikdaie pun orang biasa jugak,ada masanya macam ni.tapi muharrikdaie selalu nak mencari kemanisan dalam dakwah itu sendiri.dan itu menjadi inspirasi jugak untuk saya.semoga Allah permudahkan!:)

    • muharrikdaie January 13, 2012 at 8:18 am

      hafizah – terima kasih menjadikan blog saya pencetus semangat … maaf atas tulisan tulisan berbentuk jiwang2 begini kerana terkadang saya menulis untuk orang lain dan bukan untuk diri saya dan adakala saya suka tulis tulis begini untuk mencetuskan ilham dan mencernakan bait bait kata …….saya tak selalu tulis begini. Kadang2 saja. Ambiklah apa yang baik disini … dan abai dan ignore tullisan2 yang tidak membuahkan amal ……… saya pun amnusia juga dan penulis terkadang perlu mencetus inspirasi. Kalau awak nak tahu … syed qutb juga menulis tentang cinta sekadar untuk mencetuskan bait bait sastera didalm tulisan. Insyaalah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: