terus melangkah


Salam buat semua ….

…..terutama buat teman ku ‘si Alif ‘ yang sangat aku hormati syaksiyahnya dan yang setia dan sentiasa membela ku dan sering memotivasikan aku untuk menulis.

Memang lama sangat ‘si halimunan’ ini tidak menulis. ” Halimunan” yang disangkakan telah ditemui namun ianya hanya sebuah sangkaan! Namun akan kamu temui juga diakhirat nanti.

Mungkin antum diluar sana tertanya tanya, ” Kenapa lama tak update? Kenapa dan kenapa?”

Jawaban nya cukup mudah. Aku kehilangan cinta. Ketandusan rindu dan kekeringan rasa!

Bila dinding jiwa ku kusam dan suram dari nurNya. Akan biru beku lah jemari ini untuk menyusun bait bait ruhani ini untuk santapan mata kamu semua! Apa lagi untuk membangunkan kembali mata hati ruhiyah kamu yang kerap kehilangan cahaya itu!

Itulah uniknya hubungan cinta kita dengan Allah kerana ianya berhubung dengan kesucian ruh dialam keghaiban untuk kita selalu ‘berthaharah’ mengsucikan diri untuk merasakan keghairahan mencintaiNya. Memang kita tidak mampu berbuat apa apa. Apa lagi untuk menulis tentangNya atau tentang jalan menujuNya jika jiwa kita sarat dengan dosa dan sampah kemaksiatan! Dan kerana dosa dan kemaksiatan itulah yang menjadikan aku tidak mampu menulis. Dan jika aku mampu pun, ianya tidak akan memberi kesan pada hati kamu …. apalah gunanya?

Bukan mudah untuk kita jatuh hati dan membina cinta kepada Allah ketimbang untuk mencintai manusia kerana dengan manusia dalam masa satu minit pun kita boleh jatuh hati padanya. Dalam satu jam boleh menyukainya dan dalam satu hari pun boleh menyintainya.Biar pun ada ‘ pendamba cinta’ mengatakan mengambil masa sepanjang hidup untuk melupai seseorang yang dicintainya … tetapi mencintai ‘Pencipta’ amat amat jauh bedanya dengan mencintai yang ‘dicipta’  kerana, cinta kepada manusia adalah umpama pepasir dalam genggaman..semakin di genggam semakin ia keluar di cecelah jemari….. hingga akhirnya hilang dan terkadang menjadi permusuhan! Ketimbang cinta kita kepada Allah, yang mana kalau kita semai dan baja ia, ianya akan berakar dan menjadi pohon rendang yang akan menjadi teduhan kita hingga kesyurga!

Memang aku akui, aku merindui antum … mencintai antum kerana Allah.

Sebab itu bila aku tidak menulis serasa kita semakin jauh. Sejauh umur kita yang semakin merangkak lesu dari tahun hijrah kesatu tahun hijrah yang akan terus berlalu.

Mungkin ada antara antum yang merasa cemas, resah dan takut bila tahun tahun terus merangkak pergi tanpa meninggalkan satu kepuasan dan kesan bagi jiwa terhadap kerja dakwah kita.

Dan ada pula yang tidak merasakan apa apa. Bagi mereka sama saja. Tiada hari baru. Azam baru. perubahan baru. Niat baru. Apa lagi doa untuk dipanjatkan! Memang sedih dan malang jika itu situasi kita!

Mudah mudahan Allah akan terus memberikan kita kekuatan terus melangkah dan mengunakan setiap sisa usia yang berbaki ini untuk membaiki masa lalu kita!

Imam Hassan al-Basri berkata; “Tidaklah datang suatu hari dari hari-hari di dunia ini melainkan ia berkata, “Wahai manusia! Sesungguhnya aku adalah hari yang baru, dan sesungguhnya aku akan menjadi saksi (di hadapan Allah) atas apa-apa yang kalian lakukan padaku. Apabila matahari telah terbenam, maka aku akan pergi meninggalkan kalian dan takkan pernah kembali lagi hingga hari kiamat.”

Akhi …

Manusia yang tidak mahu berubah untuk terus melangkah dan yang tidak bermuhasabah adalah ‘ manusia sakit’ yang perlu pengubatan dan teraphy nya. Disekeliling kita dan mungkin diri kita sendiri ada penyakit yang tidak kita ketahui telah menghinggapi kita.

Baru baru ini didalam pertemuan aku dengan bekas murabbi ku yang banyak mendorong aku menulis menceritakan bagaimana seorang guru sehat dan mungkin sakit ruhnya dan yang tidak dikenalinya menganggunya. Malah menganggu keluarganya diatas asbab tertentu. Bayangkanlah, jika seorang guru yang ingin mendidik ummah bersikap begitu tanpa sebab, apa lagi manusia seperti kita ini yang bukan seorang pendidik?

Begitulah keadaanya bila manusia kekeringan air tarbiyah dan ruh mujahadah untuk mendekati rabbnya.

Justeru itu jangan sesekali abaikan tarbiyah. Halaqah usrah dan program program yang mendidik ruhiyah. Kurangkanlah aktiviti berinternet FB yang banyak menyedut masa yang tidak mendatangkan faedah bagi umur ini.

Berhijrahlah kita untuk meraih kekuatan dari yang maha Kuat.

Bersabarlah dalam mengubati rawasib rawasib jahiliyah kita yang masih lagi bersarang dan beranak pinak didalam diri kita. Mengubati memerlukan masa yang amat lama. Bersabarlah! Jangan berputus asa dan mendengar bisiskan syaitan bahawa kita tidak bisa mengubah diri. Ingatlah pesan Rasul …

Sesungguhnya ilmu hanya bisa didapati dengan belajar. Dan lapang dada hanyalah akan didapati dengan berusaha melapangkan dada. Barangsiapa yang ingin memperolehi kebaikan, maka Allah akan memberinya. dan barangsiapa yang ingin berlindung dari keburukan maka Allah akan melindunginya – Hadith hasan HR Daruquthni

Semuga dengan penghijrahan kita tahun ini akan menatijahkan hati yang mendapat ‘qalbun salim’ yang terisi didalam nya kebersihan ruhani, kelurusan aqidah, kelembutan rasa, kekuatan kata, gejolak jiwa, ketegasan sikap dan ketajaman mata hati!

” Macammana nak dapat package gitu yer bang?” Tanya seorang akh dalam bengkel tamrin minggu lepas. Aku hanya mampu senyum saja kerana aku pun sedang meniti dijalan itu. Cuma yang aku jawab dalam bengkel itu hanyalah …………

” Kita semua dalam proses itu. Hanya mujahadah kita sajalah yang akan drive kita kearah package itu. Jalannya adalah jalan yang kita lalui sekarang ini …. Sabarlah kerana seperti kita tahu jalan ini sukar tapi kukuh. Panjang tapi terjaga keasliannya dan lambat namun terjamin natijahnya. Dan akhirnya kita kena ikut syurutnya. Dan kalau kita mati dalam melalui proses itu …………. bertemulah kita dengan package itu! Insyaalah.

Moga Allah menetapkan hati2 kita diatas thoriq ini dgn penuh tsabat dan ikhlas.

Wallahuaklam.

Jumpa lagi dilain kesempatan.

muharrikdaie – menulis untuk mengerakkan jiwa jiwa.

One response to “terus melangkah

  1. angah February 10, 2012 at 5:40 am

    teruskan langkahmu itu dan yakinlah dengan janji ALLAH. “MAKA sesungguhnya bersama-sama kesusahan itu ada kesenangan. DAN sesungguhnya bersama-sama kesusahan itu ada kesenangan”.. Allah janjikan ia bersama-sama.. Allah x kata ia berasingan. so, dlm melangkah pasti ada mehnahnya… cuma kita jgn mudah melatah…:)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: