tiada duka yang abadi


Memang! tiada duka yang abadi didunia ini!

Tapi mampukah kita menahan sembilu duka itu hingga kesembuhannya?

Ketahuilah! Hanya jalan dakwah pengubat luka. Hanya jalan dakwah rawatan terbaiknya kerana disitu punya segala penawar untuk segala duka …. kerana dakwah akan memandu kita kepada bahgia! Dan melupakan kita akan segala duka disebabkan dunia. Sungguh!  kepenatan dijalan ini sesungguhnya mewarkahkan  kita sebuah rasa yang tidak dapat diungkap dengan kata!

Kawan,

Maafkan aku. Terlalu lama menyepi diri dari menulis diblog ini. Aku harap kamu masih setia bertahta disini. Jua ku harap kamu semua tidak dihambat sepi. Bermenung menjauh hati. Memikirkan cebisan hidup yang tersisa ini!

Meski banyak yang kita hilang dari hidup ini, percikkanlah api keyakinan kepada Allah kerana Dia senantiasa melihatmu. Mendengar suara hatimu. Mengatur kehidupanmu. Mengujimu dan mententeramkanmu. Hingga pada satu tika dengan tidak kamu sangka Dia jugalah yang akan mengopak lapisan lapisan kedukaan kamu yang kamu simpan dalam kelopak hatimu dan mengantikannya dengan haruman misk kebahgiaan dalam merungkaikan misteri permasaalahan kamu sehingga kamu tergamang dalam mengucapkan bait bait kesyukuran kerana terujanya kamu dengan keagunganNya dan kasih dalamNya pada kamu!

Yakinlah kawan …

sejak kita dimukimkan dibumi ini, tidak pernah sesekali Dia membiarkan kita melata sendirian selamanya didalam airmata. Malah, airmata laksana kristal kristal yang kita titiskan diatas ujianNya itu kalau kita renungkan, seolah olah melahirkan kehidupan baru dan harapan baru bagi kita lantas membuatkan kita segar bugar dan tegar kembali yang mencetuskan semangat dijalan dakwah ini  dalam menyimpulkan kehidupan yg tersisa ini!

Kalaulah hendak diikutkan barangkali, akulah diantara pria yang amat mewah dengan airmata kerana kekayaan aku dengan ujian ujian yang datang seperti ombak dimusim tengkujuh. Namun, disitulah Allah membentuk watak keperibadian aku dengan tarbiyahNya untuk menjadi seorang pria yang tidak mungkin akan mewayangkan kesedihan dan sifat emotional nya dipanggung kehidupan ini meskipun aku dihimpit kepejalan ujian yang berat kerana aku seolah olah telah mampu untuk menghadam seluruh asmaNya disetiap sendi dan urat darahku sehingga aku mampu untuk terus pasrah dalam ketentuanNya!

Ujian!

Adalah sesuatu yang mesti kita lalui untuk mengejar syurganya! Pastinya kita tidak dapat lari dari ujian sepertimana kita tidak dapat lari dari maut. Kerana, dimana mana pun ujian itu, ianya pasti menunggu kita dan mengejar kita. Lebih lebih lagi bagi kita yang membawa risalah kebenaran ini, yang sering teruji dan diuji!

Begitulah iradah Allah dalam mengatur ujianNya dalam bentuk kesusahan dan kesukaran! Semata mata untuk menghidupkan jiwa kita, menguatkan hati kita  dan mengokohkan pendirian kita supaya hati kita sentiasa bergantung pada kewujudan dan kebesaranNya.

Kawan,

Kita amat bertuah kerana dengan izinNya kita tahu apa yang kita cari dalam kehidupan ini! Yakni sebuah ‘ kebahgiaan’.

Kebahgiaan yang kekal dan abadi yang tidak boleh disewa beli oleh harta, benda dan juga cinta yang sementara!

Sebab itulah kita harus menghadapkan wajah hidup kita ini kepada Allah semata, agar kita dapat terus bertahan dengan ujiannya meski  lelah dan reput tubuh kita menghadapi suasana itu! Yang pasti redhaNya milik kita hingga kita boleh menjadi ‘abdi’Nya yang setia!

Apakah yang lebih berharga dari hidup ini hidup ini, kalau tidak redhaNya!

Kenapakah terkadang adakalanya, kita melupakanNya? Apakah dek kerana hanya untuk mencari makan, mencari kejayaan dalam pelajaran atau hanya untuk  menguruskan kehidupan ini?

Apa? Sukar sangatkah untuk mencari sesuap nasi dsan menguruskan hidup kerdil ini  hingga kita mengabaikan ketaatan padaNya dalam waktuNya?

Akan miskinkah kita andai kita menginfaqkan beberapa persen dari ribuan RM yang kita perolehi setiap bulan itu kepada Islam ini tanda kesyukuran kita diatas pemberian rezekiNya?

Sukar sangatkah kita korbankan sehari dua dalam seminggu, hari hari kita, untuk kita mentarbiyah diri kita didalam halaqah usrah semata mata untuk menimba ilmu dan menyungkil potensi yang tersorok dalam diri kita untuk melaksanakan taklif dakwah itu?

Tentu kamu tahu bahawa taklif dakwah itu akan terus hidup dan terbeban sehingga malakatul maut berada diubun ubun mu dan tidak akan hilang taklif itu selagi tidak kamu tunaikan!

Apakah yang akan kamu pantun dan syairkan pada Allah tentang pengabaian tanggungjawab itu untuk melepaskan kamu dari azabNya?

Apa?

Sukar sangatkah kita, dalam mencari ruang untuk membina amal dakwah kita kepada orang disekeliling kita yang masih derhaka pada Allah didalam setiap inci kehidupan mereka?

Tidak kasihankah kita kepada mereka mereka?

Mungkin mereka Ibu Ayah kita. Adik beradik kita. Saudara mara kita. Kawan kawan kita. Teman teman kita dan pelbagai jenis manusia lagi yang kita kenal yang kita tinggalkan dibelakang hidayah itu?

Agak agaknya, terlepaskah kita dari tanggungjawab itu?

Masuk syurgakah kita jika kita saja yang beramal dan memahami deen ini  lalu membiarkan orang disekeliling kita menderhakai Allah dan berada dalam kekufuran dan kelalaian?

Kenapa kita begini kawan?

Apakah Allah menjadikan kita ditilam dunia yang empuk ini dengan diisi otak saraf dan hati hanya sekadar untuk menjadi siyatim diakhirat nanti yang diceloreng dengan luka luka dosa?

Muhasabahlah!

Jika saat ini kita masih lagi ‘ syok sendiri ‘ dengan ijtihad kehidupan yang kita rasa memadai ini, dan membiarkan manusia disekeliling kita berada didalam dosa dan derhaka kepada Allah, ketahuilah bahawa sesungguhnya jiwa kita telah dibalut dunia dan pandangan basirah kita telah dibutakan dari akhirat!

Itulah yang dapat aku simpulkan.

Kerana apa? Kerana apa aku kata begitu? Kerana kita adalah penyuluh. Penyuluh dimalam yang kelam. Untuk menyuluh kegelapan kefasadan hati mereka agar di terangi dengan sinaran islam!

Kawan,

Perjalanan kita menuju Allah tidak bisa hanya melalui mimpi dan angan angan semata! Untuk mengapai Allah tidak mungkin hanya bermodalkan sebuah warna khayalan! Bertemu Allah tidak akan terwujud hanya dengan sebuah keinginan dan niat!

Segala galanya lebih dari itu!

Kita harus bergerak, bekerja, berlomba dan memecut dengan sebuah larian yang pantas ….

…dan untuk memperolehi kenikmatan syurga, yang demikian itu hendaklah berlomba orang yang berlomba  – muthaffifin 26

Marilah kita menjadi quran yang bergerak meskipun kita hanya menghafal surah al Asr!

Tiada ertinya kita menghafal 30 juzuk Alquran dan digelar Hafiz tetapi jiwa kita kosong, bisu dan kaku tidak bergerak yang hanya menyimpan quran difikiran tanpa pengahayatan untuk digunakan setahun sekali waktu solat tarawikh sahaja!

Tidak guna kita berjalan membelah dunia mencari pengalaman, melihat sejarah dan menuntut ilmu islam setingginya tetapi segala ilmu dan pengalaman itu hanya menjadi sejarah dan gambar kenangan kenangan seperti piramid piramid Firaun!

Tidak guna semua itu jika ianya tidak menjadi amal dakwah untuk membasahkan hati sahara ummah ini.

Gunakanlah apa yang ada dan termampu oleh kita. Biarpun sedikit ilmu kita. Cetek pengalaman kita, tapi jika kita boleh getarkan kalimah Tauhid ini, tidak mustahil ianya menjadi keajaiban didalam dakwah kita …

Kawan,

Apa makna hidup yang panjang tanpa buah yang tidak  dapat mendekati harga sebuah kehidupan untuk dikorbankan!

Apa makna sebuah kekayaan, BMW yang bersusun digaraj kereta dan rumah agam, jika dihadapan kita kesengsaraan diakhirat yang juga mengundahkan kita didunia ini!

Jangan kita memburu dunia kerana pasti dunia akan lari dari kita tapi jika kita memburu akhirat dunia akan mengejar kita.

Aku tahu ada dikalangan kita tidak dapat lari dalam jebakan ini. Malah disaat kita berada dalam tarbiyah islam ini pun  jiwa kita masih lagi tidak dapat menghidu pencarian sebenar kita, lalu semakin kita ditarbiyah semakin kosong jiwa kita. Kita rasa gelap ditengah tengah cahaya!

Kawan,

kita ditarbiyah bukan untuk menjadi bodoh dan lesu tapi adalah untuk membuat kita bangun bersama aqidah, prinsip dakwah dan risalah untuk kita terus bergerak!

Memang aku tahu bahawa disaat kebekuan hati dan ruh ini, kita amat memerlukan penyucian jiwa.

Dan penyucian jiwa inilah sebenarnya yang harus kita lakukan,  supaya hati terus bersinar dan tidak gelap hingga kita diruntun rasa bersalah ….

Penyucian jiwa yang paling ideal buat kita saat ini, tidak lain tidak bukan hanyalah mengingati mati ….

Mati yang terlindung azab dibelakangnya yang akan terus membuatkan hati kita terus bergetar dan takut dengan mehnah alamnya.

Memang! mentadabbur mati, pastinya akan membuat hati kita akan terus hidup  dan hidup …..

Memang didunia ini tidak ada duka yang abadi tetapi kawan, diakhirat,  duka itu akan terus abadi jika kita abaikan akan segala amanatNya ….

jumpa lagi

muharrikdaie – menulis untuk mengerakan jiwa jiwa

8 responses to “tiada duka yang abadi

  1. Indah September 23, 2011 at 11:52 am

    bener banget..!!
    Bagus blognya.. Salam kenal yaa..😀

  2. ina September 20, 2011 at 8:00 am

    jazakallah atas perkongsian ini
    tetapi..hati seakan tidak mampu menghadam isinya..seakan keras untuk menerima..
    sungguh..
    takut..takut jauh dariNya..
    teruskan menulis
    moga Allah redha~
    amin~

  3. muharrikdaie September 20, 2011 at 7:11 am

    Si pensil kecil – selalu merindui komen dan tulisan tulisan kamu. Harap kamu dah sembuh dari kemalangan hari tu dan terus bersemangat dijalan ini.🙂

  4. mylittlepencil September 19, 2011 at 6:05 pm

    Assalamualaikum.
    Rasanya sudah lama tidak menjengah ke sini.

    Entri yang berjaya membasuh ruhiyyah yang terkadang lemah apabila kehidupan dikacau dengan keseimbangan neraca manusia dan neraca Allah, neraca dunia dan neraca akhirat.

    Kalau dahulu, fikiran terasa sempit memikirkan alasan kepada persoalan mengapa seharusnya kematian menjadi motivasi penyuci jiwa kepada seorang mukmin.

    Tetapi kini, sudah seolah dapat penjelasan.
    Kerana kematian itu tiada sedetik kurangnya, tiada sedetik lebihnya.
    Dalam sedari dibuai anganan dunia yang tidak pernah lekang dalam fikiran, membuatkan kita semakin jauh dari memikirkan kematian.
    Ada benarnya, terkadang seorang daie itu lebih memikirkan neraca keduniaan dan neraca manusia yang semakin hari, semakin mempengaruhi kehidupannya.

    Allahu rabbi,
    Betapa sy takut menjadi daie yang tidak dapat menyeimbangkan neraca ini satu hari nanti.
    Belum lagi terjun ke medan sebenar, umur pula baru setahun jagung dalam dunia dakwah.

    Benarlah kata akh, dakwah ini tidak boleh kosong.
    Penuh dengan ilmu, sarat dengan kefahaman,
    Namun datang dari jiwa seorang daie yang sendiri kosong.
    Bagai menghulurkan satu surat cinta penuh dengan perkataan tetapi tidak punya perasaan.

    Kita ditarbiyyah bukan untuk jadi bodoh.
    Sungguh terkesan dengan ayat ini.
    Takut-takut menjadi kuda tunggangan jahiliyyah ataupun kita sendiri yang menjadi produk tarbiyyah yang begitu ‘busuk’.
    mudahan-mudahan dijauhi.

    Kesekian kalinya, ingin ana kongsikan,
    tanamlah dalam jiwa kamu semua wahai para dua’t semua,
    JALAN DAKWAH INI ADALAH JALAN PENYELAMAT DUNIA DAN AKHIRAT !
    DAKWAH BUKAN IKUT RASA, BUKAN IKUT PERASAAN,
    TETAPI MENGIKUT ACUAN YANG ALLAH INGINKAN.

    Dengan dakwah, kita lebih ‘bernyawa’.

    • nuurhati September 19, 2011 at 9:48 pm

      benar ya ukht,

      dan sebagaimana firmanNya “Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum datang kepadamu (cobaan) sebagaimana orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cobaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya, ‘Bilakah datangnya pertolongan Allah?’ Ingatlah sesungguhnya pertolongan Allah ini amat dekat.” (Al-Baqarah: 214)

      dan daieilallah paling-paling tidak akan terlepas dari ujianNya dititik lemah kita,
      saat kita menasihatkan mad’u mahupun matarobbi kita saat itulah tiap kata kita akan diheretkanNya dalam tarbiyah ujian dimedan amal…

      dan saat ini kefahaman kita akan diuji-ketaatan-dan intima’ kita pada dakwah ini seluruhnya akan teruji..

      namun hakikatnya sejauh mana kita berdepan dengan ujian tersebut- adakah kita akan mengambil kesempatan dari ujian itu untuk ‘berehat-rehat’? atau terus lari dari taklif dakwah ini?

      atau kita jadikan ujian itu sebagai satu ruang untuk membaiki diri kita-meluruskan niat-menyucikan keikhlasan yang masih samar-samar~

      disinilah iman berbicara dimana, kekuatan dari diri kita denganNya…
      dan disinilah ukhwah turut diuji dari saf-saf para pembawa hidayah ini…

      pernah seorang teman menasihatkan … ” iman itu bisa melonjakkan seseorang daie untuk bergerak manakala ukhwah itu mampu membuatkan kita terus bertahan ”

      teruskan bergerak ukht~ dan yang pasti tiap siatan luka-luka dihati kita tak lah sehebat luka-luka para sahabat yang terdahulu…

      yakin pada janjiNya insyaallah …duka itu tiada abadi selamanya….

      =)

      • mylittlepencil September 25, 2011 at 5:29 am

        Assalamualaikum ukht !
        Jazakillahu khairan atas komennya.

        Komen yang ana akan sentiasa ingati andai diri ini tiba-tiba menghadapi saat rebah.
        Ujian adalah lumrah dunia.
        Siapa yang melepasi, dialah yang untung.
        Siapa yang tidak melepasi, dia akan diuji dan akan diuji lagi.

        Benarlah kata ukht,
        Pentingnya iman untuk menggarap jiwa seorang daie.
        Iman menjadi sumber tenaga seorang bakal pemimpin dunia bukan ?
        Jika tidak, masakan Rasulullah, barisan para sahabat, As-Syahid Hassan Al-Banna berjaya mencipta kecemerlangan.
        Ana melihat, imanlah sumber utama kemenangan mereka !

        Terima kasih kerana banyak mengetuk ana.
        Rasa terhempap batu di atas kepala.
        Maklumlah, daie setahun jagung ini masih dalam pembinaan di peringkat awal.
        Senantiasa akan ditapis.
        Doakan ana tidak gugur dalam menjadi titik-titik kecil untuk mencapai ustaziyatul alam, inshaAllah !

        p.s : feel free untuk ketuk-ketuk ana lagi ya !

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: