bukan kehendak kita


Segala galanya kehendak Allah.

Itulah keyakinan kita. Itulah pegangan kita.

Apa yang berlaku tetap berlaku. Apa yang masih belum berlaku semuanya dalam ilmu Allah.

Beruntungnya kita menjadi Islam. Menjadi hamba yang beriman kerana apa pun yang terjadi pada kehidupan ini. Pada alam ini. Semuanya kita sandarkan pada Allah. Semuanya kita pulangkan kepada Allah kerana Allah lebih mngetahui!

Sebenarnya segala musibah yang berlaku pada setiap diri. Pada alam semesta ini bukanlah sesuatu yang harus kita hairankan kerana Allah telah menjelaskan segala galanya didalam alQuran. Tentang kejadian dunia dan kehancurannya. Tentang asbab dan puncanya. Semuanya kita tahu kerana ianya merupakan satu proses penuaan!

Setiap yang bermula pasti akan berakhir. Dan ini lah sebahagian proses menuju pengakhiranya!

Dan kita juga didalam proses itu. Mati dan dimatikan!

Tsunami itu …

Ngeri.

Sudah pastinya ngeri kerana ini membuktikan kehebatan Allah.

Untuk siapa?

Untuk kita sebenarnya.

Untuk seluruh ciptaannya khususnya pada manusia agar mereka takut dan kembali beriman!

Tidakkah tika ini orang orang kafir terfikir untuk mencari Allah?

Tidakkah mereka terfikir mereka telah lama kehilangan Tuhan?

Inilah kebaikan pada setiap musibah. Untuk membantu kita mencari Tuhan yang hilang dari jiwa kita!

Begitu juga kita yang dilahirkan islam ini!

Sepatutnya kita check balik hubungan kita?

Apakah kita  masih bersama dengan Allah?

Dekat dengannya dan  berlapang dada  serta redha dengan kehidupan yang diberikanNya kepada kita?

Pernah tak  kita check  iman kita?

Aqidah kita?

Ubudiyah kita?

Pernah tak kita tanya?

Beriman kah kita?

Munafikkah kita atau kufurkah kita?

Terkadang kita syirik pada Allah tanpa kita sedari!

Perlukah kita takut dengan musibah ini?

Justeru sebagai manusia, memang kita takut dan naluri kita,  tidak pernah pun kita  minta musibah ini berlaku!

Namun sebagai seorang yang beriman kita yakin bahawa musibah ini sangatlah kecilnya  disisi Allah berbanding musibah diakhirat nanti yang tidak ada siapa pun sebagai  penolong kita maupun sukarelawan yang akan membantu!

Pernahkah kamu bayangkan diakhirat nanti kita akan hidup selama lamanya!

Jika kamu diazab, akan diazab beribu ribu tahun didalam neraka! Nauzubillah.

Pernah tak kamu ambil tahu bahawa  diakhirat nanti terdapat satu neraka yang tidak ada hujung dan dasarnya. Jauh jauh jauh ….nun jauh ya Allah.

Tidakkah itu lebih ngeri dan gerun dari Tsunami ini?

Bayangkan. Bayangkan adik adikku!

Jika itulah!

Kecilkan tsunami ini?

Tsunami itu tidaklah sengeri mana andai kita dapat melihat dengan matahati kita tentang ertikata musibah yang sebenarnya!

Teramat kecil!

Sebab apa?

Sebab musibah terbesar bagi kita didunia ini adalah ” KEHILANGAN ALLAH”

Jika kita hilang Allah, hilanglah segala galanya dan hilanglah selama lamanya!

Dan Allah mengingatkan kita ….

..dan siapa tidak menerima keputusanKu dan tidak sabar diatas bala ujianKu dan tidak mensyukuri nikmatKu. maka hendaklah mencari Tuhan selain AKU

Akhi wa Ukhti yang dirahmati Allah …

jadikanlah musibah apa pun yang berlaku disekeliling kita ini  boleh membuahkan sesuatu didalam jiwa dan hati kita.

Biar ianya berbekas. Melonjakan satu kesedaran yang benar benar dapat mengintimkan kita dengan Allah!

Dalam kita memikirkan kengerian dan ketakutan kuasa Allah ini tidak kah kita terfikir untuk menyapa ruh kita yang semakin tenat dengan menyintai dunia ini!

Tidakkah kita pernah berdialog dengannya melepaskan rasa terbuku dihati bahawa selama ini kita telah banyak memecah mecahkan hubungannya dengan Allah?

Mari adik adik ku …

kita kembali  menyergap energi kehidupan ini ke dalam diri kita.

Didalam sunyi dipinggir pagi ini dan dijenak jenak ini kita kembali sekali lagi  kedalam diri kita.

Mari!

Kita pejamkan mata ….berjalan menemui ruh kita.

Menyapanya.

Menyatukan kembali bahagian bahagian hati kita yang mungkin telah berserakan dalam lelah kehidupan dalam menghadapai pelajaran atau tercabik dijalan dakwah yang panjang ini.

Marilah …

Kita segarkan kembali cinta luhur kita dalam menyerap kehidupan ini untuk melanjutkannya kepada Allah semata dan meneguhkan tekad untuk terus terusan untuk mencinta dan mencinta dalam penunaian ‘ masuliyah’ besar dijalan dakwah ini untuk terus menyedarkan diri kita, keluarga dan seluruh makhluk yang kita kenal agar mereka semua menemukan kembali keyakinan pada kebenaran jalan ini hingga kita semua menemui ketenangan …

…wahai jiwa yang tenang tenteram. Kembalilah kepada Tuhan mu. Merasa senang dan disenangi. Sebab itu masuklah hamba hambaKu. Dan masuklah kedalam syurgaKu.

Doakan aku dalam rabithahmu.

Jumpa lagi.

muharrikdaie ~ menulis untuk mengerakkan jiwa jiwa


7 responses to “bukan kehendak kita

  1. Haslina March 29, 2011 at 10:00 am

    Assalamualaikum. kalau asyik fail dan sampai nak give up macam mana? tersentak dengan hadis di atas.

    dan siapa tidak menerima keputusanKu dan tidak sabar diatas bala ujianKu dan tidak mensyukuri nikmatKu. maka hendaklah mencari Tuhan selain AKU

    kan semua yang kita dapat tu adalah takdir Allah. tapi sebab asyik berdepan dengan fail, rasa macam trauma nak ambil exam dan tengok result.

    berusaha juga untuk bangun. pagi tu sudah semangat. tapi bila dah nak masuk tengah hari, booster jatuh semula.

    macam mana?

    • muharrikdaie April 3, 2011 at 3:48 pm

      Semua orang mengalamai situasi yang sama cumanya bagi saya banyakkan solat dan banyakkan doa dan itulah ubat paling mujarab yang Nabi ajar. Insyaalah. tidak rugi mencuba dan terima kasih kerana sudi bersama blog saya🙂.

  2. Umaira March 15, 2011 at 1:17 am

    Assalammualaikum…
    boleh saya tahu dari mane ayt ni “dan siapa tidak menerima keputusanKu dan tidak sabar diatas bala ujianKu dan tidak mensyukuri nikmatKu. maka hendaklah mencari Tuhan selain AKU”…klu dari al-Quran may i know from which verse
    jzkk

    • muharrikdaie March 15, 2011 at 1:23 am

      Umaira ~ Hadith Rasullulah dari Ibnu Abbas RA. Boleh rujuk Tanbihul Ghafilin jilid 1 MS 368 bab Sabar menghadapi ujian. Insyaalah. Oh Ya kalau ada blog pls publishkan linknya. Salam ukuhuwah.

  3. kak nor March 14, 2011 at 3:39 am

    Kepedihan adalah disaat perpisahan yang banyak tersirat peristiwa dan kenangan tetapi perpisahan di dunia hanya sementara.

  4. anazahra March 13, 2011 at 9:37 pm

    SubhanaAllah..
    AllahuAkhbar
    Astaghfirullah..

    Semua dari Allah..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: