murobbi maya


Murobbi maya.

Itu yang digelarkan kepada aku. Dia berkata  dia selalu dahaga dalam menoreh kerinduan pada tulisan tulisan dan pengalaman dakwah aku.

Mungkin tulisan tulisan ku bagi orang lain hanya sampah sarap yang tak punya makna dan tidak ‘ masuk’ kewilayah akal dan jiwa mereka namun aku amat berbesar hati pada mu wahai adikku!

Biar pun aku tidak layak untuk menerima gelaran besar itu, apa lagi untuk kamu berguru dengan tulisan tulisan dhoifku  tapi aku amat teringin  sekali berkongsi pahala denganmu dan akan ku cuba untuk menjadi seorang murobbimu yang baik dimaya ini.

Mungkin tidak untuk semua orang tapi cukuplah bagi seorang adik ku  ini yang ikhlas di Tawau sana yang mendambakan basahnya pengalaman pengalaman dakwah ku dan berkongsi ‘ hamasah’ dengan ku dalam menguatkan jati dirinya untuk terus meneteskan air air dakwah ini dan untuk ditiupkannya angin keimanan itu semampunya.

Meski pun tidak ‘mengelombang’ diseluruh Tawau tapi memadailah buat kampung dan sekolah terpencilnya yang kehausan air air tarbiyah itu!

Memang dulu, Tawau bukanlah tempat yang suburnya dakwah malah kering dengan duat. Apa lagi dengan ilmu islam. Wajah Tawau ibarat lukisan sebuah kerinduan  yang sendu kelam dari sepercik nuur.

Mungkin Tawau tika ini tidak seperti dulu lagi setelah mendapat pencerahan islam melalui anak anak watan yang telah kembali dari berhijrah  kesemenanjung melanjutkan pelajaran yang sedikit sebanyak telah menerima dos suntikan tarbiyah sewaktu mereka di kolej dulu, dan disinilah orang orang seperti adiku ” Amira ‘ ini dibuka Allah pintu pintu amal buat mereka untuk memeriahkan dakwah disini. Bagi aku jika mereka obses dan bercita cita tinggi dan menyintai jihad dan ingin menjadi srikandi akhirat, maka disinilah medannya untuk mereka mengarsiteki sebuah cita cita yang dirindukan.

Disinilah harus mereka praktikan tasawwur ukhrawi yang tercermin pada gelora kemahuan jihad mereka. Disinilah mereka harus munculkan thumuh seseorang yang hidup bukan untuk diri sendiri sepertimana yang digambarkan oleh Syed Qutb didalam zilalnya.

Apa yang aku tahu tentang Tawau melalui adik ku ini ialah penduduk tawau bukanlah dihuni oleh masyarakat yang dari rumpun melayu yang sedikit sebanyak punya anutan agama yang agak kuat tapi dihuni oleh berbagai kafilah atau kaum. Bugis Bajau Suluk Tidung yang memang asing perkataan perkataan ini dari ku kerana selama ini aku tidak pernah berkunjung kesana kecuali ke Kota Kinabalu sahaja.

Sudah semestinya bila kafilah kafilah begini menghuni pastinya permasaalahan kurafat juga menjadi permasaalah duat disana. Ditambahi lagi oleh kurangnya pendakwah dan semestinya budaya ilmu islam juga sukar untuk diperolehi disini. Makanya generasi masyarakat disini diancam kejahilan agama dan jika tidaklah generasi muda anak watan Tawau ini berperanan sudah semestinya Islam yang sebenarnya akan tidak diwarisi lagi disini.

Aku rasa walau pun Tawau ini kering dengan dakwah dan para duat tapi disini juga adalah lubuk dakwah. Lubuk dakwah bagi yang benar benar berkemahiran dan berpengalaman dengan dakwah kerana masyarakatnya sukar sedikit untuk menerima orang luar lebih lebih lagi orang semenanjung. Mereka lebih boleh menerima duat duat dari Indonesia. Mungkin penyampaian dan gaya bahasanya. Disinilah cabaran nya bagi duat seperti aku yang harus menguasai berbagai kemahiran jika kesana.

Namun apa yang harus dilakukan disini ialah dakwahnya harus terancang dan teliti sekali meski pun mudah kerana orang orang disini amat dahaga akan agama!

Tapi aku percaya dan mengharap agar adik akhawat ku ini dan teman temannya mampu untuk memarakkan api dakwah dan tarbiyah yang telah dicetuskannya disana.

Teruskan dik. Gelap yang menyeliputi  langit keimanan di Tawau sebenarnya dapat diusir dengan mudah dan kamu tidak perlu memanggil matahari mahupun untuk mengamit bulan untuk meneranginya tapi nyalakanlah lilin dakwah itu! Nyalakan tarbiyah bersama teman teman mu dan terangilah dakwah ditempatmu! Insyaalah.

Doa ku agar kamu dapat meruntuhkan nilai nilai jahiliyah dan digantikan dengan nilai nilai Tauhid yang hakiki.

Begitulah, jika Allah ingin memilih wali walinya.

Aku kagum dengan usahanya. Biar pun tarbiyah yang diterimanya tak seberapa sewaktu diUniversiti dulu namun kesungguhan, kemahuan, kesedaran terhadap masuliyah deen ini membuatkan jiwanya meronta ronta untuk mendakwahi manusia sepertimana merontanya kuda hamzah diperang badar!

Dia seperti baru diangkat dari rahim kegelapan kepada pencerahan dunia lalu bukan sahaja dia dapat menyerapkan tarbiyah yang sedikit itu dijiwanya malah mampu dikunyahnya hingga menjadi sebuah hikmah!

Benarlah kata murobbiku dulu, lagi banyak kamu mengenal manusia dakwah, lagi banyak kamu mengenal hati hati yang ikhlas untuk Allah. Mereka dapat merasakan kelazatan tersendiri diperjalanan ini.

Hidup kita dijalan dakwah ini memang tidak ada pilihan sebenarnya wahai adik ku. Kamu hanya da dua alternatif. Menyerah kepada keyakinan atau maju menentang badai. Memilih yang pertama bererti kematian. Pilih yang kedua ada dua kemungkinan. Menang dengan dakwahmu dan memimpin atau kamu syahid kembali keharibaan Allah!

Ukhti Amira …

Aku tidak baru didunia dakwah ini. Aku telah lalui pahit maung dakwah diluar dan dalam  negara. Aku telah bergaul dengan ratusan duat. Banyak aku belajar dari pengalaman dan pergaulan itu.

Betapa ramai yang gugur dari istiqamah dijalan ini. Ada yang terus hilang dijalan ini. Ada juga yang ku temui dengan wajah wajah dunia yang mewarnai hidup mereka. Ada juga yang hidup didalam circle mereka sahaja. Dan biasanya seorang da’iyah akan larut bila mereka berwalimah dan berkerjaya, lalu dunia menyelubungi mereka!

Kamu jangan jadi seperti mereka adik ku. Kuncinya kamu bacalah cerita ku ini …

Semua anak anaknya marah. Tapi dia cuma bisa menanggis. Ia mengerti kenapa mereka marah. Mereka terpaksa harus turut merasakan sebuah perubahan. Sejak dia jadi khalifah, anak anaknya tidak pernah merasakan hidangan yang enak. Pilihan itu memang pahit tapi itulah jalan satu satunya …. ( rentetan perjalanan Umar abd aziz )

Ikhlaskan niatmu. Zuhud pada duniamu dan biasakanlah hidup dengan kesusahan dan itulah martabat seorang da’ie.

Salam dakwah dari bumi semenanjung.

muharrikdaie ~ menulis untuk mengerakan jiwa jiwa

2 responses to “murobbi maya

  1. muharrikdaie January 4, 2011 at 4:39 am

    Mudah2an bila anti balik nanti teruskan sumbang dakwah dibumi TAWAU. Ana hanya mendengar cerita saja dari ukhti kita disana. Memang mereka diTAWAU hebat comitmentnya. Insyaalah. Doa doakan yg baik baik belaka.

  2. safitri December 27, 2010 at 11:47 pm

    bumi tawau bumi peladang..dambakan da’i berjiwa murabbi utuk melakukan pencerahan..sy jd sangat rindu untuk pulang ke tanah air sendiri,bersama mereka dalam gelanggang dakwah tu ,tapi jihad ilmu di bumi semenanjung masih perlu digencarkan lagi dan dilunaskan selumat-lumatnya =(

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: