menghitung hari


Salam semua yang masih setia di blog ini …

Masih mengunjungi blog ini seperti dulu? Atau sedang menghitung hari untuk melalui hari hari bahgia yang akan berkunjung tak lama lagi …

Semuga antum telah bersedia untuk menghadapi fasa baru kehidupan ini kerana setiap yang baru tidak semestinya indah dan yang lama tidak semestinya buruk untuk dijadikan kenangan …

Terkadang kenangan itu boleh membuatkan kita senyum dihari tua atau dihari hari waktu kita menghadapi ujian dan tribulasi didalam perjalanan kehidupan ini!

Terima kasih kerana masih bersama kerana antum adalah sebahagian dari hidup saya untuk saya lakarkan pahala pahala tulisan yang sudi antum baca dan beramal dengannya ….

Semuga kita dirahmati Allah dan diampun segala dosa kita beserta Ibu dan ayah tercinta baik yang hidup mahupun yang telah menyepi mengadapNya!

Malangnya aku kesuntukan masa untuk menulis dan terkadang memang terasa ‘ guilty concious’ bila tidak dapat bersama kamu semua dan tidak menitipkan sesuatu buat muhasabah diri untuk dikongsikan bersama kamu semua.

Kita dah masuk kefasa kedua ramadhan. Fasa keampunan Allah. Fasa penting untuk penyucian diri sebelum fasa anugerah kelepasan dari api neraka yang dijanjikan oleh Allah.

Memang sebagai duat kita senantiasa tidak puas dengan prestasi kita. Aku tahu ada yang terkejar kejar untuk beramal sebanyaknya. Membaca quran sebanyak nya dan bangun malam seawalnya semata mata untuk melaksanakan taklif rabbani ini!

Alhamdulillah. Mungkin itulah yang ingin dilihat oleh Rabb kita sebab Allah biasanya memberi perintah kepada hambaNya  bukan hanya sekadar menyuruh kita taat melaksanakannya malah ingin melaihat kita mengambil taklif itu dengan quwwah jiddiyah yakni bersungguh sungguh.

dan jiddiyah itulah yang membuatkan Dia ‘ senyum’ melihat kerenah hambaNya lalu dirahmati hambaNya berupa iman yang amiq!

Sebenarnya Allah tidak mendambakan amalan kita tapi apa yang membuat Allah memandang kita adalah kesungguhan itu!

Kesungguhan ( Quwwah jiddiyah) itulah mawaqif ( sikap) yang harus kita miliki dalam apa pun business kita dengan Allah lebih lebih lagi dalam mengemban amanah dakwah dan jihad dalam menegakkan hukumiyah Allah dipermukaan bumi ini!

Sebab itu kita tidak ada alasan berhenti untuk berjuang dan berdakwah. Mengislah diri dan memperbaiki amal.

Dalam senang mahu pun dalam kesusahan!

Dalam keletihan berpuasa atau pun selepas berpuasa nanti. Atau pun waktu kita bujang atau telah berumah tangga dan beranak pinak.

Bagi kita yang telah ditarbiyah ini tidak ada beza semuanya dan tidak ada alasan sebenarnya untuk berhenti.

Sebenarnya akh, ramai yang assume pabila kita telah berusia dan telah berkeluarga, kita telah terlepas dari kerja kerja islam dan kerja dakwah dengan alasan kita nak menjaga dan membina keluarga sebaik mungkin tapi sebenarnya tidak!

Kita masih belum selesai lagi menjalankan peranan kehidupan ini malah akan bertambahnya tanggungjawab yang menarik kita.

Justeru itu kita harus lebih bersedia dan menyediakan jiwa kita supaya lebih akrab dengan Allah. Melaksanaka seoptimum mungkin amal amal yang boleh membuatkan kita akrab dengan Allah agar ruhiyah kita senantiasa bergantungan dengan petunjuk langit. Agar Allah pelihara jasad kita dalam keadaan kuat dan bertenaga supaya kita senantiasa kukuh peribadi apabila diterkam dengan taufan kesulitan dan ujian.

Akh …

hitunglah hari kita dalam menjalani hidup ini. Bukan hanya menghitung hari dengan hitungan yang kosong. Dengan jiwa kita tergantung dengan dunia dan khayalan khayalan palsu kerana sebuah kenikmatan yang akan mendatangi kita tidak lama lagi ini bisa mungkin menjadi kepahitan dan kesulitan bagi kita kerana jika Allah ingin menguji iman kita dan mematangkan kita bsa saja dia mendatangkan musibah itu dengan tiba tiba meskipun musibah itu berbentuk keindahan yang berwana warni.

Jangan kita terpukau dengan janji dunia yang tidak pernah benar ini dan jangan terpukau dengan kenikmatan sesaat yang akan kita temui nanti yang mungkin membawa kepada penyimpangan dan bencana seperti yang pernah aku lalui dalam pengalaman kehidupan ini.

Mari kita letak kan Allah di pangkal dan dihujung kehidupan ini. Dan jadikanlah Allah tempat pergantungan kita.

Serahkan orientasi hidup ini hanya pada Allah semata! Tidak pada suami atau isteri atau pada anak anak …kerana mereka semua adalah teman biasa yang hanya akrab didunia yang ada kepentingan pada kita dan suami isteri atau manusia bukanlah jaminan keselamatan kita kerana jaminan keselamatan kita hanyalah Allah dan denganNya sahaja kita akan mendapat jaminan penghidupan itu!

Jika seorang hamba dipagi dan dipetangnya tidak mempunyai keinginan apapun kecuali Allah semata mata. Maka Allah akan menyempurnakan seluruh keperluannya. Allah akan memberi semua yang menjadi keinginannya. Mengosongkan hatinya dari cinta kepada manusia kepada cinta kepadaNya hingga menjadikan lisannya sentiasa berzikir kepadaNya. menjadikan anggotanya taat kepadaNya tetapi jika kita dipagi dan petangnya hanya tergantung keingan kepada dunia maka Allah akan membebankan kita pada semua keinginan kita. allah akan meninggalkan kita dan menjadikan  hati kita sibuk dari ketaatan kepadaNya mengabdikan diri pada kerja dan manusia sesama kita. ingatlah jika setiap orang yangmengabaikan penghambaan diri pada Allah pasti dia diuji dengan penghambaan pada sesama makhluk lantas dia mencintai makhluk itu dna mengabdikan diri padanya! ( Ibnu Qayyim )

Sekadar itu. Muharrikdaie mengundur diri. Selamat berbuka.

muharrikdaie- menulis untuk mengerakkan jiwa jiwa

2 responses to “menghitung hari

  1. muharrikdaie September 20, 2010 at 8:13 pm

    Jangan hitung aje akh. Kena isi hari hari itu dgn amal barulah kita nanti ketibaan hari yg pasti itu dalam ketenangan … thanks for comment!

  2. Hussaini September 6, 2010 at 9:40 pm

    Benar, jangan sesekali menjadikan dunia ini berhala

    Wah, ana juga ingin menghitung hari. Menghitung hari sehingga sampai ke hari yang dijanjikan!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: