dimana kita dimedan ini


Salam buat semua duat …

Entah kenapa, aku tidak boleh berpisah dari notebook aku ini walau dimana aku berada …

Habis satu program ke satu program aku kian bersemangat untuk menulis. Untuk mengingati diri ku akan masa masa yang amat perlu kita menfaatkan ini! Betapa waktu yang sedikit, kemungkaran yang semakin banyak dan masyarakat yang semakin mencari penyelamat mereka sedangkan kita masih mampu berleha lagi ….rugi rasanya!

Medan dakwah kini bagai medan Tabuk dahulu. Tabuk yang merisaukan hati Rasullulah dan mengerahkan kesemua pejuang mengambil bahagian dan mungkin Tabuk dahulu kekurangan beberapa pasukan tapi  ‘Medan Tabuk’ kita hari ini memerlukan ribuan malah jutaan pejuang untuk keluar meninggalkan rumah.

Masih ingatkah kita para sahabat berangkat disaat musim buah yang ranum. Mengeraskan hati meninggalkan kenyamanan hidup bersama keluarga dan meninggalkan rumah yang dipenuhi nikmat hidangan barbeque, satay dan berbagai lagi makanan!

Dimana kita dimedan dakwah ini? Masih begelak tawa? Masih bercanda? Masih mampu berseronok?Masih boleh mengia ia kan masa berukuhuwah yang tiada batasan hingga kita lagho dalam perjuangan. Lupakan umat yang melambaikan tangan diPalestin dan disekitar kita? Apakah ingatan kita kepada Palestin bermusim? Ingatan kita kepada dakwah bermusim?

Puaskah hati kita hanya sekadar duduk didalam usrah sepanjang hidup tanpa usrah dapat membina ruh tauhid dan ruh jihad kita? Adakah Palestine telah kita lupakan? Adakah teman teman dakwah kita diseluruh dunia yang menghadapi tribulasi perjuangan ini telah kita abaikan ingatan kepda mereka? Apakah cukup hanya sajak dan puisi yang kita berikan? Puaskah hati kita hanya menyulam ukuhuwah dengan airmata tanpa kita dapat gerakkan kumpulan kita memikir dan merancang dakwah ditempat kita yang masih mengharapkan kita datang kepada mereka? Apakah usaha seterusnya? Atau kita yang diluar negara menunggu masa untuk pulang ketanah air dan melupakan segala galanya tentang fikrah dan tarbiyah teori yang telah kita lalui dan mula untuk menghadapi kehidupan pekerjaan yang akan menjanjikan kemewahan duniawi?

Cukupkah perjuangan ini hanya diakhiri oleh sebuah Baitul Muslim yang masih belum menjanjikan kita ke jannah Allah! Cukupkah akhi?

Kita senantiasa lalai akhi! Sentiasa lupa! Perjuangan kita perjuangam bermusim sebab kita lupakan sirah …lupakan sahabat2 Tabuk kita yang telah mendahului kita. Lupa kepada sahabat tabuk yang fakir saat ghazwah Tabuk ingin bermula dan datang kepada rasullulah dalam keadaan menangis dengan tidak membawa apapun yang mereka punyai untuk mereka infaqkan dijalan Allah itu dan mereka ingin pergi jua menyambut seruan itu untuk mengizinkan mereka pergi …

Justeru itu akhi, Rasullulah bersabda,

Wallahi maa hamaltukum walakinna Allah hamalatukum ~ Demi Allah, bukan aku yang memilih kamu tapi Allah yang akan memilih kamu.

Akhirnya mereka pergi akhi! Rasullulah tidak memilih mereka tapi Allahlah yang memilih mereka!

Kerana apa? Kerana mereka tulus meskipun mereka tidak punya harta. Mereka bukan sahabat yang rapat dan hampir dengan rasullulah dan mendapat tarbiyah direct dari rasulllualh tapi ketulusan jiwa dah hati mereka. Mereka bukanlah serapat Kaab Ibnu Malik dengan Rasullulah yang tidak ke Tabuk itu. Justeru itu Kaab sesali seumur hidupnya kerana sedikit dunia Allah tak memilihnya.

Teman teman seperjuangan ku …apalah guna kita akrab dengan murabbi kita dan tidak ketinggalan dalam setiap program tapi kita jauh dengan jiwa dan ketulusan perjuangan ini. Manusia nampak kita hebat kerana kita close dengan orang orang penting didalam pejuangan ini tapi Allah Maha melihat dan menembusi hati kita …

Kita tidak tulus! Asbab itulah yang membuat kita sering timbul tengelam didalam medal amal ini  …

Ada antara kita tidak pernah lansung sedih dan menumpahkan butir butir airmata disaat saat amalan perjuangan kita luput dek kelalaian kita …

Ya akhi …kalau kita lihat kita telah luput banyak medan ketaatan. Gagal hadir dalam banyak medan dakwah!

Bukan hanya sekali, dua kali tapi berkali kali hingga sampai kehujung kefuturan dan jika tidak Allah menarik kita kembali pastinya kita akan terus futur … Tapi pernahkah kita menanggis dan menyesali itu semua?

Akhi …jangan buat sampai satu saat Allah dah tak pedulikan kita lagi!

Lalu jika  Allah SWT tidak berapa ingin pedulikan kita, apakah kita rasa kita  akan termasuk barisan orang orang yang melakukan ketaatan berdakwah dan berjuang dijalan ini atau sebaliknya?

Ya Allah lindungilah kami para duat ini dari yang demikian itu …

muharrikdaie ~ menulis untuk mengerakan jiwa jiwa

3 responses to “dimana kita dimedan ini

  1. muharrikdaie July 27, 2010 at 6:12 am

    Man kuchai, fina ~ apa yang penting teruskan agenda dakwah kita untuk mencapai darjat yang tinggi disisi Allah. TQ atas komentar yang membina.

    Jazakallah jaza’

  2. Man Kuchai July 25, 2010 at 10:22 pm

    Salam,

    Memang kebanyakan umat islam ketika ini lagho dalam perjuangan,leka dengan duniawi dan mereka merasakan dakwah itu membosankan.

    Saya juga sering berdakwah yang ringan untuk sahabat2 rapat,namun hanyalah seperti mengajak sebuah dinding gua,apabila kita bercakap suara kita terpantul semula tanpa ada tindak balas.

    Mengajak manusia kearaah kebaikan perlu diteruskan tanpa ada rasa bosan. dan putus asa.

  3. ana_fina July 25, 2010 at 7:22 am

    salam perjuangan..

    alhamdulillah..perkongsian yang baik…untuk terus menyedari hakikat siapa kita yang sebenar di medan ini yang penuh dgn mehnah dan tribulasi..cuma insan yang hina..Allahuakhbar..

    teringat kpd kata2 murabbi ana “Apa yang kita ada sekarang tak m’jamin apa yg kita akan ada pd ms akn dtg..duduk dlm perjuangan Islam pd hari ini tak semestinya pd msa akn dtg kita still dgn perjuangan..tidak ada jaminan..tp, perlu ingat Perancangan Allah adlh yg t’baek..

    moga2 kita semua adalh hamba yg dpilih olehNya dn kekal d jalan ini hgga k akhir hayat..
    insyaAllah.ameen ya Rabb..

    ~ semoga terus thabat d medan ini~

    kolej za’ba (Upsi)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: