Sayyid Qutb dalam mencari kesucian …


Salam buat semua …

Teristimewa salam buat seorang Ibu ( http://www.ibunoor.com) yang sering memberi motivasi kepada aku untuk terus menulis …

Semuga Allah senantiasa memelihara keluarganya dan berada dalam pangkuan rahmatNya dan dalam pelukan kasih sayangNya bersama dua anaknya dan suami tercinta!

Terkadang dalam titik nadir hidup ini dan dalam saat saat kita down, keberkahan sebaris perkataan semangat dari seorang yang bergelar ibu boleh membuatkan kita kembali bernafas …

Kerana insan yang bergelar Ibu itu amat teristimewa disisi Allah …

Memang seorang Ibu itu Allah kurniakan kepada mereka berbagai keistimewaan. Doa mereka kepada anak anaknya tiada hijab. Keikhlasannya menjaga keluarga dan suami mendapat pahala yang berlipat ganda. Malah seharian menjadi seorang Ibu yang bertarung dengan tugas dan berperang dengan anak anak yang comel dan nakal akan mendapat pahala jihad. Apalagi jika seorang Ibu itu terlibat dengan dakwah dan mentarbiyah manusia …

Bukan semua wanita boleh menjadi Ibu kerana gelaran Ibu itu bukan setakat melahirkan. Atau hanya menyusukan atau hanya memberi pelajaran dan memastikan anak anaknya cemerlang didalam pelajaran duniawi atau sekadar mengajarkannya sedikit ilmu ukhrawi itu …tapi lebih jauh dari itu …jauh yang harus diselam oleh seorang ibu dalam lautan jiwa anak anaknya!

Memang kebanyakan Ibu gembira dan bahgia bila anak anaknya tidak menjadi sitenggang atau si malin kundang!

Lebih membahgiakan seorang Ibu apabila melihat anak anak nya berjaya menjadi seorang profesional!

Tapi apalah guna seorang anak yang  menjadi seorang profesioanl tapi  kosong jiwanya!  Mandul amal dan imannya. Bacul dalam menghadapi kehidupan sebagai seorang muslim dalam memahami deennya …

Sebab itu mendidik anak anak memerlukan ketelitian …kesabaran dan kehati- hatian.

Mendidik bukan hanya mentransfer pengetahuan dan nilai nilai kerana pada hakikat yang dididik adalah JIWA. Dan jiwa hanya bisa disentuh dengan kebenaran. Dengan AlQuran dan dengan qudwah Ibu dan Ayahnya.

Tapi berapa ramai Ibu dan Ayah yang dapat memahami ini. Memahami hakikat jiwa dan ruhiyah ini!

Bagaimana hendak mendidik jiwa anak anak kiranya jiwa Ibu dan ayah tidak stabil Ubudiyahnya pada Allah. Tidak stabil Iman dan mujahadahnya!

Bagaimana anak anak hendak hidup jiwanya jika Ibu dan Ayahnya hidup bermewah mewahan. Jika Ibu dan ayahnya jarang jarang membaca Alquran.

Bagaimana hendak hidup jiwanya jika Ibu dan Ayahnya hanya membentangkan dalam kehidupannya keseronokan dan kemewahan …

Aduhai …pasti akhirnya anak anak ini akan menjadi rapuh jiwanya bila berhadapan dengan lempung dunia dan tidak dapat membawa jiwanya pada cerapan cerapan ukhrawi!

Pasti jiwanya akan buta dari langkah langkah kesucian. Tergila gila dijalanan dunia! Yang akhirnya membawa hidupnya kearah kenistaan dan bergelimang dalam putaran arus nafsunya hingga dia lemas dan tidak dapat bernafas didalam nafas Tuhannya!

Alangkah bahgia anak itu jika memiliki Ayah yang kuat dan Ibu yang suci jiwa dan bersemangat mencintai akhirat!

Pastinya mereka dapat memberikan nafas semangat dalam ubudiyah kepada Allah!

Begitulah Sayyid Qutb bernafas …. bernafas dengan kata kata semangat Ibunya sehingga tulisan tulisannya  menyuluh dunia dakwah ini.

Teringat aku ungkapan kata katanya setelah Ibunya tiada dan sewaktu dia amat down kepergian Ibu tercinta …

Siapakah nanti yang akan membisikan kepadaku khayalan khayalan yang membara itu? Siapakah lagi yang akan meniupkan dorongan kedalam hatiku?

Begitulah kesannya seorang Ibu dalam hidup pejuang ini!

Memang kita memerlukan tiupan semangat dalam perjalanan panjang ini kerana sebagai manusia kita tidak terlepas dari menghadapi suatu perasaan yang sukar dimengerti yang membuatkan kita resah dan gelisah …

Sayyid Qutb juga pernah down dan pernah rasa kecewa diwaktu dalam penjara. Sewaktu itu dia mengira dakwah lewat tulisannya tidak diperdulikan manusia namun setelah dia muhasabah tehadap dirinya mengingati kata kata ibunya barulah dia mengerti bahwa dia menulis adalah kerana Allah. Kerana satu tanggungjawab yang besar meskipun manusia menolaknya!

Dia bangun kembali …

Penuh semangat …

Penuh ubudiyah dan penuh keikhlasan kepada Allah hingga Allah kurniakan kepadanya kesyahidan!

Begitulah kehidupan Syyaid Qutb yang mencari kesucian.

Aku tidak tahu, kenapa aku terlalu terinspirasi oleh AsSyahid Sayyid Qutb.

Tidak dapat aku gambarkan betapa tenang nya dia melalui fasa fasa kehidupan ini keseorangan dan aku tidak tahu kenapa dia sanggup keseorangan hingga akhir hayatnya!

Bermula dari melalui zaman kanak kanaknya disamping Ibu yang solehah yang senantiasa mendengungkan bacaan suci Alquran dihadapannya.

Membelainya dengan AlQuran. Menyanyikannya dengan Alquran. Dan mencintainya bersama Alquran. Hingga Syahidnya bersama AlQuran …memang dia fizillal Quran.

Memang aku bukan Sayyid Qutb. Tapi aku rasa jiwaku mula berenang mencari jiwanya ….mencari kesucian yang dicarinya.

Aku mula memahami kehidupannya …

Hidup keseorangannya!

Baru aku mengerti kenapa beliau keseorangan sehingga syahidnya!

Kenapa seorang pejuang yang begitu mencintai Nabi tidak mengikuti sunnah untuk berteman.

Mempunyai isteri dan zuriat untuk menyambung perjuangannya …

Betapa aku amat teruja akan pendiriannya.

Suci sebagai seorang pejuang …

Mencari cinta suci yang benar …

” Tidak kah anta ingin berwalimah wahai akhi?” Itulah pertanyaan sahabatnya ketika melihat dia tidak memperendahkan soal perkahwinan.

” Insyaalah!” Begitulah jawaban Sayyid Qutb.

” Kalau anta perlukan, biarlah jamaah yang menguruskan buat anta kerana ramai dikalangan akhawat yang hebat hebat dikalangan kita yang masih belum bernikah!” Saran sahabatnya lagi untuk meminta kepastian.

Sambil tersenyum Sayyid Qutub bertanya, ” Sucikah mereka?”

“Insyaalah, mereka kesemuanya akhawat yang baik baik dari mudanya.” Jawab kawannya serius.

“Pastikah anta.” Sayyid Qutb bertanya lagi.

Sahabatnya terdiam,

Setelah melihat sahabatnya terdiam, Sayyid Qutb menyambung , ” Akh, sebenarnya telah lama ana  mencari seorang isteri buat pembantu dalam perjuangan ini. Telah lama ana merisik dan bertanya secara berhadapan dengan wanita wanita ini baik dalam jamaah kita maupun bukan dikalangan kita tapi bagi ana semuanya tidak perawan! Bagaimana seorang yang tidak perawan dapat bersama dalam perjuangan yang penuh mehnah ini dan dapat mendidik generasi ana seperti Ibu ana mendidik ana?”

” Perawan apa yang anta maksudkan?” Tanya temannya lagi.

” Perawan jiwanya!” jawab Sayyid Qutb.

Barulah sahabatnya mengerti betapa Sayyid Qutb amat menitik berat akan permulaan kehidupan rumahtangga yang ingin dibinanya!

Memang sukar apa yang dilakukan oleh Sayyid Qutb tapi itulah yang difahaminya …

Dia punya kriteria tersendiri mengukur tingkat kesucian seorang wanita untuk menjaga keturunannya.

Baginya bukti kesucian seorang wanita bukanlah pada fizikalnya semata tapi kesucian hatinya. Perawan hatinya!

Yakni hati yang bersih dari noda asmara.

Hati yang belum dijamah oleh lelaki manapun.

Hati yang tidak dikotori oleh debu debu cinta …

Dan pencarian itu harus dibeli oleh sayyid Qutb dengan harga yang mahal untuk membujang hingga syahidnya…….kerana semua akhawat yang dilamar olehnya mengaku bahawa hati mereka tidak suci lagi, pernah mencintai lelaki lain sebelumnya.

Memang lama pengembaraanya mencari dan mencari yang akhirnya dia menemui perawan yang suci hati itu ditali gantung ….

Begitulah nilai sucinya seorang wanita disisi seorang pejuang ….

Apakah kita akan berjumpa seseorang yang begitu?

Mungkin kita telah terjumpa ..atau mungkin kita telah kehilangan setelah berjumpa?

Dan sesungguhnya lelaki yang baik itu untuk wanita yang baik …

muharrikdaie ~menulis untuk mengerakkan jiwa jiwa

4 responses to “Sayyid Qutb dalam mencari kesucian …

  1. muharrikdaie August 11, 2010 at 5:52 am

    Khalisah ~ semuga awak dirahmati Allah. Benar kata kata awak tu dan saya amat bersetuju sekali dan insyaalah saya akan usahakan sebaik mungkin untuk mencari seseorang yang terbaik untuk dakwah ini ….hanya untuk dakwah ini jika terjumpa. Jika tidak, insyaalah adalah hikmahnya buat saya …..doa doakan saya ukhti kerana saya amat mendambakan doa2 sahabah dan sohibah didalam mehnah ujian yang dilalui ini! Jazakallah jaza’.

  2. khalisah August 2, 2010 at 3:08 am

    Ya akhi…sedikit pesanan, jangan terlalu mengejar kesempurnaan yang hampir mustahil…apakah khadijah zaujahnya ar-Rasul kita yang mulia itu juga perawan hatinya sebelum baginda SAW menikahi beliau? tidak bukan? untuk urusan yang penting dalam agama ini, janganlah sampai terlalu merumitkan sesuatu yang tidak perlu, fikirkanlah akhawat-akhawat hebat dalam jemaah enta yang mungkin sangat perlukan enta sebagaimana pernah keluar dalam entri enta yang terdahulu.. walau hati mereka mungkin sahaja sudah tidak perawan, namun itu tidak menghalang mereka untuk menjadi ibu-ibu yang baik seperti bonda khadijah kita yang telah melahirkan fatimah dan puteri-puterinya yang lain… fikir-fikirkanlah untuk maslahat enta dan ummat.. wallahua’lam

  3. muharrikdaie July 19, 2010 at 9:37 pm

    Ibunoor ~ Semuga kamu dan suami kamu diberi Allah kekuatan dan bantuan untuk mendidik anak anak comel yang bijak dan nakal itu yang sering saya tersenyum melihat telatahnya diblog kamu itu menjadi hamba Allah yang agung dibumi ini …untuk memikul beban dakwahNya!

  4. ibunoor July 19, 2010 at 12:57 am

    Salam muharrikdaie,

    Amin…

    MasyaAllah…thank you very much…for it means a whole world to me. We are nobody to be awarded with such beautiful dedication of yours. Thank you again, we really appreciate it. Having said this, I am sure your mother must have been proud of you ya daie… My best du’a to you and your family.

    Rangkuman, panduan dan ingatan yang baik buat semua yang bergelar ibu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: