pernahkah kita rasa …


Buat kawan kawan yang masih setia disini …

Sesungguhnya hidup ini sepi.

Biar pun kita sepi, tapi kita masih disini.

Masih dalam iman dan dalam islam.

Masih hidup meskipun ada peristiwa yang menghiris hati.

Yang sakit.

Yang dicuba dan diuji!

Namun sesungguhnya apa pun yang berlaku, keseluruhan hidup dan jatuh bangun ini adalah kurnia!

Didalam rahim ujian itu sebenarnya terdapat tanda cintaNYA.

Di postur tubuh kita ini juga terdapat tanda kasihNya.

Mata kita masih bisa melihat.

Telinga kita masih bisa mendengar.

Mulut kita masih mampu berkata. Dan banyak lagi lain nya.

Pernahkah kita terfikir kiranya nikmat ini diambilnya?

Bagaimana harus kita mengantinya?

Sudah pasti kita akan menangis kerana kehilangannya.

Sudah pasti kita akan meraung dengan penuh sesal …

Inilah sifat kita yang bernama manusia ini ….

Kita akan rasa …

Kita akan rasa kehilangan sesuatu, bila nikmat sesuatu itu telah hilang dari kita ….

Pernahkah kamu rasa kehilangan nikmat amal amal yang dulu pernah kamu lakukan dengan penuh perasaan dalam ubudiyah kepada Allah yang kini tidak dapat kamu lakukan kerana kesibukan kerja dan study kamu? Hingga kini tidak dapat kamu ulangi seprti dulu?

Pernahkah kamu rasa kehilangan kekuatan kekuatan mujahadah yang mampu kamu lakukan dahulu tapi kini amat sukar untuk kamu ulangi?

Tentunya kekuatan kekuatan ruhiyah ini dulu tidak pernah kamu hargai sehingga kamu kehilangannya sekarang hingga sukar untuk kamu lakukannya lagi kerana kini kamu telah kehilangan nikmat itu kerana tidak menghargainya dahulu!

Pernahkah kamu rasa kehilangan teramat sangat, bila Ibu dan ayah tiada lagi bersama kita?

Biasanya kita tidak akan dapat menilai diri dan kasih sayang mereka waktu kita bersama mereka. Tapi …. bila mereka telah tiada dan  telah pergi dari hidup kita, pasti kita rasa kerinduan dan kehilangan mereka ….

Pasti kita rasa sayu tanpa mereka disisi kita …

Pasti kita ingin agar mereka kembali dan kita rasa menyesal kerana tidak pernah mahu ingin mengenali dan memahami hati mereka dan pastinya waktu itu kita berazam untuk mencurahkan sebanyak banyaknya kasih sayang kepada mereka …

Pernahkah kamu rasa nikmat kawan kawan yang rapat dengan kita dulu yang menyayangi kita, yang kita tidak hargai kasih sayangnya …telah tiada disisi kita lagi!

Pasti kita akan rasa kerinduan.

Pasti kita akan rasa kehilangan dan sunyi tanpa mereka meskipun disisi kita saat ini kita punya seseorang yang menyayangi kita namun tak akan sama dengan kawan kita yang terlebih dahulu mengasihi kita kerana kasih ikhlasnya itu telah mendahului lekat di ulu hati kita …..

Pernahkah kamu rasa betapa tertusuknya hati kamu tatkala menerima sebuah buku atau sebuah alquran dari kawan lamamu, sebagai tanda kasihnya dan ingatnya dia kepada kamu berbanding kawan baru kamu yang menghadiahkan benda yang lebih bernilai dari itu …. Tidakkah kamu rasa dalamnya ingatan dan kasihnya padamu waktu itu meskipun buku atau quran itu hanya beberapa ringgit sahaja ….

Tidakkah kamu rasa kehilangannya?

Pernahkah kamu rasa didalam hatimu ……betapa rapatnya ukuhuwah dia didalam hatimu meskipun tidak dicurahkannya kasih secara lafaz dengan mu ketimbang kawan kamu sekarang yang mencurahkan dihadapan mu ….

Tidak kah kamu rasa kehilangan getaran getaran kasih sayang nya.

Masih ingatkah lagi teman usrah kita … teman yang sama  sama ditarbiyah. Makan dalam satu talam ….minum sama sama dalam satu cawan … sama sama rukuk …sama sama sujud …tidur bergelimpangan diatas lantai waktu berprogram.

Masih ingatkah kita lagi sama sama kita berdengkur kerana keletihan … sama sama tersenguk senguk waktu mendengar pengisian selepas solat subuh…..

Tidakkah kamu rasa kehilangan nikmat berukuhuwah begitu?

Ada antara mereka telah tiada lagi bersama kita. Mungkin kawan kawan kita itu telah membawa haluan hidupnya masing masing …

Ada yang masih istiqamah dan mungkin ada antara mereka yang masih bertarung dalam hiruk pikuk kehidupan ini ….

Justeru itu kawan kawan ku …

Peliharalah  cinta dan kasih sayang yang ada sekeliling kita ini …

Meskipun dengan ucapan doa …

Kerana cinta dan kasih sayang itu adalah nikmat kurniaannya kerana sebagai tanda cintaNya …

Peliharalah! kerana nikmat yang telah hilang itu tidak akan kembali lagi  …

sekalipun kembali dan berganti tapi tidak akan sama nilainya  dan nikmat rasanya …

Kawan …

Kita semua pasti senang, disayang dan dicintai Allah. Oleh itu jangan kita halangi turunnya cinta dan kasih sayangNya dengan tidak menghargai nikmat nikmat kurniaannya terhadap kita. Apalagi nikmat ukuhuwah ini yang memberi sejuta warna dalam kehidupan ini …

Ucapkanlah istighfar terhadap dosa kita mengabaikan nikmat nikmat itu.

Dan pintalah kawan ku …

pintalah orang lain untuk mendoakan kita agar Allah mengampuni dosa kita …

Agar Allah terus mencurahkan kasih sayangNya.

Agar hidup kita bersinar terang.

Selama kita masih diberi waktu …

Kawan  kawan …

Tidak salah kita mencintai seseorang kerana yang salah ialah kita mengantungkan harapan kebahagiaan hidup bersamanya …

Maka ketika dia menolak untuk hidup bersama kita ..lantas disitulah berlakunya kesengsaraan.

Kita menderita bukan kerana mencintainya tapi kerana kita mengantungkan sumber kebahagiaan kita pada kenyataan bahawa dia mencintai kita! …

Inilah lah yang perlu kita fahami akan hakikat kenikmatan itu …

Bolehkah kita menerima keadaan ini?

muharrikdaie ~ menulis untuk mengerakan jiwa jiwa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: