Senyumlah …


Senyumlah!

Kerana diatas senyum itulah berbicaranya kehidupan.

Kerana senyum itu akan mengingatkan kita akan syurga.

Lupakanlah masa  lalu. Jika masa lalu itu penuh kepahitan dan buanglah kepahitan itu sejauh jauhnya!

Sejarah mengajar kita.

Nasib masa lalu mengajar kita.

Orang yang mengainiaya dan menzalimi kita mengajar kita.

Mungkin mereka berbangga.

Mungkin mereka ketawa.

Kerana itu hak mereka.

Dan kita …jangan berduka

Biarkan mereka dengan sikap mereka kerana akhirnya kita kan bertemu jua …pastinya disana

Masa lalu tidak mungkin untuk mengubah air pergi kehulu …mengembalikan mentari ketempat terbitnya …dan menuangkan kembali airmata kekelopak matanya.

Mari kita siapkan diri kita memaknai hidup kedepan yang lebih baik.

Jangan hidup lagi dibawah mimpi buruk yang lalu atau dibawah payung gelap masa silam.

Mari kita selamatkan diri kita dari bayangan bayangan hitam itu

Waktu amat berharga untuk kita memahami makna hidup didunia ini yang berkesudahan diakhirat.

Kita perlu terus berlari dan berlari. Mengejar kepastian itu dan meyakini janji Allah dan kebenaran yang hakiki itu!

Bersabarlah ..

Memang terkadang bukan sebab kita kecewa kerana  takdir yang tidak menyebelahi kita yang telah disusun atur oleh maha pencipta untuk kita tapi adalah cara kita diperlakukan yang diluar batas batas nilai seorang manusia yang cerdik, berpelajaran dan beragama  …

Oleh itu belajarlah! Dan jangan jadi seperti itu. Tidak semestinya orang yang hebat ditarbiyah itu akan hebat akhlaknya kerana dia juga manusia yang boleh menjelma bermacam macam warna  …

Hiduplah dengan bahgia dan penuh senyum. Penuh tawadhuk. Penuh adab dan akhlak.

Jadilah orang yang jujur dan telus meskipun suatu hari nanti kita akan menyampaikan sesuatu yang pahit dan  menguriskan perasaan orang lain, sampaikan dengan penuh perencanaan, perbincangan dan adab yang mulia kerana disitulah letaknya nilai kita …

Ingat! Kebahagiaan sejati bukanlah kita gantikan seorang manusia yang kita tidak yakini dan membencinya kepada seorang manusia yang kita sukai, tapi adalah mengantungkan segala urusan kepada Allah hingga kita benar benar yakin dan mengharapkan tidak selain Allah!

Wallahuaklam.

2 responses to “Senyumlah …

  1. junaidiahmad July 5, 2010 at 7:17 am

    ana sedang senyum sekarang. hoho~🙂

  2. irhafiz July 5, 2010 at 4:36 am

    Senyumlah dan senyumlah lagi…

    Namun tidak semua manusia yang memahami erti senyuman tersebut. Wujudnya segelintir manusia yang tidak memahami senyuman ini seringkali membuatkan kita terus hampa dan patah hati untuk terus senyum.

    Bukan mudah untuk menahan air mata, apabila terdapat hamba Allah yang hampir dengan kita berdegil untuk menerima kalimah-kalimah benar daripada kita. Pasti mengalir juga air mata kesedihan…

    Manakan tidak, jika seseorang itu terlalu keras untuk diajak walau hanya setapak hampir kepada pintu taubat. Cuba bayangkan bagaimana degilnya ia hinggakan diajak menjenguk jasad arwah ayahnya sendiri pun, ia masih berkeras…

    Hidayah itu milik Allah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: