Pertemuan diakhirat penuh keadilan


Pada kamu ingin ku katakan ….

Bahawa alasan dan lantunan kata yang kamu beri adalah sebuah kata yang indah untuk ku tatap dan menyebakan jiwaku …

Penuh emosi dalam ruhiyah seorang sufi yang mencari kebahagiaan ruhnya …

Sayangnya didunia ini ramai manusia yang mencari bahgia dan ketawa diatas airmata orang lain …

Mereka menjadikan Allah sebagai alasan mereka …

menjadikan Allah asbab atas kehendak mereka …

menjadikan Allah sebagai kambing hitam mereka untuk menghalal dan mengiakan keputusan tanpa adab dan perikemanusiaan

hingga mereka terlupa bahawa Allah lebih dekat dari urat marih mereka ..

Dia tahu segala galanya …

Dia tahu akan isi hati kita …

Dia akan menjadi saksi kita …

Dia akan membicarakan kita

dalam pertemuan pertama dan terakhir kita diakhirat nanti!

Disana kita akan berbicara akan kisah kisah kita.

Setiap pertanyaan tidak akan tersisa.

Disana kita akan kembali mengingati nostalgia kita.

Janji kita.

Disana juga kita akan menghela nafas yang panjang saat kita melewati detik detik penantian suatu keadilan.

Kita pasti bertemu.

Kita akan memburu dan diburu rindu lalu …

Kita akan dihakimi oleh tamu agung yang maha adil.

Disana juga kita akan ketawa dan menangis.

Bezanya kita tidak  akan tertawa diatas kesedihan orang lain.

Disana kita juga akan terkejut dengan sesuatu yang tidak kita jangka …

seperti mengejutkan orang lain dengan tindakan zalim kita tanpa sebab!

Tanpa soal dan tanpa tanya.

Begitulah kaitannya kita terhadap hablum minallah dan …

begitulah kaitannya kita terhadap hablum minannas …

kerana keduanya memberi implikasi yang besar diakhirat!

Saudaraku,

Kita ditarbiyah untuk berakhlak. Kita ditarbiyah untuk memahami ‘ ta’dib ‘ ( adab ).

Kerana apa?

Kerana untuk menjadikan kita umat dakwah.

Menjadikan kita ‘ rojulul dakwah’

Rojul dakwah adalah rijal yang mengutamakan dakwah dalam hidupnya

Yang sanggup berjalan jauh mengorbankan ringgit,dollar dan euro kerana mengejar dakwah…

Bukan mengejar wanita yang diingininya!

Mereka amat berbeda.

Mereka berani berbeda kerana ingin menjadi terbaik!

Yang berbeda belum tentu terbaik, tetapi yang terbaik pasti berbeda!

Terbaik yang berbeda bukanlah menolak dunia.

Bukanlah yang punya harta dan membakar hartanya.

Atau yang punya BMW dan menolak BMW nya kesungai!

Bukanlah yang tidur dan duduk dilantai walau mampu untuk membeli sofa.

Tapi adalah yang mempunyai sifat ‘qawammah’ ( menguasai diri ).

Yang mempunyai sifat tajarrud ( bulat hati ) kepada deen ini.

Yang mempunyai sifat ” benar’ dengan diri dan orang lain.

Yang sabar dan tidak gopoh.

Yang tidak hipokrit!

Disinilah lahirnya jiwa hijrah.

Bukan rijal yang hijrah kepada wanita kerana dakwah.

Atau berhijrah kepada dakwah kerana wanita.

Tapi berhijrah kepada dakwah kerana Allah.

Oleh itu jadilah sebaik baik manusia.

Manusia yang matang minda dan hati.

Bukan manusia yang berwayang kulit.

Yang menari dengan bayang bayang dakwah.

Untuk menyamar sebagai manusia.

Jadilah sebenar benar manusia.

Manusia akhirat.

Manusia yang mampu melihat yang lebih buruk dari dua keburukan!

Akhi …

Kita bukan malaikat. Dan kita tak boleh jadi malaikat.

Kita tetap manusia.

Oleh itu …

Mari kita muhasabah …

sepatutnya semakin lama kita ditarbiyah kita semakin matang dan semakin tawadhuk.

Sepatutnya semakin banyak kita membina manusia, semakin kita tidak gopoh dalam sesuatu perkara.

Sepatutnya semakin kita memahami tanzim semakin kita memahami keindahan syuro dan perbincangan …

Supaya apa?

Supaya sesuatu yang kita lakukan itu mendapat redho Allah.

Supaya sesuatu keputusan yang kamu buat itu meski pun tidak mengembirakan dan melukakan aku tapi pastinya  akan mengindahkan ukuhuwah kita justeru kerana adab dan akhlak yang murni yang lahir dari hati ikhlasmu …namun semuanya telah berlalu didunia ini dan diakhirat akan memulakan episode baru dalam hidup kita dan segala rahsia yang ingin kamu dan aku ketahui akan kita bicarakan disana kerana pertemuan diakhirat itu adalah seindah indah pertemuan kerana ianya penuh keadilan dan kasih sayang dari yang Maha Pengasih …

muharrikdaie ~ menulis untuk mnegerakkan jiwa jiwa

2 responses to “Pertemuan diakhirat penuh keadilan

  1. muharrikdaie June 28, 2010 at 1:45 pm

    Ukhti Alif …terima kasih banyak dan semuga Allah merahmatimu kerana telah memberikan saya semangat kembali untuk menulis diblog ini setelah saya rasa perlu ditutup kerana hidup saya yang terlalu hectic ini dengan kerja dan masaalah peribadi. Saya amat menghargainya.

  2. Alif June 28, 2010 at 1:32 pm

    alhamdulillah!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: