…kerana cinta kita terlalu istimewa


Buat adik adik ku yang ku kasihi dijalan ini.

Semuga Allah meredhai kamu semua.

Aku ingin meminjam kata kata Ibnu Taimiyah didalam kitab Qawa’id Dzahabiyah fi Al Ukuhuwwah Al Islamiyah ~

Aku tidak suka bila salah seorang muslim disakiti. Apalagi ianya salah seorang dikalangan kita dan sahabat kita. Aku tidak menyukainya keadaan itu dzahir dan batin. Aku tidak mengecam sesiapapun dari mereka. Aku juga tidak akan mengeluarkan kata kata untuk mencaci dan menyindir mereka. Bagi aku mereka tetap terhormat dan mulia ….

~ Ibnu Taimiyah~

Begitulah aku adikku.

Aku tidak ingin menyakiti sesiapa dengan tulisan ku atau menyindir sesiapa disini. Aku tahu ada hati hati yang terluka dan ada hati hati yang bersangka!

Sesungguhnya keberadaan aku disini hanyalah ingin berkongsi sesuatu yang ku rasa perlu kita sama sama  lihat dan muhasabah  dengan basirah yang jelas dan hati yang jernih agar sesuatu yang tertimpa keatas kita itu boleh kita  jadikan ibrah dijalan dakwah yang penuh mehnah ini, agar kita senantiasa selalu memerhati serta memperbaiki akhlak akhlak yang terlepas pandang dan tidak sengaja kita lakukan. Kerana kita sebagai duat ini, tidak dapat mengelak dari terlalai dan teralpa  lebih lebih lagi apabila  senantiasa berhubungan dengan manusia.

Justeru kita pula senantiasa diperhatikan oleh setiap  manusia disetiap penjuru kehidupan ini …

Ada antara mereka yang ingin menyedut saripati dakwah kita untuk menjadi hamba yang bertakwa dan ada juga yang mencari cari kelemahan dan kesilapan  kita untuk melemahkan kita dan memberantakan ukuhuwah kita serta perjuangan dakwah illahlah ini.

Terkadang aku sendiri menyedari bahawa didalam pergaulan kita dan didalam kebersamaan kita menyusuri lorong lorong tarbiyah ini, dan dalam kita memperbaiki diri ini, ada tikanya kita tersadung dan terluka! Dan kelukaan itulah yang ingin aku sucikan dengan nasihat  dan ingin aku balutkan hati hati kita semua agar ianya boleh sembuh segera supaya jiwa kita yang istimewa  ini kembali dingin dan akan bertambahlah lagi gula dalam ukuhuwah itu yang akan menghalwakan lagi  ubudiyah kita semua  kepadaNya.

Adik adik ku yang istimewa,

Semuga Allah mengampuni dosa ku. Dan begitu juga aku berharap kamu juga mengampuni dosaku seandai tulisanku menguris hati dan perasaanmu…….kerana sesungguhnya cinta kita terlalu istimewa disisiNya …

Jangan biar syaitan mendatangi kita disetiap penjuru tubuh badan kita lantas meloncat kehati kita menghidupkan sumbu sumbu permusuhan antara kita kerana …….musuh Allah itu amat mencemburui kita!

Ingat dik

Dakwah dan tarbiyah itu ibarat sebuah benteng yang melindungi kita dari syaitan kerana dengan dakwah inilah, kita menyeru manusia menyerang dan melumpuhkan agendanya.

Dan dengan tarbiyah inilah kita melapar dan menguruskan tubuh badannya hingga lesu dan tak bermaya sehingga tubuhnya dan kekuatannya mengecil dan tak berdaya untuk menguasai kita kerana tarbiyah menolak kita untuk beramal, berzikir, bermujahadah hingga hati kita bercahaya sehingga tidak lagi tersisa dosa dosa dan maksiat maksiat yang telah dicurahkannya kepada kita dahulu …….lalu lembutlah hati ini dan terbukalah bekas hati ini menerima hidayahNya!

Tapi kita harus ingat, pada dinding benteng itu juga terdapat lubang lubang yang bisa dijerlus oleh syaitan itu. Lubang itu adalah keegoan kita yang punya rongga rongga yang nyaris tidak terlihat kerana ditutupi oleh riya’ dan sombong kita dan merasa diri kita lebih baik dari orang lain …

Sebagai mukmin adikku dan duat dijalan ini, kita harus waspada terus menerus untuk menjaga benteng ini dan menutup seluruh lubang lubang mazmumah dibenteng itu dengan kita belajar untuk bertawadhuk dengan ertikata yang sebenarnya.

Kita juga harus belajar untuk zuhud jiwa dan ruhani dan menerima segala tuduhan atau prasangka sesiapa saja dijalan ini  meskipun seorang mukmin yang dengki terhadap kita dengan daya positif dan berlapang dada kerana ianya amat memberikan kesan yang mendalam dalam ruhiyah kita  untuk menjadi  hamba yang bersabar yang mendapat redhaNya.

Dik …

Syaitan tidak pernah bosan dengan usahanya seperti mana kita terkadang bosan dengan dakwah ini. Syaitan tidak pernah jemu dan putus asa untuk mengoda kita seperti mana kita putus asa setiap kali kita melaksanakan dakwah fardhiyah terhadap mad’u kita.

Dari segi kesungguhan dan jiddiyah sebenarnya syaitan lebih baik dari dari kita …… Ingat dik. Lemahnya kita. Lemahnya …

Aku tahu ada antara kamu yang langsung melupakan syaitan dari hidup mu sehingga kamu ditipunya dalam amal amalmu. Ada tikanya tipuan nya pada kita adalah antara amal yang qawi dan dhoif kerana syaitan tidak akan menipu duat ini dengan yang makruf dan yang batil kerana dia tahu kita adalah hamba yang ditarbiyah ….kerana itu kita harus tahu diantara awlawiyat amal itu terutama amal jama’i yang boleh meruntuhkannya!

Hati hati. Kerana syaitan akan terus menanti saat saat kita tidak dapat mengawal emosi kita dan saat itulah ia akan masuk ikut lubang yang lain.

Adik adik ku,

aku menegur mu dan menasihatimu kerana kamu ada potensi untuk menjadi pemimpin masa depan dakwah ini dan pemimpin harus tahu bagaimana untuk meluruskan dirinya sebelum meluruskan orang lain ….

Imam Ali KW berkata ;

Barangsiapa menisbatkan dirinya sebagai pemimpin bagi manusia, hendaklah ia memulai dengan meluruskan dan mendidik jiwanya terlebih dahulu sebelum meluruskan dan mendidik orang lain …

Adik adik yang dirahmati Allah,

Kita semua adalah pemimpin.

Kita semua adalah pendakwah.

Suka atau tidak suka inilah pilihan yang ada.

Inilah kewajipan meskipun diwilayah yang berbeda beda namun punya fikrah dan ghoyah yang sama.

Kita adalah pengerak kebaikan namun kita kena ingat jangan sampai kita melekakan jiwa sendiri kerana jiwa sendiri itulah penentu kepada dakwah ini ….

Membina jiwa sendiri harus didahulukan ketimbang membina jiwa orang lain kerana apabila terbinanya syaksiyah kita ianya menjadi cerminan yang cerah untuk orang lain mengikutinya …

Seseorang yang bila engkau memandangnya tidak menjadikan jiwamu terbimbing dan tersedar, ketahuilah bahawa orang itu juga bukan orang yang pandai membimbing dan menyadarkan jiwanya sendiri …

~Muhammad Ahmad Arrasyid

Marilah adik adik ku,

kita bina prilaku yang indah, sirah hidup kita yang harum sehingga kita mampu menarik orang lain hanya sekadar bermodalkan postur peribadi kita yang terbina ini.

Mari sekali lagi kita tengok hati kita. Kita lihat jiwa kita.

Mari kita luruskan dia. Sadarkan dia.

Agar jiwa kita benar benar terpelihara kerana dijalan yang sama sama kita lalui ini dan didalam cinta ghaib yang istimewa ini terlalu banyak persimpangan dan di persimpangan itu terlalu banyak tarikan yang bisa memisahkan kita dari cinta kita yang terlalu istimewa ini …

Cinta menuju Allah yang abadi…..

muharrikdaie ~ menulis untuk mengerakkan jiwa jiwa



5 responses to “…kerana cinta kita terlalu istimewa

  1. Argo Septian October 31, 2011 at 5:58 am

    hem…
    insya Allah,
    Allah akan memudahkan orang yang berjuang untuk berdakwah di jalan-Nya…
    Amin…

  2. shida June 15, 2010 at 5:44 am

    syukran atas nasihat & teguran..
    minta doakan kuat dlm bermujahadah..

  3. muharrikdaie June 10, 2010 at 11:46 pm

    Insyaalah antum semua akan menjadi kuat jika ikut tarbiyah dan menghayatinya. Syukran atas komen.

  4. hslnmkmr June 5, 2010 at 1:46 am

    moga ana kuat!

    dan antum semua!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: