mentari jihad itu semakin terik


Akhi

Tentu antum tahu bahawa jihad dan dakwah ini hidup adalah kerana ruhnya dihidupkan. Ianya hidup kerana kita ihtimaam ( concern ). Kita peka dan peduli tentangnya. Tanpa sikap itu dakwah ini tidak akan boleh hidup kerana kepekaan dan kepedulian akan menatijahkan kesungguhan.

Tapi berapa ramaikah kader dakwah yang memikul beban kejamaahan ini dapat meniupkan ruh kepekaan  itu kerana biasa kita lihat dimana mana hanya beberapa kerat sahaja yang mempuyai kesedaran dan kesungguhan dan sanggup meneruskan perjalanan!

Yang lain hanyalah seperti tentera thalut yang meratap lemah dan terlalu lahap meminum air yang tidak diizinkan dan meninggalkan perjuangan sehingga tidak ada aib lagi bagi mereka untuk mengeluarkan perkataan …

‘ Laa thaaqata lanal yauma bijaaluta wa junuudih” ~ tiada kesangupan lagi bagi kami pada hari ini untuk bertempur melawan Jalut dan tenteranya!

Dan manusia dakwah seperti kita ini harus mejauhi sifat itu dan bersungguh untuk memberi nyawa kepada dakwah ini.

Tanpa kesungguhan yang benar benar dapat memasuki relung hati akan membuatkan kita menghadapi kesulitan yang amat payah meneruskan perjalanan yang jauh ini.

Kita telah lama terperosok dalam buaian kemewahan dunia yang terkadang ianya mempengaruhi kita sedikit sebanyak hingga kita menjadi lemah!

Lihatlah betapa banyak kita mencari cari alasan dan keuzuran setiap kali kita diamanahkan kerana inilah kemelut yang senantiasa menguasai kita yang tidak mempunyai sikap qawammah sehingga kita tidak mampu untuk kita melawan dayatarik ini yang sentiasa menarik kita kearah kelalaian.

Sebab itu semangat dan umur yang tersisa ini harus kita jadikan modal untuk kita terus terusan mencari titik kelemahan kita agar kita dapat mengerti posisi kita ini sebagai hamba yang sentiasa mengharapkan kekuatan Allah jua , lantas dapat kita terus berjalan menelusuri kehidupan duniawi tanpa ada keinganan untuk menyimpang dari jalan takwa.

Berjalan dijalan dakwah ini sentiasa berada didalam bahaya ujian.

Penuh kesulitan yang memerlukan pengorbanan yang bukan sedikit. Jauh sekali untuk merasakan keenakan dan kenyamanan hidup kerana iman dan kerja kita sentiasa teruji dan tidak boleh dipisahkan dengan kegagalan demi kegagalan.

Sebab itu sebagai da’ie kita tidak boleh menjadi seperti kura kura yang sentiasa menyorokan kepalanya bila teruji dan diancam bahaya dan mengeluarkan kepalanya bila dakwah mengecapi kejayaan …

Manusia kura kura adalah manusia penakut yang hidupnya sentiasa mencari jalan selamat yang selalu mendambakan suasana santai dan ketenangan …

Tidakkah kita malu pada Abu Ayub Al~ Ansari yang terketar ketar mengerakkan tubuh rentanya yang terhoyong hayang bertarung dimedan jihad!

Siapakah yang mengerakkannya? Kalau tidak Taujih rabbani yang membakar api jihad dalam dirinya!

Berangkatlah kalian baik dalam keadaan merasa ringan ataupun berat, dan berjihadlah dengan harta dan diri kalian dijalan Allah. yang demikian itu adalah lebih baik bagi kalian jika kalian mengetahui …

~ Attaubah 41

Akhi

buahnya cinta itu apabila kita dapat terus menyambung kehidupan kita ini dibawah mentari jihad yang sentiasa terik ini.

Tidak guna kita bicara tentang cintakan Allah. Kita bicara tentang darjat cinta kalau kita tidak dapat mengabungkan pesona diri, pesona jiwa dan pesona ruh terhadap dakwah ini sehingga setiap jengkal hidup ini kita beri pada dakwah. Setiap detik jantung kita kita gerakkan untuk dakwah. Setiap hembusan nafas kita untuk dakwah. Setiap kerdipan mata, kata dan suara kita untuk dakwah!

Inilah yang ingin kita bina dalam tarbiyah yang bukan sahaja teriak tangis berukuhuwah. Tapi semangat ini. Ruh ini. Yang boleh melajukan kita seperti air yang ghairah mengalir!

Akhi ..

Seperti yang pernah aku tulis sebelumnya bahawa cinta itu hanyalah gumpalan perasaan yang kaku beku dan bisu kalau tidak digerakkan.

Dan begitu juga mencintai dakwah ini. Kalau tidak digerakkan ianya tidak akan menjadi sebuah taman!

Hanya sekadar ini akhi …

dikala mentari jihad itu semakin terik membakar kita diperjalanan ini, rasailah kesejukan cinta ku yang ingin ku payungi kamu yang tersurat dilangit kebenaran ….

teruskan perjuangan.

Alfakir IllaLLaH

muharrikdaie ~ menulis untuk mengerkkan jiwa jiwa

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: