Jangan halang cinta itu


Saudara seimanku ku,

Syukur kita.

Masih lagi disini.

Didunia ini.

Masih mampu menarik nafas dan melepaskan dengan  tenang dan senang.

Hidup dan belum mati!

Mungkin tika ini kita ada duka.

Duka dicuba.

Di uji.

Kadang tak tertangis kita. Pasrah kita. Melayan segala kerenah ujian dan bencana. Tapi ketahuilah akh/ukht keseluruhan hidup kita ini adalah kurniaNya.

Lihatlah! Ditubuh kita banyak tanda cintaNya.

Kita masih ada anggota untuk bergerak, menghidu, melihat, mendengar menyuap dan berbagai lagi.

Tidakkah itu tanda cintaNya?

Lihatlah! Kemampuan mu adik adikku.

Kecerdikan dan kebijaksaan yang Allah berikan padamu! Hingga kamu mampu untuk melanjutkan pelajaran keluar negara.

Memegang amanahnya untuk menjadi Doctor,Engineer, Architect dan berbagai jawatan profesional yang lain.

Tanpa Allah! Siapa kamu?

Mungkinkah kamu seorang budak kampung yang berhingus dan berkudis serta hanyir dan berlendir yang siapa pun tidak mahu memandang mu apalagi untuk menghormati Ibu dan ayah mu, orang kampung yang tidak berpelajaran!

Akan sombongkah kamu nanti? Akan berlagakkah kamu nanti apabila kamu berjaya dalam hidup mu!

Kurnia siapakah itu?

Lihat sekeliling kita! Ada Ibu dan Ayah, ada suami dan Isteri. Ada anak anak comel yang bijak lucu dan menghiburkan. Ada kawan kawan. Ada mutarabbi yang menyayangi kita dan ada murabbi  yang membimbing kita. Ada jamaah yang sentiasa bersama kita dalam tawa dan tangis kita. Dan itulah  pelambang kasih sayangNya.

Lihat hidup kita. Penuh kecukupan. Ada jawatan. Ada nama. Ada harta. Dan ada juga dikalangan kita mempunyai keluarga yang berharta. Ternama dan kaya. Apa saja diminta. Kereta. Handphone. Notebook. Camera dan baju yang mahal mahal. Semua tertunai. Tanda kemurahanNya.

Lihatlah alam ini. Ada udara yang kita hirup secara percuma. ada matahari yang bersinar. Ada hujan yang setia pada alam yang menyirami tanah tanah yang tandus. Ada salju yang putih indah bagi yang dapat merasainya. Ada waktu spring dan berbagai musim lagi yang mengindahkan hidup kita.

Luaskan kasih sayang Allah?

Mampukah kamu hitung nikmatnya?

Tak kan dengan sedikit kesempitan hidup dan kekurangan yang sedikit Allah uji kamu, kamu berpaling dari nya. Kamu lemah untuk menunaikan kehendakNya? Kamu protes dengan Allah sekalipun protes kamu bukan secara yang terang.

Pernahkah kamu terfikir bahawa orang lain juga merasai ujian itu? Malah lebih berat lagi. Ada yang dari kecil kehilangan kasih sayang. Hidup yang melarat dan mengemis. Perut yang sentiasa kosong. Tubuh yang lemah menghadapi hari hari mukanya.

Atau pernahkah kamu terfikir ada antara kita yang diuji dengan sakit yang kronik. tak bergerak sepanjang hidupnya?

Begitulah kehidupan yang kamu titi ini!

Sebab itu aku sentiasa mengajak kamu dan mengerakan jiwa kamu semua supaya kita insafi kehidupan ini …

Mengisi setiap detik waktu dengan apa yang telah dianugerahkan. Sekali pun sedikit ilmu. Sekelumit pengorbanan dan secebis masa yang ada namun mari kita buktikan pada Allah bahawa kita hamba yang bersyukur.

Mari, kita gunakan baki umur kita  untuk menjadi seorang hamba kerana  kita tidak tahu kesudahan hidup kita!  Mari  kita rengkuh  kehidupan ini sampai kepenghujungnya dengan apa pun kemampuan yang ada!

Mari, kita hidup dengan Islam.

Kita kembalikan islam ketempatnya.

Kita letakkan islam dipuncaknya.

Atas singgahsanannya.

Islam itu tinggi dan tidak ada yang setandingnya!

Dan hanya itu sajalah caranya untuk kita menyatakan cinta kita pada Allah. Tidak ada apoa yang dapat menghalang cinta kita itu kerana kita akan korbankan segalanya demi nikmat nikmat yang telah kita ambil dalam hidup ini.

Sanggupkah kamu berleha leha dengan hidup ini yang hanya mengecapi kesenangan tanpa sedikit pun kamu rasa bersalah untuk membangunkan deen ini atau untuk mengajak mansia lain mengenangkan Allah?

Akhi,

Aku juga seperti kamu. Tidak lebih dan tidak kurang. Aku juga telah lalui hidup seperti mana kamu lalui. Malah mungkin lebih teruk lagi dari apa yang kamu bayangkan.Namun aku sentiasa insaf akan hidup aku. Insaf yang teramat insaf sekalipun aku mampu untuk hidup penuh kemewahan dan kenikmatan. Tapi aku tahu itu bukan jalan yang selamat untuk kita lalui ….

Sebab itu aku mengajak kamu melalui jalan ini. Jalan dakwah ini. Bukan dengan main main. Atau suka suka. Atau sementara kamu masih student ini tapi mari kita berjalan dijalan ini dengan sungguh sungguh dengan kefahaman yang telah kita hadamkan didalam usrah dan tarbiyah kita!

Aku bukan siapa siapa untuk menasihati kamu dan panggilah apa yang kamu ingin gelarkan aku …..

Ustadz, Murabbi, Naqib, akhi dan abang. Aku tetap orang yang sama. Yang tak punya apa untuk dibanggakan. Lebih lebih lagi ilmu Islam yang tidak pernah aku belajar secara formal!

Aku hanya seorang manusia yang diajar untuk faham. Dan aku juga ingin kamu faham!

Faham akan deen ini.

Faham  darimana kita datang.

Faham kemana kita akan pergi seterusnya.

Dan faham akan masuliyah kita dan apa yang perlu kita kerjakan!

Dan ini membuatkan aku tidak lagi akan menoleh kebelakang. Tidak akan membatalkan perjalanan ini. Malah aku akan terus bergerak dengan kemampuan dan masa yang terbatas ini.

Peluang peluang kebaikan dan kemudahan yang terbuka ini dan pintu dunia yang terbuka luas ini tidak akan ku persiakan meskipun gesekan gesekan biola ujian mengiringi usaha usaha kita.

Ujian itu perkara biasa.

Biasa bagi orang yang biasa dijalan ini.

Disinilah baru kita dapat lihat sejauh mana kemampuan kita untuk membangun citra diri sebagai seorang kader dakwah dengan kita harus meningkat kekuatan spiritual pada semua marhalah amal kita.

Marilah kita ‘meng rabbani kan” jiwa kudus kita untuk mendapat kasih sayang Allah.

Ketuklah pintu hati kita masing masing. Buka. Dan bicaralah padanya.

Sesungguhnya Kesulitan dan kepahitan adalah perkara yang tak terpisahkan dari kehidupan.

Marilah kita nasihati jiwa kita dan fahamkan keinginannya agar jiwa kita sentiasa akan tetap dijalan Allah betapa pun keadaanya.

Jangan halang cinta kita pada Allah dengan apa pun musibahnya dan jangan halang cinta Allah kepada kita dengan kemaksiatan dan kemalasan kita berjuang dijalannya  …

Marilah kita semua sentiasa menasihati diri kita supaya menjadi hamba yang sentiasa memperbaiki diri untuk kita suburkan cinta kita pada Allah insyaalah!

seorang hamba akan tetap berada dalam kebaikan selama ia masih bisa menasihati dirinya sendiri dan selalu memelihara untuk menghitung hitung dirinya sendiri

~ Hasan AlBasri

Wallahuaklam dan jumpa lagi.

muharrikdaie ~ menulis untuk mengerakan jiwa jiwa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: