kau selalu dihatiku


Jika kamu semua  tanya aku, apa yang ada dalam hatiku sekarang?

Aku akan jawab, hanya dua perkara sahaja!

Satu, dakwah dan satu lagi ……adalah kesepian!

Dan kerana dakwahlah aku lambat untuk dapat update blog ini untuk tatapan kamu semua. Sibuk. Terlalu sibuk.

Bukan sebab kesepian.

Kerana kesepian adalah masaalah peribadi yang akan aku tanggung sendiri. Akan terisi bila tiba waktu nya nanti ….

Cita cita ku untuk ke Europe kali ini tidak kesampaian. Aku kembali merinduinya. Setelah 5 tahun berlalu ….

Aku tak tahu kenapa  kali ini hati aku amat terikat disana. Seolah olah ada yang mengamitku. Menerbangkan ruh aku kesana. Menarik dan memulas jiwa kerdil ku.

Jika sekadar aku ingin menyambung study ku, tidaklah aku teruja sangat kerana disini juga aku boleh melakukannya. Walau pun hati aku semakin sayu dan jauh tapi aku tak boleh membiarkannya terbang tanpa arah tanpa memandunya dan menyedarkannya dan aku amat hambar tika ini…..

Aku mabuk kepayang lagi …

Itulah hakikat yang perlu aku terima. Ianya adalah sebahagian takdir dan mozaik hidup aku.

Bagai senjakala membentangkan selimutnya. Itulah gambaran nya …

Sekalipun aku menyembunyikan kekecewaan  itu dicelah awan doa…..

Hati ku tetap meronta.

Terkinja kinja memprotes kecewanya!

Biarpun mentari duniaku telah mati namun mentari samawi tetap hidup!

Hidup untuk mengerakkan waktu waktu esok ku dijalan dakwah ini, jalan akhirat yang  menjanjikan kemanisan yang berlipat ganda.

Biar ku lupakan sementara dan ku tutupi jendela itu ….

Siapa tahu?

Terkadang dalam nazak dunia juga kita akan jumpa kegembiraan…..asalkan kita jangan mengaku kalah dan berputus asa!

Hidup ini tidak pernah mendahului nasib.

Walau aku terpaksa merangkak lagi.

Merancang.

Supaya apa yang menjadi hambatan dan cita cita ku akan tergapai jua akhirnya!

Biarpun jalan jalan ini nampaknya tidak pernah memberikan aku ruang untuk mencipta kedamaian buat hati aku yang kontang dan sunyi dari bisikan bisikan rindu namun ianya tetap meyakinkan aku untuk menguatkan perjalanan panjang ini untuk aku terus tegar!

Sebagai mukmin aku tetap percaya keikhlasan hati ini akan suatu hari dibajai juga oleh hatinya yang serupa!

Waktu begini biarlah kuhitung kembali betapa banyak dosaku sehingga terkadang dosa itulah yang menjadi hijab, penyebab dan hukum karma kepada cita cita ku yang tak pernah kesampaian.

Akan ku lewati hidup ini sekalipun aku akan terus merasai kegamangannya. Akan ku buang jauh jauh keputusasaan  dari rahmat Allah ini kerana aku tahu hidup dan kebahagiaan ini tidak bergantung kepada penilaianku semata tapi adalah penilaian Allah SWT.

Biarlah Allah dengan perancanganNya.

Sekalipun tubuh lemah ini merasakan kekecewaan namun mungkin disisi Allah merupakan kebaikan buat aku, buat dakwah dan buat perjalanan seterusnya kealam abadi.

Aku tetap akan terus mengejar akan hak aku didunia ini sekalipun aku gagal meraihnya kerana dengan kegagalan itulah yang akan menguatkan akidah dan kepercayaan aku akan Allah. Akan takdirnya yang menembusi langit dan bumi.

Begitulah aku di jalan dakwah ini.

Terus terusan teruji.

Dengan hal peribadi.

Dengan Hati.

Dengan perasaan.

Dengan Harta

Dengan Kerja

Dengan Tarbiyah.

Dengan Adik2 dan anak binaanku

Dengan Jamaah yang inginkan keseluruhan hidupku.

Aku semakin matang!

Semua enigma tentang jalan ini terang bagi ku.

Bagai pelaut yang bijak membaca bintang.

Memang sebenarnya Jalan dakwah ini kiranya kita intima’ dan takluki dengan sebenar benarnya, memang sukar untuk bertahan, kerana ia akan mengelegakkan jutaan perasaan hati kita.

Akan mengilu dan menyedut segala galanya dalam hidup kita.

Memang kita akan runtuh!

Tapi jika kita dapat bertahan hingga kehujungnya, barulah kita dapat menemukan potongan potongan mozaik hidup yang akan membuka ruang dalam hati kita untuk memahami zenit dan nadir yang dilalui oleh para nabi dan duat terdahulu!

Justeru itu, dijalan ini kita harus berasa optimis dengan apa yang kita lakukan. Sekalipun kita akan mengusap mata mata kita yang basah namun kita harus tetap tegar dan memegang prinsip bahawa dijalan ini hanya ada satu perasaan yang wujud …

‘DUKA’

yang akan mengiringi kita sepanjang panjang nya ….

Jalan dakwah tidak membenarkan kita memilih.

Jika kita mewah dan kaya. Jalan dakwah akan memintanya.

Jika kita punya keinginan bersantai. Jalan dakwah meminta masa kita.

Jika kita punya keluarga yang kita sayangi inginkan kita mengikut kehendak mereka, Jalan dakwah menghalanginya supaya mengikut caranya.

Jika kita ingin sekadar berteman dengan seseorang, Jalan dakwah menyuruh kita menarik teman kita kejalannya.

Jika kita  bekerjaya dan sayang kerjaya kita, Jalan dakwah menarik kita dan menyuruh kita bekerja demi keperluannya.

Begitulah jalan dakwah.

Mempunyai paru parunya tersendiri yang di pompa oleh kemampuan seseorang untuk menghadapi setiap risiko yang tidak dapat ditawar tawar sedikit pun oleh nafsu kita yang rakus.

Jalan dakwah tidak ada toleransi kerana Jalan dakwah ingin mengubah mentaliti kita dari  mencintai dunia  dan bersifat ananiyah kepada mencintai akhirat.

Mengajar kita untuk mengenal janji janji Allah yang ghaib.

Untuk melihat keyakinan kita.

Untuk melihat apakah reaksi kita dan jenis manusia kita ini?

Apakah seorang yang suka  berteori dan bersifat munafik atau yang benar akan kata katanya!

Disinilah hikmah komunikasi kita dengan jalan dakwah. Menjelaskan segala niat sebenar kita.

Kita berkata dan bercerita dengan jalan dakwah tentang diri kita dan kita sendirilah yang akan membuktikannya.

Susahkan jalan dakwah?

Memang tak semudah yang kita sebut atau kita bicarakan dalam halaqah.

Yang banyak mengajar kita erti pengorbanan. Erti ketaatan.

Jika salah satu cara dakwah ini kita engkar, pastinya kita gugur dari jalan ini atau sekurang kurangnya kita futur. Sebab itu kita lihat dipermulaan jalan ini ramai yang ingin bersama dan dipenghujungnya hanya tinggal  beberapa kerat tubuh yang compang camping dan letih lesu, penat melawan dunia.

Permulaan yang jernih. Itulah kata mutiara dari ‘almuntalaq’ mengingatkan kita.

Mulai sekarang kita jangan merasa selesa dengan keadaan kita. Bangga dengan ujian yang sekelumit yang telah mampu kita hadapi ….

Apalah sangat ujian mengorbankan sedikit masa untuk usrah dan halakah. Sedikit mengantuk dan sedikit letih dengan program program yang kita anjurkan atau ujian infaq kita yang seadanya untuk mengadakan program program dakwah atau duit minyak mengisi kereta dibanding dengan ujian pejuang pejuang yang berjihad dijalan Allah mengorbankan segala galanya untuk deen ini …

Sehingga kita merasai hidayah islam yang tertuang diatas kita!

Jika inilah muhasabah kita, sudah tentu kita makin bersemangat untuk meneruskan perjalanan ini sampai kehujungnya.

Istiqamah dan daya tahan itulah ulu hati kepada dakwah ini. Namun ada antara kita memang tiada daya tahan.

Ada yang kuat waktu student, futur setelah bekerja setelah menyedut dunia.

Ada yang bertahan setelah bekerjaya tapi futur setelah berumah tangga dan beranak pinak.

Begitulah lazimnya Jalan dakwah mempamirkan penghuni penghuni dijalannya.

Bukan senang untuk mencipta ‘rindu’ pada ilahi.

Bukan senang untuk mengapai Arasy’

Bukan senang untuk jadi pemberani.

Bukan senang untuk mendapat aura syurga yang redup dan hidup terus menerus mananti kita ….

Hanya yang punya karisma dan bergelombang jiwa dijalan ini sahaja yang mampu diiringi malaikat bersama sutera putih yang lembut dan lemun bertemu teman bidadarinya …

Waduh …

Aku penasaran.

Aku terhanyut.

Terlalu jauh aku mengelamun terawang awang menyusuri keindahan jalan ini.

Dan hati ku terlonjak lonjak rindu mengingati dia dijalan ini ….

Mampukah dia bersamaku menolak badai dan digulung gelombang memeluk rindu rindu Tuhan?

Memenuhi hidup dalam tangis mengikuti alir nafas dakwah ini dan merasa hangatnya cinta ku dijalan ini?

Mengikuti perjalananku yang tidak membawa apa apa selain kesedaran dakwah yang mendamba kepenuhan cintaNya dalam damai dan kasih yang abadi?

Inilah sebenarnya rahsia perjalanan ku yang kusimpan begitu rapi untuk melahirkan sejuta rindu ….

Memang aku semakin rindu.

Merindui ladang ladang hijau yang penuh nyaman dengan senandung azan dengan makhraj dan lengok tajwid yang mengalir dan membelai hati ku …

Itukah Bilal yang terompahnya terdengar disyurga atau hanya suara hati ku berjalan ingin mengikutinya ….

Benarkah aku dan cita cita ku?

Tak selembar pun daun jatuh tanpa pengetahuanNya …

jumpa lagi …

الفقير إلى الله

muharrikdaie

5 responses to “kau selalu dihatiku

  1. Cikgu August 5, 2011 at 10:59 pm

    Kesepian memang ada di mana2 andai kita tidak cuba mengisinya….
    Mungkin sudah tiba masa untukmu mengisi kesunyian itu, hidup berteman, dan merasai susah senang liku ranjau pahit maung kehidupan pendakwah. Takdir Allah yang menetapkan sunyinya kamu pada waktu sekian, adalah tarbiyah untukmu yang hanya Allah yang tahu apa yang perlu kamu pelajari daripada peristiwa tersebut, kerna Dia sayangkan kamu. Dan takdir Allah jugalah yang akan menetapkan hilangnya sunyi daripadamu dengan kurniaan susuk kiri peneman dirimu, yang akan mencerna sunyimu, makmum di kala wajah dihadapkan padaNya di sepertiga malam. Di bulan yang penuh barakah dan mulia ini, aku doakan buat diriku dan dirimu sungguh2 untuk diberi rahmat dan kurniaan cinta yang dapat mewarnai hidupmu sampai ke syurga….

  2. nuurhati January 19, 2010 at 1:41 pm

    amiin! jazakallah ! teruskan menulis motivasi buat kami para duat !

  3. tariq_dhiya' January 19, 2010 at 4:32 am

    semoga dakwah terus bertakhta di hati kita semua, amiiin

  4. Eyangresi313 January 18, 2010 at 5:11 pm

    Manakala Allah memberikan kita karunia, Allah ingin kita menyadari kabaikanNya.
    Manakala Allah membuat kita kehilangan Allah ingin menunjukan kepada kita kekuasaanNya yang luar biasa.
    Allah menginginkan membuat kita paham bahwa Allah menampakan diriNya kepada kita dalam anugrahNya.
    Salam ziarah dan perkenalan untuk sahabatku.

    Kepasrahan adalah keputusan sikap untuk tidak melakukan kesalahan yang sama seperti yang dilakukan pada masa lalu Jadikan kehidupan ini menjadi sesuatu yang lebih positif dan menyenangkan. Bahwa Hari esok akan lebih baik dari hari sekarang.

    Dengan mengenal diri sendiri, seseorang akan sadar dan mengerti tentang kemampuan, karakter, potensi dan kekurangan yang dimiliki di bumi mana ia bertempat serta berdiam diri. Dengan pencapaian kesadaran itu pula, setiap individu yakin akan adanya kekuatan, kekuasaan Maha Besar yang berada jauh dibandingkan dengan dirinya.

    Cerahkan hati dengan pancaran sinar Illahi
    Tebarkan kedamaian dengan cinta kasih dan kelembutan.
    Tetaplah berkarya mengisi kreatifistas dengan pancaran cahaya Illahi
    Karyamu tetap dinanti…….

    • muharrikdaie January 19, 2010 at 2:41 am

      Buat semua yang menziarahi blog ini dan memberi kata2 semangat dan komen membina dan serta yang telah mengirim email …

      Tidak ada perkataan yang dapat aku ucapkan kecuali aku doakan antum semua diredhai Allah dan semuaga Allah mengampunkan dosa dosa kita dan menganugerahkan kita supaya sentiasa thabat ( teguh ) dijalan dakwah ini.

      Aku akan terus menemani antum dengan bait bait kalam ku yang tidak seberapanya agar kita semua dapat merasai sedikit sebanyak pengalaman ku diJalan ini sekali pun pengalaman yang tak seberapa ini dibandingkan dgn duat terdahulu tapi cukuplah sebagai permulaan untuk aku terus menjejaki jalan jalan mereka yang penuh dengan tribulasi sebagai khadam Allah dibumi ini …

      Teruskan perjuangan akhi wa ukhti …
      Aku amat menyayangi kamu semua dijalan ini ….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: