‘Eifel, aku dan mutarabbiku


Ukhti …mutarabbi ku …

ditika kamu meminta nasihat dari ku terhadap masaalah kamu ….

Aku juga sedikit terkilan kerana gagal untuk mendapat scholarship menyambung study ku diluar negara …

Gagal untuk aku menjejak dibumi Eropah lagi dan meneroka sebahagian yang masih lagi belum ku pijak …

Apa lagi untuk mengapai menara ‘ Eifel ‘ yang tidak sempat untuk ku sentuh 5 tahun lalu …

Aku makin rindu bumi itu yang waktu winternya menggigit urat sendi ku ….

Rindu untuk menaiki tram dan metro dan menaiki train dari amsterdam melintasi utrect dan pekan kecil Brugge  yang teramat cantik dengan senibina lamanya …

memang aku terkilan …

kerana gagal untuk aku meneroka bumi itu  lagi dan melawan badai badainya ….namun aku tahu Allah lebih mengetahui  untuk menempatkan aku!

Lupakan tentang aku ….

Untuk mu …

Peliharalah airmatamu adikku …

Kembalikan semuanya pada Allah.

Apabila kamu menapaki jalan ini ujian tidak pernah terhenti.

Kalau kamu menangis hingga lerai kedua matamu sekalipun ujian tidak akan berakhir. Ujian adalah teman kita untuk menapak lebih teguh dibumi ini.

Memang ujian  boleh menghancurkan hati kita, tapi juga boleh menguatkan hati kita seperti batu batu granit .

Ujian tidak  pernah mengenal erti belas kasihan. Ianya ibarat peluru yang tak bermata.

Jangan kamu lari dari ujian atau dari masaalah yang menghimpitmu. Hadapi semuanya. Berilah tentangan sehebatnya dengan mujahadah dan tarbiyah yang telah kamu lalui.

Tarbiyah bukan mengajar kamu untuk lari dari ujian tetapi tarbiyah mengajar kamu untuk menentang ujian. Kerana dengan ujian itulah kamu akan bertambah matang. Bertambah keras dan kental.

Kamu harus merdeka adikku …

merdeka dari kongkongan emosi dan fikrah yang tak jelas yang membuatkan perasaanmu terpenjara.

Kamu harus bebaskan diri dari ditutupi tempurung perasaan yang menjumudkan hati kamu dari mengarahkannya kepada cinta Tuhan!

hadapi dunia ini dengan jiwa lapang kerana kamu akan memperolehi banyak kegembiraan yang semakin lama semakin bertambah …dan duka mu pun akan makin menyempit ….

Kesempitan dunia yang kamu rasa sekarang adalah bukan disebab kan dunia itu sempit, tapi adalah hati mu ….

Belajarlah untuk menembus belukar. Menaiki tebing dan membelah laut. Jika tidak kamu tidak akan tahu akan tabiat jalan ini.  Jangan kamu pernah berhenti untuk menyusurinya. Ikutilah arus waktu itu yang tidak pernah berhenti!

Dan lapangkanlah dada mu. Tarik nafasmu dalam dalam …

Mari kita rasakan kekuatan dalam kerendahan kita sujud pada Allah.

Mari kita letakan dahi kita kepada tanah …

Tidakkah kamu rasakan jiwa mu kembali kepada asalnya …..tanah.

Disitulah kamu dijadikan dan situlah ukhti ….kamu akan dikembalikan!

Marilah kita bersikap seperti burung ….sentiasa bersifat ijabiyah ( positif ) , tawakkal …

Mari adik ku ….

Kita tanamkan sifat mahabbah ( cintakan Allah ) , Khouf ( takutkan Allah ) dan roja’ ( tidak putus harap ) agar kita dapat bangun dari kelesuan ini …

Mari kita teruskan perjalanan ini …

Perjalanan yang masih jauh ini.

Dan perjalanan jauh ini memerlukan kita memperbaharui segala galanya apalagi iman dan komitment kita. Jangan kita lupa bahawa kita juga perlu memperbaharui mimpi mimpi kita ….

~ Nishful hayat hilmun, wa nishfuhal akhar haqiqah~

Separuh dari kehidupan itu adalah mimpi, dan separuhnya lagi adalah kenyataan

Kejarlah kenyataan itu dengan mimpi baru kamu …

doakan aku …

الفقير إلى الل

muharrikdaie

2 responses to “‘Eifel, aku dan mutarabbiku

  1. Pingback: nasihatkan aku lagi dan lagi … « kembara cinta ku

  2. Ana January 17, 2010 at 11:05 am

    perjalanan panjang
    yang saat ini adalah mimpi dari generasi lalu yang kadang ada yang menjadi nyata
    dan terkadang hanya sebuah mimpi ….

    perjalanan yang panjang ini mudah-mudahan dengan izinNya kita bisa melaluinya …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: