Aku yang tak pernah cukup


Siapa yang mampu menabur senyum

Dialah yang boleh menuai cinta.

Dan senyum itulah yang masih kekal  menemani aku hingga saat ini!

Dan senyum jugalah  yang telah menjadi sumber  tarikan buat dakwah ini.

Dan senyum itulah yang telah menjadi penawar dalam rembang ujian yang bertali arus mengerumuni diri  duat. Memeluk dan mengoyak segala hati dan kebahagiaan serta menjadi sebahagian pelindung semua rahsia kebongkahan jiwa yang dialami oleh mereka dijalan dakwah ini.

Dan senyum telah menjadikan hidup ku seperti sebuah puisi.

Puisi yang penuh muatan keindahan dibalik rahsia, yang menyepikan segala duka duka yang bertamu pada sebuah hati kerdil yang dihuni pelbagai kedukaan dan cabaran, yang tidak pernah mengundurkan semangat ku dalam mencari kebasahan rindu dari penciptaku.

Begitulah harganya sebuah senyuman bagi seorang da’ie.

Seorang lelaki seperti aku yang punya cita cita tinggi untuk ‘memanjat langit ‘.

Yang  ingin merasai erti sebenar sebuah kehidupan!

Ghairah untuk  menghembuskan nafas syahadahtain dimana saja aku berada walau dalam keadaan apa sekali pun, kerana aku inginkan satu kepuasan untuk membalas nikmat Tuhanku!

Memang aku tak kan puas jika tidak menemui ‘saripati hidup!’

Untuk menyebarkan risalah kebenaran demi untuk  meninggikan ‘ kalimat Allah’ diatas kalimat manusia.

Dan, dijalan rabbani inilah  aku bermula.

Menjadi  pembela agama yang memegang ‘masuliyah’ dari Tuhan, dan yang telah bersedia untuk melalui berbagai onak yang telah disediakan sebgai satu fitrah yang tak dapat dielakan.

Aku tidak mahu menjadi lelaki hanya pada nama dan pada wataknya saja namun berjiwa  seperti ‘ perempuan ‘ yang ingin mudah dalam menjalani kehidupan.

Banyak sahabat ku hilang dari dunia dakwah setelah dianugerah seorang isteri hingga terkorban dipertengahan jalan dari seorang ‘ penjaga dan pembela agama’ kepada hanya menjadi peneman isteri dan pembela isteri dan meninggalkan jalan onak ini yang tidak berujung dan berpangkal ….

Sesungguhnya jalan tarbiyah dan jalan dakwah tidak pernah mengajar kita begitu malah mendidik kita untuk bersikap tawazun dan meletakan dunia sebagai wasilah untuk mengapai keabadian!

Namun itulah dia.

Bila tidak kita peluk erat akan prinsip deen ini pasti kita akan cair dan larut dalam kehijauan dunia yang indah ini yang banyak melontarkan sukmanya dalam jiwa kita.

Begitulah pesona dunia yang tidak pernah puas mengejar pengejarnya!

Memang hidup ini panjang dan berliku dan kita pun tidak tahu apakah penghujung kehidupan kita! Sama ada berujung kebahgiaan atau sebaliknya …… namun ujung kehidupan inilah yang harus kita perhatikan setiap saat dan tika!

Kita sentiasa harus kena bersifat ‘ hati hati ‘ dan ‘hazar bila berada dijalan ini. Sekali pun jalan ini jalan benar namun kita harus menanamkan sifat ikhlas dalam berjuang dan harus berasa ‘tidak cukup ‘dengan sumbangan kita terhadap iman dan amal kita pada Allah.

Adakala hidup ini amat menjemukan!

Apa lagi bila kita terikat dengan ‘sistem kerja jahiliyah’ yang memenjarakan kita dipejabat 8 hingga 10 jam sehari sehingga yang tinggal hanyalah waktu waktu basi sahaja untuk kita mengurus dakwah dan islam ini yang terkadang boleh juga  ‘memfuturkan’ kita dijalan ini kerana tidak lagi dapat memberikan sumbangan yang berkualiti lalu memadamkan sedikit sebanyak cahaya keindahan dihati kita!

Namun kita tidak ada pilihan. Kena menggunakan segala kudrat yang ada dan terpaksa mengurangkan waktu tidur dan rehat kita. Kiranya tidak begitu, pastinya kita akan menjadi buih terapung tanpa bobot ditengah gelombang yang menghempas, timbul tengelam tanpa daya berat!

Maka kita harus memiliki daya ‘daya tahan’ dan daya juang yang tinggi’ untuk memastikan kita konsisten dijalan ini.

Berbisnis dengan Allah memerlukan ini semua dan mujahadah  untuk mem ‘proses diri ‘.

Hidup dijalan dakwah tidak dapat disangka kerana ianya penuh misteri dan kemungkinan kemungkinan seperti benturan molekul uranium.

Meletup tidak terduga.

Ujian datang dan pergi seperti kilat dan hujan. Seperti banjir dan taufan.

Inilah jalan yang telah aku lalui sekali pun tidak sehebat pejuang terdahulu namun tempiasnya cukup untuk meninggalkan seribu kenangan dan pengalaman untuk dikongsi bersama dalam kita  melaluinya.

Hidup dijalan dakwah bukan hanya usrah dan halaqah dan program program tahunan yang bersifat rutin ini saja tapi lebih kepada mendidik kita untuk bersungguh  dan berkemahuan untuk pergi lebih jauh dari itu.

Segala program internal yang kita lalui ini hanyalah tarbiyah biasa saja untuk mengajar kita ketahanan diri dan sebagai ‘pushing power’ untuk kita terus bergerak namun iannya bukanlah pengakhiran bagi seorang ‘jundi’

Program program tarbiyah  bukanlah untuk mendidik kita menjadi ustaz atau ustazah didalam jamaah, tapi untuk menolak kita mendaki puncak tantangan lebih tinggi lagi yakni menjadi pembela pembela dan pengembang agama ini!

Kalaulah kita berpuas hati hanya berada  dalam zon tarbiyah ini  semata tanpa mahu  berusaha  menyebarkan dakwah ini, kita tidak ubah ‘seperti tupai yang mengendong pinang, kura kura yang mengerut dalam tamengnya atau siput yang menyembunyikan diri dalam cenkerangnya!

Janganlah  pernah ada rasa cukup dengan apa yang  telah kita lakukan dan kita usahakan sekarang!

Kita sepatutnya boleh pergi lebih jauh lagi sejauh umur kita yang mendiami bumi ini.

Tidak sepatutnya setelah kita hirup nikmat Tuhan yang begitu banyak, kita lakukan sambil lewa dalam menyempurnakan tanggungjawab kita sebagai hamba!

Marilah kita pergi jauh dengan dakwah ini.

Menyeru dan terus menyeru.

Berusaha dan terus berusaha sehingga kita menjadi seperti langit yang penuh dengan bintang gemintang petunjuk jalan yang dapat memberi menfaat kepada ummah ini sekali pun kita hanyalah bintang yang kecil yang tersorok dikaki langit namun cahaya itu tetap berkelip …. memberi cahaya buat manusia …

الفقير إلى الل

muharrikdaie

5 responses to “Aku yang tak pernah cukup

  1. izzati January 25, 2012 at 10:23 pm

    ..perjuangan..memperjuangkan kearah kebaikan, kearah kebenaran terlalu sakit..ramai yang ingin memulakan..tapi berapa ramai yang terus terusan berjuang…tahniah..saya suka baca blog saudara..semoga dpt saya kongsikan dengan teman2 yang lain dengan izin jua..tq

  2. KaseH January 17, 2010 at 6:47 am

    suka sgt ayat2 kamu..mcmn nak follow kamu ye..

  3. AloNg CaPR January 14, 2010 at 11:45 pm

    Assalamualaikum. Sangat berpotensi tulisan Da’ie. Saya sangat suka pada ayat “Seorang lelaki seperti aku yang punya cita cita tinggi untuk ‘memanjat langit ‘. Mudah-mudahan Allah memberikan pertolongan untuk berjalan di atas jalan Allah.

  4. tariq_dhiya' January 13, 2010 at 4:36 am

    129- kemudian jika mereka berpaling ingkar, maka Katakanlah (Wahai Muhammad): “Cukuplah bagiku Allah (yang menolong dan memeliharaku), tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan dia; kepadanya Aku berserah diri, dan Dia lah Yang mempunyai Arasy Yang besar.”
    al-Tawbah(9):129

  5. nuurhati January 12, 2010 at 10:19 am

    Allahuakhbar!

    jazakallah! teruskan menulis !

    Maka kita harus memiliki daya ‘daya tahan’ dan daya juang yang tinggi’ untuk memastikan kita konsisten dijalan ini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: