mencari sinar diwaktu dhuha


السّلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Terasa berdosa.

Begitulah selalunya kurasakan kehidupan ini bilamana ibadah dan kerja kerja islam yang dibuat tidak lagi rasa satu kelazatan dan nikmat.

Apakah Allah menerima amal amalku?

Begitulah yang ada dalam benak ini.

Bukanlah aku ingin berburuk sangka dengan Allah tapi jiwa yang kerdil ini terkadang terasa sangat kekurangan dan kekeringan.

Dalam suasana begini, biasanya aku meyelak lembaran lembaran perjalanan sufi untuk  mengambil ibrah darinya.

Memang aku tersangat ‘ghiroh’ ( cemburu ) dengan kesungguhan mereka.

Apa lagi dengan mujahadah mereka yang amat aku kagumi untuk ‘menghijab’ ruang – ruang nafsu yang sentiasa mengalir dalam urat urat darah mereka.

Mereka sangat ‘ijtinab’ darihal menjauhi dunia dan segala nafsu yang merangsangkan sehingga mereka dapat  khawf ‘ ( rasa takut) dengan Allah.

Bertuah mereka waktu itu, kerana mereka hidup pada zaman pemerintahan Islam yang penuh dengan kemewahan  sehingga mereka takut akan dunia dan beruzlah meninggalkan kenikmatan dunia yang fana’ ini berkhalwat dengan Allah semahunya!

Semata mata untuk melepasi ‘ awaiq’ ( halangan- halangan) dan ‘awarid ( rintangan) dunia.

‘Beruzlah’ (Menyendiri) berbicara dengan Allah, memuji hingga mereka dzauk dilautan redha dan dapat memperbaiki segala ‘mafsadah’ (kerosakan ) yang ada dalam diri mereka.

Betapa tarbiyah kesufian menjadikan mereka teramat lazat diatas sejadah dan menyujud lama dgn jiwa yang ‘assabuur’ (sabar) yang tidak terbatal wudhuk hingga ke subuh ditemani malaikat malaikat yang berduyun duyun turun dipenghujung fajar menyirami mereka dan menyampaikan salam Allah untuk menyambut doa doa mereka.

Begitulah mereka.

Teramat akrab dengan Allah sehingga terbuka hijab antara mereka dengan Allah sehingga mereka tidak ‘ghaflah’ ( kealpaan ) dengan dunia ini dan dapat meninggalkan hal- hal yang ghurur.

Mereka menjadi ‘futuwwah sufiah’ ( tentera sufi) yang punya himmah yang tinggi untuk mengejar ghanimah akhirat yang baqa’ dan meninggalkan perkara perkara yang ‘ fudul’ ( tidak perlu ) demi menjaga batiniyah mereka dari dimasuki oleh warna warna dunia.

Begitulah mereka.

Bersungguh sungguh dalam perjalanan mereka menuju Allah. Tidak putus asa dan kecewa. Menanggung segala risiko mujahadah yang terkadang menjadi umpat keji manusia dizaman mereka.

Memang, untuk berjalan dan berlari menuju Allah bukanlah sesuatu yang senang dan mudah kerana kita  harus ‘dawam’ (terus menerus) dengan jalan ini sehingga membuka basirah kita bahwa tidak ada lain dihati ini kecuali Allah lah yang menjadi ‘ ghoyah‘ ( matlamat )  kita.

Mengapai Allah tidak semudah perkataan yang tertulis atau melalui mimpi dan angan angan. Tidak mungkin  juga dengan bermodalkan khayalan yang dhaif dan fakir.

Kita harus bergerak, bekerja dan berlumba dan berlari sekuat kuatnya sehingga lahir rasa kelazatan dalam mendekat akan Allah.

…..dan untuk memperolehi kenikmatan syurga yg demikian itu, hendaklah berlumba orang orang yang berlumba -muthaffifin 26

berlumba dan berlari. Itulah yang dipesankan kerana kita hanya ada batas waktu yang terlalu pendek dan boleh jadi kita tidak sempat untuk mencapai cita-cita kita dan tujuan hidup kita seperti yang kita inginkan sekiranya  kita tidak menggunakan waktu dengan baik.

Perjalanan menuju Allah bukan sesuatu yang mudah kerana ianya merupakan peralihan dan perpindahan yang terus menerus.

Hijrah yang dimaknai dengan sebenarnya dan difahami sejelasnya dengan melakukan perubahan dengan sedar bahwa kita tak kan terlepas dari hukuman oleh Dzat yg menciptakan kita

Sungguh menghairankan, orang yang lari daripada Allah yg ia takkan dapat berpisah denganNya ….lantas mencari sesuatu yang ia tidak menjadi kekal bersamanya

– al – hikam oleh Ibnu Atta’ilah al-Iskandari

Memang dulu kekufuran kefasikan  lemah dan durhaka menjadi milik dan bahgian kita masa lalu,  namun janganlah masa lalu itu kembali membutakan kita setelah Allah mengurniakan kita hidayah, Islam, Iman dan jamaah ini sebagai sinar kita  untuk kita berlari menuju Allah dan teguh memegang hidayahNya.

Setiap kesilapan dan kesalahan kita harus kita tebus sepertimana yang dilakukan oleh tukang tukang sihir Firaun pada zaman  Nabi Musa AS yang kembali kepada kebenaran dan tunduk kepada Allah setelah melihat kebenaran wahyu itu sehingga mereka sanggup digergaji dan dibelah kepala mereka kerana iman.

Walaupun mereka tidak melalui proses tarbiyah seperti kita yang mengambil masa bertahun tahun namun “ hati yang ikhlas ‘ melihat kebenaran itu telah mendorong mereka bertahan hingga syahid dijalanNya.

Kadang kita malu dan terasa aib dengan diri. Ditarbiyah bertahun tahun. Hijrah berganti Hijrah. Masihi berganti Masihi namun jiwa yang lembut yang kita harapkan dari tarbiyah itu tidak muncul-mucul seperti munculnya sinar diwaktu dhuha sekalipun di “talkin” kan oleh murabbi kita pada setiap perjumpaan namun kita tidak mampu untuk mengikatkan diri ini dengan iman sekuat kuatnya untuk menjadi ‘ muqarrabin’ yang dapat melabuhkan ‘mahabbah’ kita kepada Allah!

Memang kita berbeza dengan ahli sufi.

Tarbiyah kesufian kita dalam gerakan Islam ini bukan seperti seorang sufi sentiasa berkhalwat dan berkhalwat dengan Allah.

Khalwat kita dengan Allah adalah kerja dakwah kita.

Kesufian kita adalah dengan kita terus bekerja untuk Islam  didalam jamaah ini dan dakwah yang kita lakukan.

Jika seorang sufi berzikir beratus ribu kali dalam sehari untuk menyucikan jiwa dan mazmumah mereka maka kita sebagai rijalul aqidah ini harus menyucikan aqidah, jiwa dan mazmumah kita dengan berdakwah tanpa jemu dan tanpa henti  kerana

dakwah inilah zikir kita.

Dakwah inilah “kurbah’ ( kedekatan kepada Allah) kita.

Dakwah inilah infaq kita.

Dakwah inilah sedekah kita.

Dakwah inilah mujahadah kita.

Dakwah inilah ‘ijtinab’ ( hal menjauhi ) kita dari maksiat.

Dakwah inilah ‘ karomah’  kita.

Ikhwah dan akhawat yang setia diblogku dan  yang kurindui dijalan ini.

Terasa dihati untuk aku berhenti menulis selama lamanya kerana kesibukan yang amat mencengkam dan mungkin tulisan tulisan ku yang tidak selesa dibaca oleh kebanyakan antum yang berziarah diblog ini yang terkadang aku rasa berdosa mengotori hati hati antum dengan kalimah kalimah yang antum tidak sukai ….

Namun aku sentiasa muhasabah akan niat ku bahawa aku disini tidak lain hanyalah ingin merayapkan bait bait ilmu dan pengalaman untuk kita kongsikan dijalan dakwah ini dan tidak ada yang lain selain daripada itu!

Dan aku akui kelemahan ku dan ku rasa dijalan ini tidak ada yang lebih baik antara kita. Kerana disini kita sama sama ‘berkopentisi ‘ (bersaing ) dan berjuang serta berlomba siapa diantara kita mampu terus berlari menuju Allah.

Berjuang dan berdakwah! Siapa antara kita yang berhasil meniti jalan hidup yang penuh liku hingga bertemu Allah SWT.

Biar kita ‘berkompetisi’ (bersaing ) disini demi kebaikan kita untuk menggungah alam ini dengan amal amal kita dibumi ini.

Bumi yang kita pijak tidak membuat kita dengan sendirinya menjadi mulia, baik dimana kita berada, di UK, US, Mekah, Madinah di Egypt dan dimana saja, sama ada bumi yang tandus dan gersang atau bumi yang subur dengan hasil alam kerana …..

sesungguhnya hanya amal kitalah yang menentukan dan kita ber ‘ tafwid ‘ ( menyerahkan) segala urusan kepada Allah

Wilayah bumi manapun tidak akan mensucikan dan meninggikan kualiti seseorang. Yang mensucikan dan meninggikan kualiti kita adalah amal

Muhammad Ahmad Arrasyid ~ Muntalaq

Jadi, amal lah yang menentukan ….

bukan soal tempat yang berbeda beda!

Juteru itu marilah kita terus menerus  bekerja dan berjihad dengan perasaan yang gembira dan sedar kerana tugas dakwah ini adalah tugas besar dan mempunyai kenikmatan yang tersendiri disisi Allah seperti mana yang disebut oleh  Fudhail bin Iyadh…

…aku berjaga satu malam dalam jihad fisabilillah lebih aku sukai drp aku solat malam dimalam lailatulqadar disamping hajarul aswad …

~ Kitab Majmuq fatawa ibnu Taimiyah

Marilah kita teruskan perjalanan dan pelarian ini mengisi sepotong kehendak dalam sebuah kepastian dalam cintaNya untuk menjernihkan wajah hidup kita agar kita tidak bermandikan kesunyian dan merasa sebuah keagungan yang bersemayam di arasyNya.

Sebuah kediaman yang terlalu  ingin ku sentuh walau aku tahu jiwaku  kerdil dengan lautan keburukan yang masih menungguku yang menguras kotor airnya untuk kemudian baru boleh aku berjalan dilorong bertaburan bunga dalam bulan tahun dan mungkin berjuta juta waktuuu …….

….dan semuga dengan ‘masyakah’ (kepayahan) ini kita amat berharap dengan penuh takzim agar Allah dapat  ijabah’ kan kita dengan kedekatan kepadaNya dan kepada SyurgaNya seluas langit dan bumi.

الفقير إلى الله

muharrikdaie

4 responses to “mencari sinar diwaktu dhuha

  1. abdullah bin ali December 26, 2009 at 11:23 pm

    apakah amal dapat menyelamat seseorang hamba allah?

    apakah bisa segala maksiat ditinggalkan dapat menolong seseorang dari azad allah?

    tolong muharri timba lubuk ilmu kuk- kuk ada terjumpa….. puas duk fikir didalam fikir……… bodohnya aku ni dengan kelam jahil.

  2. abdullah bin ali December 26, 2009 at 10:53 pm

    Apakah amal dapat menyelamat seseorang dari kemurkaan Allah?

    Apakah mungkin maksiat yang ditinggalkan juga dapat memberi keselamatan kepada seseorang ?

    Serabut fikiran berfikir…… mungkin Sdr. Muharr bebas menterjemahnya.

  3. rah1mah December 26, 2009 at 1:26 pm

    kalau boleh ku kata…jangan pernah berhenti menulis.

  4. Ana December 25, 2009 at 11:43 pm

    semakin tambah kerdil aku …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: