cerita seorang da’i


السّلام عليكم

Perjalanan waktu yang misteri terkadang memaku diriku  sebagai da’i ini kepada kesunyian yang teramat.

Dan hidup dalam dunia dakwah ini sememangnya sibuk dan ada tikanya jiwaku sunyi dan kelam, sekali pun ianya sebuah perjalanan keindahan menuju langit namun terkadang sebagai insan yang lemah ini aku terpaksa menahan airmata yang bertakung dalam perasaan!

Dunia dakwah sentiasa menyeretku meraih perjalanan hari hari mendatang yang semakin sulit untuk aku lalui. Apa lagi jika  hidup didalam nya tidak aku isi dengan ruh kesufian. Dan tidak mudah untuk meletakan cinta ini pada dakwah dan mengharungi jalannya jika tiada tarbiyah dan ilmu yang mendorong diriku melakukannya.

Setiap detik dan tika aku harus memastikan diriku untuk  bermujahadah dan memang ada masa masa nya sebagai manusia aku tak mampu.Memang pahit untuk melakukannya dengan istiqamah jika tanpa pertolongan Allah. Adakalanya aku terkapai dan sesak nafas dihempas nafsu yang sentiasa menekan erat hati ku.

Sebagai pendakwah aku harus memahami bahawa aku terpaksa mengorban kan kehidupan, jiwa dan hati ku demi kehidupan orang lain. Dan dakwah sentiasa menguji ku dengan kegelisahan kegelisahan perasaan, kegalauan dan kebosanan dalam sebuah perjalanan! Dan aku sentiasa berperang dan bertarung dengan perasaan ini hingga saat ini ….

Terkadang memang aku terlalu ingin menikmati hidup ini dengan penuh keindahan, merasa manisnya dalam setiap wajah waktu! Menikmati keindahan2 sekeliling dalam naluri ini dan menikmati rona rona pelangi dilangit dunia namun dakwah tidak pernah mengizinkan aku kerana  sebagai da’i dan untuk menjadi qudwah aku tahu aku harus  terikat dgn peraturannya. Apalagi untuk menyapa ranting berduri.

Hidup pendakwah seperti aku sentiasa berada dalam peputaran gelombang, ada satu masa diatas dan adakalanya kebawah dan memaksa aku supaya harus siap menerima semua keadaan dan inilah hakikat yang terpaksa aku terima untuk menguatkan jiwaku.

Masuknya aku  kedunia dakwah ini bermakna aku harus mengorbankan segalanya. Mewakafkan apa yang ada disisi ku. Diri, harta, masa, perasaan serta jiwa dan cinta ku untuk melengkapkan syurutnya ( syarat2).

Jika tidak, fitrahnya pasti suatu hari aku akan kabur dan gugur dari jalan ini. Nauzubillah.

Aku tahu aku harus serius dijalan ini. Jalan yang hanya boleh diterokai oleh yang telah benar2 bersedia menghadapi tribulasi disepanjang hidupnya hingga ke garisan penamat.

Dan aku memang tiada pilihan dan inilah pilihanku!

Keberadaanku di jalan ini bermakna aku akan kehilangan segala galanya yang bernama ” dunia “.

Hilang bukan bermakna aku  menolak dunia tapi harus aku beri dan kongsikan dengan perjuangan ini.

Perjuangan yang meminta segala galanya dari hidup ku hatta airmata yang tiada nilai ini pun menjadi haknya!

Pernahkah antum rasa apa yang aku rasa?

Atau bersediakah untuk kita bersama menyusurinya?

Menerima keadaan ini?

الفقير إلى الله

muharrikdaie~

4 responses to “cerita seorang da’i

  1. sahabat hijau December 26, 2009 at 11:57 pm

    bismillah
    terkadang sukar memahami bahasa yang dilontarkan..
    sampai tak dapat maksud yang nak disampaikan..
    sebab terlalu tersirat
    pape pun..
    teruskan menulis..
    moga rahmat Allah sentiasa mengiringi

  2. nuurhati December 21, 2009 at 10:47 am

    semakin jauh perjalanan yang dilalui sebagai kafilah dakwah…seharusnya semakin banyak bekalan harus diperbekalkan..ditambah dan diperkemaskan ..muhasabah dan terus bermujahadah tingkatkan tarbiyah dzatiah ..insyaallah akan dipermudahkanNya.. maju terus!

    wallahualam..

  3. tariq_dhiya' December 20, 2009 at 11:18 pm

    Sepi itu indah…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: