hati kita sering menyapa….


Meski pun kita semua disini tidak pernah bertemu, namun hati kita sering menyapa …..

Menyapa dalam diam …

… dalam alam cyber yang  kebisuan yang tidak punya suara dan telinga!

Hanya suara hati, perasaan dan tulisan yang membungakan semangat yang mengugah jiwa lantas mentautkan ukuhuwah dan cinta serta  rindu yang melanda!

Lantas jari kita menekan keyboard satu persatu menyuarakan hati dan ilmu dan memandu  ruh ukuhuwah kita sejauh jauhnya  berziarah dari satu hati ke satu hati menerima dan memberi sedikit sebanyak firman firmah dari kalam kalam ilahi …

pastinya disini  …

Ajaibkan?

Memang dakwah sering punya keajaiban!

Mentautkan hati yang jauh beribu batu yang tidak pernah bertemu

berkongsi cerita dalam  perjuangan yang berbeza suasana dan kehidupannya …

Lantas hati menguntum kasih …

kasih yang membuahkan cinta  kerana dakwah dan kerana Allah.

Cintakan dakwah ini tidak seperti cintanya seorang manusia kepada pasangannya ! Pasangan yang mengalami cinta biasa yang hanya merasakan hanya itulah satu satunya cinta dalam hidupnya! Menikah, bahagia dan terpisah kerana ajalnya.

Orang dakwah mempunyai cinta yang terlalu istimewa. Cinta yang bergerak melalui rasa hati. Berkomunikasi  dengan hati dan getaran getaran perjuangan. Cinta yang sentiasa hidup dan bernafas. Cinta yang teradun mengikut neraca yang sempurna.

Dengan akhlak dan budi dan dengan iringan cita cita yang tinggi dalam luapan lahar lahar perjuangan yang membangkitkan aura yang menghairahkan!

Menuju Allah. Menuju syurga Allah. Dengan tawakkal dan keyakinan.

Cinta orang dakwah hanya satu cinta. Tiada cinta pertama dan cinta kedua.

Itulah cinta Allah. Induk segala cinta.

Aku tidak menafikan kemungkinan kita semua memiliki cinta pertama. Cinta pada manusia. Cinta yang kita  pisahkan dari acuanNya .Yang kosong tanpa ruh ubudiyah kepadaNya. Cinta yang indah dimata dan tidak terperikan. Yang diulit seribu kenangan!

Memang cinta pertama tidak pernah mati tapi cinta pertama itu juga tidak pernah survive!

Kerana cinta pertama adalah pelajaran pertama kita mengenali cinta dalam hidup ini. Yang berujung dengan airmata dan gurindam jiwa.

Dan kerana cinta pertama itulah kita semua berada si jalan dakwah ini setelah mengenal ertinya!

Menunduk diri dibawah naungan cintaNya.

Dan meletakkan segala cinta dibawah arasyNya.

Dengan satu cita dan tujuan.

Mardhatillah didalam kehidupan!

Kita duat yang  berada dijalan dakwah ini ibarat berada ditengah lautan samudera. Menjadi seorang penyelam ( sedar ) atau seorang yang tenggelam ( lalai )!

Kedua duanya berada didalam air.

Bezanya seorang penyelam sedar dan menyediakan alat2 selamannya sejauhmana dia ingin menyelam dilautan yang luas itu agar dia tidak lemas tapi orang yang tenggelam tidak sedar dan tidak menyediakan sesuatu, hingga ia beku mati tanpa boleh berbuat apa apa dan tanpa memperolehi apa apa!

Dan dengan kesedaran itulah, kita harus membina kekuatan kita. Jati diri kita melalui tarbiyah yang beterusan tanpa jemu agar kita terpelihara dari kelalaian. Dan diatas kesedaran jugalah kita harus terus bergerak dijalan dakwah ini untuk memandu dan menuntun manusia sebagai satu tanggungjawab dan kerja utama kita berbanding kerja kerja peribadi yang tidak pernah menjanjikan ketenteraman diakhir kehidupan kita.

Segala kenikmatan yang kita cari didunia ini semuanya tersimpan di dalam dakwah jika kita benar benar memahaminya!

Sebutkan apa saja!

Kerana jalan dakwah adalah bayangan dari syurga dan pintu bagi syurga.

Namun jalan dakwah dan perjuangan penuh warna warna ujian untuk menyaring pengemban pengembannya.

Menyaring Zaid bin Harithah yang membawa bendera Islam dengan puluhan tombak yang menyinggah dibadannya sehingga ruhnya disambut diranjang syurga.

Disambut bendera itu oleh Jaafar ditangan kanannya lalu diputuskan tangannya oleh musuh, disambut ditangan kirinya, lalu diputuskan lagi oleh musuh akan tangannya dan didakap bendera itu didadanya lalu ditebas tubuhnya dan dia terbang ke syurga!

Bolehkah kita menghadapi saringan itu?

Atau hanya berkisar dikelompok kita yang hanya mampu duduk didalam halaqah yang bertahun tahun lama tanpa menatijahkan sesuatu kecuali menutup kerja tarbiyah kita dengan ” tasbih kafarah dan surah al’Asr ” diujungnya sebagai pelengkap halakah tanpa peningkatan?

Tahun berganti tahun dan kita hanya bergulir untuk menundukkan nafsu  kita sendiri yang turun naik  serta iman yang bagai lelayang yang putus tali hingga kita beku bertekuk lutut mencari solusinya sehingga kita terasa sempitnya dakwah ini!

Sebenarnya dakwah dan tarbiyah tidak begitu. Kita harus menyaring pasukan terbaik setiap tahun untuk masadepan dakwah yang cerah.

Bukan hanya membina ukuhuwah dan berkasih sayang sahaja tanpa mahu berpisah dan berhijrah! Apakah dakwah dan potensi dakwah hanya disana?

Sedangkan disini ramai yang mendambakan kekuatan dan pengalaman kita!

Dalam meniti hidup sebagai seorang da’i terkadang kita didera oleh rasa ragu dan bimbang untuk meninggalkan sesuatu yang kita suka apa lagi halakah lama kita dari  meneroka sesuatu yang baru dari alam yang lebih mencabar!

Apakah disitu saja  tahap kepimpinan kita?

Marilah kita terus merencana hidup kita dan mati kita agar kehidupan ini boleh mengubah kita dari baik kepada yang terbaik!

Berhijrahlah!

Untuk siapa?

Tidak lain untuk Allah semata!

Ya Allah, aku bersumpah kepadaMu, bahawa esok pagi aku akan bertemu musuh. Aku akan bunuh mereka dan mereka akan membunuhku. Lalu mereka membelah perutku, mengiris hidungku dan memotong telingaku. Lalu aku mengadapMu dan Engkau bertanya kepadaku. ” Demi siapa ini semua?” Dan aku akan menjawab, ” untukMu ”

~ Abdullah Bin jahsyi > dimalam perang UHUD.

Selamat Tahun Baru Hijrah buat semua ikhwah akhawat yang setia diblog ini.

~Muharrikdaie ~

7 responses to “hati kita sering menyapa….

  1. dir88gun December 24, 2009 at 12:07 am

    Assalamu alaykum Warahmatullahi Wabarakatuh.

    Wahai Saudaraku di seluruh penjuru dunia maya,

    Akhirnya tahun baru telah tiba…

    Tahun penentuan, apakah kita akan tetap jatuh terpuruk semakin jauh ke dalam kubangan kehinaan,

    Ataukah kita akan bangkit berhijrah menuju ke arah datangnya cahaya kemenangan di depan.

    Baca selengkapnya di

    http://dir88gun0w.blogspot.com/2009/12/happy-new-year.html

    —————————————————–

    INDONESIA GO KHILAFAH 2010

    “Begin the Revolution with Basmallah”

  2. tariq_dhiya' December 20, 2009 at 11:39 pm

    Mustajabnya doa rabitah yang dibaca,
    kejauhan mendekatkan hati2 insan hanya dengan jarak,
    dekat di jiwa2 masing2 yang bersatu……. di alam maya

  3. muharrikdaie December 20, 2009 at 9:06 pm

    fadhilatul muharram ~ lama kamu tidak berkunjung kesini dan selamat tahun baru buat kamu juga semuga kamu sentiasa berjaya dalam hidup insyaalah dan aku akan masuk keblog kamu nanti.

    ayyash ~ mungkin juga ada persamaannya dan selalunya yang saya tulis berlainan sikit agaknya dan kalau sesuatu kata kata hikmah itu saya ambik, biasanya saya quotekan tapi yang ni saya tidak rujuk dimanan mana dan saya tulis ni hanya bila terlintas dihati namun ambillah dari mana pun asalkan bermenfaat untuk kita insysaalah. Terim aksih.

    nuurhati ~ Insyaalah saya akan terus thabat asalkan kamu sering doakan saya dalam munajat mu nuur …insyaalah.

  4. nuurhati December 20, 2009 at 7:58 am

    Cinta Sempurna Insyaallah!

  5. nuurhati December 18, 2009 at 12:01 pm

    Allahuakhbar! terus tsabat bersama kafilah dakwah!

  6. ayyash December 18, 2009 at 9:00 am

    salam alaik..
    macam penah dgr je quote ni..
    “Kita duat yang berada dijalan dakwah ini ibarat berada ditengah lautan samudera. Menjadi seorang penyelam ( sedar ) atau seorang yang tenggelam ( lalai )!”
    bezanya yg penah dibaca..
    “dalam lautan nikmat, ada 2 makhluk, yang satu tenggelam, yang lain menyelam, kau tahu apa bezanya?”
    btw, kata2 yg inspiring utk menggerakkan diri dan manusia..
    jazakallah..

  7. fadhilatul muharram December 17, 2009 at 10:53 pm

    assalamualaikum akh, apa kabarnya…
    lama tak berkunjung saya kemari…
    selamat tahun baru hijriah..😀

    btw, mau ngajak utk ikutan tasyakuran blog dila di http://dhila13.wordpress.com/2009/12/17/tasbih-bukan-kontes-biasa-sticky/ yang beruntung nanti akan dapat sebuah novel sebagai bingkisan.. dateng yaa…🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: