kotornya sang da’i ini


Teringat aku akan doa seorang sufiYusuf bin Asbath murid Sufyan Ats Tsauri

Allahumma arrini nafsii ~ Ya Allah kenalkan aku dengan diriku …

Aku harap aib dan kekurangan yang terselubung dalam diriku dapat ku perbetulkan walau telalu sulit untuk aku mengesannya sehingga ada orang yang menegur dan melihatnya dengan basirah yang suci.

Memang aku sedih bila seseorang mengatakan ” mengenali aku mengotorkan hatinya ” namun dengan teguran itu, aku seolah tersedar dari perasaan aku sendiri.

Tidak terniat untuk aku apabila berada didunia dakwah ini untuk mengotorkan hati manusia lain malah aku sedaya upaya untuk mencernakan kotoran2 itu dan menjadikan cermin hati setiap mad’u ku namun inilah kalimat kalimat yang harus aku hadamkan sebagai rencah dalam perjalanan panjang ini ….

Memang sebagai da’i, aku harus tundukkan hatiku dan menyedari lebih dalam lagi apa yang menjadi cita cita hidupku dan kepada siapa harus ku berikan hati ini dan kepada siapa harus ku bergantung!

Dan insyaalah aku akan menjadi lebih mengerti bahawa mencari sesuatu yang misteri dari hidup ini dari selain Allah adalah sangat menipu dan terlalu sembilu!

Aku sentiasa harus tenang supaya aku tidak merasa sempit dan membuatkan aku sedih dijalan ini. Ujian ujian ini adalah perkara biasa dan aku perlu berjalan terus dan menghadapi keadaan apapun diatas nya.

Semuga Allah memberi kekuatan kepada kita untuk tetap tegar menghadapi berbagai kesulitan dan tentangan yang akan kita hadapi didunia dakwah ini yang ujian ujian sentiasa datang silih berganti tanpa belas kasihan kepada  setiap duat  kerana disitu Allah ingin  memancarkan kemuliaanNya dalam jiwa dan hati kita supaya kita dapat merasai kemanisan yang pernah dilalui oleh para para penyeru kebaikan terdahulu sehingga hati mereka semakin hijau menyatukan diri dengan warna warna syurga sehingga mereka mampu mengapainya.

Sebagai orang lama didunia dakwah ini, aku melihat anak anak muda yang masih mentah dan baru tumbuh dijalan dakwah ini terlalu tergesa gesa dan adakalanya membuat sesuatu keputusan bagi dirinya dan membahaskan sesuatu perkara yang kontroversi itu tidak menilai dengan beberapa sudut dan aspek. Mereka seolah olah berfahaman ‘ wahabi ‘ yang hanya menjuruskan kepada sesuatu hukum itu hanya pada Quran dan hadith sahaja tanpa mengambil kira kaedah kaedah islam yang lain berdasarkan nash nash dan keadaan semasa.

Terkadang kehadiran mereka didunia dakwah ini membawa ifrath ( sikap berlebihan ). Mereka terlalu bersemangat dalam semua hal dan adakalanya tidak lansung mahu mendengar nasihat dan pandangan orang lama sehingga semangat itu terkadang tidak terkawal dan pastinya suatu hari mereka akan melalui suasana kebosanan yang tidak terkawal pula.

Jaulah imaniyah bukanlah satu perrjalanan yang pendek malah mendambakan pengalaman dan kesabaran.

Disinilah pengalaman memainkan peranannya untuk kita selalu berhati hati dalam hidup kita dan tidak terburu buru sehingga suatu masa nanti apa bila kita pula diuji dengan pendirian tegas kita yang tidak boleh ditolak ansur menatijahkan kelemahan hati yang berpanjangan!

walahuaklam

muharrikdaie

One response to “kotornya sang da’i ini

  1. tariq_dhiya' December 9, 2009 at 6:14 am

    setiap manusia adalah berdosa,
    dan sebaik2 orang yang berdosa ialah mereka yang bertaubat:)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: