bicara semilir malam


Berputarnya tahun sehingga aku tidak sedar akan penghujungnya.

Begitulah hari hari yang dilalui oleh kita hingga sahabat ku yang ingin berwalimah pun aku lupa. Sehingga pagi tadi dia mengingatkan aku kembali bahawa malam ini aku ditugaskan olehnya untuk menjadi saksi pernikahannya diMasjid AsSyakirin Gombak.

Kalut aku dibuatnya kerana malam ini juga aku terpaksa membentang takwim tahunan J untuk tahun 2010 dan membentangkan modul program Tamrin Tahunan pada 17 hingga 20 haribulan ini dibawah Amanah Tarbiyah ( Biro ) yakni dibawah masuliyah aku dan terpaksa menyiapkan slide kerja yang akan dibentangkan didalam conference di Bangkok pada 14 hingga 20 disember ni.

Mau tidak mau aku terpaksa pergi jugak.

Itulah sahabat ku. Dah tamat zaman bujangnya dan bermula era baru dalam hidupnya untuk memikul satu lagi beban dan menjadi pengurus rumahtangga.

Dia membisikan kepada ku bahawa memang akan terbeban kerana zaujahnya orang biasa dan bukan akhawat. Berulang kali dia meminta agar mendoakan supaya memudahkan dirinya mentarbiyah isterinya dan semuga dia tidak larut dialam perkahwinan.

Dalam menanti majlis akad nikah tu terbayang jugak aku apakah takdir aku esok disini! DiMasjid AsSyakirin ini? Atau hanya mampu mendongak kelangit kembali mengintai sang bidadari yang pernah aku termimpi ….

Dua  tahun boleh mengubah segalanya apalagi sejemput hati yang bisu dan kering yang tak punya cinta ….

Bila menghadiri walimahtul urus fikiran aku selalu teringatkan Aminah Qutb ( kakak Sayyid Qutb ) teringatkan Ummu Usamah ( isteri hasan hudaibi ) dan Zainab AlGhazali. Tiga mujahidah yang masih dekat dihati kita.

Bolehkah kita yang senipis iman dan perjuangan ini memiliki mujahidah seperti ini?

Aminah Qutb punya jiwa. Punya cinta. Punya kesetiaan. Klasik sekali kesetiaan nya. Akan rindu rindu yang dibawanya dalam karung hati nya sewaktu suaminya dipenjara dan sehingga dibunuh syahid didalam penjara!

Produk tarbiyah dari manakah  yang mampu menjana jiwa makhluk ini sehingga boleh mengeluarkan satu postur tubuh yang lemah tapi  punya kebesaran jiwa dan kelembutan hati seorang  akhawat ini?

Masih wujudkah lagi mujahidah sebegini?

Aku tidak menunggu kepulangan dan janji janji senja

Aku tidak menunggu kereta akan kembali membawa secercah harap

Kau tinggalkan aku mengarungi hari hari dalam kebisuan derita

Kau lihatkah rinduku untuk syurga atau cinta kelangitan

Kau lihatkah janji itu untuk Allah

Sudah tibakah saat pemenuhannya?

Aku berlalu bagai perindu

Sebagai pemabuk yang cinta mendengarkan panggilan

Kau jumpaikah disana para kekasih?

Apa nama pertemuan itu?

Dalam hijaunya syurga, dalam firdaus dan gemuruhnya kurnia

Dinegeri kebenaran kalian berkumpul

Dalam damai dan perlindungan

Jika memang kerana itu, selamat datang kematian berlumur darah

Akankah aku menemui mu disana?

Janji yang diyakini orang orang jujur

Kita dapat balasan hari hari yang kita lalui

Dalam derita dan cubaan

Kita kan dijaga dalam kebaikan

Tanpa takut perpisahan dan kefanaan …

cetusan rasa ~ Aminah Qutb

Betul kata sahabatku, untuk mendapat isteri seorang pejuang, kita harus jadi pejuang dahulu dan barulah boleh kita bertemu dititik pertemuan itu.

Mana mungkin kita boleh bertemu dengan seorang mujahidah yang begitu thabat pendirian dalam berantakan perjuangan ini, jika kita hanya berada di pinggir dakwah ….

….. ditepi tepi tebing dakwah tanpa sentuhan ujian sebagai pelengkap kebenaran!

Memang dakwah ini hak Allah dan duat duat yang syahid dan thabat juga adalah pilihan Allah. Cuma, jangan kita matikan mimpi mimpi kita disamping meneruskan apa yang termampu oleh diri ini disamping berdoa dan berdoa dengan mulusnya agar Allah memilih kita diantara ramai hambaNya.

Pilihan Allah adalah pada orang yang mempunyai ketinggian iman. Bukan iman biasa. Bukan iman yang seperti belon”. Bila di tiup akan kembung dan bila di biar akan kempis. Seorang da’i tidak boleh seperti itu. Tidak boleh seperti belon itu. Bila bersama naqib kuat dan bila keseorangan lemah. Da’i sepatutnya kuat dimana2 dan bila bila. tarbiyah jamaiyah dan tarbiyah dzatiyah harus berjalan serentak dalam kehidupannya. Barulah dia boleh mengerakkan iman itu sampai kepuncak gunung.

Untuk mengeraknya pula kita kena memahami iman dengan sebenar benar kefahaman ,barulah kita boleh memanjat iman itu sampai kepuncaknya.

Dakwah memerlukan iman. Iman memerlukan cinta. Tanpa cinta, iman hanyalah sebuah keyakinan yang semu dan beku. Tanpa nyawa dan tanpa gerak. Tanpa daya hidup dan tanpa daya cipta. Kecuali tika ruh cinta mengucupnya.

Itulah yang ingin ku perjelaskan kepada manusia agar mereka terang dan tidak bersuluh lagi tentang cinta yang ku fahami. Kita ingin menyatakan kepada manusia bahawa cinta kita berasaskan iman. Sebab itu kita sanggup menunggu disepanjang hidup kita sekali pun tiada titik noktah justru mencari kebenaran cinta itu …

Idealnya, aku amat teruja untuk membina team kehidupan ini. Kerana setiap potong umur ini adalah sebuah fragmen perjuangan yang panjang yang tiada ujungnya dibawah bimbingan langit. Sebab itu kita harus formatkan misi kita supaya kita sentiasa sedar pernikahan bukan saja untuk membina Mahligai, untuk ketenangan dan untuk lainnya tapi lebih jelas lagi untuk memperkuatkan kemahuan, memperkuatkan dakwah, memperkuatkan hati dan akhirnya untuk mencapai misi Mardhtillah dan dapat bersama disatu ruang disyurga.

Sebab itu kefahaman kita tentang ini perlu jelas yakni team perkahwinan yang disalut cinta ini diwujudkan dan dibentuk untuk membawa solution dan bukan untuk mencipta problem.

Maksud problem itu bukan problem kehidupan itu sendiri tetapi paling besar ditakuti problem didalam perjuangan dan dakwah yang akhirnya menumbangkan cita cita yang pernah kita impikan suatu waktu dulu!

Melalut pulak aku dimalam hening ini! Tak terfikir nak tulis pasal ni…

Memang terkadang kita rasa cemburu. Cemburu dengan pejuang2 terdahulu. Mereka dipilih Allah dan beri nikmat dengan mempunyai pembantu didalam perjuangan sehingga mereka menemui syahid. Bahagianya mereka didunia punya bidadari pembantu perjuangan lantas memperolehi ribuan bidadari atas kesyahidan mereka.

Seperti kata mas’ul ku, kita harus memahalkan diri kita dengan iman yang mendalam agar punya harga dan kita juga harus mencari pasangan yang mahal nilainya disisi Allah dan sama sama punya cinta dan sanggup mengadaikan raga dan jiwa kerana kecintaan pada dakwah ini kerana bila kedua orang yang punya harga bertemu mereka akan saling menghormati dan menghargai dan itu salah satu dari foundation yang kukuh seperti hubungan Rasullulah dan khadijah.

Dua nilai bertemu

dua harga bertemu

dua pencinta bertemu

dan mereka menjadi legenda

dalam cinta paling abadi dibumi ini ….

Bagaimana kita?

Salam sayang buat semua pembaca

Muharrikdaie

2 responses to “bicara semilir malam

  1. muharrikdaie December 20, 2009 at 9:08 pm

    Ana ~ kamu seringlah berkunjung ke blog aku ini dan aku cuba akan memberikan input2 terbaik buat kamu. Insyaalah.

  2. Ana December 16, 2009 at 9:08 am

    Masya Allah baru selesai membacanya waktu itu ,,,surat undangan untuk sidang bagi suamiku dan teman-temanku sampai.
    Alhamdulilah dan Terima kasih ustadz untuk tulisan ini,,, ringanlah terasa sidang-sidang yang harus kami hadapi tadi dan mungkin berikutnya,,,,,betapa perlunya membaca kembali kisah orang- orang besar.

    Betapa kecilnya masalah yang membingungkan Kami di banding para pejuang ini ,,betapa kecilnya juga jiwaku padahal hanya sebagai saksi saja,,
    Betapa luar biasanya para mujahidah itu.

    Aku sudah kehilangan buku-buku penting bagiku ,,yang kutemukan kembali nafas lembar demi lembarnya di sini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: