Pasrah menanti


Siksanya untuk menulis bila sel sel otak terhenti dan berserabut dengan pertanyaan!

Apalagi hati yang kosong yang sentiasa terangan angan mengharap secebis kebahgiaan kurniaan tuhan…..dalam kesabaran yang terduga!

Ditambah dengan keletihan yang tidak berhujung untuk melengkapkan perjalanan seorang hamba dan abdi kepada RabbNya.

Dan akulah manusia itu seperti kawan2 ku yang lain merayap dibumi ini yang tidak ada hari, tidak ada weekend  sekalipun untuk melihat awan bergerak atau kebiruan langit untuk mencari sedikit kerehatan ….

Begitulah keadaannya …

hidup dalam cakrawala dakwah yang kekurangan pengeraknya …

Berkorban apa saja yang termampu dan  memberi sebagai muamalahnya …

Jual beli dan bisnis yang amat menguntungkan jika memiliki kejernihan niat …

serta  memberi yang terbaik dari yang baik

seperti seekor lebah !

Tarbiyah mengajar kita menjadi lebah.

Menghinggap ditempat yang baik.

Menghisap yang paling baik.

Dan menyebarkan yang terbaik.

Untuk menfaat semua manusia yang kepingin menjadi baik.

Begitulah Allah memilih kita ini untuk menjadi wakilNya!

Bukan untuk menjadi orang yang kalah tapi untuk melangkah menjadi kalifahtullah untuk memberi kebaikan dan kesejahteraan sebanyak banyaknya kepada manusia. Sebab itu kita harus meletakkan diri kita didalam tarbiyah, supaya dapat terus bertahan dengan segala macam mehnah ujian untuk terus menuju ” Al-Falah ‘ ( menuju kemenangan ) kerana mesej yang kita sampaikan kepada manusia dan mengajak manusia itu sememangnya melalui keperitan ujian sebelum mengarahkan kepada kemenangan!

Adakala didalam dakwah ini, kita jatuh. Kemudian kita bangkit dan jatuh lagi.

Seperti di Uhud dan Hunain!

Adalah semata untuk kita membangunkan kepercayaan diri yang luar biasa bahawa apa yang kita bawa ini adalah ” kebenaran”!

Kerana kebenaran sahajalah kita teruji dan diuji!

Seandainya rembulan ditangan kiriku dan matahari ditangan kananku. Aku tidak akan berhenti terhadap dakwah ini!

Betapa Rasullulah  mengajar kita kepercayaan diri dan thabat.

Melihat ujian sebagai kenikmatan dan kekuatan!

Jangan kita tinggalkan jalan dakwah ini kiranya kita tidak mahu kehilangan nilai diri dan jalan hidup yang mulia. Jalan hidup yang telah ditetapkan Allah untuk membela yang haq dan memberi wangian kepada manusia.

Kita tidak mahu jadi seperti lalat kerana ….

tarbiyah tidak pernah mengajar kita menjadi lalat!

Hinggap ditempat yang kotor.

mengambil yang kotor dan

menyebar kekotoran kepada manusia …

Dan kerana itulah Ibrah Allah menjadikan dua makhluk ini untuk kita jadikan panduan!

Namun sebagai manusia tidak semudah itu.

Sehari hari kita harus melalui satu proses yang Allah tetapkan.

Proses ujian yang bertali arus untuk mentahkikkan iman kita dan meningkatkan kualiti Tauhid kita dan keyakinan kita kepada Allah yang tidak pernah membiarkan hambaNya!

Memang terkadang kita tak tahan.

Apabila diuji dengan gelombang fitrah yang tak terperikan.

Dicakar rindu dan kerisauan.

Hanya ilmu dan tarbiyah saja yang menjadi pendinding kita hingga saat ini kita masih mampu berada dalam trek yang lurus dan yang  benar!

Biarpun sesekali kita terpaksa mengetap bibir dan memejam mata dan menelan pahit aroma keinginan!

Sebab itu tarbiyah jangan kita tinggalkan!

Ibarat lebah yang tidak pernah meninggalkan  hisapan madu setiap hari supaya sentiasa dapat bertahan menjadi pemberi menfaat kepada manusia.

Tanpa madu itu, bukan saja lebah tidak dapat memberi menfaat pada manusia malah boleh membunuh dirinya sendiri!

Sebab itu kita kena pertahankan tarbiyah kita walau dalam keadaan ribut dan taufan.

Walau dalam keadaan kita menghadapi musim yang pelbagai!

Apa lagi musim jiwa dan perasaan kita yang kekeringan ini …

Kekeringan dek jiwa kita yang amat mengharap dan menanti sesuatu!

Sesuatu yang semakin jauh untuk digapai dan tawar untuk dirasa!

Apa lagi tarikan graviti bumi yang teramat kuat ini menjual pelbagai menu menu keindahan yang boleh menjatuhkan kita …..

Hanya ketahanan jiwa dan tawakal serta kepasrahan saja yang dapat  membasahi iman kita yang kekeringan ini.

Tanpa tuntunan Allah memang kita akan larut dengan  kelemahan dan tipu daya yang tidak pernah jemu mendekati kita.

Tapi itulah …

kelemahan kita kian ketara dan terserlah walau cuba kita sorokan sedalam dalamnya …

Sekalipun sampai kedasar

Kita semakin jauh dengan cita cita kita  ….

Terasa menanti yang teramat lama untuk dimenungkan   …

untuk membasahi kembali kekeringan ruh kita yang ingin diisi

Dan kekeringan itulah yang membuatkan kita tidak dapat menikmati kehidupan ini dengan sejujurnya.

Lantas kita kehilangan angan angan ….

Apa lagi untuk merasai manisnya dakwah ini untuk kita kongsi bersama …

hingga syurga seperti kehilangan bidadari.

Sunyi dan terus sunyi walau keindahan bertapak didalamnya.

Da’i memang sentiasa teruji.

Dari satu fasa kesatu fasa hidupnya …

Sampai kapan? Dan memang tiada deadline nya.

Pilihan memang tiada …

Kita harus pasrah menanti ketentuanNya

….akan mahligai dunia yang masih samar.

Apalagi mahligai syurga yang  masih jauh ….

Kepasrahan penantian itulah titik noktahnya.

Salam

Muharrikdaie

4 responses to “Pasrah menanti

  1. muharrikdaie November 29, 2009 at 6:09 pm

    Nuurhati dan iqbal,

    Jazakallah. Antum berdua sering memberikan semangat untuk saya menulis pengalaman2 ini. Sebenarnya saya ingin share everything yang saya telah lalui supaya kita masing2 dapat memperbaiki diri dan menjadi da’i dan da’yah yang berkualiti. Cuma mohon maaf kerana terkadang tulisan saya berbaur ” cinta ” yang mungkin tidak menyenangkan namun saya tidak bermaksud cinta yang kita fahami yang sempit itu tapi adalah yang menuju Allah. Dan dalam penulisan saya yang cacamarba ini saya harap ambillah inti yang boleh dijadikan ibrah dan yang tersisa itu buanglah kerana disitulah kelemahan saya … maafkan saya.

  2. nuurhati November 23, 2009 at 7:35 am

    itulah buah kesabaran..

    sabar atas sabar..

    rasakanlah belaian Ar-rahman dalam rahmat ujianNya, dengan itu berputik mahabbah menguntum redhaNya..

  3. iqbal November 23, 2009 at 3:58 am

    penantian itu suatu penyeksaan, semakin terseksa semakin indah apabila hasilnya nanti memekarkan cinta kepada Sang Pencipta yang bukan sahaja menciptakan yang menanti, sebuah penantian dan juga menciptakan yang dinantikan,

    semoga penantian itu berakhir dengan sebuah nikmat di syurga kelak, amiin

  4. nuurhati November 23, 2009 at 1:58 am

    subhanallah! jazakallah untuk pengisian yang amat terkesan..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: