satu rasa dua hati


hanya perhiasan

Sang sufi berkata dengan rasa

Sang da’i menyembunyikan bahasa

mereka melihat dua hati

cinta yang mana?


Rabiatul Adawiyah mengeleng kepalanya

menolak dunia yang mengikat

tidak minta suami

anak dan harta

hanya satu katanya

wajah Allah

Aku merinduiNya!


Disudut sana

Ibrahim Adham meninggalkan istana

istri dan anaknya

lalu kembara

mencari Allah dimana mana

lalu berkata

” aku tinggalkan semua kekayaan, anak dan isteriku

kerana cinta padaMu

semua ku yatimkan

asal dapat melihat wajahMu!


Da’i itu

tidak begitu

zaman berubah

adanya khalifah antara tiadanya

ingin diisinya cinta itu

dengan teman dakwahnya

membina generasi yang semakin beku

menuju tajalli Allah lewat tarbiyah

lantas dia berkata …

” aku inginkan mu

ingin anak anak dari rahimmu

menjadi nadi yang sentiasa bergerak

mengikut aliran darahmu

menjerang kehangatan darah ku

menyonsong perjalanan mu

dalam deru dakwahmu

bertahun tahun tanpa jemu

dalam derita dan gelita

mencari wajah Allah!


Diujung hari itu

kembali langit menyadarkanku

ini hanya sebuah mimpi

hanya sebuah puisi

diantara rasa dan hati!

8 responses to “satu rasa dua hati

  1. Pingback: dijalan ini mereka bernikah … « kembara cinta ku

  2. abdullah bin ali November 26, 2009 at 1:09 am

    Saya hanya merujuk kepada jasa-jasa dan kenangan sejarah ulamak Islam yang silam. Kecintaan mereka yang tinggi demi agama yang agong ini, dicurah segala ilmu untuk generasi mendatang hingga hari kiamat.

    Meskipun mereka telah lama kembali kepada Allah, namun jariahnya masih subur diambil oleh manusia terakhir. Mengisi daie…… demi menujuk jalan kebenaran. Namanya disebut-sebut oleh mereka yang kasih kepada Allah.

    Ilmunya hidup menuju kecemerlangan. Hari ini manusia mencari ilmu yang hendak ditinggalkan. Ilmu untuk kehidupan dunia, yangmana belum mampu digunakan bila berhadapan dengan mati.

    Ilmunya bertambah, tapi bertambah jauh dengan Allah. Kemanisan jalan ini dikatakan pahit melepang.

  3. AloNg CaPR November 4, 2009 at 8:03 am

    Assalamualaikum Da’ie. Bagus puisinya. Penuh dengan islamik value di dalamnya. Bila cinta kerana Allah dijadikan keutamaan sudah pasti rasa cinta kepada manusia hanyalah cinta yang bertempoh. Mungkin sampai masanya akan putus atas ujian Allah jua. Tetapi cintakan Allah tidak akan pudar dan bertempoh. Sentiasa mekar dengan pahala dan kebaikan dariNya. Mudah-mudahan saya juga mempunyai jiwa seperti ini. Amin.

    • muharrikdaie November 10, 2009 at 7:05 am

      Along > dollah > qalam > nuur >nora >>>>>>>>>>>>> kamu semua menceriakan blog saya dengan komen komen yang menyimpulkan senyum saya. Nora, if u wanna real meaning of my poem memang sesuai lah tanya nuurhati!

      Jangan tanya saya. Saya hanya mencetuskan sahaja. Insyaalah

      Dollah …komen kamu terlalu panjang dan boleh buat satu artikel cuma saya agak confius maksud kamu ….mungkin boleh jelaskna lagi insyaalah.

  4. abdullah bin ali November 3, 2009 at 2:11 am

    Begitulah hebatnya orang-orang yang hatinya hidup. Kepuasan hidup hamba-hamba yang sentiasa hidup. Meskipun jasad mereka telah lama dimakamkan diperut bumi. Namanya setiasa disebut-sebut. Dijadikan contoh. Menjadi kedambaan hamba-hamba yang berusaha menuju jalan lurus ini.

    Inilah contoh ikutan terpuji lagi punyai kehebatan. Namun disebaliknya hati mereka adalah hati-hati yang cukup tinggi nilai kehinaannya. Masyhor disisi Allah dan sisi orang-orang yang kasih kepada Allah. Tapi ianya tetap hina bagi ahli-ahli dunia yang kasih kepada dunia.

    Kemajuan tersendiri dan memiliki masa depan yang cukup lumayan. Bukan setakat hebat dirinya, namun turut dapat menarik orang yang kasih kepada Allah bersama-samanya.

    Betapa hidup kita diuji berbagai dugaan, keperitan dan kepayahan. Namun kecapan kemanisannya tidak dapat dijilat oleh akal manusia yang awam. Hanya orang-orang dipilih oleh Allah dapat merasai zauki dan wujdan ini. Kelu lidah untuk berkata-kata dan tiada pemikiran lagi untuk digambarkan.

    Barangsiapa dianugerah ini hakikat akan berolehlah jalan makrifat yang tidak boleh ditutur dimaya ini. Selagi ada kehidupan untuk diri, disitu ada persinggahan yang pasti juga ada perkara yang dihitungi. Samada benar atau batil.

    Lalu kesempatan detik yang masih dapat mendenyutkan nadi dan hembusan dan tarikan nafas masih berbaki gunalah seluruhnya untuk daei. Mudah-mudahan kekeruhan rohani bertukar menjadi terang cemerlang. Lalu disudahi dengan ulul albab yang hakiki bukan lagi retorik yang sentiasa diwar -war manusia akhir zaman.

  5. qalam dakwat November 2, 2009 at 10:55 am

    Surah al-Nahl(16): 1
    1. telah hampir datangnya janji Yang telah ditetapkan oleh Allah, maka janganlah kamu minta disegerakan. Maha suci Allah dan Maha Tinggilah ia dari perbuatan syirik Yang mereka lakukan.

  6. nuurhati November 1, 2009 at 1:43 am

    subhanallah..puisi yang amat terkesan buat daie! moga dipertemukanNya dua hati satu rasa ini bagi mengulir roda dakwah dengan lebih laju demi satu cita-cita yang besar.amiin!

  7. nora nazim October 30, 2009 at 5:54 pm

    i really dunno what should i comment but the poem quite interesting although i can’t get the real meaning.juz wanna share a story…seorang lelaki bergegas menuju ke satu tempat.rupanya beliau ingin bertemu dengan Hassan Bin Ali r.a. dan bertanya ‘saya mempunyai seorg ank perempuan dan ramai org ingin meamarnya,jadi siapakah yg harus sy pilih? Jawab Saidina Hassan ‘ Kahwini dia dgn org yg takutkan Allah,krn jika dia mencintai anakmu dia akan menghormatinya,jika dia tidak menyukai,dia tidak akan menzaliminya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: