Bila ruang itu telah kosong


Satu perkara yang aku belajar dari tarbiyah ini adalah wazan ( timbangan ) seseorang yang dekat dihati kita. Seseorang yang berada didalam hati kita. ( i.e. anak binaan & usrah kita )

Selalunya akan menjadi jelas dan nyata apabila sesorang yang kita kasihi itu telah tiada dan pergi dari hidup kita.

Memang waktu kita bersamanya, kita tidak nampak dan rasai kehadirannya. Kita anggap dia hanyalah penumpang dan pendatang asing yang menumpang hidup kita.

Menyusahkan kita

Merimaskan kita

Kita ragui dia sedangkan dalam hati kita, kita yakin dia bukanlah orang jahat. Orang yang ingin mengainiaya kita. Yang ingin memporak perandakan kehidupan masa depan kita. Yang ingin menyekat kerja dakwah kita. Yang ingin menjauhkan kita dari syurga Allah.

Tapi itulah persepsi kita pada dirinya.

Tapi bila dia telah pergi, barulah kita tahu ” ruang kosong ” itu telah ditinggalkannya kepada kita. Baru kita tersedar bahawa selama ini ” ruang kosong ” dalam hati kita selama ini telah diisi olehnya. Dan kini “ruang kosong ” itu telah kosong kembali.

Kita kehilangan sentuhan ruhiyahnya.

Kita kehilangan doa rabithahnya.

Kita kehilangan motivasi motivasinya.

Kita kehilangan kalam kalam cintanya walaupun kita benci dengan ” kalimat2 cinta itu”

dan

kita kehilangan cita citanya yang besar dan teguh seperti gunung itu yang ingin dibinanya bersama kita.

Itulah kita.

Kesedaran kita tentang  bernilainya ” ruang kosong” itu tidak akan pernah begitu jelas selama dia masih bersama kita, sejelas sewaktu dia telah pergi dari hidup kita.

Meneman kita didalam usrah.

Meneman kita dengan email emailnya.

Meneman kita dengan tulisan2 blognya.

Meneman kita didalam program lainnya.

Ruang kosong yang dirasakan setiap orang tidak sama. Ada yang terasa damai dalam kesunyian. Ada yang terasa kerinduan yang begitu membara. Ada yang terasa bergengam gengam airmata teranyam dikelopaknya.

Amat memilukan jika ruang kosong itu adalah teman dakwah kita didalam kafilah ini dan dia mengosongkan ruang itu adalah semata mata kerana ingin menjaga kebaikan kita.

Sebagai murabbi, jangan kita anggap mad’u dan anak binaan kita ini sebagai bebanan kepada kita. Memang rempah ratus dan renyah benyah mereka  itu terkadang membuatkan kita amat tertekan sehingga akhirnya kita sendiri menyuruh mereka bermufarakah dengan kita.

Sebenarnya jika kita berfikiran jauh dan tidak hanya mementingkan perasaan kita sahaja, kita boleh selesaikan kemelut kita bersama mereka.

Kita pun telah melalui apa yang akan mereka lalui sekarang.

Dan inilah pengajaran paling baik untuk kita jadikan panduan dimasa akan datang.

Dan insyaalah mungkin ” ruang kosong ” yang ditinggalkan kosong  dihati kita itu akan diisi oleh orang lain yang insyaalah lebih baik dan lebih takwa lagi dari orang yang telah pergi  dan tika itu hendaklah kita tahu bahawa mungkin penganti anak binaan kita itu adalah dari secebis doa dari mereka mereka yang pernah mengasihi diri kita.

Dan aku juga berharap ” ruang kosong ” dihati ku  ini juga akan dituangkan Allah dengan anggur kasih yang tiada batas atau meminyaki kelopak mataku yang muram dengan debu penyembuhNya.

Wallahuaklam

Muharrikdaie

4 responses to “Bila ruang itu telah kosong

  1. abdullah bin ali October 28, 2009 at 2:12 am

    Kasih sayang merupakan ikatan yang sangat bermakna dalam kehidupan. Inilah saripati Islam untuk mencorakkan ummah melata ini. Jangan dibiarkan jiwa-jiwa gersang memenuhi bumi Allah ini.

    Waad yang termaktub atas setiap diri dengan Allah terlalu hebat dan benar. Namun setelah muncul dimuka bumi Allah ini bilamana melewati usia baligh mereka menjadi lupa. Lupa lantaran tipu daya dunia yang mempersona. Jarang manusia yang sedar dari kelalaian ini. Disinilah didatangkan satu puak oleh Allah untuk membetuli segala kesilapan. Nyatalah penyampaian demi peringatan. Nasihat-nasihat yang berguna bagi memimpin keluar dari kelam kelalaian.

    Inilah dakwah yang sentiasa mengajak saudaranya kembali kepada kebenaran. Musafir membawa beban pengorbanan untuk melihat kejayaan Islam. Satu demi satu langkah disusun supaya kebatilan yang sudah menjadi darah daging bertukar membenihkan buah kebenaran.

    Hidup ini satu ujian menagih kesabaran yang cukup tinggi. Tiada kata-kata pujian. Tiada upahan lumayan. Tiada nama, tiada habuan apa-apa. Saje-saje disajikan seluruh jiwa raga untuk Allah. Setiap denyut nadi menjadi habuan Allah. Setiap nafas yang keluar masuk berhadap diri kepada Rasulullah s.a.w. Semua dicurah untuk Islam, lalu Islamlah darah dagingnya. Tiada lagi tutur kata dengan makhluk, melainkan semua jadilah munajat yang berterusan.

    Perhentian dunia tidak lebih dari sebuah dermaga yang bakal berlabuh dipelabuhan Tuhannya. Mengisi bekalan-bekalan akhirat sesarat mungkin. Mudah-mudahan adalah diantara banyaknya bekalan itu salah satu persembahan yang terbaik untuk dibuktikan di hadapan Rabuljalli di Lautan Mahsyar nanti. Insya Allah Taala.

  2. muharrikdaie October 26, 2009 at 8:20 am

    Akhi Hafiz yg ana kasihi.
    ruang kosong yang ana maksudkan adalah ‘adha kita ( adik binaan ) kita didalam halakah yang kita sayang dan letakkan dihati dan terkadang disebabkan kerenah nya kita rasa kita tak perlukan dia kerana memang selalunya adik2 kita ni membawa masaalah dalam menghayati peraturan dan arahan didalam halakah. Tetapi bila dia mufarakah dan meninggalkan halakah disebabkan sikap kita yang tidak sabar, kita kan rasa kehilangan kasih darinya. Dan kehilangannya itulah yang ana maksudkan ruang kosong kerana kehilangan itu menjadikan kita rasa kekurangan dalam hidup ini.

    Kalau tak jelas …tak tahu macam mana dan ana faham ” otak engineer” sukar memahami perkataan yang simbolik. Heheheh.

    Fiz thanks …sudi komen. Semuga ukuhuwah kita semakin mantap. Insyalah

    > Qalam – insyaalah doakan agar ada mad’u lain yang mengisi ruang didalam dakwah ini.

  3. irhafiz October 26, 2009 at 7:58 am

    Kepala ana masih putar ligat menafsirkan apakah ia ‘ruang kosong’ itu. Suatu makhluk yang berjisim atau makhluk yang dikatakan perasaan?

  4. qalamdandakwat October 26, 2009 at 12:39 am

    Semoga ruang kosong yang kosong kembali terisi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: