Aku tak ingin menangis lagi


Duat perlu menangis meratap dan menghiba kerana disitulah bermukimnya ketenangan. Disitulah terjemahan kuat apa yang ada didalam hati.

Pernahkah kita menangis? Atau inginkah kita menangis lagi  ….

Orang sufi yang soleh selalu bercerita tentang airmata ….tentang gugurnya mutiara yang ada dimata kita!

Banyak tangisan yang telah ditangiskan manusia. tangisan kesenangan, kedukaan, tangisan takut, tangisan riya’, tangis sakit, tangis syukur dan tangisan yang takutkan Allah …

Ingin ku ceritakan disatu waktu itu,

ketika waktu kembali mencampakkan hidupku  mengelepar dalam sepi

waktu aku merendahkan diri dihadapan dia kerana sekeping cinta sehingga aku melalaikan kurniaNYa.

Kurnia yang begitu besar yang banyak menumpahkan rahmat bagai banjir yang tiada tertahan dalam jiwa ku

Hati ku sering bertanya, kenapa aku selalu lemah, terlalu mudah menjaja cinta sehingga dengan sepatah sapaan menjinakkan merpati hatiku yang kukurung damai dalam ranjang peraduannya

ingin ku katakan dalam jerit yang tak terhingga biarpun air laut dan ombak menggulungkan airnya betapa aku sendiri amat menyesal

sesal hingga angin pun terpaku dengan sesalanku sehingga menghentikan gerak dedaunannya.

Namun sesaat itu aku berasa malu setelah cinta yang kuletakan separas bintang menjunam jatuh tanpa dapat kusambut

dan tika itu aku terpaksa menyusun langkah ku kembali dan mengutip airmata untuk menyucikan hati yang kotor dengan luka

Aku tersenyum sambil menahan airmata keabadian itu ketika cinta menjadikan hidupku bergelimang hasrat dan goda dunia sekalipun cinta yang ingin kupatri itu pada dakwah dan jalannya namun ianya tetap gila dan aku terpaksa mengharuskan diriku mandi disamudra kesucianNya.

Ketika waktu kembali menyinari dan menyedarkan ku dari mabuk itu, aku temui kembali sebuah kehidupan yang harus aku hidupkan yang aku harap akan menemukan anggur kasihNya sehingga membuatkan air air jernih dimataku melingkar lingkar merangkai kata dan madah terindah untuk dipersembahkan kepada alam.

Aku tenang. Kerana aku telah kembali ke kesejatian dan ku biarkan detik detik itu berlalu membawa cerita cerita cinta ku yang gersang.

Memang aku tak berputus asa mencari nya lagi namun tidak mungkin untuk ku mengemis kerana aku pernah lemas dalam dakapan cintanya. Kini aku ingin lari jauh dipadang alam, menumpah sujud sujudku merengkuh dikedalaman dakapanNya.

Aku berjanji pada diri, aku tidak akan memburunya dan aku ingin membebaskannya dari belenggu bait bait puisiku yang tajam yang enyakiti hatinya dan apa yang kuinginkan kini adalah agar jiwanya kini bebas dan disimbah wangian mawar agar jiwanya dapat menghirup harum dalam setiap nafasnya …

Bagi ku cukuplah kiranya aku terdengar bisikan kebahagiaan suatu hari nanti darinya sekalipun waktu itu aku harus merangkak meneruskan perjalanan ini namun aku akan cuma senyum semanis manis nya kerana aku tidak ingin menangis lagi ……

Salam dari

Muharrikdaie

14 responses to “Aku tak ingin menangis lagi

  1. arif March 1, 2010 at 3:05 am

    semoga cinta tertinggi hanya untuk allah semata.

  2. dellicious November 7, 2009 at 6:10 am

    entry yg sgt menyentuh perasaan.benar, bila kita kejar cinta yang lain selain cinta Allah, kita akan lupa cinta Allah.kita akan hidup dalam dunia kita sendiri tanpa sedar kita hidup dalam dunia yang segalaNya milik Allah…

  3. Rumaisha Hassan October 8, 2009 at 7:27 am

    salam…menangislah didunia ini mengenangkan dosa dan noda,menangislah kerana rasulullah juga menangis saat kehilangan wanita yang dicintai,tetapi jangan sampai kita turut menangis Di-sana mengenangkan dosa dan noda..(sekadar nukilan buat ingatan semua)…

  4. qalamdandakwat October 6, 2009 at 12:54 am

    ……..sebenarnya tak seronok jadi orang yang banyak menangis ni, bengkak mata, biarlah depan Allah sahaja ditumpahkan air mata itu,🙂 tak berbaloi menangis di depan selainNya

    • nora nazim October 7, 2009 at 1:04 pm

      bagi saudara mgkin tak seronok bile bengkak mata tp bagi saya menangis ni jg satu nikmat.satu perkara yg harus dihargai.org kata menangis ni boleh hilangkan kestressan. jln plg cepat utk relax jap…tp betul jugakla klu asyik nangis je, mata kan bengkak..tak cantik dah jadinya

  5. rah1mah October 5, 2009 at 11:53 am

    what with the double ‘g’- menanggis??

  6. irhafiz October 5, 2009 at 5:25 am

    Ana juga fakir dengan ilmu cinta ini. Cuma usahlah kosongkan ruang di hati terlalu luas untuk pemilik cinta itu bermukim, yang belum tentu tapaknya di situ. Sekali cinta bertapak di hati, tunjangnya pula jauh di dalam.. pasti terasa peritnya apabila ia dibuang pergi.
    Entahlah, ana memang fakir dalam ilmu cinta…

    • muharrikdaie October 5, 2009 at 5:35 am

      Salam fiz …

      ana orang saster lah fiz …ini hanya tulisan saja. Memang susah nak faham orang saster ni fiz …cuma sesekali seronk bercanda dengan bahasa …

      Jgn terkeliru ya fiz

      Thanks fiz kerana komen.

  7. minah October 4, 2009 at 11:51 pm

    surah al-Ra’d ayat 39

    • muharrikdaie October 5, 2009 at 5:16 am

      Aduhai minah ….saya tak putus cintalah! Doa tu pun tak keluar membuktikan saya tak putus cinta …cuma sekarang ni putus duit jer sebab lepas raya.

      Thanks kerana ziarah. Awaklah pembakar semangat saya ehehhe…

  8. minah October 4, 2009 at 11:50 pm

    Doa putus cinta:)

             
    Allah menghapuskan apa jua Yang dikehendakiNya dan ia juga menetapkan apa jua Yang dikehendakiNya. dan (ingatlah) pada sisiNya ada “Ibu Segala suratan”.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: