Penawar dosa


Tuhanku

Serpihan serpihan itu mengigatkan aku akan keadaan diriku yang lalu. Dan serpihan itu berterbangan lagi menghingapi hati hingga aku lupa padaMu.

Jiwakku yang kembali akan sunyi ditinggalkan kembali mengajak ku bertanya, masih adakah kehidupan yang mengasihiku, ketika kudapati semua telah pergi dari hadapan wajah hidupku dan ketika kusaksikan wajah yang pernah menyerikan jalan dakwah ku. Pernah mengukir tinta tinta dakwah itu memijak dan meletakan cinta dakwahku dibawah telapak kakinya yang amat memilukan aku sehingga aku berkata ” sampai hati mu” kerana kalimah itu hanya ku ucapkan padanya sahaja dalam doa sepertiga malamku.

Tidakkah dia merasakan sentuhan cintaku yang kudus itu, yang syahdu itu dalam bait bait rabithah itu yang menjadi cintanya jua. Betapa murahnya nilai cinta yang dibayangkan mereka selama ini  berbanding cintaku!

Pilunya hati. Apakah yang tersimpan disebalik rahsiaNya dan aku tahu bahawa setiap perjalanan menyimpan rahsia hikmahnya namun sakit yang ku rasa ini apakah akan menjadi penawar dosa ini.

Aku boleh menerima kehadiran kesunyian ini kerana aku tahu sebuah laku hidupku yang terjadi pastinya akan menciptakan pengalaman indah bersamaNya,  bersama tuhanku  yang akan memanjangkan langkah ku pada redhaNya.

Bahasa ujian sudah menjadi bahasa harian hidup ku yang berbeda dengan yang lain sehingga hati yang ku pujuk selalu kupesankan padanya kalimah sabar kerana aku tak tahu anugerah apakah yang Allah simpankan untukaaku atau dosa yang mana satukan yang harus aku muhasabah kan dan wajib aku taubatkan untuk ku buang jauh jauh derita dan ujian ini dari sumur hidup ku.

Allah yang Maha Agung dan Maha Besar inilah yang hidup kini dalam bayang angan ku dan mungkin inilah satu satunya jalan ku untuk meredakan taufan kecewa yang melanda dan membanjirkan bumi cinta ku dan satu satunya yang mengelorakan semangat hidup ku walau aku tak mendapatkan kebahagiaan dan dunia yang mengenyangkan aku.

Allah yang ku tahu dan ku yakini, kuasa menganugerahi keajaiban bagi siapa yang dikehendakiNya dan mungkin inilah satu satunya yang menjadikan tumbuhnya kembali benih harapanku akan anugerah dan kurnia yang ia sematkan diubun ubun ku …

Muharrikdaie ~merindui impian itu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: