Merindui kenangan


eraserCinta dan harapan yang menghambat  jiwa yang sesak dengan perasaan tidak dapat dielakan oleh sesiapa. Apalagi aku! Yang tak mengerti apa apa bila datangnya harapan itu. Tidak pernah aku mengemudi hati dan jiwa ini untuk belayar dilautan cinta yang aku teramat jahil tentangnya yang hanya sanya aku terdengar selagi bernafas dan bernaluri, cinta merupakan sebahagian jasad dan ruh manusia.

Ada manusia yang tidak mahu berdepan dan cuba lari darinya kerana takutkan  kekecewaan yang merengat lantas  menyembunyi kerinduan mereka dicelah ayat ayat Allah. Menyembunyinya  kepasrahan diwaktu sujud. Mengalirkannya didalam doa untuk mendapatkan secangkir ubat untuk menahan kemahuannya.

Cinta yang datang dari rasa hati yang suci bersalutkan ketuhanan dan cita cita syurga yang terkadang terpaksa dikorbankan kerana keegoan kita dan ketaksuban kita kepada  sesuatu atau kejahilan kita tentang hukum  atau tidak punya pendirian dan jati diri dalam membuat percaturan hidup ini menjadikan kita menipu diri dan perasaan sehingga  menjauhkan kita dari penawar dan menung dalam kesunyian yang memedih!

Justru sebuah keraguan dari idea orang lain yang ditanamkan dalam jiwa kita yang  tidak kita pertimbangkan keneraca kebenaran telah menjadikan kita tidak pantas berdepan dengan kejujuran jiwa kita sendiri lantas membuatkan kita tidak sedar kita telah membunuh jiwa cinta kita sendiri. Membunuh jiwa manusia lain yang telah kita bajai harapan padanya untuk menyembpurnakan sebahagian deen ini.

Adapun kiranya dulu jika dapat kita teruskan hasrat dan niat yang telah kita janjikan, mungkin dengan takdir Allah akan menguatkan kita memegang tali Allah itu kerana kehadirannya, dan kemahuan kita mengucap dan melamarnya mungkin akan menghadirkan kesucian, melimpahnya rahmat, keteduhan dan kesyahduan yang akan memasakkan perjalanan hidup kita kepada sebuah hakikat yang akan mengisi jiwa dengan pancaran sinarNya.

Jiwaku yang tertegun tegun belum habis mengerti ketika jiwanya yang suci itu memungkiri kata katanya, memungkiri impiannya, memungkiri cita citanya dan memungkiri apa yang ada dibenaknya.

Ketika kuhadirkan jiwa ku kedalam jiwanya setelah dijemput oleh bait bait lisannya yang selalu berzikrullah, membuatkan aku tidak percaya apa yang dijanjikan pada ku hanyalah lukisan hati yang tidak bernyawa. Tidak berperasaan yang membuatkan dia mencipta alasan yang akan memamah jasad dan amalnya diakhirat nanti.

Sikap hipokrit tiada prinsip serta pendirian diri manusia itu yang pernah aku tergila gila akan cerapan cerapan indrawinya kembali mengajak ku mengaca apakah diri ku pantas untuk singgah dibayang khayalnya!

Aku tidak menyalahkan sesiapa dalam merindui kenangan ini kerana terkadang manusia terpukau dengan kefahaman ektrimnya atau masih muda dalam perjuangan dan pemikiran sehingga mengenepikan hak peribadinya atau terkadang terikut ikut akan arus dan waqi’ dengan semangat yang tidak seimbang.

Andainya hukum karma berlaku, mungkinkah dia merasa apa yang kurasa terhadap cerita duka ini. Atau mungkinkah dia akan sunyi seperti aku sunyi. Mungkinkah dia akan meniti hidup ini keseorangan berpanjangan dan sesungguhnya aku tidak mengharapkan begitu kerana dalam kekaburan dan kebutaan aku melangkah dijalan kesucian ini aku  sedikit pun tidak menanam rasa permusuhan malah tiap detik  dalam kalimat2 rabitah ku, aku sertakan doa buatnya agar jiwanya yang rapuh dengan kedustaan itu kembali bersih sekalipun dia pernah singgah dalam hidupku menghiiris luka luka yang telah tersedia!

Aku selalu berharap agar dirinya yang dimandikan tarbiyah itu dapat menyucikan kotoran kotoran jiwa dan akan terbit wangian iman sehingga, dibukakan amal amal oleh Allah kepadanya serta ditemukan Allah dengan seseorang yang boleh memimpinnya seperti yang didambakannya kerana fikrah dan  tarbiyah yang telah kuterima dan ku jazamkan dalam hidup ini telah mengajari ku jalan kebaikan, jalan kepasrahan, jalan redha dan menerima takdir seadanya kerana semua itu adalah kafarah dosa dan ujian yang Allah berikan untuk memnatapkan lagi keimanan dan kefahaman aku terhadap deen ini!

Dan aku tahu betapa doa insan teraniya secepat kilat dimakmulkan dan semuanya itu jika terjadi, doa itu semata  mata adalah untuknya sebagai tanda betapa kenangan itu terpatri…. sebagai tanda setia …

Seperti biasa peristiwa peristiwa hidupku mengajakku pada kesimpulan betapa terkadang perjalanan ini menghempaskan aku kedalam titik sepi dan menghabiskan semangat hidupku walau satu saat aku tergila gila mengejar kebahagiaan, tergopoh gapah menerima janji manusia yang seringkali menipuku dengan lorong cahaya yang akhirnya mengombang ambingkan jiwaku dalam sebuah ketidak pastian yang entah sampai kapan ….

Muharrikdaie ~ sesekali merindui kenangan …

2 responses to “Merindui kenangan

  1. muharrikdaie March 24, 2010 at 2:39 pm

    Iman nakal > jangan nakal nakal kerana nakal yang melanggar syariat berdosa …heheh gurau jer.

    Terima kasih atas muhasabah. Semuga sama sama kita perbaiki diri.

    jumpa lagi.

  2. iman nakal March 24, 2010 at 2:40 am

    salam
    allahu’alam
    manusia mmg punyai fitrah, fitrah mahukan kebaikan, fitrah sukakan keseronokan, fitrah ingin berpasangan
    tapi, tapi, tapi
    Allah xsediakan fitrah itu begitu sahaja tanpa jalan yg akan me’limit’kan nya

    manusia xboleh kata “mmg dah fitrah manusiakan,nk buat macam mana lagi”
    tapi manusia harus sedar bahawa setiap pemberian Allah itu ada amanahnya

    ujian akan datang tanpa henti, apa yg Allah mahukan dari ujianNya ini
    sabar atas sabar
    peningkatan iman
    taqarrubnya kita padaNya
    sucikan niat kita

    ~sekadar memuhasabah
    jzkk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: