Bebelan seorang fakir


Ada sesuatu yang ingin ku buang dari jiwa ini.

aL-HAWA ( Nafsu jahat )

Nafsu yang sentiasa menghalang. Yang hidup siang dan malam membakar semangat mendorong  aku memeluk dan merangkul dunia melebihi segalanya. Dia juga  mengalun didalam perjalanan darah dan berdetap detup dalam nadiku seolah olah mengarahkan aku agar keluar dari penjara tarbiyah ini yang banyak menghalangnya dari menodai aku untuk menyintai kekasihnya dunia!

Sedikit demi sedikit dia membusukkan iman yang ku bina  agar kelak harapannya dapat  meruntuhkan cinta cita ku membina sebuah mahligai.

Betapa nafsu itu mengotori hidayah dan pesan Tuhan kepada ku, agar aku terokai bumi ini membawa hidayahNya kepada semua manusia.

Betapa menderita aku merenungi jiwa ini dari lingkar masa  lalu yang mencoreng  hidup ku sehingga aku tidak dapat menjalin kesetiaan kepada Tuhan ku.

Itu dulu.

Kini betapa bahgianya aku ketika aku kembali tersadarkan! Hanya kebaikan menyertai kebaikan, sedangkan keburukan akan hidup terus bersama nafsu.

Jiwa ku kini telah menemukan kembali nilai keberartian hidup dan aku telah kembali menenggelamkan jiwaku dalam Tuhan dan aku berharap dapat berdua duaan denganNya sebagai suatu kebahagiaan yang hakiki dan puncak ketercerahan hidup ini.

Ada orang selalu bertanya kepada ku ” Apa ertinya hidup ini” ?

Lama aku membisu dan merenung betapa manusia yang telah dihidupkan bertanya tentang hidup! Mungkin mereka tidak tahu untuk memulakan hidup dan menutup cerita kehidupannya. Jika direnungkan sesungguhnya hidup ini merupakan kesatuan waktu yang berkumpul dan tidak terpisah yang diletakkan bebanan seperti bumi menanggung segala penderitaan diatasnya. Disinilah ukuran hidup kita yang harus dimuatkan dengan amal. Muatan amal.

Dalam hidup Allah memberikan kita berjuta jalan menujuNya. Dalam hidup ada beribu cara mencapaiNya. Kenapa kita tidak mahu menemukan damai didalamnya? Mungkin ada diantara kita tidak dapat menciptakan perimbangan diantara usia dan amal! Seperti selalu aku katakan kenapa tidak kita isikan satu unit waktu dengan satu unit amal? Atau kita isikan satu unit waktu dengan beberapa amal.

Dimana kita pergi kita membawa islam. Kita membawa modal. Kita membawa amal untuk diisikan dalam ruang waktu itu! Kenapa tidak kita isikan?

Memang sesungguhnya amal itu tidak dapat menyaingi kurnia Allah kepada kita dalam hidup ini dan manusia tidak akan masuk syurga dengan amal amalnya kerana nilaian Allah pada kita bukanlah banyaknya amal itu tetapi pada semangat UBUDIYAH. Namun tanpa amal yang berterusan kita tidak dapat melengkapkan proses kepada Ubudiyah itu. Dan Amal juga adalah indikator untuk menyingkap jiwa kehambaan ini.

Justru untuk mengisi ruang ruang amal ini tanpa tarbiyah dan melaksanakan dakwah, kita ibarat kehilangan syarat syarat nya.

Melaksanakan amal atau apa bentuk amal sekalipun ibarat pendakian yang tinggi. Pendakian yang melelahkan dan tidak semua kita mampu mendakinya tanpa ada energi jiwa yang kuat dan dahsyat. Ruh yang bersepadu dengan jiwa kesufian serta istiqamah sahaja yang dapat menutup kehidupan kita ini dengan husnul qatimah. Tarbiyah dan teori tarbiyah semata  dan tidak kita jabarkan lebih jauh tidak mampu mendaki sampai puncak gunung apalagi untuk bertahan dipuncaknya.

Inilah dia hidup yang selalu kufahamkan sehingga aku bisa menolak dunia ini dengan tawa tangisku. Melewati kerja kerja dakwah ku dengan tawa tangisku!

Selalu aku katakan, beribu intelektual Islam yang keluar dari medan belajar. Ada yang mendapat tarbiyah Islam semapan mapanya diluar negara. Bertebaran dengan  berbagai Ijazah agama dan profesional. Mengisi ruang ruang bumi Malaysia ini namun hilang lenyap dipukul tsunami kebendaan meninggalkan dakwah ini! Ada juga yang pulang dan hanya pandai mengkritik kemungkaran kemungkaran dibumi tempat tanah tumpah darahnya namun bacul untuk mengalas cabaran Allah ini.

Terkadang jiwa ini memang menanggis, marah diatas ketidak mampuan diri ini mengalas cabaran Allah. Marah kepada teman teman yang hilang lenyap membiarkan kemurtadan berlaku dimana mana! DiKilang. Di IPT. Dimana sahaja …

Dimanakah duat duat yang hebat hebat ini hilang?

Apakah mereka duduk disinggahsana malam, berselimutkan kabut, menenggelamkan diri dalam kenikmatan kekeluargaan sehingga membiarkan Islam bangsa dan ummat ini menuju kedasar pusaran kemurkaan Allah?

Apakah mereka telah berhenti dalam perjalanan menuju Tuhan, Raja segala Kesempurnaan!

Tidakkah mereka tahu kerja kerja dakwah ini adalah menuju kedekatan denganNya?

Mabuknya aku membicara dan mengulangi perkara yang sama. Mengharap teman teman bersama dijalan ini … ibarat bercinta dengan bayang keindahan.

Biarlah aku terus dengan langkahku menapak diatas rumput hijau yang berembun dan cuba untuk menelan kepedihan demi kesejahteraan penghuni bumi dengan pujian untukNya dan semuga dapat mengapai cahayaNya.

Muharrikdaie ~ 2pagi

 

3 responses to “Bebelan seorang fakir

  1. abdullah bin ali October 29, 2009 at 3:47 am

    Gegaran kebendaan adalah aset utama, ilmu yang awalnya bermanafaat tapi akhirnya memberi mudharat. Inilah rupa ilmu yang meskipun asalnya ‘nur run ala nur rin’ namun akhirnya tidak mendatangkan faedah kepada sesiapa termasuk diri sendiri.

    Begitulah berhajatnya hamba- hamba Allah melata diatas muka bumi mengharap petunjuk dan berkat daripada Allah. Mudah-mudahan amal kita yang daif dan kecil ini membuahkan kebaikan kepada tuannya. Samada sepanjang sejarah kehidupan dunia maupun selama-lama di Akhirat nanti.

    Sama-samalah kita berdoa, moga pendakwah kerdil yang hina ini dipilih oleh Allah bersama-sama pendakwah soleh/ solehah yang sempat menghabiskan seluruh kehidupan untuk Agama Allah ini. Insya Allah Taala.

  2. khalisah September 26, 2009 at 11:51 pm

    “Nafsu tidak boleh dibuang selagi manusia bergelar manusia, kerana nafsu itulah jiwa manusia.

    Namun ia boleh diusahakan untuk dijinakkan sehingga mahu akur kepada syariat Allah dan bukannya kepada al-hawa.

    Berhati-hati bermain jiwa, jangan sampai ia menjadi kecil atau lemah dihanyutkan khayalan semata.

    Bumi Allah SWT masih luas untuk dimakmurkan oleh jasad berjiwa besar yang berani menjalankan syariatNya”

    p/s: hurm kalau tak silap, yang jahat itu bukan nafsu kerana nafsu itu jiwa yang bersifat neutral dan mempunyai dua pilihan sama ada untuk memilih syariat Allah atau al-hawa (yang dalam bahasa melayu selalu disebut hawa nafsu). yang jahat ialah al-hawa. (seperti yang terkandung dalam muqaddimah buku al-muntalaq oleh syeikh muhammad ahmad ar-rasyid), wallahua’lam.

    • muharrikdaie October 1, 2009 at 1:33 pm

      Khalisah, minah , abdullah , ir hafiz dan semua pengomentar …terima kasih banyak banyak atas komentar antum dan terima kasih kerana selalu berziarah ke blog ana ini.

      Terskan ziarah ini akhi dan teruskan tegur segala kesilapan ana agar ana dapat perbaiki dimasa depan.

      Jazakk hu khair

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: